Sains

Susu Memainkan Peranan Penting dalam Migrasi Kuno

My24hours.net, Indonesia – Tahukah Anda bahwa susu memainkan peranan penting dalam migrasi kuno? Penelitian terbaru mengungkapan bagaimana susu memainkan perannya.

Susu Memainkan Peranan Penting dalam Migrasi Kuno
Foto; shutterstock

Populasi penggembala dari stepa Eurasia telah lama menjadi sumber daya tarik yang besar di antara para ilmuwan, karena kemampuan mereka untuk bermigrasi jarak jauh.

Sebuah penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature telah menemukan bahwa konsumsi susu mungkin telah memainkan peran mendasar dalam kemampuan populasi Yamnaya Zaman Perunggu untuk melakukan perjalanan secara ekstensif dan berkembang keluar dari stepa Pontic-Caspian lebih dari 5.000 tahun yang lalu.

Sebuah tim peneliti dari Institut Max Planck untuk Ilmu Sejarah Manusia menyelidiki konsentrasi tartar (kalkulus gigi) pada gigi kerangka kuno yang diawetkan. Dengan menggunakan metode molekuler canggih untuk mengekstrak dan menganalisis protein yang diawetkan di dalam bahan-bahan ini, mereka berhasil mengidentifikasi individu purba mana yang minum susu.

Susu Memainkan Peranan Penting

“Polanya sangat kuat,” jelas pemimpin penelitian Dr. Shevan Wilkin. “Mayoritas individu Eneolitikum Zaman Perunggu yang kami uji – lebih dari 90% – sama sekali tidak menunjukkan bukti mengonsumsi susu. Sebaliknya, 94% individu Zaman Perunggu Awal yang luar biasa jelas telah menjadi peminum susu.”

Para peneliti berpendapat bahwa susu memberikan nutrisi tambahan, protein yang kaya, dan konsentrasi cairan yang diperlukan untuk bertahan hidup dan berkembang di lingkungan stepa yang sangat gersang. Dengan demikian, konsumsi susu mungkin memainkan peran kunci dalam aliran gen di wilayah yang luas, yang pada akhirnya menghubungkan populasi penggembala di Skandinavia dengan kelompok yang berkembang ke Siberia.

Temuan yang mengejutkan adalah, meskipun sebagian besar peptida susu yang mereka analisis berasal dari spesies seperti sapi, kambing, atau domba, kalkulus gigi dari sejumlah individu menunjuk pada spesies yang tidak terduga, yaitu kuda.

“Hasil kami tidak akan membuat semua orang senang, tetapi sangat jelas,” kata penulis peneliti senior Nicole Boivin. “Kami melihat transisi besar ke peternakan sapi perah tepat pada saat para penggembala mulai berkembang ke arah timur,” dengan kuda peliharaan mungkin juga memainkan peran penting.

“Populasi stepa tidak lagi hanya menggunakan hewan untuk daging, tetapi mengeksploitasi sifat tambahan mereka – memerah susu dan menggunakannya untuk transportasi, misalnya.”

“Apa yang kita lihat di sini adalah bentuk revolusi budaya,” Dr. Wilkin menyimpulkan, “Para penggembala Zaman Perunggu Awal dengan jelas menyadari bahwa konsumsi susu menawarkan beberapa manfaat mendasar dan begitu mereka melakukannya, ekspansi besar-besaran kelompok-kelompok ini di seluruh padang rumput menjadi mungkin.”[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA