Travel

7 Kegiatan Wisata di Pulau Jeju Korea Selatan

My24hours.net, Korea Selatan – Tahukah Anda apa saja kegiatan wisata di Pulau Jeju Korea Selatan yang dapat Anda lakukan saat berlibur ke sana?

7 Kegiatan Wisata di Pulau Jeju Korea Selatan

Seperti yang akan Anda lihat dari banyak ragam acara dan drakor (drama Korea) sekarang, Korea Selatan tidak kekurangan tujuan liburan yang indah. Ibu kota Seoul menduduki daftar paling atas sebagai tempat yang selama satu dekade telah menarik jutaan penggemar K-pop dan pecinta kuliner.

Namun, Pulau Jeju (atau lebih dikenal secara lokal sebagai Jeju-do), membuktikan dirinya sama memikatnya dengan tujuan wisata lainnya di Korea Selatan.

Terletak tak jauh dari pantai daratan utamanya, pulau vulkanik ini telah mengumpulkan para penggemarnya karena keanekaragamannya. Iklimnya yang moderat menjadikan Pulau Jeju tujuan yang mudah dan bebas repot sepanjang tahun.

Para penggemar satwa liar akan senang dengan kenyataan bahwa mereka dikelilingi oleh Situs Warisan UNESCO dan jalur hutan, sementara mereka yang menikmati satu atau dua kali berenang dapat merasa tenang mengetahui bahwa lautan tidak pernah terlalu jauh.

Pulau yang indah ini juga merupakan rumah bagi banyak hidangan unik — berkat kelimpahannya dalam makanan laut dan babi hitam — sehingga para pecinta kuliner yang mencari masakan tradisonal asli akan dimanjakan dengan banyak pilihan.

Inilah yang harus ada dalam daftar kunjungan Anda saat berikutnya Anda mengunjungi Pulau Jeju.

7 Kegiatan Wisata di Pulau Jeju

1. Mengunjungi Air Terjun Jeongbang

7 Kegiatan Wisata di Pulau Jeju Korea Selatan Mengunjungi Air Terjun Jeongbang
Foto: YouTube

Sangat mudah untuk melihat mengapa Air Terjun Jeongbang masuk ke tiga besar dari tiga air terjun teratas di Pulau Jeju. Keajaiban alamnya adalah satu-satunya air terjun di Korea yang airnya jatuh langsung ke laut, dan pada ketinggian 23m. Ii adalah pemandangan yang spektakuler untuk dilihat, terutama dengan pohon pinus tua yang secara dramatis mengapitnya.

Sebuah observatorium menunggu di puncak tebing yang sama untuk memberikan pemandangan laut yang mempesona, tetapi Anda yang lebih memilih untuk tetap tinggal di bawah mungkin akan tergoda untuk berenang di perairannya yang menyegarkan, terutama di musim panas.

Alamat: 37, Chilsimni-ro 214beon-gil, Seogwipo-si, Jeju-do (제주특별자치도 서귀포시 칠십리로214번길 37)
Jam operasi: 09:00 -18:00 (Bervariasi menurut perkiraan waktu matahari terbit & terbenam)

2. Menjelajahi Perkebunan Teh O’Sulloc

Foto: YouTube

Terletak di atas beberapa hektar ladang yang luas, perkebunan teh O’Sulloc mengandalkan tanah batu vulkanik yang kaya mineral di pulau itu untuk berkembang, dan hasilnya adalah salah satu nokcha (teh hijau) paling harum yang akan Anda temukan. Meskipun kehadirannya dapat dirasakan di seluruh pulau — ada empat kedai teh kelas atas di bawah nama O’Sulloc — Anda akan menemukan bahwa pengalaman terbaik tetap berada di perkebunan, di mana Anda dapat berjalan-jalan melalui ladang teh berkelok-kelok yang tak berujung.

Ketika Anda selesai mengabadikan momen ini, pergilah ke kafe di Museum Teh yang bersebelahan dengannya di mana Anda akan menikmati minuman dan makanan — tentu saja semuanya terbuat dari teh hijau.

Alamat: Seokwang Dawon Entrance, 1235-3, Seokwang-ri, Andeok-myeon, Seogwipo City, Jeju Special Self-Governing Province.
Jam operasi: 09:00 – 18:00

3. Mendaki Gunung Halla

Foto: YouTube

Pulau Jeju adalah rumah bagi beberapa perairan berwarna zamrud murni dan pantai berpasir, tetapi juga memiliki puncak tertinggi di Korea. Sekarang menjadi Situs Warisan UNESCO, Gunung Halla (Hallasan) berada di ketinggian 1.950m yang mengesankan di dalam Taman Nasional Hallasan di tengah pulau, dan menjadi tempat olahraga yang baik bagi siapa saja karena pendakiannya yang mudah.

Tujuh jalur indah menandai taman yang luas dengan sekitar 6.000 spesies flora dan fauna, sehingga pecinta alam akan memiliki hari lapangan yang nyata dalam ekosistem vertikal ini. Namun, hadiah sebenarnya terletak di puncaknya, di mana danau kawah besar yang menakjubkan menyambut para pendaki.

Alamat: 2070-61 1100 (Cheonbaek)-ro, Odeung-dong, Jeju-si, Jeju-do.
Jam operasi: 09:00 – 17:00

4. Menikmati Budaya di Museum Bonte

7 Kegiatan Wisata di Pulau Jeju Korea Selatan Menikmati Budaya di Museum Bonte
Foto: Google Map

Kegiatan wisata di Pulau Jeju lainnya adalah mengunjungi Museum Bonte. Museum Bonte didirikan pada tahun 2012 di mana alam yang menakjubkan hidup dalam harmoni dengan arsitektur dan lanskap sesuai dengan nama museum tersebut, bonte (本態, bentuk alami). Museum ini dirancang oleh arsitek terkenal internasional Tadao Ando yang memenangkan Penghargaan Arsitektur Pritzker yang dikenal sebagai Hadiah Nobel arsitektur pada tahun 1995.

Bangunan ini menanamkan filosofi Ando pada “arsitektur dan lanskap” bahwa bangunan perlu diselaraskan dengan lingkungannya, tidak hanya berfokus pada keindahannya sendiri. Bangunan ini mencerminkan tujuan pendirian pertemuan alam dan lingkungan, tradisi dan modern, dan Korea dan dunia, dan untuk memberikan nilai budaya baru.

Alamat: Seogwipo-si, 특별자치도, Andeok-myeon, Sallongnam-ro762beon-gil, 69 KR, Jeju-do.
Jam operasi: 10:00 – 18:00

5. Makan di Pasar Dongmun Jeju

Foto: YouTube

Pada dasarnya untuk menandingi pasar Dongdaemun di Seoul, Pulau Jeju menghadirkan dua barisan besar kedai makanan yang membentuk Pasar Malam Dongmun yang menawarkan setiap kelezatan Jeju yang mungkin dapat Anda nikmati selama Anda tinggal di sana. Lakukan seperti yang dilakukan penduduk setempat dan kunjungi restoran ikan mentah, yang sangat populer, atau kunjungi kios yang menjual makanan ringan seperti tusuk sate babi hitam, nasi gulung abalon, dan es krim kacang yang bersumber dari Udo. Bahkan orang yang tidak suka berpetualang dapat menantikan sesuatu — juga ada banyak makanan standar Korea yang bisa dinikmati.

Alamat: 20 Gwandeong-ro 14(sipsa)-gil, Idoil-dong, Jeju-si, Jeju-do.
Jam operasi: 08:00 – 21:00

6. Bersantai di Mônsant Cafe

Foto: Google Map

Jika menikmati sore yang hangat dan nyaman di tepi laut dengan secangkir teh ada dalam rencana perjalanan Anda, Mônsant Cafe memiliki salah satu pemandangan terbaik — baik di dalam maupun di luar. Jika jendela cermin dari lantai ke langit-langit yang mencerminkan pantai yang masih asli tidak cukup untuk keinginan Anda mengambil foto, estetika industri kafe di dalamnya juga akan membantu. Sebagian besar turis mampir untuk makan siang, tetapi koktail seperti shakerato yang terkenal paling baik dinikmati di malam hari dengan matahari terbenam.

Alamat: 56-1 Aewolbukseo-gil, Aewol-eup, Jeju-si, Jeju-do.
Jam operasi: 10:00 – 19:00

7. Menonton Para Haenyeo Beraksi

Foto: YouTube

Lebih dikenal sebagai “putri duyung sepuh Jeju”, haenyeo (atau wanita laut) telah menjadi bagian penting dari identitas budaya pulau itu, terlebih lagi karena mereka telah berhasil menempatkan pentingnya perempuan dalam masyarakat yang patriarki.

Para wanita lansia ini mencari nafkah dengan menyelam bebas — tanpa menggunakan tangki oksigen — setiap hari ke laut untuk mengumpulkan rumput laut, abalon, dan kerang lainnya, dan mereka dapat menahan napas hingga dua menit di bawah air. Para haenyeo ini masuk dalam daftar UNESCO sebagai warisan budaya takbenda Korea pada tahun 2016, ini berarti selalu ada banyak orang yang menunggu untuk menyaksikan mereka beraksi di Sunrise Peak (Seongsan Ilchulbong).

Alamat: Seongsan Ilchulbong (성산 일출봉), Seongsan-ri, Jeju-do.
Jam operasi: 13:30 dan 15:00.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA