Gaya Hidup

Panduan Cara Pakai Jaket Blazer Pria yang Benar Supaya Keren

Kamis, 1 November 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Bagaimanakah mengenakan jaket blazer pria dengan benar agar terlihat pas dan keren?

Jaket blazer pria.
Jaket blazer pria.

Blazer adalah sejenis jaket yang dipakai sebagai pakaian yang santai namun tetap cukup rapi. Sebuah blazer bentuknya menyerupai jas dengan potongan yang lebih santai.

Kisah di balik jaket blazer pria
Mempelajari cara memakai jaket blazer pria kasual butuh menggali kembali cerita rakyat angkatan laut.

Pada tahun 1837, Ratu Victoria yang masih muda melakukan kunjungan ke sebuah kapal bernama HMS Blazer, bagian dari Royal Navy. Dalam persiapan untuk inspeksi kerajaan, kapten kapal memerintahkan krunya untuk menjadi lebih cerdas dengan mengenakan jaket double-breasted biru laut di atas sweter pelaut bergaris-garis mereka.

Tampilan (dan nama) tetap sama. Jika itu cukup baik untuk Sang Ratu, sebuah blazer pasti harus menjadi bagian dari gaya arsenal harian Anda. Meskipun ada di mana-mana, jaket blazer pria yang telah disesuaikan memberikan sejumlah fleksibilitas yang mengejutkan juga, menarik dan cukup longgar untuk dianggap kasual ketika diinginkan.

Ketahui Tipe Jaket Blazer Pria Anda

Jaket blazer pria bisa bersifat membatasi dan berkelas, sebuah penajam untuk pakaian apa pun. Selain itu, blazer menegaskan gaya pribadi dan kepercayaan diri pribadi Anda. Apa pun yang Anda pilih, pengetahuan adalah kekuatan. Berikut adalah jaket blazer paling umum untuk pria di pasar:

1. Katun

Blazer bahan katun adalah blazer musim panas yang paling umum. Kain yang ringan dan berayun di atas bahu dan melewati badan hingga pinggul dengan mudah, serta mempertahankan bentuknya dengan baik dengan bantalan bahu atau lingkaran yang tidak terstruktur dengan baik. Dengan dada tunggal atau ganda, katun terasa sejuk dalam warna apa pun. Tetapi pastikan warta krem atau putih dan biru atau hitam arang berada dalam jajaran koleksi blazer Anda. Pasangkan dengan jeans atau chino serta sepatu sneaker berwarna.

2. Wol/Campuran

Wol adalah kain blazer berkualitas yang paling cocok untuk musim gugur dan musim semi, saat berpakaian untuk pergantian musim. Blazer wol navy adalah yang paling klasik, tetapi jelas bukan satu-satunya pilihan Anda. Warnanya yang netral dan gelap menjadikannya simboli instan yang elok, seraya menghindari kesan pesolek. Sesuai dengan spektrumnya, wol hadir dalam kain kualitas tinggi (kasmir, sutra) dan kain kualitas rendah (poliester, katun, elastane), yang berarti Anda memiliki pilihan yang berkaitan dengan harga dan nuansa dan gerakan blazer Anda.
Tips: Disarankan untuk mencoba blazer sebelum Anda membelinya.

Blazer bahan katun (kiri) dan blazer bahan wol (kanan).
Blazer bahan katun (kiri) dan blazer bahan wol (kanan).
3. Tweed (Wol Kasar)

Tweed adalah kain kelas berat yang juga paling baik disimpan untuk cuaca dingin. Tweed bersifat praktis, tetapi tetap bergaya untuk tetap hangat di musim dingin. Jangan terkecoh dengan karakter berkesan tua, blazer tweed benar-benar modern, terutama untuk menambahkan sedikit tekstur pada pakaian datar atau berwarna monokrom.

4. Linen

Blazer linen benar-benar dirancang untuk acara musim panas yang santai saat Anda mungkin berkeringat. Mudah berkerut, tapi dapat berkesan apik jika dipakai dengan benar (lengan digulung dan kerah dikeluarkan), kain linen sangat ringan dan sejuk. Linen cocok untuk blazer kasual yang tidak terstruktur, dipasangkan dengan celana putih musim panas dan kemeja berleher terbuka, dengan sepatu pantofel dan saku persegi yang gaya.

Blazer bahan tweed (kiri) dan bahan linen (kanan).
Blazer bahan tweed (kiri) dan bahan linen (kanan).
Aturan Memakai Jaket Blazer Pria

Ada banyak pelanggaran ringan memakai jaket blazer pria yang pada fashion pria di dunia maya saat ini, jadi mari kita bahas aturan dasar pakaian luar ini.

1. Jangan Jadikan Blazer untuk Kasual

Ini adalah salah satu momen detail bagi mata. Bahkan jika terlihat seperti jaket blazer yang sangat biasa, para pakar selalu dapat mengetahui kapan jaket blazer digunakan. Blazer terlalu formal dalam penyelesaian dan struktur, menghalangi estetika kasual yang Anda inginkan, membuang seluruh penampilan kasual. Jadi, gunakan untuk acara-acara yang sedikit resmi/ semi formal.

2. Blazer Harus Lebih Pendek dari Lengan

Aturan tradisional praktis (mengatakan) bahwa keliman (lipatan jahitan di tepi kain) tubuh bawah blazer harus berada di sekitar ruas ibu jari tangan ketika Anda berdiri tegak lurus dengan tangan di samping. Ruas ibu jari yang dimaksud adalah di antara pangkal ibu jari dengan pergelangan tangan. Bagian belakang blazer Anda harus menutupi bagian bokong Anda tetapi tidak terlalu panjang.

3. Blazer Harus Dapat Menampung Lapisan Tambahan

Sebuah setelan jas diperuntukkan hanya memuat satu (kemeja) atau dua (kemeja + rompi) lapisan di bawahnya dan disesuaikan. Di sisi lain, blazer harus pas untuk memberikan lapisan. Ketika cuaca dingin bertiup, Anda akan bersyukur karena kemampuan blazer untuk melapisi beberapa bagian, termasuk pakaian rajut, di bawah blazer Anda.

4. Gunakan Warna, Kain & Pola yang Berbeda

Jangan takut untuk menjadi berani dan kreatif, karena itu sering kali yang menandai perbedaan antara gaya yang baik dan gaya yang benar-benar hebat. Cobalah blazer berblok (beda warna dalam satu blazer) warna yang hidup, cetakan klasik, dan pola seperti garis dan kotak-kotak kecil, dan berbagai kain berbeda dari linen hingga beludru. Jika Anda mengikuti cara ini, blazer harus menjadi sebuah ekspresi, jadi pastikan Anda melakukan pembatasan yang tepat utnuk hal lainnya.

5. Memiliki Lebih Dari Satu

Ini berhubungan tangan dengan aturan sebelumnya. Koleksi blazer Anda merupakan kesempatan untuk mencoba semua jenis gaya dan merek yang berbeda. Isi lemari Anda dengan campuran balzer yang murah dan mahal, sehingga Anda siap untuk apa pun. Dan jangan lupa untuk berbelanja dengan baik saat musim sale, karena blazer sering menjadi barang terakhir yang akan dijual.

Kombinasi Keren Mengunakan Blezer
1. Blazer, T-Shirt & Jeans

Menggunakan kombinasi t-shirt (kaos oblong) dan blazer memiliki triknya sendiri supaya keren. Pakailah t-shirt polos (tidak ada pola atau cetakan gambar), netral (putih untuk siang, hitam untuk malam). Pastikan kaosnya adalah slim fit untuk menghindari pembesaran bentuk.

Kaos leher bundar adalah pilihan yang lebih rapi, dan hindari leher bentuk “V”. Terakhir, t-shirt harus pas melewati pinggang, jadi tidak ada garis panjang yang menggantung di blazer Anda.

T-shirt berpasangan lebih baik dengan blazer jenis tidak berstruktur, karena tipe berstruktur (kanvas dan berlapis) terlihat sedikit berlebihan dengan kaos santai. Untuk bagian bawah jangan gunakan celana katun biasa, tapi celana jeans, dengan warna gelap dengan bentuk slim fit. Sepatu sneaker minimalis adalah pilihan yang bagus, atau gunakan sepatu kasual (suede loafer).

2. Blazer, Sweater, Kemeja & Chino

Sempurna untuk hari Jumat santai atau makan siang di hari Sabtu. Kombinasi blazer ini akan sedikit berbeda tergantung pada tujuan Anda mengenakannya. Gunakan blazer yang tidak berstruktur dengan selera kotak-kotak kecil (petak-petak, kotak-kotak besar halus atau garis-garis) untuk menjadi sedikit menonjol. Atau tinggalkan blazer corak dan pilihlah blazer bertekstur, mungkin dengan bahan linen navy alami.

Untuk akhir pekan, warnai celana chino Anda dengan warna putih atau khaki. Blazer berpasangan baik dengan sweter biru tua, coklat atau krem (warna pastel dapat terlihat terlalu formal) dan dengan kemeja Oxford. Ciptakan getaran atletik dengan sepatu sneaker. Saat berada di lingkungan kerja, pilih pendekatan sedikit klasik dengan sepatu jenis derby brogue.

Blazer dengan jeans dan t-shirt (kiri), blazer dengan kemeja dan chino (kanan).
Blazer dengan jeans dan t-shirt (kiri), blazer dengan kemeja dan chino (kanan).
3. Blazer, Turtleneck & Celana Wol

Sweter rajut roll neck atau turtleneck (leher kura-kura) cocok digunakan dengan balzer saat musim dingin. Seperti t-shirt yang disebutkan di atas, turtleneck menghilangkan kebutuhan akan dasi. Tapi, pengukuran yang tepat – tidak ada kabel rajut atau chunky untuk keperluan layering.

Bermain-mainlah dengan pola cetak geometris atau tetap netral dan biarkan tekstur yang berbicara. Tekstur menciptakan ketertarikan visual dalam pakaian bergaya, dan menentang corak. Blazer yang digunakan bisa seperti blazer biru navy yang halus dengan sweter turtleneck warna krem, dan celana flanel atau celana tweed. Warna celana yang lebih gelap bisa untuk musim dingin dan acara formal.

Sepatu sneaker ramah untuk hari Minggu, sementara sepatu bot derby warna coklat atau sepatu brogue warna coklat-merah gelap menciptakan tampilan yang sempurna dari siang hingga malam.

Blezer dengan sweter turtleneck (kiri) dan blazer dengan kemeja berdasi (kanan)
Blezer dengan sweter turtleneck (kiri) dan blazer dengan kemeja berdasi (kanan)
4. Blazer, Celana Kain, Kemeja & Dasi, Sepatu Semi Formal

Formalitas dari jaket blazer pria berarti blazer tersebut dibuat untuk ke kantor. Namun, saat ini penampilan kantor yang kaku tidak dapat diterima. Meskipun ada fleksibilitas, gunakan blazer berwarna hitam arang atau biru tua dan kemeja biru langit (dengan kerah titik potong atau lurus). Jika Anda lebih menggemari pola, pilihlah kotak-kotak halus dalam warna gelap.

Blazer yang tidak heboh menjadikannya dasar yang solid (bukan yang menonjol), dan memperlihatkan aksesori dengan lembut. Biarkan dasi tetap dari kain bertekstur atau gunakan dasi rajutan yang funky, pilihlah kemeja bermotif jika Anda suka.

Hindari aksesori yang aneh / seperti boutonniere (bros bunga) untuk ke kantor, itu agak terlalu seperti pesolek. Tapi, jika Anda tidak memakai dasi, selalu pakai saputangan saku. Untuk meramaikan kerah blazer Anda, pin kerah warna metal (sesuai dengan jam tangan Anda) jauh lebih baik.[My24]

Sumber: Dmarge

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...