Teknologi

Cara Menyembunyikan Riwayat Pencarian Internet dari ISP

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara menyembunyikan riwayat pencarian internet dari operator internet atau yang disebut Internet Service Provider (ISP)?

Cara Menyembunyikan Riwayat Pencarian Internet dari ISP

Tahu dan sadarkah Anda bahwa penyedia jasa atau operator internet (Internet Service Provider – ISP) dapat memata-matai apa yang Anda cari di internet?

Anda mungkin berpikir tidak ada yang bisa melihat apa yang Anda lakukan di internet jika tidak duduk melihat di belakang Anda. Tetapi Anda salah.

ISP Anda sebenarnya dapat melihat setiap hal yang Anda lakukan online karena mereka melacak lalu lintas Anda. ISP dapat melakukan pelacakan.

Apa itu Pelacakan ISP?

Sederhananya, pelacakan ISP adalah saat penyedia jasa internet Anda memantau apa yang Anda lakukan di Internet. Mereka menganalisis lalu lintas online Anda untuk melihat bagaimana Anda menghabiskan waktu di web.

Data Apa yang Dikumpulkan ISP Anda Tentang Anda?

Jujur saja, cukup banyak informasi yang dapat dikumpulkan. Jenis data yang dikumpulkan ISP Anda dapat bervariasi tergantung pada syarat dan ketentuannya, dan undang-undang penyimpanan data di negara Anda. Namun, berikut ini adalah ikhtisar jenis info yang mungkin dipantau, dianalisis, dan disimpan oleh operator internet Anda:

  • URL (alamat) situs web yang Anda akses.
  • Halaman situs web yang Anda kunjungi.
  • Kapan Anda masuk atau keluar dari web.
  • Berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk situs web atau halaman web tertentu.
  • File apa yang Anda unduh.
  • Berapa jumlah data yang Anda gunakan.
  • Riwayat penelusuran dan pencarian Anda.
  • Semua komunikasi Anda yang tidak terenkripsi.
  • Setiap info yang Anda ketikkan di situs web yang tidak dienkripsi.

Mengapa Operator Internet Melacak Banyak Data?

Jadi, apa masalahnya dengan semua pemantauan itu? Mengapa operator internet (ISP) berupaya keras mengumpulkan dan menganalisis begitu banyak informasi tentang kebiasaan menjelajah online Anda?

Anda sebelumnya mungkin tidak sepenuhnya bertekad untuk mempelajari cara menghentikan ISP Anda melacak Anda sampai sekarang. Tapi kini Anda pasti akan melakukannya setelah mengetahui mengapa ISP sangat memantau data pengguna. Berikut alasan utamanya:

Untuk Menjualnya demi Keuntungan

Tidak, ini bukan skenario yang dibuat-buat, ini sedang terjadi saat ini. Sebagai contoh, kembali pada tahun 2018, Dewan Perwakilan Amerika Serikat terus mengizinkan ISP untuk mengumpulkan dan menjual data pengguna kepada pengiklan.

Kita berbicara tentang data seperti informasi kesehatan, lokasi geografis, riwayat perambanan web, informasi keuangan, riwayat penggunaan aplikasi, dan banyak lagi. ISP menghasilkan banyak uang dari info itu. Sehingga Anda dapat membayangkan betapa menguntungkan bagi ISP untuk menguangkan semua data pengguna mereka.

Dan dengan informasi seperti itu, pengiklan dapat dengan mudah membuat profil pelanggan yang akurat yang sesuai dengan kebiasaan online Anda. Dengan begitu, mereka dapat mengirimi Anda spam dengan iklan “relevan” tentang hal-hal yang mungkin Anda minati.

Tidak harus memberi tahu Anda betapa menjengkelkan dan mengganggu iklan semacam itu. Belum lagi bahwa beberapa pengiklan bahkan mungkin membuat profil yang ditargetkan untuk anak-anak. Mereka tahu betapa berharganya anak-anak, karena mereka memiliki pengaruh besar pada keputusan pembelian rumah tangga.

Meskipun tidak ada klaim yang pasti tentang ISP yang melakukan hal serupa di Indonesia, seberapa banyak Anda dapat mempercayai mereka? Dapatkah Anda dengan jujur ​​mengatakan bahwa ISP Indonesia tidak akan mencoba mendapat untung dari kesepakatan yang curang dengan pengiklan?

Selain itu, pertimbangkan ini. Apa yang terjadi jika Anda harus melakukan perjalanan ke Amerika Serikat? Hanya menghabiskan satu malam di sebuah hotel berarti ISP AS akan dapat melacak lalu lintas Internet Anda, dan mengumpulkan data sensitif.

Untuk Mengawasi Trafik Torrenting

Torrenting adalah sejenis teknologi berbagi file (berkas) peer-to-peer (P2P). Teknologi ini memungkinkan sejumlah pengguna dapat terhubung dan berbagi file mereka daripada bergantung pada satu situs web atau sumber untuk mengunduh file. Sisi negatif dari teknologi ini adalah adanya pembajakan file-file termasuk video film.

Di negara-negara di mana undang-undang melarang torrenting, ISP perlu mengawasi setiap pengguna yang mungkin menggunakan layanan mereka untuk mengunduh torrent. Jika mereka mengabaikan pengguna tersebut, lembaga hak cipta dapat dengan mudah menuntut mereka. Juga, mereka bisa berakhir dalam masalah hukum serius dengan otoritas negara.

Untuk mencegahnya, ISP mengambil tindakan pencegahan. Misalnya, seperti mengirim pemberitahuan pelanggaran hak cipta dan pesan mengancam kepada pengguna yang melakukan torrent file, atau menghentikan layanan mereka secara langsung.

Dalam beberapa kasus, ISP mungkin bahkan membagikan informasi pribadi dan kontak pengguna dengan lembaga hak cipta. Jika itu terjadi pada Anda, Anda bisa membayar denda besar. Atau bahkan menjalani hukuman penjara.

Untuk Mengikuti Hukum Retensi Data

Retensi data adalah cara pemerintah, bisnis, dan ISP mengumpulkan, menyimpan, dan mengelola data penggunanya. Di banyak negara, penyimpanan data adalah wajib, artinya ISP harus menyimpan data Anda – setidaknya untuk jangka waktu tertentu (seperti satu atau dua tahun).

Penyimpanan data wajib dapat membantu jika terjadi kehilangan data, pelanggaran data, dan dapat meningkatkan layanan pelanggan. Pihak berwenang juga memanfaatkannya dalam investigasi kriminal dan anti-teroris dengan memaksa secara hukum ISP untuk menyerahkan data penggunanya.

Tetapi itu juga dapat membahayakan privasi pengguna online rata-rata. Untuk mematuhi undang-undang penyimpanan data, ISP Anda harus mencatat dan menyimpan banyak info tentang Anda. Dan jika ISP yang bersangkutan mengalami pelanggaran data atau kebocoran data, semua informasi pribadi Anda dapat berakhir di tangan para penjahat dunia maya, dan – kemudian – untuk dijual di situs web gelap.

Untuk Menegakkan Sensor

Jika pemerintah memiliki masalah dengan pembatasan wilayah internet, ia dapat dengan mudah memaksa semua ISP di negara itu untuk memblokir wilayah tertentu. Itu berarti Anda bisa tanpa memiliki akses ke situs web favorit Anda dalam semalam.

Tiongkok adalah contoh yang sangat baik tentang hal ini. Pemerintah Tiongkok memblokir banyak situs web, dan memaksa semua ISP di negara itu untuk melarang semuanya. Sayangnya, Tiongkok bukan satu-satunya negara yang melakukan ini. Jadi Anda akan berurusan dengan penyensoran ISP setidaknya sekali seumur hidup Anda, di Indonesia atau ketika Anda bepergian ke luar negeri.

Untuk Memperlambat Bandwidth

Sederhananya, bandwidth adalah kecepatan internet. Perlambatan bandwidth adalah ketika ISP sengaja memperlambat bandwidth pengguna, secara efektif dapat menurunkan kecepatan internet mereka.

Operator internet biasanya mengklaim melakukan itu untuk mencegah kemacetan jaringan. Selain ity untuk menurunkan jumlah data yang mereka butuhkan untuk diproses. Jadi, mereka pada dasarnya mencoba meningkatkan layanan mereka tanpa harus mengeluarkan terlalu banyak uang untuk peralatan mahal.

Namun, ISP juga dapat membatasi bandwidth Anda sebagai taktik penjualan yang agresif. Intinya, dengan menurunkan kecepatan Anda, mereka akan mencoba menekan Anda untuk membeli langganan dan paket data yang lebih mahal.

Apakah Mode Penyamaran Mencegah Pelacakan ISP?

Banyak orang tampaknya berpikir bahwa mereka dapat memblokir pelacakan ISP jika mereka hanya beralih ke Mode Penyamaran (Incognito Mode) di browser mereka. Sayangnya, Mode Penyamaran tidak akan membantu Anda mencegah pemantauan ISP dan tidak menyembunyikan riwayat pencarian internet.

Mode Penyamaran, tujuan utamanya adalah untuk membantu menyembunyikan aktivitas online Anda dari orang lain yang menggunakan perangkat yang sama dengan Anda. Ini akan menghapus riwayat penjelajahan Anda, menghapus cookie dari perangkat Anda, dan tidak menyimpan info apa pun yang Anda ketikkan ke dalam formulir atau bidang info masuk.

Mode Penyamaran tidak akan menyembunyikan apa yang Anda lakukan di internet dari ISP Anda. Siapa pun masih dapat melihat alamat IP Anda ketika Anda menggunakan Mode Penyamaran. Dan tidak ada enkripsi yang mengamankan lalu lintas online Anda. Jadi, ISP Anda dapat dengan mudah melihat situs web apa yang Anda akses, konten apa yang Anda tonton, dan file apa yang Anda unduh walaupun Anda menggunakan Mode Penyamaran.

Apakah Mengubah DNS Anda Memblokir Pelacakan ISP?

Tidak, itu sama sekali tidak membantu menyembunyikan riwayat pencarian internet. Hanya karena Anda menggunakan server DNS pihak ketiga alih-alih server DNS ISP Anda, tidak berarti ISP Anda tidak dapat melacak lalu lintas Anda.

Pada dasarnya, inilah cara proses koneksi ke situs web bekerja dengan server DNS ISP Anda:

  • Anda mengetikkan google.com di browser Anda.
  • Browser Anda meminta ISP Anda untuk alamat IP google.com.
  • ISP akan menggunakan server DNS mereka untuk mencari tahu alamat IP google.com.
  • ISP Anda pergi ke alamat itu, dan mengembalikan google.com seperti yang Anda minta.

Jika Anda menggunakan server DNS pihak ketiga, berikut prosesnya:

  • Anda mengetikkan alamat URL google.com.
  • Browser Anda kemudian akan meminta server DNS pihak ketiga untuk alamat IP.
  • Server mengetahui apa alamat IP Google.com itu.
  • Server kemudian memberi tahu browser web Anda untuk meminta alamat IP itu, dan permintaan itu diteruskan ke ISP Anda.
  • ISP Anda mengakses alamat IP, dan mengembalikan halaman web google.com.

Jadi, bahkan jika Anda mengubah DNS Anda, ISP Anda masih akan melihat situs web apa yang Anda akses. Selain itu, server DNS pihak ketiga tidak menggunakan enkripsi apa pun, sehingga ISP Anda juga dapat dengan mudah memantau semua lalu lintas Anda.

Cara Menyembunyikan Riwayat Pencarian Internet dari Operator Internet

Mempelajari cara menyembunyikan aktivitas Internet dari perusahaan ISP mungkin tampak sulit, tetapi sebenarnya tidak. Faktanya, Anda punya lima cara yang cukup mudah untuk memblokir pelacakan operator internet (ISP):

1. Gunakan Ekstensi HTTPS untuk Browser Anda

HTTPS (Hypertext Transfer Protocol Secure) adalah lapisan keamanan tambahan untuk HTTP (Hypertext Transfer Protocol), yang mengenkripsi komunikasi Anda dengan situs web. Itu berarti tidak ada yang akan berhasil memantau apa yang Anda lakukan di situs web yang dienkripsi HTTPS. Sayangnya, tidak semua situs web menggunakan HTTPS, dan hanya mengandalkan HTTP yang tidak aman.

Untungnya, ada ekstensi yang dapat Anda gunakan (HTTPS Everywhere). Ekstensi ini memaksa situs web HTTP untuk mengenkripsi data yang Anda bagikan dengan HTTPS – selama mereka mampu melakukannya, tentu saja.

Namun, ini bukan cara terbaik untuk memblokir pelacakan ISP. Meskipun ISP Anda tidak dapat melihat apa yang Anda lakukan di situs web yang dienkripsi HTTPS, mereka masih dapat melihat situs web yang Anda sambungkan. Jadi, mereka masih mendapatkan beberapa data yang bisa mereka jual kepada pengiklan.

Mereka juga dapat menggunakan info itu untuk membatasi bandwidth Anda. Meskipun mereka mungkin tidak melihat apa yang Anda lakukan di situs web streaming, misalnya, mereka dapat melihat seberapa sering Anda terhubung dengannya.

Selain itu, tidak dapat diabaikan bahwa HTTPS juga memiliki beberapa kelemahan keamanan. Anda lihat, HTTPS adalah ketika protokol menggunakan TLS (Transport Layer Security) untuk mengamankan komunikasi antara perangkat Anda dan server web.

Masalahnya adalah bahwa TLS rentan terhadap sejumlah besar serangan cyber jika tindakan pencegahan yang tepat tidak diambil. Sayangnya, Anda tidak memiliki kendali atas itu – hanya pemilik situs web yang melakukannya. Dan jika mereka melakukan kesalahan, itu adalah data pribadi Anda di jaringan.

2. Gunakan Tor (The Onion Router)

Tor adalah jaringan anonimitas yang dapat Anda gunakan untuk menyembunyikan alamat IP Anda dan mengenkripsi lalu lintas Internet Anda. Ketika Anda menggunakan Tor, lalu lintas dan data Anda akan melewati beberapa relai (sambung siar). Jadi, Anda dapat menggunakannya untuk memblokir pelacakan ISP.

Tor bebas untuk digunakan, namun layanan ini memiliki banyak kekurangan yang mengganggu:

  • Pemerintah sebenarnya dapat memblokir jaringan Tor.
  • Tor hanya mengenkripsi lalu lintas yang Anda kirim melalui browser Tor. Jika Anda mulai menggunakan perangkat atau aplikasi lain, ISP Anda dapat mulai melacak lalu lintas Anda.
  • Relai keluar jarang menggunakan enkripsi. Jadi, ketika lalu lintas Anda melewati relai keluar, pemilik relai dan ISP mereka dapat memantaunya.
  • Anda mendapatkan kecepatan koneksi yang tidak stabil. Hal itu karena tidak ada cukup relai (saat ini hanya sekitar 6.000-7.000) untuk mengakomodasi jumlah total pengguna Tor (yang saat ini duduk di hampir tiga juta). Selain itu, orang-orang yang sering menjalankan relai adalah para sukarelawan, sehingga mereka bisa turun pada waktu yang tidak terduga.
  • Pengguna Tor dapat mengalami kesulitan mengakses situs web yang menggunakan perangkat lunak keamanan Cloudflare. Hal ini karena pengguna Cloudflare dapat menggunakan firewall untuk memblokirnya. Ada sekitar 79,1% dari semua situs web yang menggunakan Cloudflare.
  •  Kapan pun Anda ingin mengakses domain baru, Anda harus berurusan dengan captcha keamanan. Hal ini cukup mengganggu.

3. Gunakan VPN (Virtual Private Network)

VPN adalah layanan online yang menyembunyikan alamat IP Anda, dan mengenkripsi lalu lintas online Anda. VPN memastikan ISP Anda tidak dapat melihat apa yang Anda lakukan di Internet. Anda dapat menyembunyikan riwayat pencarian internet Anda.

Bagian terbaiknya adalah Anda dapat mengatur VPN di router. Dengan begitu, semua perangkat yang mengakses web melalui router akan menggunakan koneksi VPN, sehingga Anda akan mendapatkan lalu lintas terenkripsi apa pun perangkat yang Anda gunakan.

Tetapi apakah VPN menyembunyikan Anda dari ISP sepenuhnya? Atau apakah mereka masih dapat melihat beberapa jenis data?

Jika VPN menggunakan enkripsi yang kuat, ISP Anda akan tetap dapat melihat beberapa info. Tetapi info tersebut tidak akan berguna bagi mereka. Pada dasarnya, mereka hanya akan melihat:

  • Bahwa Anda terhubung ke server VPN (karena seluruh lalu lintas Anda akan dienkripsi).
  • Alamat IP dari server VPN yang Anda sambungkan.
  • Berapa lama Anda menggunakan server VPN.
  • Berapa banyak data yang Anda kirim ke server, dan menerimanya, tetapi bukan jenis datanya.

Secara keseluruhan, saat menghubungkan ke jaringan (web) dengan VPN, ISP Anda hanya akan melihat hal tidak berguna ketika mereka memantau lalu lintas Anda.

3 Hal Penting yang Perlu Diingat Tentang VPN

VPN dapat memblokir pelacakan ISP tepat di mana mereka tidak tahu apa yang Anda lakukan di web. Tetapi Anda harus memilih penyedia VPN yang tepat untuk menikmati tingkat privasi itu sehingga dapat menyembunyikan riwayat pencarian internet. Berikut beberapa info berguna untuk membantu Anda melakukan hal itu:

1. Jangan gunakan VPN gratis

Mereka mungkin menarik, tetapi mereka benar-benar tidak layak. Jika Anda menggunakan VPN gratis, Anda berisiko membuat seseorang mencuri bandwidth Anda. Selain itu dapat menginfeksi perangkat Anda dengan malware, dan menjual informasi pribadi Anda kepada pengiklan. Terlebih lagi, banyak VPN gratis yang tidak mengonfigurasi enkripsi mereka dengan benar, sehingga ISP Anda mungkin masih bisa memantau kebiasaan online Anda.

2. Jangan gunakan VPN berprotokol lemah

Hanya mengakses ke protokol VPN yang lemah merupakan sebuah tanda bahaya utama. Maksudnya, hanya menggunakan protokol seperti PPTP dan L2TP tidak akan membantu Anda memblokir pelacakan ISP dan dapay diretas. Selain itu, L2TP tidak menawarkan enkripsi sendiri. Itu sebabnya selalu dipasangkan dengan IPSec, meskipun ada desas-desus bahwa protokol tersebut dapat dilemahkan.

3. Pastikan operator internet tidak memasuki data

Apa gunanya menggunakan VPN untuk memblokir pelacakan ISP ketika operator internet akan bisa memasuki data Anda? Selalu periksa bahwa operator internet yang ingin Anda gunakan menawarkan kebijakan larangan memasuki data.

4. Gunakan Server Proxy

Proxy bertindak sebagai perantara antara Anda dan Internet. Ia menerima permintaan koneksi Anda, dan meneruskannya ke situs web yang ingin Anda akses. Atau, jika proxy memiliki situs web di cache lokalnya, ia akan mengembalikannya kepada Anda tanpa perlu meneruskan permintaan Anda ke web.

Menghubungkan ke sebuah server proxy akan mengganti alamat IP asli Anda dengan alamat server. Jadi, ISP Anda akan melihat bahwa Anda terhubung ke server, tetapi bukan ke situs web apa yang Anda jelajahi.

Tapi di sini masalahnya, banyak server proxy hampir tidak menggunakan enkripsi apa pun. Pemilik server tidak hanya akan melihat lalu lintas Anda, tetapi ISP Anda dan ISP mereka juga akan dapat melakukannya. Sayangnya, itu berarti mereka dapat melihat konten apa yang Anda akses, dan file apa yang Anda unduh.

Meskipun Anda bisa mencari server proxy yang menggunakan enkripsi, pilihan yang jauh lebih baik adalah menggunakan penyedia VPN yang servernya berfungsi ganda sebagai server proxy. Dengan begitu, Anda mendapatkan akses ke fitur proxy sambil menikmati enkripsi VPN terbaik.

5. Beralih ke Operator Internet Lain

Kiat terakhir ini bukan yang paling nyaman atau efisien untuk menyembunyikan riwayat pencarian internet. Ini terkait dengan membaca syarat dan ketentuan ISP Anda untuk melihat jenis data apa yang mereka catat, dan apa yang mereka lakukan dengannya.

Jika kontrak internet mengonfirmasi ISP mencatat dan menjual informasi pribadi Anda, Anda harus mencoba mencari ISP yang lebih berorientasi privasi. Luangkan waktu Anda berbicara dengan layanan pelanggan mereka, dan melalui kontrak yang akan Anda tandatangani untuk memastikan mereka akan menghormati privasi Anda.

Tentu saja, tak perlu dikatakan bahwa tidak ada ISP yang tidak masuk ke data pengguna apa pun.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA