Sains

Pilih Diet Karbohidrat atau Diet Lemak? Apa Kata Studi Terbaru?

My24hours.net, Amerika Serikat – Apakah diet karbohidrat atau diet lemak yang baik untuk menurunkan berat badan?

Jika Anda berencana untuk menurunkan berat badan, Anda pasti akan menemukan perdebatan sengit di internet tentang cara terbaik untuk melakukannya. Sepertinya setiap orang memiliki pendapat, dan mode baru muncul setiap tahunnya.

Dua penelitian besar tahun 2018 memberikan lebih banyak bahan  untuk topik peran karbohidrat dalam membuat kita gemuk. Studi tersebut memberi para ilmuwan beberapa petunjuk. Tetapi, seperti studi nutrisi lainnya, mereka tidak bisa mengatakan diet mana yang terbaik untuk semua orang.

Studi tersebut tidak akan memuaskan orang yang menginginkan jawaban hitam-putih. Tetapi penelitian nutrisi sangat sulit dan bahkan studi yang paling dihormati diiringi dengan protes. Manusia sangat beragam sehingga tidak mungkin melakukan penelitian yang menunjukkan apa yang benar-benar berhasil dalam jangka waktu yang lama.

Sebelum memulai rencana penurunan berat badan untuk , berikut adalah beberapa hal yang dipelajari tahun lalu.

Sedikit Karbohidrat, Berat Badan Turun?

Diet jenis ini tidak lagi disebut Diet Atkins, tetapi aliran diet rendah karbohidrat telah muncul kembali. Idenya adalah bahwa karbohidrat sederhana dalam makanan seperti roti putih dengan cepat diubah menjadi gula dalam tubuh kita. Ini menyebabkan ayunan energi dan menimbulkan rasa lapar.

Diet ini mengklaim dengan memotong karbohidrat, penurunan berat badan akan lebih mudah karena tubuh Anda malah akan membakar lemak untuk bahan bakar saat berkurangnya rasa lapar. Sebuah studi baru-baru ini tampaknya menawarkan lebih banyak dukungan untuk pendukung diet rendah karbohidrat. Tetapi, seperti banyak penelitian, studi ini hanya mencoba memahami satu bagian tentang bagaimana tubuh bekerja.

Penelitian tersebut, dipimpin oleh seorang penulis buku yang mempromosikan diet karbohidrat, mengamati apakah kadar karbohidrat yang bervariasi dapat memengaruhi cara tubuh menggunakan energi. Di antara 164 peserta, ditemukan bahwa mereka yang makan makanan rendah karbohidrat membakar lebih banyak kalori dalam keadaan istirahat daripada mereka yang makan makanan tinggi karbohidrat.

Studi tersebut tidak mengatakan orang kehilangan berat badan lebih banyak dengan diet karbohidrat – dan tidak mencoba mengukurnya. Makanan dan camilan dikontrol dengan ketat dan terus disesuaikan sehingga bobot setiap orang tetap stabil.

David Ludwig, peneliti utama makalah dan peneliti di Rumah Sakit Anak Boston, mengatakan studi itu menyarankan membatasi karbohidrat dapat membuat orang lebih mudah untuk menjaga berat badan setelah mereka menurunkannua. Dia mengatakan pendekatan itu mungkin bekerja paling baik bagi mereka yang menderita diabetes atau pra-diabetes.

Ludwig mencatat penelitian ini tidak dimaksudkan untuk menguji efek kesehatan jangka panjang atau skenario dunia nyata di mana orang membuat makanan mereka sendiri. Temuan ini juga perlu direplikasi untuk divalidasi, katanya.

Caroline Apovian dari Fakultas Kedokteran Universitas Boston mengatakan bahwa temuan ini adalah bahan yang menarik bagi komunitas ilmiah, tetapi studi ini tidak boleh dianggap sebagai saran untuk orang biasa yang ingin menurunkan berat badan.

Hindari Lemak Bisa Kurus?

Selama bertahun-tahun orang disarankan untuk mengekang lemak, yang ditemukan dalam makanan termasuk daging, kacang-kacangan, telur, mentega dan minyak. Memotong lemak dipandang sebagai cara untuk mengendalikan berat badan, karena satu gram lemak memiliki kalori dua kali lebih banyak daripada jumlah karbohidrat atau protein yang sama.

Banyak yang mengatakan saran itu memiliki efek sebaliknya dengan secara tidak sengaja memberi kita izin untuk melahap kue, kue, dan makanan bebas lemak lainnya yang sebaliknya penuh dengan karbohidrat dan gula yang disuling yang sekarang dipersalahkan atas ukuran pinggang kita yang semakin lebar.

Pakar gizi secara bertahap menjauh dari rekomendasi membatasi lemak untuk menurunkan berat badan. Lemak diperlukan untuk menyerap nutrisi penting dan dapat membantu kita merasa kenyang. Itu tidak berarti Anda harus hidup dengan steak yang ditaburi mentega agar sehat.

Bruce Y. Lee, seorang profesor kesehatan internasional di Johns Hopkins, mengatakan ,pelajaran yang didapat dari mode anti-lemak harus diterapkan pada mode anti-karbohidrat merupakan penyederhanakan saran.

“Selalu ada penampakan yang sama dari jalan keluar yang mudah,” kata Lee.

Lalu Diet Mana yang Terbik?

Studi besar lain tahun ini menemukan diet karbohidrat dan diet lemak sama efektifnya untuk menurunkan berat badan. Hasilnya bervariasi berdasarkan individu, tetapi setelah satu tahun, orang-orang di kedua kelompok kehilangan rata-rata 5 hingga 6 kg.

Peneliti mencatat temuan itu tidak bertentangan dengan penelitian Ludwig tentang rendah karbohidrat. Sebaliknya, mereka menyarankan mungkin ada beberapa fleksibilitas dalam cara kita bisa menurunkan berat badan. Peserta di kedua kelompok didorong untuk fokus mengurangi makanan olahan seperti saat membuat makanan yang disiapkan di rumah. Setiap orang disarankan untuk membatasi gula tambahan dan tepung olahan.

“Jika Anda membuat fondasinyabenar, bagi banyak orang, itu akan menjadi perubahan besar,” kata Christopher Gardner dari Universitas Stanford dan salah satu peneliti studi tersebut.

Membatasi makanan olahan dapat meningkatkan sebagian besar hasil diet dengan mengurangi kalori secara keseluruhan, meskipun tetap menyisakan ruang gerak seseorang untuk bisa memilih. Itu penting, karena agar diet efektif, seseorang harus bisa mematuhinya. Sarapan buah dan oatmeal mungkin cukup untuk seseorang, tetapi segera membuat lapar.

Gardner mencatat bahwa studi ini juga memiliki keterbatasan. Peserta diet tidak terkontrol. Orang-orang malah diinstruksikan tentang bagaimana melaksanakan makan rendah karbohidrat atau rendah lemak dalam pertemuan rutin dengan para ahli gizi, yang mungkin telah menyediakan jaringan pendukung yang tidak dimiliki kebanyakan pelaku diet.

Jadi, Diet Apa yang Dapat Berhasil?

Dalam jangka pendek Anda mungkin bisa menurunkan berat badan dengan hanya makan makanan mentah, atau menjadi vegan, atau mengurangi gluten, atau mengikuti rencana diet lain yang menarik perhatian Anda. Tetapi diet apa yang akan bekerja untuk Anda dalam jangka panjang adalah pertanyaan yang berbeda.

Zhaoping Li, direktur divisi nutrisi klinis di Universitas Kalifornia, Los Angeles, mengatakan tidak ada satu pun pedoman yang membantu semua orang menurunkan berat badan dan mempertahankannya. Itu sebabnya diet sering gagal – mereka tidak memperhitungkan banyak faktor yang mendorong kita untuk makan makanan yang kita lakukan.

Untuk membantu orang menurunkan berat badan, Li memeriksa rutinitas makan dan aktivitas fisik pasiennya untuk mengidentifikasi perbaikan yang dapat dijalani orang.

“Solusinya sesuai dengan masalahnya,” kata Li.[MY24]

Sumber: AFP

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK YANG BERILMU