Travel

Hewan-hewan Unik di Wilayah Ibu Kota Baru Indonesia

My24hours.net, Indonesia – Wilayah ibu kota baru Indonesia memiliki kekayaan alamnya sendiri termasuk hewan-hewan unik yang ada di dalamnya.

Burung Rangkong atau Enggang. Foto: Youtube

Tanyakan kepada masyarakat Indonesia mengenai hal apa yang pertama terlintas dalam pikiran mereka ketika memikirkan Pulau Kalimantan khususnya Kalimantan Timur tempat ibu kota baru Indonesia berada. Sebagian besar dari mereka akan memberikan jawaban yang sama, yaitu hutan yang lebat.

Namun, kenyataannya tidak hanya hutan yang lebat yang ada di sana, tetapi juga hewan-hewan yang unik. Hutan lebat yang luas telah membentuk keanekaragaman hayati baik flora maupun fauna yang ada di sana.

Berikut Hewan-hewan Unik di Wilayah Ibu Kota Baru Indonesia

1. Kancil

Kancil atau Pelanduk kancil (Tragulus kanchil) merupakan salah satu jenis pelanduk terkecil di dunia. Nama hewan ini tentu tidak asing di telinga masyarakat Indonesia terutama yang tahu mengenai fabel Si Kancil yang cerdik.

Makhluk kecil pemalu dan misterius ini memiliki panjang kurang dari 50cm. Ia sering memakan daun, pucuk, buah-buahan dan kadang-kadang bahkan jamur. Dengan tubuh bulat dan kaki kurus, mereka tampak hampir seperti mainan.

Tetapi meskipun mereka mungkin terlihat seperti mainan, di dalam mulutnya Anda akan menemukan taring panjang.

Meskipun menjadi mamalia darat, mereka juga dapat menahan napas di dalam air. Untuk melarikan diri dari mangsa, mereka sering melompat masuk ke dalam air dan benar-benar berlari melintasi dasar sungai agar tidak tertangkap. Mereka bahkan dapat menahan napas selama 4 menit di bawah air.

Karena ukurannya yang kecil, mereka biasanya dimangsa oleh hewan lain, sehingga mereka harus hidup menyendiri dan terpencil. Namun, kancil jantan akan dengan marah menghentakkan kuku kakinya ketika gelisah atau untuk mengusir predator dan memperingatkan Kancil lainnya tentang bahaya.

2. Beruang Madu

Meskipun kecil, Beruang Madu bisa menjadi sangat agresif. Untuk itu jika Anda melihatnya, jangan menganggapnya sebagai hewan yang jinak. Beruang Madu hidup di atas pepohonan, jadi Anda harus terus mengawasi pepohonan jika Anda ingin melihatnya dan Anda hanya dapat melihatnya.

Beruang Madu sangat penting bagi ekosistem karena mereka membantu menyebarkan benih sambil juga mengatasi rapap-rayap yang merugikan. Ini berarti akan mengurangi kerusakan pada pohon akibat rayap. Dan pada gilirannya berarti atmosfer kita cukup bersih bagi kita karena pohon yang terjaga.

Ketika mereka turun dari pohon, mereka juga menggali hewan invertebrata (cacing, serangga) di tanah, meningkatkan siklus nutrisi hutan melalui pencampuran tanah subur dan tidak subur.

Lidah mereka panjangnya hingga 25 cm dan membantu mereka memuaskan keinginan rakus mereka akan madu. Karena itu, mereka dikenal sebagai “Beruang Madu”. Anda dapat membedakan Beruang Madu dari spesies beruang lain dari tanda tapal kuda di dada mereka. Fakta menyenangkan: Tidak ada dua tanda yang sama pada setiap individu beruang tersebut.

Sayangnya, populasi global mereka telah menurun 30% selama beberapa tahun terakhir, menjadikan mereka spesies beruang paling langka kedua setelag Panda Raksasa.

3. Rusa Sambar

Rusa sambar atau sambar india merupakan jenis rusa besar yang umum berhabitat di Asia. Rusa ini memiliki ciri khas tubuh yang besar dengan warna bulu kecoklatan. Rusa Sambar dapat tumbuh setinggi 102 cm – 160 cm sampai bahu dengan berat sekitar 546 kg. Rusa Sambar umumnya berhabitat di hutan dan bergantung pada tanaman semak atau rerumputan. Mereka umumnya hidup dalam kelompok dengan anggota 5 – 6 anggota.

Meskipun perawakannya relatif besar, hewan-hewan ini cukup sulit ditemukan. Mereka hanya benar-benar aktif saat senja dan malam hari. Ketika terganggu, naluri pertama mereka adalah membeku sebelum menanggapi pemangsa dengan gonggongan keras dan injakan kaki.

Jika hal itu tidak cukup untuk menakuti siapa pun atau apa pun, surai mereka akan bangkit secara konfrontatif! Bayangkan dengan setengah ton otot dan tanduk menjulang, tentu saja Anda tidak seharusnya membuatnya marah.

4. Kukang

Mungil, imut, dengan mata besar … tapi hewan ini tidak suka diemong. Meskipun mereka terlihat menggemaskan, makhluk nokturnal (tinggal dipohon) ini adalah salah satu dari sedikit mamalia yang berbisa di dunia pada gigitannya.

Jika Anda menonton video Kukang yang digelitik, banyak orang tidak tahu bahwa yang dilakukan Kukang saat digelitik adalah pose mempertahankan diri bukan pose menikmati gelitikan.

Sayangnya, tidak banyak orang yang mengetahui hal ini, dan ketika video ini mendapatkan daya tarik, banyak orang ingin memiliki Kukang sebagai hewan peliharaan karena betapa ‘menggemaskan’ penampilannya.

Karena Kukang adalah hewan berbisa dengan gigitan yang berpotensi mematikan, malangnya giginya yang tajam sering dipotong dengan pemotong kuku tanpa anestesi untuk perdagangan hewan peliharaan.

Hal ini membuat perdagangan hewan sebagai salah satu ancaman terbesar bagi kelangsungan hidup spesies ini. Kini Kukang masuk dalam kategori yang rentan punah dalam daftar merah Uni Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN).

5. Tarsius Bangka

Tarsius bancanus atau Mentilin merupakan salah satu spesies tarsius yang dalam bahasa Inggris sering disebut sebagai Horsfield’s Tarsier atau Western Tarsier.

Makhluk kecil yang menggemaskan ini terlihat sangat mirip dengan karakter tertentu dari Star Wars. Jika Anda menebak Yoda, Anda benar! bedanya mereka tidak berbicara dalam teka-teki atau membaca pikiran Anda. Kekuatan super mereka terletak pada keterampilan melompat dan sangat baik dalam memanjat.

Mereka aktif di malam hari, tapi untungnya, mata mereka yang besar membantu mereka bermanuver dalam gelap. Fakta yang menarik, ukuran satu bola mata Tarsius Bangka sama dengan otak mereka. Ini menjadikan mereka mamalia bermata terbesar di dunia relatif terhadap ukuran tubuh mereka.

Tetapi, jangan terpedaya oleh sikap imut mereka. Mereka adalah satu-satunya spesies primata karnivora yang masih hidup. Mereka memakan serangga dan invertebrata kecil. mereka menggunakan indera pendengaran yang tajam dan tangan yang tangkas untuk mendeteksi dan menjerat mangsa mereka.

6. Rangkong

Rangkong atau Enggang atau dalam bahasa Inggrisnya bernama Hornbill, merupakan sejenis burung yang mempunyai paruh berbentuk tanduk sapi tetapi tanpa lingkaran.

Burung Rangkong memiliki otot leher yang mengesankan (untuk mendukung berat paruh mereka) dan sangat setia kepada keluarga mereka. Mereka kawin seumur hidup dan akan terikat untuk saling menolong melawan predator.

Makhluk-makhluk berbulu indah ini juga memiliki ‘bahasa’ sendiri.’ Mereka berbicara satu sama lain dalam semacam kode morse. Dikatakan bahwa suaranya menyerupai suara mesin uap. Bentuk ‘komunikasi’ ini sangat penting dan ini adalah cata Rangkong jantan mengirim pesan ke pasangannya melalui barikade yang dia buat selama periode bersarangnya.

Burung Rangkong memiliki makna besar dalam budaya Dayak. Bagi masyarakat Dayak, Burung Rangkong menandakan roh Dewa, dan mereka harus diperlakukan dengan hormat. Dikatakan bahwa jika Rangkong terlihat terbang di atas tempat tinggal mereka, kesejahteraan akan diberikan kepada seluruh komunitas.[MY24]

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA