Sains

Ilmuwan Tiongkok Kembangbiakkan Tikus dari 2 Betina

Sabtu, 13 Oktober 2018

My24hours.net, Tiongkok – Para peneliti di Tiongkok mengatakan mereka telah membiakkan tikus sehat dari dua ekor tikus betina.

Foto ini menunjukkan tikus dewasa sehat yang lahir dari dua betina kini memiliki keturunannya sendiri
Foto ini menunjukkan tikus dewasa sehat yang lahir dari dua betina kini memiliki keturunannya sendiri. Foto: CNN

Para peneliti tersebut menggunakan tipe baru teknologi penyuntingan gen, suatu prestasi penting yang dapat membantu peneliti lebih memahami reproduksi mamalia. Tetapi  teknologi ini membawa pertanyaan etika dan keamanan yang signifikan.

Sebanyak 29 tikus bimaternal diproduksi menggunakan 210 embrio dalam penelitian. Mereka semua “normal, hidup sampai dewasa, dan memiliki bayi sendiri,” meskipun mereka menunjukkan “beberapa fitur yang rusak,” menurut para peneliti di Chinese Academy of Sciences.

Ada kecacatan

Tetapi tidak semua anak tikus bertahan dari uji cob atersebut. Mereka yang dihasilkan dari dua jantan hanya bertahan beberapa hari setelah lahir.

“Penelitian ini menunjukkan kepada kita apa yang mungkin,” kata Wei Li, salah satu peneliti bersama studi tersebut, dalam sebuah rilis berita, seperti yang dilansir CNN, Jumat (12/10/2018).

“Kami melihat bahwa cacat pada tikus bimaternal dapat dihilangkan dan hambatan reproduksi bipaternal pada mamalia juga dapat disilangkan melalui modifikasi pencetakan,” kata Wei Li.

“Kami juga mengungkapkan beberapa daerah tercetak paling penting yang menghambat perkembangan tikus dengan orang tua jenis kelamin yang sama, yang juga menarik untuk mempelajari pencantuman genom dan kloning hewan.”

Para ilmuwan yang melakukan penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal Cell Stem Cell, Kamis (11/10), mengatakan mereka tertarik untuk menjawab mengapa beberapa reptil, ikan dan amfibi dapat bereproduksi dengan satu induk dari jenis kelamin yang sama, tetapi yang lain tidak.

Gen-gen itu dihapus menggunakan CRISPR Cas9, alat yang menurut para ahli berpotensi menyelamatkan kehidupan tak terhitung dan miliaran dolar, tetapi telah menimbulkan pertanyaan etis yang serius tentang masa depan penelitian genetika tersebut.

Ide “bayi desainer” – yaitu orang tua dapat memilih sifat-sifat genetik – adalah salah satu contohnya. Tetapi beberapa pihak telah memperingatkan bahwa mengedit gen individu manusia dapat memengaruhi gen pada generasi mendatang. Selain itu juga membawa konsekuensi yang tidak diinginkan.[My24]

Sumber: CNN

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...