Teknologi

Sebelum Upgrade ke Windows 11 Perlu Lakukan Ini

My24hours.net, Indonesia – Sebelum Anda melakukan upgrade ke Windows 11 ada sejumlah hal yang perlu Anda lakukan sebelum menginstalnya.

Sebelum Upgrade ke Windows 11 Perlu Lakukan Ini
Gbr: YouTube

Windows 11 telah menghadirkan fitur-fitur baru yang luar biasa, dan setiap pembaruannya adalah kesempatan untuk memulai dari awal. Namun, meskipun Microsoft telah membuat peningkatan ke OS baru menjadi lebih mudah, penting untuk melakukan beberapa pemeriksaan latar belakang untuk memastikan instalasi yang bersih.

Berikut hal-hal yang perlu Anda perhatikan sebelum melakukan upgrade ke Windows 11 dan menginstalnya.

Upgrade ke Windows 11

1. Pastikan Kesesuaian dengan Komputer

Mulailah dengan memeriksa apakah komputer PC Anda bahkan dapat menjalankan Windows 11 dengan benar atau tidak. Secara resmi, sistem operasi (OS) baru Microsoft memiliki persyaratan sistem minimum berikut:

CPU1Ghz atau lebih cepat pada prosesor 64-bit yang kompatibel atau Sistem pada Chip
GPUDirectX 12-kompatibel dengan driver WDDM 2.0
RAM4GB atau lebih tinggi
Storage64GB atau lebih tinggi
FirmwareUEFI, berkemampuan Secure Boot
TPMVersi 1.2 or 2.0
DisplayTampilan HD (720p) lebih besar dari 9 inci secara diagonal, 8 bit per saluran warna
InternetKoneksi stabil untuk Windows 11 edisi Rumah (Home)

Anda dapat memeriksa spesifikasi sistem Anda dari Settings > System > About. Namun, disarankan menggunakan Aplikasi PC Health Check baru dari Microsoft karena ini menentukan apakah komputer PC Anda berkesesuaian atau tidak. Setelah terinstal, klik tombol biru Check Now dan ini akan memberi Anda laporan lengkap:

Aplikasi akan mengatakan bahwa pemutakhiran tidak disarankan jika TPM 2.0 dan UEFI Secure Boot dinonaktifkan. Jadi mari kita lihat bagaimana Anda dapat mengaktifkan masing-masing secara terpisah.

2. Aktifkan Trusted Platform Module (TPM)

Trusted Platform Module (TPM) atau Modul Platform Tepercaya adalah chip yang dipasang pada motherboard yang menyimpan data keamanan sensitif Anda. Untuk mengaktifkannya, pertama-tama periksa apakah Anda memiliki chip di sistem Anda. Buka Run (tekan tombol logo Windows + R) dan tulis tpm.msc kemudian tekan OK. Anda akan diberitahukan apakah komputer Anda memiliki TPM atau tidak.

1. Jika TPM ada dan siap digunakan, buka Settings > Update & Security > Recovery. Di sana, di bawah Advanced Startup, Anda akan menemukan tombol Restart Now.

2. Kemudian, dari menu biru, klik Troubleshoot > Advanced Options > UEFI Firmware Settings > Restart > Boot dan ubah TPM 2.0 menjadi diaktifkan (Enabled).

3. Jika chip TPM tidak tersedia di motherboard, Anda harus membeli dan memasang chip TPM di motherboard Anda. Sebelum Anda membeli chip TPM, pastikan terlebih dulu tempat konektor TPM di motherboard komputer Anda, jika tidak ada berarti sudah saatnya Anda mengganti motherboard Anda. Biasanya komputer tahun 2017 ke atas sudah memiliki chip TPM.

Catatan: terkadang opsi untuk mengaktifkan sakelar TPM diberi label berbeda. Untuk jelaskan Microsoft memberikan penjelasannya

Jika komputer Anda tidak memiliki TPM atau aplikasi PC Health Check mengatakan tidak kompatibel karena alasan tertentu, jangan khawatir. Anda masih memiliki banyak waktu untuk memutakhirkan komputer Anda, karena Microsoft telah mengumumkan pembaruan dan dukungan untuk Windows 10 hingga 2025.

3. Aktifkan Secure Boot

Mirip dengan TPM, Secure Boot juga merupakan fitur keamanan. Ini memastikan bahwa sistem hanya mem-boot sistem operasi tepercaya. Untuk mengaktifkan Boot Aman, sekali lagi:

1. Restart sistem melalui Settings > Update & Security > Recovery > Advanced Startup.

2. Buka Troubleshoot > Advanced Options > UEFI Firmware Settings > Restart > Boot.

3. Ubah status Secure Boot ke diaktifkan (Enabled)

Namun, sistem Anda mungkin tidak bisa boot setelah mengaktifkan fitur keamanan ini jika Anda menggunakan PC desktop dengan BIOS. Untuk mencegah hal ini terjadi, Anda perlu mengubah MBR ke GPT dan alihkan BIOS ke UEFI.

4. Cadangkan Data

Versi awal perangkat lunak baru seperti Windows 11 biasanya memiliki banyak bug dan kesalahan. Ini menempatkan Anda pada risiko menghalangi alur kerja Anda dan bahkan kehilangan semua data Anda. Tindakan pencegahan terbaik adalah mencadangkan data Anda.

Anda dapat menggunakan opsi pencadangan cloud cepat atau hard drive eksternal (SSD atau HDD). Ingat, pencadangan sangat penting bahkan jika Anda menginstal Windows 11 sebagai sistem sekunder Anda.

5. Optimalkan Penyimpanan

Hal penting lainnya adalah membuat ruang penyimpanan untuk Windows baru. Microsoft mengharuskan sistem Anda memiliki ruang kosong 64GB atau lebih untuk OS baru. Di sini, Anda dapat mencoba salah satu dari berikut ini untuk mengosongkan ruang di drive Anda.

Gunakan Disk Cleanup

Disk Cleanup adalah solusi cepat yang telah ada untuk drive disk yang berantakan. Anda dapat menggunakan utilitas pemeliharaan untuk menghapus file-file sementara dan file-file non-esensial pada partisi utama yang akan menjadi tuan rumah sistem operasi baru.

1. Nyalakan Disk Cleanup dengan mengetikkan Temporary Files di pencarian Windows (ikon lensa pembesar di kiri bawah).

2. Klik tombol Temporary Files di sebelah kanan Anda.

3. Anda sekarang dapat memeriksa semua opsi dan klik Remove Files untuk menyelesaikan pembersihan. Namun, berhati-hatilah agar Anda tidak salah menghapus folder Downloads. Terkadang muncul sebagai opsi di bawah Temporary Files.

Meskipun Disk Cleanup sebagian besar akan melakukan pekerjaan itu, Anda dapat menggunakan kombinasi metode penghapusan sampah Windows lainnya juga.

Gunakan Penyimpanan Eksternal

Sejauh ini, cara terbaik untuk mengosongkan ruang adalah dengan memindahkan file besar yang tidak dibutuhkan/jarang digunakan ke drive eksternal. Itu bisa apa saja mulai dari album foto hingga pengaturan perangkat lunak.

6. Buat dan Ingat Akun Microsoft

Melakukan upgrade ke Windows 11 mengharuskan Anda untuk masuk ke akun Microsoft Anda. Jika Anda telah menyinkronkan data Anda dengan akun (akun Skype dan Email, misalnya), pastikan Anda mengetahui kata sandi login Anda ke akun tersebut.

Anda dapat kehilangan akses ke beberapa akun jika semuanya disinkronkan dengan akun Microsoft utama Anda. Mencatat detail login Anda secara tepat waktu – atau menyetel ulang, jika perlu – akan membantu Anda menjaga kontak dan kalender tetap utuh, yang pada gilirannya melindungi alur kerja Anda dari gangguan.

7. Koneksi Internet yang Stabil

Alasan utama mengapa banyak pembaruan OS Windows 11 gagal adalah koneksi internet yang tidak stabil. Windows 11 adalah pembaruan perangkat lunak dari server Microsoft. Untuk alasan ini, Anda harus tetap terhubung ke web selama penginstalan.

Menggunakan hotspot data seluler, Wi-Fi publik, dan/atau koneksi pribadi yang tidak stabil dapat mengakibatkan kegagalan. Hindari menggunakan hotspot dan koneksi publik, dan pastikan WLAN Anda setidaknya cukup stabil untuk mendukung instalasi Windows 11 selama setengah hingga satu jam.

8. Memasang Pengisi Daya

Jika Anda menggunakan laptop, pastikan kabel daya terpasang, untuk menghindari baterai habis. Demikian pula, jika Anda memperbarui pada komputer PC Anda, pastikan power supply tidak terputus. Pemadaman listrik yang tidak disengaja dapat menyebabkan hilangnya data dan dapat menghambat kemajuan penginstalan.

Setelah hal-hal ini selesai, Anda semua siap untuk memperbarui ke Windows 11. Mengoptimalkan penyimpanan dan mencadangkan data Anda adalah langkah paling penting dalam mempersiapkan pembaruan. Langkah-langkah ini memastikan alur kerja dan kegunaan Anda tetap tidak terhambat.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA