Teknologi

Perbedaan Custodial Wallet dan Non-Custodial

My24hours.net, Indonesia – Apa perbedaan custodial wallet dengan non-custodial wallet yang merupakan dua jenis dompet uang kripto?

Perbedaan Custodial Wallet dan Non-Custodial
Foto: shutterstock

Pernah bertanya-tanya bagaimana dan di mana uang kripto (crypto) Anda disimpan? Ada banyak jenis dompet uang kripto yang dapat digunakan pemegang token untuk menyimpan uang kripto. Tapi, mereka umumnya dapat dibagi menjadi dua kategori besar: custodial wallet (dompet penahanan – dompet kustodian) dan non-custodial wallet (dompet non-penahanan – dompet non-kustodian).

Apa itu custodial wallet?

Custodial wallet adalah layanan dompet uang kripto yang memiliki kunci pribadi untuk dompet Anda dan menahan aset Anda. Contoh custodial wallet, seperti Binance dan FreeWallet. Akun Binance reguler Anda juga merupakan custodial wallet.

Apa itu non-custodial wallet?

Non-custodial wallet adalah layanan dompet uang kripto yang memberikan kendali penuh kepada Anda atas aset Anda. MetaMask dan Exodus adalah contoh non-custodial wallet (dompet non-penahanan)

Baik custodial wallet dan non-custodial memiliki pro dan kontra. Mari kita telusuri perbedaannya sehingga Anda dapat mempelajari kapan harus menggunakan jenis yang satu atau yang lain.

Pengenalan

Jika Anda pernah menggunakan Bitcoin atau mata uang kripto (cryptocurrency) lainnya, Anda tahu bahwa memiliki dompet digital itu penting. Anda akan memerlukannya jika ingin melakukan transaksi, berdagang di bursa kripto, atau menggunakan aplikasi blockchain. Karena itu, penting untuk memahami cara kerja dompet uang kripto dan perbedaan utama antara penyedia custodial wallet dan non-custodial wallet (dompet non-penahanan dan dompet penahanan).

Cara kerja dompet kripto

Dompet kripto adalah alat yang memungkinkan Anda berinteraksi dengan jaringan blockchain. Antara lain, Anda dapat menggunakannya untuk mengirim dan menerima uang kripto atau mengakses aplikasi terdesentralisasi (DApps).

Secara teknis, dompet kripto tidak benar-benar menyimpan aset digital Anda. Sebaliknya, mereka menghasilkan informasi yang Anda butuhkan untuk menggunakan kripto. Namun, sebagian besar pengguna mengadopsi kata kerja “menyimpan” untuk memudahkan bagi para pemula, jadi istilah tersebut digunakan di seluruh artikel ini.

Dompet kripto terdiri dari dua komponen utama – kunci publik (public key) dan kunci pribadi (private key).

Jika orang ingin mengirimkan Anda uang kripto, mereka dapat melakukan transaksi ke salah satu alamat Anda, yang dihasilkan oleh kunci publik dompet Anda. Alamat dompet dan kunci publik Anda dapat dibagikan dengan orang lain (karenanya disebut publik).

Namun, kunci pribadi Anda, harus diperlakukan sebagai kata sandi rahasia karena itu menandatangani transaksi dan menyediakan akses ke dana Anda. Selama Anda menyimpan kunci pribadi Anda dengan aman, Anda akan dapat mengakses kripto Anda dari perangkat apa pun.

Sementara uang kripto adalah digital, dompet kripto yang menyimpan kunci pribadi dan kunci publik dapat dalam berbagai pilihan. Pertama, kunci dapat dicetak pada selembar kertas, diakses melalui perangkat lunak dompet desktop (komputer). Kedua, kunci dapat disimpan secara offline di perangkat dompet perangkat keras.

Beberapa dompet kripto juga menawarkan opsi untuk menyimpan dan mentransfer NFT, yang merupakan token non-sepadan (NFT – token yang tidak dapat dipertukarkan) yang dikeluarkan pada blockchain.

Tetapi terlepas dari jenis dompetnya, Anda akan selalu memiliki dompet kripto custodial dan non-custodial.

Perbedaan Custodial Wallet dan Non-Custodial

Apa itu custodial wallet (dompet kripto penahanan)?

Seperti namanya, dompet kripto custodial (penahanan) adalah dompet tempat aset Anda ditahan untuk Anda. Ini berarti pihak ketiga akan memegang dan mengelola kunci pribadi Anda atas nama Anda. Dengan kata lain, Anda tidak akan memiliki kendali penuh atas dana Anda – atau kemampuan untuk menandatangani transaksi. Tetapi menggunakan layanan dompet kripto custodial tidak selalu merupakan hal yang buruk.

Pada hari-hari awal Bitcoin, semua pengguna harus membuat dan mengelola dompet dan kunci pribadi mereka sendiri. Meskipun “menjadi bank untuk diri Anda sendiri” membawa banyak manfaat, tapi itu bisa merepotkan dan bahkan berisiko bagi pengguna yang kurang berpengalaman. Jika kunci pribadi Anda disusupi atau hilang, Anda akan kehilangan akses ke aset kripto Anda secara permanen. Laporan analisis Blockchain menunjukkan bahwa lebih dari 3 juta BTC mungkin hilang selamanya.

Ada juga contoh pewarisan kripto yang tidak dapat diambil kembali karena kunci pribadi dipegang hanya oleh pemilik kripto asli saja. Anda dapat mencegah insiden seperti itu terjadi dengan berbagi akses ke aset Anda dengan dompet custodial.

Bahkan jika Anda lupa kata sandi pertukaran mata uang kripto, Anda tetap dapat mengakses akun dan aset Anda dengan menghubungi dukungan pelanggan. Namun, jika Anda menggunakan dompet non-custodial (non-penahanan), Anda bertanggung jawab untuk menjaga keamanan kripto Anda.

Jadi, dalam banyak kasus, masuk akal untuk mengandalkan layanan dompet kustodian. Namun, ini juga berarti bahwa Anda mempercayakan kunci pribadi Anda kepada pihak ketiga. Itulah mengapa penting untuk memilih pertukaran atau penyedia layanan yang andal.

Beberapa informasi yang harus diwaspadai ketika menjelajahi penyedia layanan dompet custodial adalah apakah ia memiliki regulasi, jenis layanan apa yang Anda dapatkan, bagaimana kunci pribadi Anda disimpan, dan apakah ada pertanggungan asuransi.

Apa itu non-custodial wallet (dompet kripto non-penahanan)?

Dompet kripto non-penahanan atau non-custodial wallet adalah dompet yang hanya pemegangnya yang memiliki dan mengontrol kunci pribadi. Untuk pengguna yang menginginkan kontrol penuh atas dana mereka, dompet non-custodial adalah pilihan terbaik. Karena tidak ada perantara, Anda dapat memperdagangkan kripto langsung dari dompet Anda. Ini adalah pilihan yang baik untuk pedagang dan investor berpengalaman, yang tahu bagaimana mengelola dan melindungi kunci pribadi dan frase benih mereka.

Anda akan memerlukan dompet non-custodial saat berinteraksi dengan pertukaran terdesentralisasi (DEX) atau aplikasi terdesentralisasi (DApp). Uniswap, SushiSwap, PancakeSwap, dan QuickSwa adalah contoh populer dari pertukaran terdesentralisasi yang memerlukan dompet non-custodial. Trust Wallet dan MetaMask adalah contoh bagus dari penyedia layanan dompet non-custodial. Tetapi ingat bahwa dengan dompet ini, Anda bertanggung jawab penuh untuk menjaga frase benih dan kunci pribadi Anda tetap aman.

Perbedaan Custodial Wallet dan Non-Custodial

Layanan CustodialLayanan Non-Custodial
Kunci PribadiKepemilikan pihak ketigaKepemilikan pemegang dompet
AksesibilitasAkun terdaftarDapat diakses oleh siapa saja
Biaya transaksiBiasanya lebih mahalBiasanya lebih murah
KeamananBiasanya lebih rendahBiasanya lebih tinggi
DukunganBiasanya lebih tinggiBiasanya lebih rendah
Pengenalan PelangganAdaTidak ada

Pro dan kontra dari dompet custodial

Seperti yang telah dibahas, kelemahan utama dari dompet custodial adalah Anda harus mempercayakan dana dan kunci pribadi Anda kepada pihak ketiga. Dalam kebanyakan kasus, penyedia layanan ini juga akan memerlukan verifikasi identitas (KYC atau pengenalam pelanggan). Keuntungannya adalah ketenangan pikiran dan kenyamanan. Anda tidak perlu khawatir kehilangan kunci pribadi dan Anda dapat menghubungi dukungan pelanggan saat mengalami masalah.

Saat menggunakan layanan custodial, pastikan Anda memilih perusahaan terpercaya yang menawarkan keamanan tinggi dan perlindungan asuransi. Carilah penjaga yang beregulasi dan patuh.

Beberapa penjaga kripto juga memiliki persyaratan lain yang mungkin tidak Anda penuhi. Misalnya, penyedia layanan custodial yang hanya melibatkan pengguna korporat.

Pro dan kontra dari dompet non-custodial

Tanpa wali pihak ketiga, dompet non-custodial menawarkan kontrol penuh atas kunci dan dana Anda kepada diri Anda sendiri. Dengan kata lain, aset Anda benar-benar milik Anda dan Anda bisa menjadi bank bagi Anda sendiri. Selain itu, transaksi non-custodial cenderung lebih cepat karena Anda tidak perlu menunggu persetujuan penarikan. Terakhir, menggun akan dompet non-custodial, Anda tidak dikenakan biaya custodial tambahan, yang mungkin mahalnya tergantung pada penyedia layanan yang Anda pilih.

Seperti yang telah kita lihat, satu kelemahan menggunakan dompet non-custodial berkaitan dengan aksesibilitas dan kemudahan penggunaan. Mereka biasanya kurang ramah pengguna dan cenderung menimbulkan masalah bagi pemegang kripto pertama kali. Seiring berkembangnya penyedia layanan non-custodial, hal ini harus diselesaikan di masa mendatang.

Tentu saja, Anda juga bertanggung jawab penuh atas kunci Anda dan harus mengambil tindakan pencegahan sendiri saat mengelolanya. Artinya, alih-alih memercayai orang lain untuk mengurus dana Anda, Anda harus memercayai diri sendiri.

Untuk mengamankan uang kripto Anda dan melindungi diri Anda dari peretas, Anda harus mempertimbangkan langkah-langkah keamanan berikut:

  • Menggunakan kata sandi yang kuat.
  • Mengaktifkan otentikasi dua faktor (2FA) sebagai lapisan perlindungan tambahan.
  • Tetap waspada terhadap penipuan dan serangan phishing.
  • Berhati-hatilah saat mengklik tautan dan mengunduh perangkat lunak baru.

[Baca juga: Cara Melindungi Karya Seni NFT dari Pencuri]

Jenis dompet mana yang harus Anda gunakan untuk uang kripto?

Kedua jenis dompet ini bagus untuk menyimpan aset kripto Anda, termasuk untuk NFT. Sebagian besar pedagang dan investor menggunakan keduanya dalam situasi yang berbeda. Namun, Anda harus memastikan bahwa dompet yang Anda gunakan mendukung jenis kripto yang ingin Anda simpan. Mereka semua tidak bisa disimpan dengan cara yang sama.

Ada berbagai jaringan blockchain yang menjalankan berbagai jenis mata uang kripto. Kita dapat mengklasifikasikan jenis ini berdasarkan standar token mereka, tetapi perlu diingat bahwa kita mungkin memiliki token yang sama yang berjalan di beberapa blockchain di bawah standar yang berbeda. Misalnya, Anda dapat menemukan BNB sebagai BEP-20 di BNB Smart Chain, tetapi juga sebagai token BEP-2 di BNB Beacon Chain.

Berikut adalah beberapa standar token yang paling umum:

  • BNB Smart Chain: BEP-20, BEP-721, BEP-1155
  • BNB Beacon Chain: BEP-2
  • Ethereum: ERC-20, ERC-721, ERC-1155
  • Solana: SPL

MetaMask, Trust Wallet, dan MathWallet adalah dompet non-custodial yang menerima aset kripto paling umum dan populer. Jika Anda tidak yakin token apa yang didukung dompet Anda, periksa FAQ atau dokumentasi resmi mereka untuk informasi lebih lanjut.

Terkadang, dompet yang terus ditingkatkan untuk memenuhi permintaan penggunanya mungkin mendukung lebih banyak token seiring berjalannya waktu.

Penutup

Pilih mana antara dompet custodial atau dompet non-custodial? Sebagian besar pengguna uang kripto menggunakan keduanya, tetapi semuanya tergantung pada kebutuhan Anda. Jika Anda suka memiliki kontrol penuh atas aset Anda, atau hanya ingin menggunakan teknologi blockchain untuk berinteraksi dengan aplikasi DeFi, Anda harus mempertimbangkan dompet non-custodial. Namun, jika Anda mencari penyedia layanan yang dapat memenuhi kebutuhan penyimpanan Anda saat Anda berdagang atau berinvestasi, Anda dapat mencari penyedia layanan dompet custodil yang andal.

Ingatlah bahwa apakah Anda menggunakan dompet custodial atau non-custodial, Anda harus selalu berhati-hati dan menerapkan praktik terbaik untuk meningkatkan keamanan dana Anda.[MY24]


Kategori: Teknologi
Kata kunci: , ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA