Internasional » Teknologi

57 Juta Data Pengguna Uber Diretas

Rabu, 22 November 2017

My24hours.net, Amerika Serikat – Sebanyak sekitar 57 juta data pengguna Uber diretas pada tahun 2016, termasuk di dalamnya data penumpang dan pengemudi layanan taksi online tersebut.

pengguna uber
Ilustrasi: pengguna Uber

“Tak satu pun dari hal ini seharusnya terjadi, dan saya tidak akan membuat alasan untuk itu,” kata Dara Khosrowshahi, kepala eksekutif Uber, dalam sebuah pernyataan seperti yang dilansir Channel NewsAsia, Rabu (22/11/2017).

“Meskipun kami belum melihat bukti kejahatan atau penyalahgunaan terkait insiden tersebut, kami memantau akun yang terkena dampak dan telah menandai mereka untuk perlindungan tambahan terhadap kejahatan.”

Menurut Khosrowshahi, dua anggota tim keamanan informasi Uber yang bertanggung jawab karena tidak menyertakan peringatan kepada pengguna bahwa data mereka telah dilanggar dikeluarkan dari perusahaan yang berbasis di San Francisco, efektif pada hari Selasa.

Pimpinan Uber mengatakan bahwa baru-baru ini dia mengetahui bahwa orang luar telah masuk ke server berbasis cloud yang digunakan oleh perusahaan atau data dan mengunduh sejumlah informasi “signifikan”.

Menurut Uber, berkas pengguna Uber yang diretas termasuk nama, alamat email, dan nomor ponsel untuk penumpang, dan nama dan informasi lisensi dari sekitar 600.000 pengemudi.

Menurut seorang narasumber yang mengetahui situasinya, Uber telah membayar para peretas sebesar 100.000 dolar AS untuk menghancurkan data tersebut, tidak memberitahukan penumpang dan pengemudi yang datanya diretas.

Pendiri dan juga mantan kepala Uber, Travis Kalanick, segera diberitahu mengenai hal tersebut setelah kejadian ini ditemukan, namun tidak dipublikasikan hingga pimpinan baru Uber, Khosrowshahi mengetahuinya.

“Anda mungkin bertanya mengapa kita membicarakan hal ini sekarang, setahun kemudian,” kata Khosrowshahi.

“Saya memiliki pertanyaan yang sama, jadi saya segera meminta penyelidikan menyeluruh atas apa yang terjadi dan bagaimana kami menanganinya.”

Khosrowshahi mengatakan bahwa apa yang dia pelajari tentang kegagalan Uber untuk memberi tahu para pengguna atau regulator telah mendorong aksi perbaikan.

Uber mengatakan para peretas menemukan 57 juta nama, alamat email dan nomor ponsel.

Setidaknya hingga bulan Oktober 2016, 40 juta orang menggunakan layanan aplikasi Uber dalam satu bulan dan setiap penumpang menghabiskan rata-rata sekitar 50 dolar AS per bulan untuk layanan ini.[My24]

Kata kunci:
Penulis:

 
loading...