Sains

Benarkah Gajah Takut dengan Lebah? Inikah Musuh Alaminya?

Rabu, 7 Februari 2018

My24hours.net, Inggris – Benarkah gajah takut dengan lebah? Dalam sebuah penelitian, hewan terbesar di darat tersebut tampak sangat ketakutan dengan lebah sehingga ia akan mengibaskan telinganya dan membuat suara saat mendengar dengungan sarang lebah.

Benarkah gajah takut lebah?
Benarkah gajah takut lebah?

Tentu saja sengatan lebah tidak bisa menembus kulit tebal seekor gajah. Tapi saat lebah Afrika yang agresif berkerumun sebanyak ratusan ekor mungkin akan menyengat gajah di daerah yang paling sensitif, yaitu belalai, mulut dan mata. Dan itu menyakitkan.

Ancaman lebah tersebut sangat dirasakan oleh gajah-gajah yang digunakan para konservasionis dalam percobaan untuk membantu mencegah konflik dengan manusia yang membuat para raksasa tersebut dalam bahaya.

Hewan-hewan yang terancam punah tersebut kadang-kadang ditembak oleh para petani yang berusaha menyelamatkan hasil panen dari gajah yang mencari makan di malam hari untuk cemilan larut malam, atau oleh pemburu yang diizinkan masuk untuk membantu menjaga ladang.

Benarkah gajah takut dengan lebah?

Dalam beberapa tahun terakhir, para peneliti dan pendukung telah meyakinkan petani untuk menggunakan rasa takut gajah terhadap lebah sebagai garis pagar potensial untuk melindungi tanaman. Dengan merangkai sarang lebah setiap 20 meter – bergantian dengan sarang palsu – tim peneliti di Afrika telah menunjukkan bahwa mereka dapat menghalau 80 persen gajah dari lahan pertanian.

Dalam sebuah penelitian baru yang diterbitkan pekan lalu, tim yang sama, yang dipimpin oleh Lucy King, seorang rekan penelitian Universitas Oxford, menemukan bahwa gajah Asia juga takut pada lebah, meski mungkin tidak terlalu. Ini adalah langkah pertama untuk menunjukkan bahwa strategi pengendalian ini juga dapat bekerja di negara-negara seperti Sri Lanka, India, Nepal dan Thailand, di mana gajah Asia 10 kali lebih terancam daripada sepupu mereka di Afrika.

Gajah-gajah Asia berperilaku sedikit berbeda. Mereka tidak menggelengkan kepala atau mandi dengan debu, tapi mereka memang membuat suara berisik, menjauhi lebah dan saling menyentuh belalai yang lain atau memasukkan belalai ke mulut yang lain, mungkin sebagai tanda kepastian atau kenyamanan. Gajah-gajah Asia juga kadang-kadang membanting belalai mereka ke tanah karena takut.

Tidak jelas apakah gajah Asia bereaksi berbeda terhadap lebah karena lebah di Asia kurang agresif. Atau mungkin gajah-gajah tersebut sekadar memiliki respons perilaku yang berbeda, seperti cara orang dari satu budaya tertentu ia tertawa jika mereka gugup dan mereka dari budaya lain mungkin gelisah atau berbicara cepat, kata John Poulsen, seorang ekologi tropis dan asisten profesor di Universitas Duke, yang telah membantu melakukan penelitian serupa dengan gajah dan lebah.

Di Afrika, Save the Elephants, sebuah kelompok konservasi nirlaba, membangun pagar kawat dan sarang lebah dengan biaya sekitar 1.000 dolar AS untuk lahan seluas satu hektar – kira-kira seperlima biaya pagar listrik, kata Dr. King, yang juga mengepalai program koeksistensi manusia-gajah untuk amal. Pertanian mendapat perlindungan terhadap gajah dan sumber penghasilan baru yang sederhana dari panen madu sebanyak dua kali setahun.

Caranya

Sarang lebah harus digantungkan pada kawat yang cukup kokoh untuk menahannya, tapi tidak terlalu kokoh sehingga sarangnya tidak bisa bergoyang-goyang di hembusan angin. Dr. King belajar sejak dini bahwa sarang yang berayun menyebabkan lebah berlari, menjadi lebih aktif dan menakut-nakuti gajah.

Gajah begitu pintar sehingga jika tidak memiliki “pengondisian negatif” dari misalnya beberapa sengatan, atau jika peneliti hanya memainkan rekaman suara lebah yang berdengung – mereka dengan cepat mengetahui bahwa ancaman tersebut tidak nyata, kata Dr. King seperti yang dilansir The New York Times.

Pagar sarang lebah tersebut juga berfungsi sebagai penghalang psikologis bagi para petani. Pagar tersebut membuat mereka berpikir dua kali sebelum menebang dan membakar lebih banyak hutan untuk lahan pertanian, katanya.

Sejauh ini, pagar sarang lebah sedang digunakan atau diuji di 11 negara di Afrika dan empat di Asia. Dan para petani tampaknya menghargai pendekatan tersebut, dengan lebih dari 200 sukarelawan berpartisipasi dalam tahun lalu. “Ketika saya pertama kali memulai, saya harus benar-benar meyakinkan orang untuk mencobanya,” kata Dr. King dalam sebuah telewicara Skype dari Kenya. “Mereka pikir saya benar-benar gila. Lalu mereka berpikir, yah, dia memberi kita sarang lebah gratis, jadi terserah. Sekarang orang mengantri untuk melakukannya.”

Dr. King mengakui bahwa rasa takut terhadap lebah tidak akan cukup untuk mengusir gajah. Ketika ladang dipenuhi dengan panen, misalnya, para petani mungkin perlu menakut-nakuti gajah dengan memanfaatkan ketakutan mereka yang lain, seperti suara anjing menggonggong atau tembakan yang ditembakkan ke udara.

Steeve Ngama, calon doktoral bersama Université de Liège di Belgia, yang telah melakukan penelitian serupa, mengatakan melalui email bahwa sarang lebah adalah ide bagus. Bagaimanapun, gajah bisa mengakali lebah dan mencari solusi.

“Jika gajah memiliki tonggak kayu, misalnya, dengan mengakses buah atau hasil panen, mereka akan meluangkan waktu untuk belajar mengatasi metode ini,” katanya. “Sering kali mereka berhasil; Apalagi saat upahnya layak untuk dipertaruhkan.”[My24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...