Sains

Pukul 21 pada Malam Natal Bisa Mematikan, Ini Alasan Ilmiahnya

My24hours.net, Swedia – Apa alasan ilmiah bahwa pukul 21 pada Malam Natal dapat merupakan saat yang mematikan bagi seseorang?

Para ilmuwan menemukan bahwa risiko mengalami serangan jantung mencapai puncaknya pada pukul 21 pada Malam Natal. Para ilmuwan mengatakan bahwa stres, kesedihan, dan kesenangan berlebihan selama musim perayaan Natal tersebut bisa mematikan.

Para peneliti dari Swedia menjaring rincian 283.000 serangan jantung yang dilaporkan di Swedia antara tahun 1998 dan 2013. Hal ini dilakukan untuk mengetahui kapan hari-hari yang paling mematikan tersebut terjadi.

Pada hari-hari biasa, tercatat terjadi 50 kasus serangan jantung, tetapi pada Malam Natal jumlahnya melonjak menjadi 69 kasus. Ini meningkat 37 persen, dengan insiden berkerumun di sekitar pukul 21, setelah seharian seseorang menghadapi kerabat, makan dan minum terlalu banyak.

Sesuai tradisi, Swedia menyelenggarakan perayaan Natal utamanya pada Malam Natal. Sedangkan di Inggris zona bahayanya lebih mungkin berada pada pukul 21 pada Hari Natal, sesuai dengan tradisi waktu perayaan utamanya.

Risiko menderita serangan jantung juga meningkat sebesar 22 persen pada Hari Boxing (26 Desember). Mendiang mantan perdana menteri Inggris, Winston Churchill, medapatkan serangan jantung pada 26 Desember 1941 ketika membuka jendela di Gedung Putih setelah berpidato untuk kongres Amerika Serikat.

Namun, Malam Tahun Baru, yang biasanya dianggap sebagai hari utama perayaan Tahun Baru, tidak memiliki risiko yang terkait tersebut. Mungkin ini terjadi karena gejala serangan jantung telah tertutupi oleh efek alkohol yang memabukkan, kata para peneliti.

Sebaliknya, risiko kematian lebih tinggi 20 persen pada Hari Tahun Baru. Para peneliti berspekulasi bahwa ini dapat disebabkan oleh efek terlalu banyak alkohol dan makanan, terpapar suhu dingin di malam hari, atau kurang tidur.

Dr. David Erlinge, dari Departemen Kardiologi, Ilmu Klinis, Universitas Lund, mengatakan, “Temuan utama dalam penelitian kami adalah liburan tradisional yang dikaitkan dengan risiko serangan jantung.” Penelitian itu sendiri telah dipublikasikan di BMJ.

“Puncaknya sangat terasa persis pada Malam Natal dan dua hari berikutnya. Jadi, saya pikir itu adalah sesuatu yang spesifik dari cara kita merayakan liburan ini.”

“Kami tidak tahu pasti tetapi tekanan emosional dengan pengalaman kemarahan, kecemasan, kesedihan, kesedihan, dan stres yang berat meningkatkan risiko serangan jantung. Asupan makanan yang berlebihan, alkohol, perjalanan jarak jauh juga dapat meningkatkan risiko.”

Penyebab kematian

Menariknya, pola peningkatan risiko di pagi hari yang mendominasi hari-hari terakhir tahun itu terbalik pada saat Natal yang peningkatan risikonya di malam hari. Ini menunjukkan bahwa stres dan makan makanan di hari itu memicu serangan jantung.

“Orang-orang bisa menghindari stres yang tidak perlu, merawat kerabat lansia dengan risiko masalah jantung dan menghindari makan berlebihan dan minum.”

Risiko itu juga ditemukan lebih tinggi pada setiap hari Senin pagi, khususnya sekitar jam 8 pagi. Tetapi risiko ini sedikit menurun selama liburan Paskah dan pada hari-hari acara olahraga besar, seperti Piala Dunia.

Tim di belakang penelitian itu percaya bahwa emosi sering meningkat pada Natal, karena orang-orang sering merasakan kesedihan, duka, kemarahan, kecemasan dan stres yang ekstrem ketika mereka mengenang orang yang dicintai, dan berjuang untuk menyeimbangkan keuangan.

Kenaikan risiko ini juga dapat dikaitkan dengan musim flu, yang juga meningkatkan risiko serangan jantung. Hal ini terutama terjadi terhadap orang berusia 65 tahun dengan masalah jantung.

“Orang-orang perlu menyadari peningkatan risiko kardiovaskular yang terkait dengan tekanan emosional dan asupan makanan yang berlebihan yang mungkin terjadi selama hari raya. Dan kita juga perlu lebih peduli terhadap teman dan kerabat kita yang lansia dan sakit,” tambah Dr. Erlinge.[My24]

Sumber: telegraph

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...