Teknologi

Cara Mengetahui Ponsel Diretas oleh Penjahat

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara mengetahui ponsel diretas atau dihack oleh penipu atau penjahat? Dan apa yang harus dilakukan?

Cara Mengetahui Ponsel Diretas oleh Penjahat
Foto: shutterstock

Dengan hampir 84 persen populasi dunia sekarang memiliki smartphone, dan ketergantungan kita pada mereka terus meningkat, perangkat ini telah menjadi jalan yang menarik bagi para penipu.

Tahun lalu, perusahaan keamanan siber Kaspersky mendeteksi hampir 3,5 juta serangan berbahaya pada pengguna ponsel. Pesan spam yang kita terima di ponsel kita melalui pesan teks atau email sering kali berisi tautan ke virus, yang merupakan jenis perangkat lunak berbahaya (malware).

Ada kemungkinan besar bahwa pada titik tertentu Anda telah menginstal malware yang menginfeksi ponsel Anda dan bekerja (tanpa Anda sadari) di latar belakang.

Menurut laporan global yang ditugaskan oleh perusahaan swasta Zimperium, lebih dari seperlima perangkat seluler telah bertemu dengan malware. Dan empat dari sepuluh ponsel di seluruh dunia rentan terhadap serangan dunia maya.

Tapi bagaimana kita tahu jika ponsel kita telah ditargetkan? Dan apa yang bisa kita lakukan?

Bagaimana ponsel bisa terinfeksi malware?

Seperti komputer pribadi, ponsel dapat disusupi oleh malware. Misalnya, virus Hummingbad menginfeksi sepuluh juta perangkat Android dalam beberapa bulan sejak pembuatannya pada tahun 2016, dan membahayakan sebanyak 85 juta perangkat.

Biasanya, virus telepon bekerja dengan cara yang sama seperti virus komputer: kode berbahaya menginfeksi perangkat Anda, mereplikasi dirinya sendiri dan menyebar ke perangkat lain dengan mengirim pesan otomatis ke orang lain di daftar kontak Anda atau meneruskan otomatis dirinya sendiri sebagai email.

Scamwatch menerima 16.000 laporan tentang virus Flubot hanya dalam delapan minggu pada tahun 2021. Virus ini mengirimkan pesan teks ke pengguna Android dan iPhone dengan tautan ke malware. Mengklik tautan dapat menyebabkan aplikasi jahat diunduh di ponsel Anda, memberi para penipu akses ke informasi pribadi Anda.

Penipu Flubot secara teratur mengubah negara target mereka. Menurut firma keamanan siber Bitdefender, operator FluBot menargetkan Australia, Jerman, Polandia, Spanyol, Austria, dan negara-negara Eropa lainnya antara 1 Desember 2021 dan 2 Januari tahun ini.

Apakah Apple atau Android lebih aman?

Sementara perangkat Apple umumnya dianggap lebih aman daripada Android, dan kurang rentan terhadap serangan virus, pengguna iPhone yang “jailbreak” atau memodifikasi ponsel mereka membuka diri terhadap kerentanan keamanan.

Demikian pula, pengguna Android yang memasang aplikasi dari luar Google Play Store meningkatkan risiko memasang malware. Disarankan agar semua pengguna ponsel tetap waspada, karena Apple dan Android rentan terhadap risiko keamanan.

Dikatakan, ponsel umumnya lebih terlindungi dari virus daripada komputer pribadi. Ini karena perangkat lunak biasanya dipasang melalui toko aplikasi resmi yang memeriksa setiap aplikasi (walaupun beberapa aplikasi jahat terkadang dapat lolos dari celah).

Selain itu, dibandingkan dengan komputer, ponsel lebih aman karena aplikasi biasanya “dikotak pasir” di lingkungan mereka sendiri yang terisolasi – tidak dapat mengakses atau mengganggu aplikasi lain. Ini mengurangi risiko infeksi atau kontaminasi silang dari malware. Namun, tidak ada perangkat yang sepenuhnya kebal.

Perhatikan tanda-tandanya

Meskipun tidak selalu mudah untuk mengetahui apakah ponsel Anda terinfeksi, itu akan menunjukkan beberapa perilaku abnormal jika memang demikian. Beberapa tanda yang harus diwaspadai antara lain:

  • Performa buruk, seperti aplikasi membutuhkan waktu lebih lama dari biasanya untuk dibuka, atau mogok secara acak.
  • Menguras baterai yang berlebihan (karena malware terus bekerja di latar belakang).
  • Peningkatan konsumsi data seluler.
  • Biaya tagihan yang tidak dapat dijelaskan (yang mungkin termasuk peningkatan biaya penggunaan data sebagai akibat dari malware yang mengunyah data Anda).
  • Muncul jendela (pop-up) yang tidak biasa, dan
  • Perangkat terlalu panas secara tak terduga.

Langkah-langkah untuk mencegah kerusakan

Jika Anda mencurigai virus telah menginfeksi perangkat Anda, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil. Pertama, untuk mencegah kerusakan lebih lanjut, Anda harus menghapus malware. Berikut adalah beberapa langkah pemecahan masalah sederhana:

  • Gunakan aplikasi antivirus yang andal untuk memindai ponsel Anda dari infeksi. Beberapa vendor terkemuka yang menawarkan layanan perlindungan berbayar dan gratis termasuk Avast, AVG, Bitdefender, McAfee atau Norton.
  • Kosongkan penyimpanan dan cache ponsel Anda (di perangkat Android), atau riwayat penelusuran dan data situs web (di perangkat Apple).
  • Mulai ulang (restart) iPhone Anda, atau mulai ulang ponsel Android Anda untuk masuk ke mode aman – yang merupakan fitur di Android yang mencegah aplikasi pihak ketiga beroperasi selama diaktifkan.
  • Hapus aplikasi yang mencurigakan atau tidak dikenal dari daftar aplikasi yang Anda unduh dan, jika Anda pengguna Android, matikan mode aman setelah aplikasi dihapus.
  • Sebagai upaya terakhir, Anda dapat mencadangkan semua data Anda dan melakukan reset pabrik di ponsel Anda. Menyetel ulang telepon ke pengaturan aslinya akan menghilangkan malware apa pun.

Melindungi ponsel Anda dari infeksi

Sekarang Anda telah memperbaiki ponsel Anda, penting untuk melindunginya dari virus di masa mendatang dan risiko keamanan lainnya. Aplikasi keamanan seluler yang disebutkan di atas akan membantu dalam hal ini. Tetapi Anda juga dapat:

  • Hindari mengklik pop-up yang tidak biasa, atau tautan dalam pesan teks, posting media sosial, atau email yang tidak biasa.
  • Hanya instal aplikasi dari toko aplikasi resmi, seperti Google Play atau App Store Apple.
  • Hindari jailbreaking atau modifikasi ponsel Anda.
  • Periksa izin aplikasi sebelum menginstal, jadi Anda mengetahui apa yang akan diakses aplikasi (daripada mempercayainya secara membabi buta).
  • Cadangkan data Anda secara teratur, dan
  • Tetap perbarui perangkat lunak ponsel Anda ke versi terbaru (yang akan memiliki patch keamanan terbaru).
  • Terus pantau ponsel Anda untuk aktivitas mencurigakan dan percaya insting Anda. Jika sesuatu terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, itu mungkin benar.[MY24]

Kategori: Teknologi
Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA