Panduan » Teknologi

Memilih Monitor Komputer untuk Kerja di Rumah

My24hours.net, Indonesia – Sebelum membeli, apa saja yang perlu diperhatikan dalam memilih monitor komputer untuk kerja di rumah?

Memilih Monitor Komputer untuk Kerja di Rumah
Foto: YouTube

Pergeseran perilaku kerja menjadi pekerjaan jarak jauh telah membuat jutaan orang berebut untuk meningkatkan kantor di rumah mereka. Ada banyak cara untuk melakukan ini, tetapi peningkatan yang paling penting dan yang paling jelas adalah monitor komputer.

Sebuah monitor adalah kuncinya. Anda akan menggunakannya jam demi jam, hari demi hari, tahun demi tahun. Monitor bahkan memiliki keberanian untuk menolak keusangan, jadi monitor yang Anda beli hari ini mungkin yang masih Anda gunakan dalam satu dekade.

Ini adalah keputusan penting, tetapi bukan keputusan yang sulit, karena ada lusinan monitor hebat untuk dipilih. Panduan ini akan membantu Anda memilih monitor komputer yang terbaik untuk kantor di rumah Anda.

Fitur Minimal dalam Memilih Monitor Komputer

Monitor yang berbeda sesuai dengan pemilik yang berbeda, monitor kantor rumah yang ideal setridaknya memiliki layar 27 inci dan resolusi 4K. Monitor menggunakan panel IPS, mencapai kecerahan setidaknya 250 nits, dan dapat menampilkan 99 persen gamut warna sRGB. Di belakang monitor Anda akan menemukan port USB-C yang dapat memberikan daya yang cukup untuk mengisi daya laptop, bersama dengan HDMI dan DisplayPort, ditambah dudukan ergonomis yang dapat menyesuaikan ketinggian dan dipasang ke dudukan VESA.

Menemukan monitor yang menandai sebagian besar kotak ini tidak akan terlalu sulit. Hanya saja harganya yang mungkin lebih tinggi dari yang Anda harapkan.

Tapi seperti yang telah disampaikan, monitor yang berbeda sesuai dengan pemilik yang berbeda. Monitor ini ideal untuk bekerja, tetapi harganya mahal. Mereka juga tidak memiliki fitur yang Anda idam-idamkan saat tiba waktunya untuk menghabiskan waktu dan menjalankan game Valorant. Panduan ini akan membantu Anda menavigasi banyak peringatan di dunia monitor dan menemukan satu yang cocok untuk Anda sehingga Anda dapat memilih monitor komputer yang tepat .

Memilih Monitor Komputer untuk Kerja di Rumah

1. Ukuran: 27-inci

Ciri terpenting monitor yang paling mendasar adalah ukurannya.

Kebanyakan monitor dengan lebar standar hadir dalam salah satu dari tiga ukuran, yaitu 24-inci, 27-inci, dan 32-inci. Lebih besar belum tentu lebih baik. Layar besar mungkin terlihat lebih mengesankan, tetapi Anda bisa merasa tidak nyaman saat diletakkan dekat dengan mata. Ada juga pertimbangan praktis seperti kerapatan piksel yang dirasakan. Monitor besar akan terlihat lebih kabur daripada monitor yang lebih kecil dengan resolusi yang sama kecuali Anda memindahkannya ke tempat yang lebih jauh — yang tidak selalu menjadi pilihan.

Itu sebabnya monitor 27 inci menjadi yang direkomendasikan dalam memilih monitor komputer. Monitor ini cukup besar terlihat mengesankan di meja kantor rumah biasa tetapi tidak berlebihan. Monitor 32 inci harus disediakan meja yang sangat besar dan dalam, atau pengaturan sudut di mana memungkinkan untuk memposisikan layar sekitar empat kaki dari wajah Anda. Hal ini terutama berlaku untuk monitor 32 inci dengan resolusi di bawah 4K, yang bagi mugkin terlihat berbintik pada jarak tiga kaki.

Untuk alasan yang sama, monitor 24 inci berfungsi lebih baik jika Anda memiliki meja kecil dan ramping (misalnya, kedalamannya sekitar 24 inci atau kurang) atau mendekatkan monitor ke wajah Anda. Monitor 24 inci mungkin terdengar kecil, tetapi akan terlihat cukup besar karena jaraknya yang sangat dekat. Ini juga cara yang bagus untuk menghemat uang. Itu tidak akan membuat Anda kagum, tetapi itu berhasil dalam keadaan darurat.

Anda dapat berkreasi dengan ukuran jika Anda memasang monitor yang kompatibel dengan VESA bracket, karena ini akan memungkinkan Anda memindahkannya sesuai keinginan Anda (termasuk ketinggian ergonomis yang tepat). Namun, jika Anda hanya melakukannya untuk memindahkan monitor besar lebih jauh, pikirkan lagi. Mengapa menghabiskan lebih banyak untuk monitor yang lebih besar, dan lengan monitor untuk memposisikannya lebih jauh, daripada membeli layar yang lebih kecil untuk memulainya?

Jika Anda ingin meregangkan lebih banyak layar di seluruh bidang pandang Anda untuk multitasking, Anda dapat mempertimbangkan monitor ultrawide sebagai gantinya. Di sana, pilihannya jelas yaitu: monitor 34-inci.

Model yang lebih kecil tidak memiliki ruang vertikal. Ultrawide 29 inci memiliki ruang tampilan vertikal yang lebih sedikit daripada layar lebar 24 inci. Model yang lebih besar umumnya memiliki masalah sebaliknya. Banyak yang terlalu besar untuk meja kantor rumah biasa, bukan hanya karena ukuran layarnya, tetapi karena dudukannya yang besar digunakan untuk menstabilkannya (ada beberapa yang lebarnya beberapa kaki). Anda mungkin perlu mengatur ulang meja Anda di sekitar monitor 38 inci atau 43 inci atau menambahkan lengan monitor tingkat atas untuk membuatnya berfungsi.

Bagaimana dengan super-ultrawide, seperti seri Samsung Odyssey G9 49 inci? Monitor ini dapat menawarkan tampilan memerintah dan merupakan alternatif yang baik untuk pengaturan monitor ganda atau tiga tetapi, seperti ultrawide besar, Anda harus membuat pengaturan Anda di sekitarnya.

2. Resolusi: 4K bagus, 1440p praktis

Resolusi adalah kuncinya. Resolusi yang lebih tinggi berarti lebih banyak piksel, dan lebih banyak piksel berarti gambar lebih tajam dan jelas. Lebih banyak piksel juga menambah fleksibilitas. Anda dapat menggunakan fitur penskalaan di Windows dan MacOS untuk meningkatkan ukuran konten agar mudah dibaca, atau menurunkannya untuk menampilkan lebih banyak konten sekaligus.

Resolusi 4K (3.840 x 2.160) terlihat fantastis dan tersedia secara luas pada layar 27 inci dan 32 inci. Itu juga tidak terlalu mahal. Anggaran untuk monitor 4K 27-inci dapat seharga 5 juta-an atau kurang.

Dengan demikian, menetapkan 1440p (2.560 x 1.440) dapat menghemat uang. Agak mengecewakan pada layar 32 inci, kecuali jika Anda memindahkannya jauh, tetapi itu bisa diterapkan. Layar 27-inci 1440p dapat terlihat cukup tajam dan merupakan pilihan yang baik jika Anda secara pribadi tidak ingin memiliki gambar setajam mungkin.

Namun, Anda mungkin harus menghindari 1080p (1.920 x 1.080) di monitor 27 inci atau 32 inci. Ini akan terlihat kasar dan berpiksel. Font kecil dan elemen antarmuka (seperti tombol) bisa menjadi sulit untuk dilihat.

Monitor dua puluh empat inci adalah cerita yang berbeda; 4K jarang terjadi, dan 1440p sering kali merupakan opsi premium. Faktanya, sebagian besar monitor dengan ukuran ini adalah 1080p. Ini tidak ideal tetapi dapat diterima, karena penurunan ukuran meningkatkan kerapatan piksel. Monitor 1080p 24-inci terasa lebih tajam daripada monitor 1080p 27-inci.

Ingin ultrawide 34 inci? Carilah resolusi 3.440 x 1.440. Ini mengarah pada kerapatan piksel yang hampir identik dengan monitor 1440p 27 inci (sekitar 109 piksel per inci). Beberapa ultrawide anggaran super menggunakan resolusi 2.560 x 1.080 yang, seperti 1080p pada monitor besar, tidak menyenangkan. Garis Ultrawide 5K LG adalah satu-satunya pilihan jika Anda menginginkan kerapatan piksel setara 4K dalam ultrawide 34 inci, tetapi Anda biasanya akan membayar 21 juta atau lebih. LG 38-inci yang ditinjau dengan baik dengan resolusi 3.840 x 1.600 harganya bahkan lebih mahal pada sekitar 23 juta dan, meskipun mungkin menawarkan lebih banyak layar, sama dalam kepadatan piksel dengan 3.440 x 1.440 ultrawide.

Super-ultrawide juga tidak menawarkan banyak pilihan. Semua ultra-ultrawide 49-inci yang saya ketahui menggunakan resolusi 5.120 x 1.440 yang sama yang, sekali lagi, kira-kira sama dengan kerapatan piksel layar 1440p 27-inci.

3. Konektivitas: USB-C sangat bagus tapi mahal

Kebanyakan monitor memiliki colokan HDMI dan DisplayPort. Tidak ada alasan bagus untuk memilih satu dari yang lain untuk pekerjaan jarak jauh. Sebagian besar monitor yang dijual hari ini menawarkan keduanya, jadi port yang Anda gunakan kemungkinan akan turun ke apa yang tersedia di komputer PC Anda.

Bagaimana dengan HDMI 2.1? Itu tidak diperlukan untuk pekerjaan jarak jauh, dan monitor produktivitas dengan HDMI 2.1 belum menjadi masalah. Berhati-hatilah bahwa HDMI 2.1 bisa berantakan pada tahun 2022 karena sertifikasi standar yang lemah. Kuncinya hanya jika Anda ingin menghubungkan konsol game PlayStation 5 atau Xbox Series X.

Jika Anda memiliki uang ekstra untuk dibelanjakan, langkah baiknya adalah mengabaikan HDMI dan DisplayPort sepenuhnya dan beralih ke USB-C dan/atau Thunderbolt. USB-C dan Thunderbolt sangat bagus karena memungkinkan solusi kabel tunggal untuk laptop modern yang mendukung standar. Anda dapat mencolokkan laptop dan mengisi daya dari monitor sambil mengirim video ke monitor secara bersamaan. Monitor USB-C terbaik bahkan bertindak sebagai hub dengan beberapa port tambahan seperti USB-A, USB-C, dan ethernet.

Pastikan Anda memeriksa labelnya. Cari USB-C dengan DisplayPort Alternate Mode dan Power Delivery, atau Thunderbolt dengan Power Delivery (standar telah dilengkapi DisplayPort). Port USB-C semacam itu tidak terlalu umum di laptop.

Tetapi Anda juga harus memastikan monitor yang Anda beli menyediakan listrik yang cukup. Pengiriman Daya saat ini maksimal 100 watt, sehingga monitor yang paling kuat pun tidak dapat sepenuhnya memberi daya pada laptop seperti Razer Blade atau MacBook Pro 16 kelas atas, tetapi monitor yang menghasilkan 60 watt atau bahkan 45 watt mungkin sudah cukup jika Anda memiliki laptop tipis dan ringan seperti Dell XPS 13 atau MacBook Air. Semakin tinggi semakin baik, tetapi jika monitor USB-C tidak memberikan daya sebanyak bata daya laptop Anda, baterai Anda mungkin hanya terisi daya saat idle atau bahkan dimatikan.

Monitor USB-C juga mahal. Manfaatnya sering kali menambahkan beberapa ratus dolar ke harga jika dibandingkan dengan monitor serupa yang tidak memiliki USB-C. Namun, itu sepadan dengan uangnya.

4. Ergonomi: Untuk menyesuaikan ketinggian

Setiap monitor yang perlu Anda perhatikan akan memiliki dudukan yang setidaknya dapat menyesuaikan ketinggian, biasanya sepanjang 100 hingga 150 milimeter. Tentu, Anda dapat menumpuknya di buku atau membeli penambah plastik, tetapi itu menambah kerumitan dan kekacauan.

Banyak monitor juga menyesuaikan kemiringan dan dapat diputar, dan beberapa berputar 90 derajat ke orientasi potret. Itu bisa sangat berguna ketika monitor digunakan sebagai tampilan kedua. Misalnya, Anda dapat memutar monitor untuk langsung menghadap Anda saat melakukan pekerjaan mendetail, seperti mengedit foto, dan mengayunkannya saat hanya menampilkan Slack atau Discord. Kemiringannya serupa tetapi pada sumbu vertikal, dan terutama berguna jika Anda memiliki meja berdiri, karena Anda mungkin perlu memiringkan monitor ke atas saat meja berdiri.

Tetapi jika monitor Anda tidak memiliki rentang gerak yang cukup, atau Anda ingin mengosongkan ruang di meja Anda, Anda dapat menambahkan lengan monitor yang kompatibel dengan VESA untuk melepaskannya dari tanah. Cari monitor dengan pola jarak VESA 100mm x 100mm. Ini adalah fitur yang sangat umum ditemukan di semua monitor kecuali yang paling terjangkau, dan Anda hanya perlu khawatir tentang pola jarak 100mm. Yang lain ada, tetapi relevan dengan jenis tampilan lain (seperti televisi).

Lengan monitor jarang diperlukan, tetapi sangat bagus untuk pengaturan multi-monitor yang menempatkan tampilan sekunder di sekitar dan di atas monitor utama Anda, atau untuk memposisikan monitor yang sangat besar dan besar. Sayangnya, lengan monitor juga bisa sedikit mahal. Lengan yang bagus seperti yang dari Jarvis atau Ergotron akan mulai sekitar 1,8 juta.

Monitor yang lebih besar dan lebih berat akan membutuhkan lengan yang lebih besar dan lebih mahal: model yang direkomendasikan untuk Ergotron adalah monitor Samsung Odyssey Neo G9 49 inci.

5. Akurasi dan gamut warna

Akurasi warna sangat penting untuk kualitas gambar. Monitor yang tidak akurat akan terlihat tidak alami, datar, dan kusam, dengan perubahan kualitas yang aneh tergantung pada apa yang Anda lihat dan warna akurat yang tidak akurat (umumnya monitor kurang akurat dalam warna biru atau cyan dibandingkan warna lain, misalnya ). Monitor dengan warna yang mengerikan akan mengecewakan Anda setiap kali Anda duduk untuk menggunakannya.

Berita baiknya, akurasi adalah kemajuan terbesar dalam monitor selama dekade terakhir. Tampilan yang terlihat tidak akurat adalah hal biasa ketika saya mulai menguji monitor lebih dari satu dekade yang lalu. Saat ini, sebagian besar monitor kelas menengah memiliki akurasi yang masuk akal.

Namun, ada perbedaan antara monitor kelas menengah dan premium. Mereka yang menginginkan akurasi warna yang hebat harus mencari monitor “dikalibrasi pabrik”, yang biasanya menyertakan laporan kalibrasi di dalam boksnya. Ini tidak menjamin akurasi warna sempurna, tetapi setidaknya menunjukkan perusahaan menempatkan monitor melalui lapisan jaminan kualitas ekstra. Juga periksa pengulas untuk melihat apakah monitor memenuhi klaimnya.

Gamut warna, yang menggambarkan spektrum warna yang dapat ditampilkan monitor, juga cukup baik di sebagian besar monitor. Sebagian besar konten di komputer menargetkan gamut warna yang disebut sRGB. Monitor modern menampilkan setidaknya 95 persen dari keseluruhan ini, dan banyak yang menampilkan semuanya. Gamut lain juga ada. DCI-P3 adalah yang paling banyak diiklankan, meskipun Anda mungkin melihat juga Rec.709 atau Adobe RGB. Keseluruhan ini penting jika pekerjaan Anda membutuhkannya, meskipun jika itu masalahnya, Anda mungkin akan tahu hal itu. Seperti halnya akurasi warna, pembeli yang peduli dengan gamut harus membaca ulasan untuk memverifikasi monitor sesuai dengan klaimnya.

6. Kecerahan dan HDR: 250 nits

Kemungkinannya adalah kantor di rumah Anda memiliki beberapa bentuk kontrol cahaya, apakah itu bayangan atau hanya ruangan yang secara alami agak redup. Kecerahan ideal akan bervariasi berdasarkan pencahayaan di kantor rumah Anda, tetapi kecerahan monitor jarang melebihi 200 nits. Faktanya, sebagian besar alat kalibrasi monitor memiliki sensor pencahayaan internal yang digunakan untuk merekomendasikan kecerahan berdasarkan cahaya sekitar. Saat ini belum pernah ada yang merekomendasikan lebih dari 200 nits.

Itu bukan pertanyaan besar, tetapi pemerhati anggaran tidak selalu dapat mengelolanya, jadi berhati-hatilah jika Anda berbelanja dengan anggaran terbatas. Pabrikan juga cenderung memilih skenario kasus terbaik saat mengutip kecerahan, sehingga kecerahan yang tercantum mungkin tidak selalu tersedia. Beli monitor yang menjanjikan kecerahan maksimum setidaknya 250 nits (alias cd/m2).

Mengapa Anda perlu memilih monitor komputer yang lebih cerah? Nah, jika Anda melihat konten SDR (Standard Dynamic Range), tidak ada alasan khusus (selain menggunakan monitor di ruangan yang sangat, sangat terang yang, meskipun memang jarang terjadi). Melihat konten SDR pada kecerahan tinggi (misalnya, 300 nits atau lebih) mungkin terlihat bagus secara sekilas, tetapi dapat menyebabkan masalah kualitas gambar seperti tingkat gelap yang mengecewakan dan kontras keseluruhan yang berkurang.

Rentang Dinamis Tinggi, alias HDR, adalah cerita yang berbeda. Standar ini mendukung rentang luminositas yang jauh lebih tinggi daripada SDR. HDR10, standar paling umum, secara teknis memungkinkan kecerahan puncak hingga 10.000 nits. Kecerahan memang penting untuk HDR karena kontennya menyertakan data pencahayaan tambahan yang hanya dapat ditampilkan oleh layar yang kompatibel dengan HDR.

Namun, HDR sedikit menjadi ladang ranjau di PC dan dapat menjadi kontraproduktif untuk pekerjaan. Mengaktifkan HDR di Windows akan sering memblokir sejumlah kontrol monitor yang mungkin Anda perlukan, termasuk pengaturan kecerahan, gamut warna, dan suhu warna. Gambar yang dihasilkan dapat tampak sangat cerah dan Anda tidak akan memiliki banyak waktu untuk menyesuaikannya dengan preferensi Anda.

Selain itu, sebagian besar konten yang dilihat di Windows atau MacOS tidak dirancang untuk HDR. Anda masih dapat melihatnya, tetapi hasilnya akan kurang akurat dibandingkan jika Anda terjebak dengan SDR.

Hiburan dan permainan adalah tempat HDR menebus dirinya sendiri. Sebagian besar platform streaming sekarang menawarkan metode untuk melihat konten HDR di PC dan banyak game 3D baru menyertakan dukungan HDR. Windows 11 bahkan memiliki fitur HDR otomatis yang dapat menambahkan HDR ke game yang tidak mendukungnya secara resmi. Ini menjadikan HDR sebagai tambahan yang bagus untuk monitor yang akan Anda gunakan untuk bekerja dan bermain — meskipun disarankan untuk menonaktifkan HDR sampai Anda selesai.

7. Jenis panel: IPS untuk kantor

Hampir semua monitor yang dijual saat ini menggunakan panel LCD berdasarkan salah satu dari tiga teknologi: twisted nematic (TN), in-plane switching (IPS), dan vertical alignment (VA).

Monitor paling murah sering menggunakan panel TN. Hindari mereka. Monitor panel TN akan menampilkan gambar, tetapi hanya itu. Mereka terlihat sangat membosankan di sebelah IPS dan memiliki sudut pandang yang sangat buruk.

Mayoritas monitor menggunakan IPS. Monitor berbasis IPS memiliki warna yang sangat akurat dan dapat mendukung gamut warna yang lebar dengan harga yang wajar. IPS berjuang dengan adegan gelap, karena tidak dapat mencapai warna hitam yang meyakinkan. Ini adalah “IPS glow” yang ditakuti yang mungkin pernah Anda dengar, yang mungkin terlihat tidak menarik saat menonton film atau bermain game. Namun, gamer tetap menikmati monitor IPS karena beberapa panel IPS memiliki waktu respons yang rendah dan kecepatan refresh yang sangat tinggi.

Bagaimana dengan VA? Jenis panel ini memiliki rasio kontras terbaik dan performa pemandangan gelap dari ketiganya, yang menjadikan VA sebagai pilihan tepat untuk hiburan dan bermain game. Hal ini terutama berlaku untuk panel VA modern berkualitas tinggi, yang sebagian besar telah memecahkan masalah akurasi warna dan noda gerakan pada beberapa monitor VA sebelumnya.

Dalam memilih monitor komputer, pilihan antara IPS dan VA tidak memiliki jawaban yang jelas, karena keduanya memiliki kelebihan masing-masing. Namun, ketika datang untuk bekerja, Anda mungkin menemukan pilihan dibuat untuk Anda. Sebagian besar monitor produktivitas menggunakan panel IPS. VA adalah sebuah opsi, tetapi Anda ingin mengarahkan pencarian Anda ke monitor gaming jika Anda menginginkan kontras tinggi yang dapat disediakan oleh panel VA berkualitas.

8. Refresh rate: Lebih tinggi lebih baik, tetapi ada kompromi

AMD dan Nvidia telah berhasil meyakinkan para gamer bahwa monitor 360Hz sangat ideal. Tetapi bagaimana jika Anda lebih banyak menggunakan Excel daripada Counter-Strike? Anda mungkin masih melihat beberapa manfaat dari kecepatan refresh yang lebih tinggi daripada 60Hz tradisional.

Bermain game sering kali menjadi alasan untuk membeli monitor dengan kecepatan refresh yang ditingkatkan. Kecepatan refresh yang lebih tinggi menghasilkan gerakan yang lebih mulus dan lancar serta mengurangi kelambatan input. Konon, manfaat kecepatan refresh tidak terbatas pada game. Kecepatan yang lebih tinggi juga membuat gerakan terasa lebih lancar di desktop, itulah sebabnya MacBook Pro 14 dan 16 terbaru Apple, dan banyak laptop Windows, kini menawarkan kecepatan refresh 120Hz atau lebih.

Selain itu, Anda mungkin tidak perlu membayar ekstra untuk monitor 75Hz — tidak banyak keuntungan di atas 60Hz.

Tampilan gaming dengan refresh tinggi tidak terlalu mahal, dengan model 24-inci, 144Hz dijual dengan harga sekitar 2,8 juta. Tetapi Anda biasanya akan menukar sesuatu untuk kecepatan refresh: monitor seharga 2,8 juta itu mungkin menggunakan panel TN yang rapuh (bukan IPS atau VA) atau menampilkan resolusi rendah. Dimungkinkan untuk mengambil layar 4K dengan jumlah yang wajar, atau layar dengan kecepatan refresh tinggi, tetapi menggunakan 4K pada 144Hz berarti melihat monitor yang harganya sama dengan televisi besar.

Selain itu, USB-C dengan Pengiriman Daya jarang ditemukan di monitor game, dan saya belum pernah melihat monitor game USB-C yang berfungsi ganda sebagai hub USB-C. Itu bisa menjadi masalah jika pengaturan kerja Anda melibatkan banyak penggunaan kabel.

9. Mini LED dan OLED

Hampir semua monitor yang dijual saat ini menggunakan panel LCD dengan lampu latar LED di belakangnya, pengaturan yang terbukti benar yang telah ada selama beberapa dekade.

Mini LED menambahkan twist. Dasar-dasarnya tetap sama, tetapi lampu latar dibagi menjadi ratusan zona yang dapat menyala dan mati secara independen. Hal ini memungkinkan kecerahan ekstra tetapi juga kontras yang meyakinkan dalam pemandangan bayangan. Mini LED juga luar biasa untuk film dan game HDR, di mana kecerahannya yang terdepan di kelasnya memberikan keunggulan.

Sedangkan OLED menggunakan array elemen organik yang menciptakan cahaya mereka sendiri. Ini memberikan kontrol pencahayaan tingkat piksel untuk kontras yang benar-benar tak tertandingi yang harus Anda yakini. OLED juga rentan terhadap burn-in, meskipun ada cara untuk menguranginya agar tidak memengaruhi tampilan sebelum waktunya.

Tak satu pun dari ini diperlukan untuk bekerja dari rumah, dan Anda mungkin harus menghabiskan ribuan untuk mendapatkan monitor dengan salah satu teknologi tersebut. Sebagai alternatif, Anda dapat membeli televisi dengan teknologi Mini LED atau OLED, tetapi televisi masih memiliki kelemahan sebagai monitor.

Namun, jika Anda menginginkan yang terbaik dari monitor, disarankan memilih monitor komputer dengan Mini LED. Kekhawatiran burn-in OLED adalah hal yang biasa di PC, dibandingkan dengan televisi, dan akan lebih sering menampilkan gambar statis. Mini LED tidak dapat menandingi kontras OLED, tetapi masih merupakan peningkatan besar pada layar LCD dengan lampu latar. Ada juga kategori layar quantum dot OLED (QD-OLED) yang muncul, tetapi produsen belum mengumumkan harga untuk itu.

10. Jangan beli monitor dengan webcam internal

Jangan memilih monitor komputer dengan webcam internal. Webcam berukuran kecil, mudah dipindahkan, dan dapat digunakan dengan banyak perangkat. Monitor dengan webcam internal akan menghilangkan keuntungan ini. Ini juga berarti Anda tidak dapat memutakhirkan webcam Anda di masa mendatang; Anda harus mengganti seluruh monitor.[MY24]


Kategori: Panduan,Teknologi
Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA