Sains

Ini Dampak untuk Lansia yang Terlalu Banyak Nonton TV

My24hours.net, Inggris – Kaum lansia yang terlalu banyak nonton TV akan membuat mereka lupa kata-kata, sebuah penelitian menunjukkan.

Ada dampak untuk lansia yang terlalu banyak nonton TV

Anda yang di atas usia tertentu mungkin ingat, beberapa dekade yang lalu, secara teratur diberitahu oleh orang tua dan guru bahwa menonton televisi terlalu banyak dapat merusak otak.

Sekarang, penelitian oleh dua ilmuwan di University College London di Inggris menunjukkan bahwa, paling tidak secara perumpamaan, perkataan itu benar.

Dalam sebuah penelitian yang mencakup periode tujuh tahun, Daisy Fancourt dan Andrew Steptoe menguji efek menonton televisi di antara orang-orang yang berusia di atas 50 tahun. Sebagian besar penelitian tentang hubungan antara televisi dan kognisi, berfokus pada anak-anak dan remaja. Sedangkan untuk lansia sebagian besar telah terabaikan.

Kedua peneliti tersebut menggunakan data dari proyek jangka panjang yang disebut English Longitudinal Study of Aging (ELSA), misi berbasis populasi yang sedang berlangsung. Tujuannya adalah untuk mengumpulkan informasi mengenai kesehatan, kesejahteraan dan hasil ekonomi untuk lebih dari 50-an.

Untuk menetapkan garis dasar, mereka melihat data menonton televisi untuk 3662 orang dewasa yang direkam pada 2008 dan 2009. Mereka kemudian membalik enam tahun ke depan dan melihat tingkat penurunan kognitif dalam kelompok yang sama selama periode 2014 dan 2015.

Penemuan Dampak TV untuk Lansia

Mereka menemukan bahwa lansia yang menonton televisi selama lebih dari 3,5 jam setiap hari mengalami penurunan memori verbal. Penurunan memori verbal adalah penurunan kemampuan untuk mengingat kata-kata dan pola bahasa. Efeknya paling menonjol di antara mereka yang memiliki skor tinggi pada memori verbal awal.

Temuan ini bersifat observasional dan dengan demikian tidak dapat menunjukkan apakah menonton televisi benar-benar menyebabkan kehilangan bahasa. Tetapi Fancourt dan Steptoe melaporkan bahwa hubungan tersebut tetap kuat. Bahkan setelah faktor-faktor pembaur yang mungkin seperti kesehatan mental dan fisik, dan status sosial ekonomi, diperhitungkan.

Menariknya, tampaknya hasilnya tidak terkait dengan jumlah waktu yang dihabiskan untuk duduk. Dalam banyak penelitian sebelumnya yang melihat efek televisi pada kesehatan mental dan fisik, tindakan menonton diasumsikan sebagai proksi untuk perilaku menetap. Penelitian ini menyiratkan bahwa mematung dan menatap TV itu beroperasi secara independen.

Fancourt dan Steptoe menjelaskan efek buruk dari menghabiskan waktu yang lama untuk menonton televisi mungkin timbul karena sifat mediumnya.

“Televisi melibatkan perubahan gambar, suara, dan tindakan yang bergerak cepat dan, tidak seperti aktivitas berbasis layar lainnya seperti penggunaan internet dan bermain game, televisi adalah cara paling pasif untuk menerima rangsangan semacam itu,” kata mereka.

Mereka menyimpulkan, keadaan konsekuensi dari “interaksi waspada-pasif”, mungkin merupakan masalahnya. Mereka mencatat bahwa kegiatan berbasis layar lainnya, seperti bermain video game atau mencari di internet “sebenarnya dapat memiliki manfaat kognitif”.

Penelitian dampak televisi untuk lansia tersebut diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports.[MY24]

Sumber: Cosmos Magazine

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA