Panduan

Kiat Cara Menulis Buku untuk Pengusaha

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara menulis buku untuk pengusaha dan mempublikasikannya? Berikut kiat-kiat yang perlu Anda pertimbangkan.

Kiat Cara Menulis Buku untuk Pengusaha

Sebagian besar pemimpin bisnis dan pengusaha memiliki ide luar biasa yang ingin mereka publikasikan. Lagi pula, dalam mengembangkan bisnis, sebagian besar wirausahawan telah mengumpulkan banyak inti kebijaksanaan, dan menjadi wirausahawan adalah wajar untuk melihat bahwa menceritakan kisah mereka, dan memasuki dunia penerbitan buku, menawarkan kemungkinan tindakan kedua yang menginspirasi.

Biasanya, tantangan utama dalam mengubah sebuah ide menjadi karya yang diterbitkan adalah mengetahui dari mana harus memulai.

Cara Menulis Buku untuk Pengusaha

Menulis naskah buku

Dalam menulis naskah buku, penting untuk terlebih dahulu mengidentifikasi tujuan Anda dengan materi. Mencari tahu apa yang Anda inginkan terjadi setelah buku Anda diterbitkan, apakah itu untuk menambah nilai hidup atau bisnis Anda, akan membantu Anda menilai fokus materinya.

Kesalahan umum oleh sebagian besar penulis pemula adalah tidak mengidentifikasi audiens mereka. Untuk kesuksesan yang lebih besar, tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini: Pasar mana yang Anda coba sentuh? Siapa target pembaca Anda? Mengapa Anda menargetkan mereka? Tindakan apa yang Anda ingin mereka lakukan setelah membaca buku Anda? Genre apa yang mereka miliki? Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini akan memengaruhi konten dan bahasa buku Anda, serta strategi pemasaran Anda, tetapi juga akan memberi Anda garis besar untuk memulai.

Temukan judul yang bersaing dan bacalah untuk menentukan mengapa menurut Anda mereka berhasil. Pelajari desain sampul buku, judul, deskripsi, dan isi untuk menilai mengapa menurut Anda pembaca mengambil dan membeli buku-buku itu. Tanyakan pada diri sendiri mengapa orang merekomendasikan buku tertentu kepada teman, keluarga, dan kolega mereka.

Perusahaan menginvestasikan jutaan dalam riset pasar sehingga mereka dapat mengembangkan nama produk terbaik untuk meningkatkan konversi. Ini bekerja dengan cara yang sama untuk judul buku, jadi habiskan waktu yang tepat untuk meneliti jenis judul terbaik untuk konten Anda. Seperti merek apa pun, judul Anda harus mudah diingat dan berdampak.

Buatlah daftar topik dan subtopik sebelum membuat kerangka. Setelah Anda merasa telah membahas cukup banyak ide, aturlah dalam urutan yang logis, lalu jadwalkan sesi menulis Anda seperti Anda menjadwalkan rapat atau acara bisnis lainnya, dan mulailah menulis!

Jangan mengedit sendiri saat menulis. Tetapkan jadwal yang berbeda untuk mengedit materi draf. Ingatlah bahwa draf pertama biasanya mengerikan. Jangan keras pada diri sendiri saat membaca pekerjaan Anda. Yang penting adalah bisa mengeluarkan ide dari kepala Anda dan masuk ke dalam draf Anda. Setelah Anda mengedit materi Anda sendiri, sewalah editor tambahan untuk meninjau pekerjaan Anda. Bahkan penulis mapan pun membutuhkan bantuan dari editor profesional. Seperangkat mata yang segar dapat membantu memperjelas makna dan maksud.

Penerbitan tradisional, penerbitan mandiri, dan hibrid

Dalam penerbitan tradisional, penulis menandatangani kesepakatan buku dan penerbit membiayai produksi buku tersebut. Dalam model ini, penulis sering mendapat uang muka terhadap royalti, menyelesaikan naskah, dan kemudian mengirimkannya ke penerbit. Apa yang baik tentang penerbitan tradisional adalah bahwa penulis tidak perlu mengeluarkan uang atau khawatir tentang sisa proses pembuatan buku. Yang perlu mereka lakukan hanyalah menulis. Beberapa penulis, bagaimanapun, tidak lebih suka bekerja dengan penerbit tradisional karena mereka menginginkan lebih banyak kebebasan berkreasi serta kontrol atas proses pembuatan buku.

Penulis yang menerbitkan sendiri menikmati kebebasan dan kontrol kreatif total. Penulis tidak perlu melalui penjaga gerbang dan pengambil keputusan untuk mendapatkan buku mereka ke tangan pembaca. Namun, ini juga berarti bahwa penulis harus membiayai setiap aspek dari proses pembuatan buku. Selain itu, bagi penulis indie yang ingin membuat dan mendistribusikan buku mereka secara fisik, biaya pencetakannya cukup mahal, dan pemasaran mandiri serta mengakses saluran distribusi bisa sangat melelahkan.

Ada banyak risiko yang terlibat dalam penerbitan mandiri, yang berarti ada juga potensi imbalan yang besar. Karena alasan ini, banyak penulis indie memilih untuk mendistribusikan buku mereka secara digital daripada mengambil risiko menginvestasikan sejumlah besar uang dalam materi cetak. Kindle Direct Publishing mengatasi masalah ini dengan menawarkan layanan cetak sesuai permintaan. Dengan model ini, penulis masih dapat mendistribusikan salinan fisik buku mereka tetapi tidak diharuskan memesan ratusan eksemplar sekaligus.

Dengan penerbitan tradisional dan mandiri di ujung spektrum yang berlawanan, penerbitan hibrida berada tepat di tengah, mengisi celah besar di pasar. Dalam model ini, penulis membiayai proses pembuatan buku tetapi menerima keahlian profesional dari editor, penulis, seniman grafis, spesialis pemasaran, dan ahli strategi penerbitan, serta saluran distribusi tradisional. Dengan perusahaan penerbitan hibrida, penulis memiliki kendali atas desain sampul buku, desain interior, pemasaran, dan konten, dan menikmati 90% dari royalti bersih. Dengan penerbitan tradisional, penulis hanya mendapatkan sebagian kecil dari hadiah itu.

Pada akhirnya, Anda memutuskan bagaimana Anda akan menyelesaikannya, tetapi ingat, dunia akan berbeda setelah buku Anda diterbitkan.[MY24]


Kategori: Panduan
Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA