Panduan

Panduan Cara Membeli Rumah di Singapura

My24hours.net, Singapura – Apakah Anda berencana untuk membeli rumah di Singapura sebagai rumah idaman? Berikut panduan cara membeli properti tersebut.

Panduan Cara Membeli Rumah di Singapura
Foto: shutterstock

Rumah impian warga Singapura tentu berbeda dengan warga negara lainnya. Begitu juga dengan kondisi lahan yang ada akan memengaruhi jenis properti yang ada di sana.

Singapura masih menduduki peringkat kedua sebagai pasar perumahan termahal di dunia. Harga rata-rata properti di Singapura mencapai 12.8 miliar Rupiah.

Sebagian besar warga Singapura masih mampu memiliki rumah – khususnya, tingkat kepemilikan rumah tahun 2018 di Singapura adalah 91 persen. Hal ini berkat langkah-langkah pemerintah Singapura yang ekstensif dalam bentuk regulasi pasar dan hibah keuangan.

Jika Anda berencana membeli rumah di Singapura, ada baiknya menyimak panduan dan pertanyaan yang sering diajukan berikut.

Panduan Cara Membeli Rumah di Singapura

Siapa yang bisa membeli rumah di Singapura?

Ada tiga jenis properti utama di Singapura:

  • Blok Housing & Development Board (HDB) – merupakan rumah susun.
  • Properti pribadi
  • Kondominium Eksekutif (EC)

Untuk membeli rumah di blok HDB, Anda harus menjadi Warga Negara Singapura atau Penduduk Tetap (PR – Permanent Resident). Warga asing tidak memenuhi syarat untuk membeli rusun HDB.

Warga negara Singapura dan PR bebas untuk membeli semua jenis properti pribadi (termasuk apartemen dan bungalow) dan EC, tetapi perhatikan batasan tertentu terkait kepemilikan blok HDB.

Jenis properti apa yang dapat dibeli warga asing di Singapura?

Warga asing dapat membeli properti pribadi seperti apartemen dan kondominium pribadi, tetapi memerlukan persetujuan pemerintah untuk membeli properti tapak seperti bungalow.

Warga asing hanya dapat membeli Kondominium Eksekutif (EC) yang berusia minimal sepuluh tahun.

Warga asing tidak dapat membeli rusun HDB di Singapura.

Pada usia berapa Anda bisa membeli rumah di Singapura?

Untuk membeli blok HDB yang dijual kembali, usia minimum adalah 21 tahun, asalkan Anda membeli sebagai bagian dari keluarga inti. Keluarga inti dapat meliputi:

  • Suami-istri dan anak-anak.
  • Orang tua dan saudara kandung.
  • Anak-anak di bawah pengawasan hukum Anda (jika menjanda atau bercerai)

Jika Anda membeli blok HDB yang dijual kembali sebagai satu orang (belum menikah atau bercerai), usia hukum minimum adalah 35 tahun. Jika Anda janda atau yatim piatu, syaratnya harus berusia 21 tahun.

Untuk membeli properti pribadi, usia legal minimum adalah 21 tahun. Namun, ada beberapa kasus di mana pembelian dapat dilakukan di bawah sebuah kepercayaan jika pemilik properti berusia di bawah 21 tahun.

Bisakah para lajang membeli blok HDB?

Ya, para lajang dapat membeli blok HDB. Tetapi ada kriteria tertentu yang harus dipenuhi, bergantung pada skema mana yang Anda terapkan.

Selain itu, Anda harus menjadi Warga Negara Singapura (PR lajang tidak memenuhi syarat untuk membeli rusun HDB, dijual kembali atau lainnya) dan setidaknya berusia 35 tahun.

Apa itu penghuni esensial untuk HDB?

Menurut HDB, penghuni esensial didefinisikan sebagai ‘orang yang membentuk keluarga inti dengan pemohonan untuk memenuhi syarat mendapatkan blok dari HDB’.

Penghuni esensial diperlukan sebagai bagian dari proses aplikasi untuk pelaksanaan Built-To-Order (BTO – dibangun setelah ada pesanan) dan Sale of Balance Flat (penjualan kembali blok oleh penghuni lama).

Lebih penting lagi, penghuni esensial seperti yang tercantum dalam aplikasi rumah susun harus secara fisik dan terus menerus menempati rumah susun tersebut selama periode pendudukan lima tahun.

Jika kriteria ini tidak terpenuhi, HDB dapat membatalkan aplikasi dan Anda kehilangan deposit. Perhatikan bahwa hanya Warga Negara Singapura dan Penduduk Tetap yang dapat terdaftar sebagai penghuni esensial.

Berapa biaya untuk membeli rumah di Singapura?

Biaya sebenarnya dari sebuah rumah di Singapura akan bervariasi berdasarkan banyak faktor. Di antara faktor itu termasuk kondisi properti, kedekatan dengan fasilitas, jenis dan usia properti, dan kondisi unit.

Harga rata-rata properti di Singapura pada tahun 2018 adalah sekitar 12,8 miliar.

Penting untuk dicatat bahwa selain harga sebenarnya dari properti tersebut, ada biaya tambahan yang dikeluarkan untuk menjadi pemilik rumah.

Contohnya termasuk biaya hukum dan bea materai, biaya pemeliharaan, asuransi rumah, dan banyak lagi.

Berapa banyak pinjaman bank yang dapat saya pinjam untuk membeli rumah?

Berapa banyak yang dapat Anda pinjam tergantung kepada siapa Anda meminjam, bukan properti apa yang Anda beli.

Jika Anda membeli rusun HDB, Anda dapat mengajukan Pinjaman Konsesi HDB. Rasio Loan-To-Value (LTV) maksimum untuk pinjaman rumah HDB adalah 90 persen dari nilai properti atau harga jual, mana yang lebih rendah. Sisa uang muka 10 persen dapat dibiayai dengan uang tunai dan / atau tabungan CPF Anda.

Jika Anda membeli rusun HDB dan, karena alasan apa pun, tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman rumah HDB, Anda dapat memilih untuk mengambil pinjaman dari bank swasta.

Rasio LTV untuk pinjaman bank swasta adalah 75 persen dari nilai properti atau harga jual, mana yang lebih rendah. Sisa 25 persen dibagi menjadi 20 persen yang dapat dibayar dengan uang tunai dan / atau tabungan CPF Anda, dan komponen uang tunai wajib 5 persen.

Jika Anda berpikir untuk mengajukan pinjaman rumah, ingatlah untuk membandingkan suku bunga pinjaman rumah terbaik di situs perbandingan keuangan seperti SingSaver.

Apakah pinjaman konsesi HDB itu?

HDB menawarkan pinjaman perumahan dengan tingkat bunga konsesi kepada pembeli tetap (tidak berlaku untuk Kondominium Eksekutif).

Pinjaman tersebut tunduk pada persyaratan kelayakan seperti pendapatan, usia, anggota keluarga, dan lainnya. Ini juga tunduk pada batas Loan-To-Value (LTV) dan Total Debt Servicing Ratio (TDSR) Anda.

Dapatkah saya menggunakan semua tabungan CPF saya untuk membeli rusun HDB?

Jumlah tabungan CPF Ordinary Account (OA) yang bisa Anda gunakan tunduk pada batasan housing CPF, yaitu Valuation Limit (VL) dan Withdrawal Limit (WL).

VL mengacu pada harga penilaian atau harga pembelian rusun HDB Anda, mana saja yang lebih rendah. Anda dapat menggunakan tabungan OA Anda untuk membiayai VL rusun Anda.

Jika Anda ingin meminta untuk menarik lebih banyak tabungan OA Anda, Anda bisa – tetapi Anda harus terlebih dahulu memastikan bahwa Anda memenuhi Jumlah Pensiun Dasar (jumlah ini bervariasi tergantung pada tahun mana Anda berusia 55 tahun).

WL adalah 120 persen dari VL. Ini adalah jumlah maksimum tabungan OA absolut yang dapat Anda gunakan untuk membiayai rusun Anda. Apa pun di atas WL harus didanai dengan uang tunai.

Anda dapat menggunakan Kalkulator Batas Penarikan Perumahan CPF ini untuk membantu Anda memperkirakan kapan Anda akan mencapai batas penarikan CPF untuk perumahan.

Bisakah pemilik properti pribadi membeli rusun HDB?

Mulai 2010, pemilik properti pribadi harus menjual (‘menyingkirkan’) semua properti pribadi mereka (lokal atau luar negeri) dalam waktu enam bulan setelah membeli flat HDB yang dijual kembali

Pemilik properti pribadi yang tertarik dengan rusun BTO harus terlebih dahulu menyingkirkan semua properti pribadinya setidaknya 30 bulan sebelum mereka mengajukan permohonan untuk rusun BTO.

Ini berarti waktu tunggu yang cukup lama untuk mendapatkan rumah.

Bisakah saya memiliki lebih dari satu properti di Singapura?

Tidak ada batasan jumlah properti pribadi yang dapat Anda miliki sebagai Warga Negara Singapura atau Penduduk Tetap.

Pemilik HDB yang ingin membeli properti pribadi hanya dapat melakukannya setelah masa kerja minimal lima tahun.

Artinya, jika Anda ingin memiliki rusun HDB dan properti pribadi, Anda harus membeli rusun HDB terlebih dahulu dan menempatinya setidaknya selama lima tahun sebelum berinvestasi di properti pribadi (lokal atau luar negeri).

Perhatikan bahwa Anda tidak dapat memiliki lebih dari satu rusun HDB. Jika Anda membeli rusun HDB kedua, Anda harus membuang rusun pertama dalam waktu enam bulan sejak pembelian kedua.

Catatan: Jika Anda memiliki properti pribadi, Anda tidak berhak atas Hibah Perumahan CPF atau pinjaman perumahan HDB.

Batasan Kepemilikan untuk rusun HDB

KriteriaDetail
Batas pendapatanTidak ada batas pendapatan untuk membeli rusun HDB bekas. Namun, Anda mungkin perlu mencatat bahwa ada batas pendapatan untuk Hibah Perumahan CPF dan pinjaman perumahan HDB.
Kepemilikan / kepentingan rusun HDBJika Anda atau siapa pun yang terdaftar dalam aplikasi memiliki rusun HDB, rusun HDB tersebut harus dibuang dalam waktu 6 bulan sejak pembelian flat kembali.
Kepemilikan / kepentingan properti di Singapura atau luar negeri selain rusun HDBJika Anda atau siapa pun yang terdaftar dalam aplikasi rusun bekas Anda memiliki properti pribadi baik secara lokal maupun luar negeri, properti pribadi ini harus dibuang sebelum atau dalam waktu 6 bulan sejak pembelian rusun bekas.[MY24]

Sumber: SingSaver.sg.

Kata kunci: ,
Penulis:
BAGIKAN PENGETAHUAN INI AGAR LEBIH BANYAK YANG TAHU