Teknologi

Ribuan Aplikasi Google Play Lacak Anak Secara Ilegal

Kamis, 19 April 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Ribuan aplikasi anak-anak populer yang gratis dan tersedia di Google Play Store bisa jadi melanggar undang-undang privasi anak.

Aplikasi dengan Google Play Store

Demikian menurut sebuah penelitian skala besar terbaru, menyoroti kritik yang berkembang dari upaya pengumpulan data oleh Google Play.

Tujuh peneliti menganalisis hampir 6.000 aplikasi untuk anak-anak dan menemukan bahwa mayoritas dari mereka mungkin melanggar Undang-Undang Perlindungan Privasi Online Anak-anak (COPPA) AS. Ribuan aplikasi yang diuji mengumpulkan data pribadi anak-anak di bawah 13 tahun tanpa izin orang tua, demikian temuan penelitian tersebut.

“Ini adalah kegagalan pasar,” kata Serge Egelman, seorang peneliti penelitian tersebut dan direktur penelitian keamanan dan privasi di International Computer Science Institute di University of California di Berkeley. “Pelanggaran potensial merajalela yang kami temukan menunjukkan pekerjaan penegakan dasar yang perlu dilakukan.”

Menurut penelitian, pelanggaran potensial berlimpah dan datang dalam beberapa bentuk. Lebih dari 1.000 aplikasi anak-anak mengumpulkan informasi identifikasi dari anak-anak. Aplikasi ini menggunakan perangkat lunak pelacakan yang persyaratannya secara tegas melarang penggunaannya untuk aplikasi anak-anak.

Para peneliti juga mengatakan hampir separuh aplikasi gagal untuk selalu menggunakan langkah-langkah keamanan standar untuk mengirimkan data sensitif melalui Web. Aplikasi menunjukkan pelanggaran keamanan data yang wajar yang diamanatkan oleh COPPA. Menurut penelitian tersebut, masing-masing dari 5.855 aplikasi yang ditinjau dipasang lebih dari rata-rata 750.000 kali.

Sayangnya bagi para orang tua, sedikit konsumen yang dapat melindungi diri mereka sendiri terhadap kebijakan dan praktik bisnis pengembang aplikasi dan perusahaan pelacakan iklan sering tidak jelas, kata Egelman. Penelitian ini juga menunjukkan gangguan yang disebut regulasi diri oleh pengembang aplikasi yang mengklaim mematuhi hukum privasi anak, serta oleh Google, yang menjalankan platform Android.

Beberapa aplikasi di Google Play yang dimaksud termasuk “Where’s My Water?” dari Disney, “Minion Rush” dari Gameloft, dan Duolingo, aplikasi pembelajaran bahasa.

Temuan tersebut juga menunjukkan bahwa pencipta aplikasi yang telah disertifikasi sebagai COPPA-compliant tidak lebih baik daripada pengembang aplikasi lain. Mereka tidak lebih baik dalam melindungi privasi anak-anak. Para peneliti menggunakan platform pengujian yang memungkinkan mereka untuk melihat secara real time seberapa sering aplikasi mengakses informasi sensitif. Informasi tersebut seperti data lokasi dan daftar kontak di ponsel dan entitas lainyang dibagikan aplikasi dengan informasi tersebut.

Disney mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penelitian tersebut tidak mengklaim untuk mengidentifikasi pelanggaran yang sebenarnya. “Melindungi privasi online anak-anak sangat penting bagi kami dan kami yakin bahwa praktik kami mematuhi hukum,” kata perusahaan itu. “Kami memiliki program kepatuhan COPPA yang kuat, dan kami mempertahankan kebijakan pengumpulan dan penggunaan data yang ketat untuk aplikasi Disney yang dibuat untuk anak-anak dan keluarga.”

Sementara Gameloft dan Duolingo tidak menanggapi permintaan untuk komentar.

Para peneliti mencatat bahwa Google telah bekerja menegakkan COPPA dengan mewajibkan pengembang aplikasi anak menyatakan bahwa mereka mematuhi hukum. “Namun, seperti yang ditunjukkan hasil kami, tampaknya tidak ada penegakan (atau hanya terbatas),” kata para peneliti. Mereka menambahkan bahwa tidak akan sulit bagi Google untuk menambah penelitian mereka untuk mendeteksi aplikasi dan pengembang yang mungkin melanggar undang-undang privasi anak.

Google mengatakan dalam sebuah pernyataannya, “Kami mengambil laporan para peneliti tersebut dengan sangat serius dan mencari tahu temuan mereka.”[My24]

Sumber: Washington Post

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...