Sains

Ditemukan Bakteri Tahan Antibiotik di Toilet Luar Angkasa

My24hours.net, Amerika Serikat – Sejumlah bakteri yang ditemukan di toilet luar angkasa ternyata tahan terhadap antibiotik.

Membersihkan toilet di luar angkasa tidak lebih menyenangkan daripada membersihkan toilet di Bumi. Namun membersihkan toilet di luar angkasa dapat menemukan kejutan yang lebih menarik.

Dalam sebuah contoh kasus: Para ilmuwan NASA telah menemukan empat jenis bakteri yang resisten atau tahan terhadap antibiotik. Bakteri yang sebelumnya tidak dikenal itu bersembunyi di dalam toilet di atas Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Penemuan dalam penelitian baru tersebut dipublikasikan pada 23 November di jurnal BMC Microbiology. Tim yang dipimpin oleh para ilmuwan di Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA di California menganalisis beberapa sampel bakteri yang dikumpulkan di sekeliling ISS pada tahun 2015.

Tahan antibiotik

Sampel itu termasuk empat sampel dari limbah toilet dan kebersihan kompartemen. Dalam empat sampel ruang toilet luar angkasa ini, ditambah satu sampel yang diambil dari platform kaki dari sebuah peralatan latihan resistensi, para peneliti mengidentifikasi lima jenis bakteri Enterobacter yang sebelumnya tidak diketahui. Satu jenis dengan resistensi yang tinggi terhadap antibiotik yang sering menginfeksi pasien rumah sakit dan yang telah merusak sistem kekebalan tubuh.

“Untuk menunjukkan spesies bakteri mana yang ada di ISS, kami menggunakan berbagai metode untuk mengarakterisasi gen mereka secara detail,” kata Kasthuri Venkateswaran, peneliti studi tersebut yang juga seorang ilmuwan peneliti senior di JPL Biotechnology and Planetary Protection Group, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Kami mengungkapkan bahwa genom dari lima jenis Enterobacter dari ISS secara genetik paling mirip dengan tiga jenis yang baru ditemukan di Bumi.”

Tim ini membandingkan DNA bakteri ISS yang baru ditemukan dengan lebih dari 1.200 strain Enterobacter yang sebelumnya dikumpulkan di Bumi. Para peneliti itu menyimpulkan bahwa jenis bakteri yang baru ditemukan mirip dengan spesies Enterobacter bugandensis. Jenis bakteri ini baru-baru ini ditemukan di tiga rumah sakit di Bumi (di Afrika, negara bagian Washington dan Colorado). Bateri tersebut menunjukkan kemampuan untuk menyebabkan penyakit pada manusia dan tahan terhadap beberapa antibiotik.

Tidak berbahaya

Jenis Enterobacter yang baru ditemukan di ISS ini mengandung lebih dari 100 gen yang sebelumnya terkait dengan virulensi, penyakit dan resistensi antibiotik. Namun, bakteri tersebut tidak menimbulkan ancaman bagi astronot di atas ISS saat ini, kata para peneliti tersebut.

“Penting untuk memahami bahwa jenis yang ditemukan pada ISS tidak ganas, yang berarti mereka bukan merupakan ancaman aktif terhadap kesehatan manusia, tetapi [masih] sesuatu yang harus dipantau,” tulis peneliti studi Nitin Singh, yang juga dari Bioteknologi JPL dan Planetary Protection Group, mengatakan dalam pernyataannya.

Menggunakan analisis komputer, para peneliti memperkirakan kemungkinan 79 persen bahwa bakteri ruang angkasa jenis baru ini dapat berevolusi untuk menyebabkan penyakit pada manusia yang tiba di misi masa depan.

Namun, para ilmuwan tidak bisa memahami potensi bakteri yang sebenarnya sampai mereka dapat mempelajarinya di tubuh yang hidup di angkasa. Kehidupan itu adalah hal yang aneh dalam luar angkasa, bahkan untuk mikroba.

Kondisi lingkungan yang unik, termasuk gayaberat mikro, radiasi dan pengiring manusia konstan, dapat memiliki efek yang signifikan terhadap bagaimana bakteri tumbuh dan menyebar. Studi lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apa efek yang mungkin terjadi, kata para peneliti.[My24]

Sumber: Live Science

Kata kunci:
Penulis:
Jumat, 30 November 2018
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...