Entertainment

Berikut Ulasan Avengers: Endgame – Tanpa Spoiler

My24hours.net, Indonesia – Sebuah ulasan Avengers: Endgame di bawah ini akan memberikan Anda alasan mengapa film ini merupakan film yang hanya dapat dibuat oleh Marvel.

Tahun lalu, film Avengers: Infinity War menggeser Marvel Cinematic Universe (MCU) dengan memperkenalkan sesuatu yang kurang dimilikinya, yaitu pertaruhan.

Kita kesampingkan kekuatan Batu Infinity yang digunakan oleh Thanos (Josh Brolin). Batu yang secara kolektif untuk menghapus setengah dari seluruh kehidupan di alam semesta pada akhir film tersebut. Setiap pukulan dan tendangan yang lakukan oleh raksasa ungu dan antek-anteknya yang kuat itu sudah cukup membawa sebuah ancaman yang nyata.

Mudah diserang, selalu selangkah di belakang, dan pada akhirnya tertindas, tim pahlawan super dan sekutu mereka mengalami kekalahan besar. Sebagai tindak lanjut langsungnya, Avengers: Endgame mengambil langkah alami berikutnya setelah kekalahan tersebut berupa refleksi dan kesedihan.

Berikut Ulasan Avengers: Endgame

Untuk penggemar Marvel, jelas bahwa alam semesta dalam film tersebut harus kembali ke keadaan normal. Hal itu karena studio film yang terlibat membutuhkan proyek yang terus berkembang ini untuk hidup lama dan makmur.

Untungnya Avengers: Endgame punya waktu di sisinya. Avengers: Endgame adalah film Marvel terpanjang yang pernah ada dengan waktu putar 181 menit. Waktu yang dapat digunakan untuk mengembalikan keadaan seperti semula meski sebelumnya harus bersusah payah.

Dengan demikian, film ini dapat memiliki waktu manis sendiri dalam membiarkan yang para pahlawan super yang tersisa memproses emosi mereka saat mereka berurusan dengan kejatuhan di Infinity War. Kegagalan bukanlah sesuatu yang biasa mereka alami. Mereka bukan hanya sekadar pahlawan, mereka adalah pahlawan super. Dan kegagalan yang khusus ini memiliki rasa pahit yang juga khusus.

Seluruh babak awal dari Avengers: Endgame memberi kita jiplakan pada penampakan anggota asli Avengers, yang tidak tersentuh oleh jentikan jari Thanos yang mengubah semesta. (Mustahil untuk berbicara tentang
Avengers: Endgame dengan benar tanpa memberikan apa pun, jadi di sini akan tetap menggunakan deskripsi yang samar.)

Menyalahkan yang lain, beberapa pahlawan super berkelana menuju kekehidupan yang damai. Sementara beberapa di antaranya berada di luar dunia, beberapa pahlawan super hidup dalam penyangkalan sambil meminta orang lain untuk melanjutkan hidup.

Beberapa pahlawan super berkubang dalam kegagalan mereka dan melakukan yang terbaik untuk melayani sesama sebaik mungkin. Dan pahlawan super yang lain benar-benar menyerah dan membiarkan hidup mengambil jalannya. Kecuali untuk tahap terakhir dari lima tahap kesedihan, yaitu penerimaan, semua diperhitungkan di film ini.

Mengekspos Karakter Pahlawan Super

Adegan-adegan dalam film Avengers: Endgame memungkinkan para aktor untuk menjangkau sisi yang berbeda dari karakter mereka. Pada gilirannya hal tersebut memperluas pemahaman kita tentang mereka dan memperdalam perasaan kita tentang dan untuk mereka.

Namun berkat durasinya, Avengers: Endgame dapat melakukan lebih dari itu. Film ini memiliki struktur tiga babak seperti kebanyakan film, tetapi juga dapat dilihat sebagai tiga film dalam satu film.

Yang pertama menawarkan refleksi meditatif tentang kesedihan dan kehilangan. Kedua memberi mereka harapan untuk bangkit kembali dan membuat rencana. Dan yang ketiga terakhir yang memberikan banyak layanan untuk penggemar dengan gaya komik yang benar-benar bergaya buku komik. Avengers: Endgame membutuhkan durasi tiga jam untuk mencakup semua itu, dan sepanjang waktu, itu menghasilkan keseruan yang luar biasa.

Avengers: Endgame juga merupakan gabungan beberapa film menjadi satu. Hal ini dimaksudkan untuk menjadikannya sebagai tur perpisahan untuk keenam anggota awal yang membintangi Avengers. Keenam anggota awal Avengers tersebut adalah: Iron Man (Robert Downey Jr), Thor (Chris Hemsworth), Captain America (Chris Evans), Hulk (Mark Ruffalo), Black Widow (Scarlett Johansson), dan Hawkeye (Jeremy Renner).

Karena ini adalah bab terakhir bagi sebagian besar dari mereka, Avengers: Endgame secara alami dibangun di seputar mereka. Dengan demikian hal ini dapat mengikat dan memberikan jalan bagi kisah mandiri mereka.

Dan film ini memberikan sebagian besar kisah berupa beberapa kematian tragis, satu dosis pemenuhan harapan, dan bahkan godaan masa depan yang menggoda.

Itu berarti karakter lain, seperti War Machine (Don Cheadle), Ant-Man (Paul Rudd) dan Rocket (Bradley Cooper), tidak terlalu banyak berperan. Sedang yang lain seperti Nebula (Karen Gillan) hanya berperan sebagai plot. Dan Captain Marvel (Brie Larson) nyaris tidak memiliki peran.

Seperti Roller Coaster

Hal yang menjadi bernilai adalah dikuranginya fokus yang memungkinkan Avengers: Endgame menjadi semakin mendalam. Ini adalah bukti bahwa sutradara Anthony dan Joe Russo, serta Christopher Markus dan Stephen McFeely sebagai penulis naskah, menyeimbangkan elemen-elemen yang ada di dalam film ini.

Avengers: Endgame akan membuat Anda meneteskan air mata, pusing dengan melihat berbagai kemungkinan, bersemangat untuk apa yang akan terjadi. Film ini juga membuat Anda berteriak ketika menyaksikannya, dan bernostalgia untuk masa lalu MCU. Film ini berhasil memadukan momen dramatis dan komedi, yang berfungsi untuk saling melengkapi, sambil memberikan beberapa hiburan yang sepenuh hati.

Menariknya, untuk sebuah waralaba blockbuster yang berpusat pada individu dengan berbagai kemampuan, aksi dalam Avengers: Endgame – setidaknya untuk sebagian besar durasi – muncul secara tiba-tiba. Hal ini menjahit narasi yang berbelit-belit yang membentuk misi terbaru Avengers, yang lebih berkesan tersembunyi daripada perang habis-habisan.

Tapi satu hal yang tetap dalam aksi Avengers: Endgame adalah memuaskan penggemar dengan sebagian bergantung pada prediksi, kejadian tak terduga, dan kumpulan karakter wanita yang belum diberi bagian perannya seperti Wasp (Evangeline Lily) yang belum memiliki film untuk dirinya sendiri.

Meski begitu, film ini selalu mendapatkan momennya. Dan itulah hal terbesar tentang Avengers: Endgame. Setiap bagian film terhubung ke masa lalu dengan sebuah cara atau cara lainnya, yang membantu film dan juga memperkaya film awalnya.

Para penulis film ini telah menanamkan skrip mereka dengan adegan yang melintasi sejarah alam semesta Marvel, di belakang reuni yang tak terduga dan pertemuan pedih yang membantu menciptakan beberapa momen emosional.

Dan adegan tersebut membangun pada apa yang telah kita lihat sebelumnya, seperti dinamika hubungan Iron Man dan Captain America dari Civil War, hubungan antara Thor dan Hulk di Ragnarok, serta hubungan pribadi antara Hawkeye dan Black Widow yang keduanya telah saling membantu melalui masa-masa yang terburuk.

Bukan untuk Penonton Pemula

Begitu banyak yang dilakukan dalam film ini karena kita sudah hidup dengan karakter-karakter yang ada, yang pertama kali diperkenalkan pada beberapa dekade lalu.

Dan dengan menyatukan mereka selama bertahun-tahun, Marvel telah memperkuat ikatan di antara mereka, yang sekarang ada dalam Avengers: Endgame.

Batu Infinity sebagian besar muncul sebagai gimik setiap kali mereka muncul, seperti di film The Avengers, Thor: The Dark World, Guardians of the Galaxy, Avengers: Age of Ultron, dan Doctor Strange. Tetapi berkat hal ini, bahkan bagian-bagian yang mengerikan pun menjadi berguna dan jauh lebih bergema di Avengers: Endgame.

Itu juga yang menyebabkan mengapa Avengers: Endgame sama sekali tidak dimaksudkan untuk mereka yang baru menonton film-film Marvel.

Saat film Infinity War lebih ramah dan dapat dinikmati oleh mereka yang hanya melihat setengah lusin film-film Marvel, Avengers: Endgame memerlukan banyak referensi dari film-film terdahulu.

Sebagai Nostalgia

Film ini melakukan yang terbaik untuk menjelaskan masa-masa lalu bagi mereka yang belum melihat petualangan sebelumnya. Tetapi diakui, adegan-adegan tersebut berfungsi baik sebagai pengingat kembali dan selingan bagi penonton.

Film Avengers: Endgame jelas merupakan surat cinta kepada para penggemar yang ada, yang terkadang terasa seperti pengingat akan saat-saat indah yang MCU berikan kepada kita. Yang mengatakan, itu tidak pernah serampangan – pencantuman itu dibenarkan dalam pentingnya untuk narasi keseluruhan.

Dalam merayakan masa lalu, Avengers: Endgame melakukan lebih dari sekadar membantu mengucapkan selamat tinggal kepada anggota awal Avengers. Beberapa di antara para pahlawan super meneruskan obor ke generasi berikutnya sebelum mereka berjalan menuju matahari terbenam. (Lagipula, Marvel memiliki masa depan untuk dipikirkan.)

Hal ini memungkinkan penonton untuk merefleksikan emosi mereka sendiri juga, untuk bagaimana para pahlawan super berbicara kepada mereka tentang tanggung jawab, kerja tim, dan cinta di antara hal-hal lainnya.

Avengers: Endgame merupakan puncak dari apa yang akhirnya menjadi acara TV blockbuster di layar lebar. MCU adalah hal yang unik dalam apa yang telah dicapai di sini, dan itu membuat Anda bertanya-tanya apakah Marvel sendiri, apalagi orang lain, dapat membuat sesuatu seperti ini lagi.

Untuk saat ini, MCU meninggalkan banyak pertanyaan untuk apa yang akan datang dan bagaimana alam semesta akan berlanjut setelah peristiwa seismik semacam itu.

Avengers: Endgame telah tayang di bioskop di seluruh dunia. Tidak ada adegan tambahan selama penayangan kredit di akhir film, jadi Anda tidak perlu menunggunya agar tidak kecewa.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA