Sains

Ini Alasan Astrofisikawan Neil deGrasse Tyson Tolak Teori Bumi Datar

Senin, 12 Maret 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Astrofisikawan Amerika Serikat Neil deGrasse Tyson mencela teori Bumi datar, dan mengkritisi munculnya pengikut teori tersebut sebagai kegagalan sistem pendidikan.

Jika Bumi datar, maka bayangan pada Bulan saat gerhana Bulan sewaktu waktu akan berbentuk datar juga.
Jika Bumi datar, maka bayangan pada Bulan saat gerhana Bulan sewaktu waktu akan berbentuk datar juga. Foto: Youtube

Dalam video YouTube yang diunggah Jumat (9/3/2018) di saluran StarTalk, Tyson menjelaskan argumennya kepada pembawa acara pendamping dan sekaligus komik stand-up Chuck Nice.

Untuk mendukung penjelasannya bahwa Bumi benar-benar bulat, dia menyebutkan berbagai bukti, beberapa dari orang Yunani kuno dan yang lainnya dari pengamatan terbaru dari ruang angkasa.

Apa itu Teori Bumi Datar?

Penganut Bumi datar mengikuti pendekatan empiris dalam membentuk kepercayaan mereka. Alih-alih mengandalkan teori yang ada, mereka menggunakan indra mereka sendiri untuk mengamati lingkungan mereka untuk memahami sifat sejati planet ini.

Anggota gerakan Bumi datar percaya bahwa karena permukaan tanah dan bagian bawah awan terlihat datar, maka itu berarti Bumi tidak bulat seperti yang diajarkan oleh para pendukung.

Sebuah contoh bukti Bumi datar oleh penganutnya adalah sebuah studi yang berulang kali dilakukan terhadap bentangan air sepanjang rata-rata enam mil. Ini dikenal sebagai Percobaan Bedford Level, yang awalnya menyimpulkan bahwa permukaan air tetap rata dan oleh karena itu, tidak sesuai dengan teori Bumi itu bulat.

Bukti bahwa Bumi Bulat

Tyson membuka acara selama sembilan menit tersebut dengan menyebutkan bukti paling nyata, video yang diambil dari luar angkasa yang menunjukkan planet Bumi sebagai bola yang berputar.

Astrofisikawan itu kemudian berkelakar bahwa “sesuatu tidak benar” saat banyak orang mengklaim Matahari, Bulan, dan planet lain berbentuk bola tapi Bumi tidak. Dia menyangkal pemikiran ini dengan menunjukkan bahwa karena cara perilaku energi, ditambah dengan hukum fisika, alam semesta secara alami membentuk wujud bola.

Meskipun beberapa dari hal-hal tersebut mungkin menjadi sedikit terdistorsi karena mereka berputar terlalu cepat, hampir semua yang ditemukan di alam semesta adalah bola, kecuali asteroid dan beberapa lainnya.

Tyron menambahkan bahwa bukti lainnya dari lengkungan bulat Bumi dapat terlihat saat terjadi gerhana Bulan. Jika Bumi memang datar, maka bayang-bayangnya akan tampak datar juga. Sebaliknya, bayangan bundar sempurna terjadi selama fenomena seperti itu. Jika Bumi itu datar maka suatu waktu bayangan yang tampak akan berbentuk datar juga.

Eksperimen Yunani Kuno Oleh Eratosthenes

Selanjutnya, Tyson berbicara tentang eksperimen yang dilakukan oleh Eratosthenes pada 250 SM. Setelah mengamati sumur di dua kota yang berbeda selama musim panas, Eratosthenes mencatat bahwa bagian bawah sumur di Syene dapat terlihat dengan jelas pada siang hari. Sementara pada waktu yang sama di hari itu, sumur di Alexandria bagian dasarnya tidak terlihat sama sekali.

Tyson memberikan dua penjelasan kemungkinan untuk eksperimen Eratosthenes. Pertama, Bumi itu bulat dengan matahari yang terletak pada jarak yang lebih jauh. Kedua, Bumi ini datar namun hanya memiliki Matahari yang kecil. Namun berdasarkan hasil eksperimen tersebut, penjelasan bahwa Bumi datar tidak memungkinkan.

Sistem Pendidikan yang Gagal

Dalam akhir video tersebut Tyson menyimpulkan dua kemungkinan terkait kemunculan para penganut teori Bumi datar.

“Bagi saya fakta munculnya penganut Bumi datar merupakan bukti dari dua hal. Pertama, kita hidup di negara yang melindungi kebebasan berbicara. Dan kedua, kita hidup di negara dengan sistem pendidikan yang gagal,” katanya.

“Sistem (pendidikan) kita perlu melatih Anda bukan hanya apa yang harus diketahui tapi bagaimana berpikir terhadap informasi dan pengetahuan dan bukti,” katanya. “Jika kita tidak memiliki jenis pelatihan seperti itu, Anda akan percaya apa pun.”[My24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...