Teknologi

Cara Melindungi Karya Seni NFT dari Pencuri

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara melindungi karya seni NFT dari pencuri yang marak terjadi? Berikut kiat-kiatnya.

Cara Melindungi Karya Seni NFT dari Pencuri
Foto: shutterstock

Pencurian karya seni telah menjadi bisnis besar karena dunia NFT terus berkembang. Jadi, bagaimana Anda bisa melindungi karya seni digital Anda dari pencurian online?

Orang-orang telah mencuri karya seni sejak dahulu kala. Selama seorang seniman bersedia mempublikasikan karyanya di forum publik, selalu ada risiko seseorang mencurinya dan mengambil untung dari karyanya.

NFT menawarkan cara unik bagi seniman untuk menjual karya seni mereka, menawarkan perlindungan yang lebih besar terhadap pencurian. Namun, ada banyak kasus NFT dicuri atau disalin tanpa izin eksplisit dari penulis.

Melindungi karya seni Anda dari pencuri NFT sangat penting. Inilah cara Anda dapat melakukannya.

Apa itu NFT?

Non Fungible Token (NFT) adalah file digital yang telah dicetak sebagai token non-sepadan (yang tidak dapat dipertukarkan) yang unik. Ini sedikit seperti sertifikat digital yang memastikan bahwa hanya satu salinan asli dari NFT yang asli, dan karena ada di blockchain, siapa pun dapat memeriksa keasliannya.

Namun, kebanyakan orang tidak menyadari keamanan NFT. Meskipun mungkin tampak sulit, NFT dapat dicuri. Dan, ada beberapa NFT yang sangat mahal, itulah mengapa sangat penting untuk mengambil langkah dan melindungi karya seni NFT Anda.

Cara Melindungi Karya Seni NFT

1. Simpan NFT di Dompet Non-Penahanan (Non-Custodial Wallet)

Dompet non-penahanan (Non-Custodial Wallet) adalah dompet tempat Anda bertanggung jawab atas kunci pribadi yang melindungi NFT dan mata uang kripto Anda. Perangkat keras dompet non-penahanan menawarkan keamanan yang lebih besar daripada dompet penyimpanan (custodial wallet), yang secara sederhananya berarti menyimpan NFT Anda di bursa atau pasar.

Dompet non-penahanan, seperti Buku Besar, mengharuskan Anda mengingat frasa awal, yang panjangnya hingga 24 kata. Selain itu, ada tindakan perlindungan lainnya, seperti menggunakan PIN dan mengharuskan perangkat fisik untuk mengakses cryptocurrency Anda.

Beralih ke dompet non-penahanan menawarkan keamanan yang lebih besar dan melindungi Anda dari serangan phishing, yang merupakan bentuk pencurian NFT yang populer. Kecuali Anda tidak memberikan frase awal Anda kepada siapa pun, cryptocurrency Anda akan tetap aman di blockchain, bahkan jika Anda kehilangan perangkat fisik.

2. Berdagang di Pasar yang Sudah Ada dan Terpercaya

Ada beberapa pasar NFT di luar sana, tetapi penting bagi Anda untuk berdagang hanya di pasar yang mapan yang memiliki reputasi kuat di komunitas. Beberapa pasar NFT terbaik juga mengambil langkah ekstra untuk memverifikasi identitas pengguna dan menyediakan portal yang aman bagi orang untuk membeli dan menjual NFT.

Misalnya, OpenSea adalah pasar NFT populer yang memungkinkan Anda membeli dan menjual NFT dari beberapa pembuat konten populer. Anda bahkan dapat mencetak NFT Anda sendiri secara gratis di sana. Dan, untuk melindungi dari pencurian digital, OpenSea menunjukkan kepada Anda riwayat kepemilikan NFT.

Anda juga dapat berkomunikasi dengan pembeli, dan jika Anda ragu, mereka juga menawarkan opsi dukungan. Pertukaran juga mengikuti tren, dengan pasar Coinbase NFT juga merupakan pilihan populer di antara pembeli dan penjual.

Alih-alih membuat kesepakatan melalui saluran independen, selalu merupakan ide yang lebih baik untuk menjual atau membeli NFT melalui pasar yang mapan. Hampir semua ini mendukung MetaMask, dompet digital non-penahanan yang populer, jadi Anda juga tidak akan mengorbankan keamanan.

3. Evaluasi Setiap Kesepakatan dengan Hati-hati dan Lakukan Penilaian yang Bijaksana

Para penjahat sering mengambil pendekatan yang sangat bertarget, memangsa harapan dan kenaifan orang. Saat membeli atau menjual karya seni secara online, selalu bijaksana untuk melakukan penilaian yang bijaksana.

Berhati-hatilah saat membuat kesepakatan apa pun, dan jika Anda membeli melalui pasar, lihat peringkat pengguna atau riwayat transaksi secara keseluruhan. Ini akan memberi Anda ide yang jauh lebih baik tentang apakah Anda harus melanjutkannya atau tidak.

Misalnya, jika Anda menerima tawaran yang tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, hindari melakukannya. Demikian pula, jika seseorang mencoba mendorong Anda untuk membuat kesepakatan dengan cepat, hindari terburu-buru dalam mengambil keputusan.

4. Berikan Hak Cipta

Penting juga untuk dipahami bahwa dalam beberapa kasus, pencuri NFT hanya akan membuat salinan digital dari karya seni Anda dan mulai menawarkannya secara online. Cara terbaik untuk melindungi dari hal ini adalah dengan memberi hak cipta pada karya seni Anda, sehingga mencegah distribusi atau reproduksi ilegalnya.

Dan, penting juga bagi Anda untuk menyebutkan dalam deskripsi bahwa Anda memiliki hak cipta eksklusif atas karya seni tersebut dan menyatakan tujuan penggunaannya. Misalnya, jika Anda tidak ingin orang menggunakan karya seni Anda untuk tujuan tertentu, Anda dapat menyebutkannya.

Dengan cara ini, jika Anda menemukan karya seni Anda dijual secara online di pasar NFT, Anda dapat mendekati mereka dan meminta mereka menghapusnya.

5. Tambahkan Tanda Air

Salah satu cara terbaik untuk melindungi karya seni Anda dari pencurian NFT adalah dengan menambahkan tanda air (watermark) ke gambar atau foto Anda saat memajangnya di pasar. Anda hanya boleh menawarkan versi tanpa tanda air (non-watermark) secara online kepada pembeli yang sah. Dengan cara ini, bahkan jika mereka memutuskan untuk menjual kembali, Anda dapat dengan mudah memverifikasi keaslian transaksi secara online.

Idealnya, Anda harus menggunakan tanda air yang transparan dan menutupi keseluruhan gambar. Ini adalah cara sederhana, namun sangat efektif yang akan melindungi karya seni Anda dari pencurian digital.

6. Hindari Memasang Ekstensi Palsu atau Spyware

Peretas dan pencuri sering menggunakan ekstensi peramban palsu atau spyware yang disamarkan dengan hati-hati, seperti keyloggers, untuk merekam kombinasi sandi awal Anda. Hindari mengunduh ekstensi atau program yang belum diverifikasi di komputer Anda.

Dalam beberapa kasus, pencuri meminta pengguna untuk memasang ekstensi, sering kali mengklaim bahwa itu akan membantu memverifikasi apakah Anda memiliki hak atas gambar tersebut atau tidak. Pada akhirnya, aplikasi ini berbahaya dan dapat menyebabkan kerugian serius.

Demikianlah cara untuk melindungi karya seni NFT Anda saat hendak memamerkannya di pasar NFT.[MY24]


Kategori: Teknologi
Kata kunci: , ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA