Panduan » Travel

Panduan Travel ke Laos untuk Pemula

My24hours.net, Laos – Panduan travel liburan ke Laos berikut akan membantu perjalanan Anda yang baru kali pertama mengunjungi negara di jantung Peninsula Asia Tenggara ini.

Panduan Travel ke Laos untuk Pemula (Lengkap)
Vientiane, Laos. Foto: YouTube

Laos adalah negara yang dibalut dengan lanskap pegunungan, menjadikannya salah satu negara terindah di Asia Tenggara, meski tidak memiliki pantai seperti di negara lain. Selain terkurung daratan yang kaya akan alam, Laos juga memiliki ragam makanan, sejarah dan Agama Buddha dengan tradisinya.

Perjalanan petualangan di Laos sangat penting. Anda bisa bermain zip-lining, kayak, hiking, dan cave tubing dalam satu hari. Dulunya Laos merupakan tujuan populer untuk berpesta, tetapi karena hari-hari penggunaan tubing yang liar telah dibatasi, tempat ini berubah menjadi negara yang lebih santai dan berorientasi luar ruangan.

Dari pasar malam yang ramai dan air terjun Luang Prabang yang menakjubkan hingga matahari terbenam di gunung yang epik di Vang Vieng, Anda dapat menikmati dengan harga yang cukup terjangkau. Nilai tukar uang Laos yaitu LAK (Laos Kip) memiliki nilai 1,49 Rupiah untuk 1 LAK.

Panduan travel ke Laos ini akan memberi Anda tempat terbaik untuk dikunjungi, memberi tahu Anda cara menghemat uang, cara bepergian, memberi Anda perkiraan biaya, dan membantu Anda merencanakan perjalanan terbaik dalam mengajari anak-anak Anda pentingnya menjaga lidah mereka.

Panduan Travel ke Laos untuk Pemula

Biaya Travel ke Laos

Biaya travel ke Laos bisa beragam tergantung dari gaya perjalanan yang Anda lakukan, apakah dengan biaya terbatas dengan gaya backpacking atau tanpa batas biaya.

Akomodasi

Akomodasi di Laos memiliki harga relatif murah. Kamar asrama sekitar 45.000-80.000 LAK (57-120 ribu Rupiah) per malam, meskipun hostel di Vientiane mulai dengan harga yang sedikit lebih tinggi sekitar 52.075 LAK (80 ribu Rupiah) per malam. Kamar pribadi di hostel dengan AC akan dikenakan biaya antara 115.000-175.000 LAK (172 – 265 ribu Rupiah).

Hampir setiap hostel menawarkan wifi gratis dan sebagian besar juga termasuk sarapan gratis. Sangat jarang sebuah hostel memiliki dapur, jadi jangan mengandalkan memasak makanan Anda sendiri.

Hotel dan wisma murah banyak tersedia, biasanya mulai sekitar 110.000 LAK (165 ribu Rupiah) untuk kamar twin atau double. Jika Anda ingin berbelanja secara royal di hotel bintang empat dengan kolam renang, perkirakan untuk membayar setidaknya dimulai dari sekitar 400.000 LAK (600 ribu Rupiah) per malam.

Airbnb juga tersedia, dengan ruang bersama mulai dari 80.000 LAK (200 ribu Rupiah). Kamar pribadi mulai dari sekitar 130.190 LAK (200 ribu Rupiah). Seluruh rumah atau apartemen hanya seharga 350.000 LAK (550 ribu rupiah), meskipun harga umumnya mendekati sekitar 781.150 LAK (1,2 juta Rupiah).

Makanan

Karena negaranya terkurung daratan, makanan lebih mahal daripada di Thailand, tetapi masih mudah untuk mendapatkan makanan murah di Laos. Makanan jalanan biasanya sekitar 15.000-20.000 LAK (22 – 30 ribu rupiah) per makanan, seperti daging panggang, buah-buahan segar, dan semangkuk sup mie. Makanan tradisional di restoran Laos, seperti laap (salad daging cincang) dan nasi ketan harganya antara 25.963-43.272 LAK (38 – 65 ribu rupiah).

Makanan Barat biasanya harganya mendekati sekitar 30.000 LAK (45 ribu Rupiah) untuk makanan cepat saji seperti pizza atau burger. Jika Anda mencari makanan di restoran, Anda akan membayar hampir sekitar 100.000 LAK (150 ribu Rupiah) untuk makanan dengan minuman. Bahkan dengan keseimbangan antara makanan barat dan hidangan lokal, Anda akan kesulitan untuk menghabiskan lebih dari 120.000 LAK (180 ribu Rupiah) per hari.

Jika Anda memiliki akses ke dapur, belilah bahan makanan Anda sendiri. Satu minggu belanja bahan makanan seharusnya berharga antara 216.362 -250.000 LAK (330 – 375 ribu Rupiah).

Anggaran yang Disarankan Backpacking Laos

Dengan anggaran backpacker di Laos, Anda akan menghabiskan sekitar 303.780 LAK (455 ribu Rupiah) per hari seorang. Anggaran ini akan menutupi asrama, makan sebagian besar makanan jalanan, sedikit minum per malam, naik angkutan umum, dan melakukan sekitar satu aktivitas berbayar (atau beberapa kuil murah) per hari.

Anggaran kelas menengah sekitar 564.162 LAK (843 ribu rupiah) per hari perorang akan memberi Anda kamar hotel pribadi bintang dua atau asrama pribadi, taksi, restoran mewah dan makanan Barat, dan lebih banyak aktivitas per hari. Dengan anggaran ini, Anda akan dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan dengan wajar. Jika Anda seorang pelancong hemat, Anda tidak akan menginginkan apa pun.

Anggaran mewah mulai 1.657.770 LAK (2,5 juta Rupiah) per hari akan memberi Anda apa pun yang Anda inginkan. Hotel bintang empat dengan kolam renang, makanan mewah, koktail, tur – langit adalah batasnya jika Anda menghabiskan uang sebanyak ini per hari.

Gunakan bagan di bawah ini untuk mendapatkan gambaran tentang berapa banyak Anda perlu menganggarkan harian, bergantung pada gaya perjalanan Anda. Ingatlah bahwa ini adalah rata-rata harian – pada hari-hari tertentu Anda akan menghabiskan lebih banyak, pada hari-hari tertentu Anda akan menghabiskan lebih sedikit (Anda mungkin menghabiskan lebih sedikit setiap hari).

Berikut panduan travel ke Laos mengenai gambaran umum tentang bagaimana membuat anggaran Anda. Harga dalam Rupiah dan perkiraan per hari per orang.

AkomodasiMakananTransportasiAtraksiRata-rata Biaya Harian
Backpacker80 ribu145 ribu145 ribu145 ribu515 ribu
Kelas Menengah220 ribu220 ribu220 ribu300 ribu960 ribu
Mewah700 ribu300 ribu450 ribu1,5 juta2,95 juta

Kiat Menghemat Uang saat Travel di Laos

Harga-harga di Laos relatif hampir sama di Indonesia (sedikit lebih tinggi). Jadi Anda tidak akan kesulitan untuk memperkirakan uang yang akan Anda keluarkan dengan kehidupan sehari-hari Anda. Karena itu, dalam panduan travel ke Laos ini disampaikan beberapa cara untuk menghemat uang saat berada di Laos:

1. Belanja dari pasar lokal

Membeli makanan sendiri jauh lebih murah daripada pergi ke restoran. Namun, jika Anda memiliki anggaran yang terbatas, tetaplah berpegang pada pasar lokal. Makanan segar akan menjadi yang termurah di sana.

2. Pilihlah transportasi umum lokal

Taksi dan tuk-tuk mungkin nyaman, tetapi perlahan-lahan akan menguras anggaran Anda. Pilihlah transportasi umum jika Anda ingin berkeliling. Jika Anda memang perlu naik tuk-tuk atau taksi, tanyakan pada staf hotel / hostel Anda berapa yang perlu Anda bayarkan. Ini akan memastikan Anda tidak ditipu.

3. Hindari makanan Barat

Makanan Barat selalu lebih mahal daripada masakan lokal. Jika selalu makan makanan Barat, perlahan-lahan akan menambah beban biaya yang Anda keluarkan selama perjalanan. Dan apakah Anda jauh-jauh datang ke Laos hanya untuk makan burger yang juga ada di Indonesia? Tentu tidak. Jadi makanlah makanan lokal.

4. Bawa botol air

Membawa botol air sangat berguna. Anda bisa membawa botol air berfilter yang dapat diisi air keran di mana pun sehingga dapat menghemat pengeluaran Anda untuk minum. Atau, belilah air mineral ukuran besar yang lebih mudah dari ukuran kecil, dan tuang sebagian ke dalam botol air jika Anda hendak pergi berkeliling, dan sisanya dapat Anda taruh di penginapan untuk Anda gunakan pada malam hari.

Waktu yang Tepat travel ke Laos

Oktober hingga April adalah waktu terbaik untuk mengunjungi Laos. Ini adalah saat cuaca negara secara konsisten hangat dan kering. (Ingatlah bahwa daerah pegunungan mengalami suhu yang jauh lebih dingin sepanjang tahun dibandingkan dengan bagian lain di Laos.) Bukan-bulan ini juga merupakan musim yang ramai, jadi bisa diperkirakan akan ada lebih banyak orang dan harga yang meningkat.

Di bulan lain, April dan Mei cenderung menjadi bulan terpanas, dengan suhu setinggi 40°C. Kelembapan juga bisa sangat tidak nyaman selama ini.

Musim hujan mulai akhir Mei hingga Oktober. Ini masih merupakan waktu yang menyenangkan untuk berkunjung. Curah hujan setiap hari tidak pernah berlangsung lama, air terjun mengalir lebih deras, dan satwa liar menjadi lebih aktif. Belum lagi, lebih sedikit turis di sana.

5 Destinasi Wisata Populer di Laos

Panduan travel ke Laos
Luang Praba. Foto: YouTube

1. Kota Vang Vieng

Backpacker “menemukan” kota kecil ini pada akhir 1990-an. Tidak butuh waktu lama untuk berkembang menjadi kota yang gila dan hedonis. Saat ini, segala sesuatunya telah sangat tenang dan Vang Vieng telah menjadi pusat petualangan luar ruangan, hiking hutan, dan hari-hari malas di sungai. Masih ada suasana pesta, tapi sekarang difokuskan di beberapa bar.

2. Si Phan Don

Si Phan Don berarti 4.000 Pulau terletak di Laos Selatan, merupakan wilayah pulau kecil yang berpenghuni di Sungai Mekong dekat perbatasan Kamboja. Mereka populer di kalangan backpacker dan suasananya yang santai dan dingin. Akomodasi murah, dan tidak banyak yang bisa dilakukan di sini selain bersantai di sungai dan bersantai di malam hari. Anda harus naik perahu dari Pakse untuk mencapai pulau-pulau tersebut.

3. Luang Prabang

Luang Prabang adalah kota yang bergerak lambat. Tidak banyak yang bisa dilakukan di sini selain menikmati matahari terbenam yang epik di atas Sungai Mekong, menghabiskan waktu di Air Terjun Kuang Si yang luar biasa, dan berbelanja di pasar malam. Setiap pagi saat matahari terbit, para bhikkhu (bhiksu) berjalan melalui jalan-jalan utama menerima sedekah dari penduduk setempat.

4. Pengalaman Gibbon

Pengalaman gibbon (ungka) adalah salah satu aktivitas terbaik di Laos. Pengalaman ini adalah rangkaian zip line yang menghubungkan rumah pohon tertinggi di dunia, tempat Anda dapat menginap hingga tiga malam. Anda akan benar-benar berada di luar jaringan, dikelilingi oleh hewan ungka (gibbon), dan Anda akan melakukan beberapa pendakian alam yang intens. Harga bervariasi, tetapi paket tiga hari, dua malam akan dikenakan biaya sekitar 2.680.830 LAK (4,2 juta Rupiah) per orang.

5. Dataran Guci

Dataran Guci atau The Plain of Jars memiliki ribuan guci batu yang tersebar di sekitar tiga lokasi berbeda. Diyakini sebagai bagian dari praktik penguburan dari Zaman Besi, dataran ini adalah salah satu situs prasejarah terbaik di Asia Tenggara. Legenda mengatakan bahwa guci-guci tersebut dibuat oleh ras raksasa untuk menyimpan alkohol. Untuk masuk ke Situs 1 (dengan guci yang diawetkan terbaik) dikenai biaya seharga 15.000 LAK (25ribu Rupiah ) sedangkan masuk ke Situs 2 dan 3 masing-masing 10.000 LAK (15 ribu Rupiah).

Tetap Aman saat Travel di Laos

Laos adalah negara yang sangat aman untuk berwisata dan bepergian. Kejahatan dengan kekerasan terhadap pelancong benar-benar jarang terjadi. Namun, pencopetan akan menjadi perhatian terbesar Anda, dan ini sering terjadi di area pasar yang sibuk (terutama di Vang Vieng). Tutup dompet / tas Anda, dan tinggalkan barang berharga Anda di brankas.

Jika Anda melakukan pendakian atau jalan-jalan, selalu ikuti jejak yang ditandai. Beberapa tempat dilarang keras karena ranjau darat yang tidak meledak. Hal ini terutama berlaku di sekitar Dataran Guci. Kemungkinan Anda tidak akan punya alasan untuk berjalan-jalan ke area berbahaya tetapi perhatikan tanda dan penanda.

Selalu percaya pada insting Anda. Buat salinan dokumen pribadi Anda, termasuk paspor dan kartu identitas Anda.

Kebanyakan orang yang mendapat masalah di Laos karena mereka terlibat dengan narkoba atau industri seks. Laos menerapkan hukuman yang tegas dalam hal pelanggaran ini, jadi jangan seperti wisatawan lain dan tidak menghormati hukum dan adat istiadat setempat terutama para bhikkhu (bhiksu).

Jika Anda tidak melakukannya di Indonesia, jangan lakukan saat Anda berada di Laos. Ikuti aturan itu, dan panduan travel ke Laos ini, maka Anda akan baik-baik saja.

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA