Teknologi

5 Yaksha di Genshin Impact Game

My24hours.net, Indonesia – Ada lima Yaksha di Genshin Impact yang salah satunya adalah bernama Xiao yang merupakan Yaksha yang paling dikenal.

5 Yaksha di Genshin Impact Game
Foto: YouTube

Selain Yaksha Xio si pengguna angin, ada empat Yaksha lainnya di game Genshin Impact yang dipanggil oleh Rex Lapis untuk melindungi wilayah Liyue.

Genshin Impact memungkinkan pemain untuk menjelajahi dunia Teyvat yang luas. Hal tersebut termasuk wilayah Liyue, rumah bagi karakter Geo Archon di Genshin Impact. Namun, untuk memadamkan monster dan dewa -dewa tua yang mengganggu tanah itu, Rex Lapis meminta para pejuang terkuat untuk memanggil para pelindung Liyue. Mereka adalah lima Yaksha.

Ada banyak Yaksha yang ada, seperti mendiang Pervase. Yaksha adalah makhluk buas yang telah dicahayai, meskipun beberapa juga merupakan Adepti yang mirip dengan Ganyu yang terikat oleh kontrak untuk melindungi wilayah Liyue. Rex Lapis secara pribadi menunjuk lima Yaksha terkuat untuk menghadapi ancaman luar biasa terhadap wilayah Liyue.

Seiring berlalunya waktu, lima Yaksha perlahan mulai menderita dari pertumpahan darah yang tak ada habisnya. Akumulasi utang karma dari hukum karma yang terjadi mengambil korban besar pada pikiran dan tubuh mereka. Tak lama kemudian, empat dari lima Yaksha awal menghilang karena kegilaan dan keputusasaan, meninggalkan satu Yaksha yang tersisa. Pemain dapat menemukan identitas resmi yaksha ini di Versi 2.7 dari Genshin Impact.

Nasib tragis dari 5 Yaksha di Genshin Impact

Lima ratus tahun sebelumnya, sebuah bencana terjadi. Musuh dengan Abyss dikirim untuk menyerang dan menghancurkan berbagai bagian Teyvat, dengan salah satu target mereka adalah The Chasm. Pada titik ini, tiga dari lima Yaksha telah menghadapi kematian mereka. Indarias, yang merupakan Yaksha Api (Pyro), menyerah pada utang karma sebelum kematiannya. Juga didorong oleh kegilaan, Bonanus yang merupakan Yaksha Air (Hidro), yang melukai rekannya, Menogias yang merupakan Yaksha Tanah (Geo) yang mungkin setelahnya binasa juga. Sejak saat itu, Yaksha Listrik (Elektro) yaitu Bosacius dan Yaksha Angin (Anemo) yaitu Xiao, tetap hidup.

Selama pertempuran di The Chasm ratus tahun yang lalu, Bosacius sudah terganggu dengan kegilaan karena utang karma. Bahkan di negara bagian ini, dia mendengar panggilan pertempuran dan bertempur bersama tentara Millelith untuk melindungi Liyue sebelum kematiannya. Bosacius telah berhasil menyegel ancaman di dalam Underground Mines of The Chasm di Genshin Impact. Namun, dia tidak tahu namanya sendiri, dan dengan demikian kepahlawanannya tetap tidak terakreditasi – sampai Xiao memilih untuk menyelidiki “yaksha tanpa nama” di The Chasm.

Di sana, Yaksha Xiao menemukan bahwa Yaksa Electro Bosacius telah mengorbankan dirinya untuk melindungi Liyue, karena ia dipercayakan untuk melakukannya oleh Rex Lapis. Kenangan Yaksha Electro tetap berada di Domain dengan bantuan kompas yang fantastis, dan Yaksha Xiao akhirnya menerima pengakhiran untuk rekannya yang hilang. Yaksha Xiao sekarang adalah yaksha terakhir dari lima Yaksha awal. Dia masih menderita hutang karmanya sendiri, meskipun pandangannya tentang kehidupan dan persahabatannya tampaknya telah bergeser menjadi lebih baik. Perjalanan Xiao masih jauh dari selesai, dan pemain Genshin Impact akan dapat berharap untuk menemukan lebih banyak masa lalunya dan masa depannya.[MY24]


Kategori: Teknologi
Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA