Gaya Hidup

Cara Bertengkar yang Sehat dengan Pasangan

My24hours.net, Indonesia – Tahukah Anda ada cara bertengkar yang sehat dengan pasangan Anda saat terjadi konflik agar dapat menyelamatkan hubungan kalian?

Cara Bertengkar yang Sehat dengan Pasangan
Foto: shutterstock

Konflik adalah bagian dari suatu hubungan dan bahkan dianggap sehat untuk hubungan jangka panjang. Ketika Anda membuat keputusan besar untuk menghabiskan hidup Anda dengan orang tertentu, Anda juga memilih serangkaian masalah yang tidak terselesaikan. Dan itu normal.

Tetapi yang tidak normal adalah tidak berjuang dengan cara yang benar. Selain itu menjadikan masalah yang tak terselesaikan ini sebagai alasan untuk menjauhkan diri dari pasangan, yang akhirnya mengakhiri hubungan.

Saat menyelesaikan percekcokan untuk menyelamatkan hubungan Anda, komunikasi adalah kuncinya. Tempatkan diri Anda pada posisi pasangan Anda, dengarkan apa yang mereka katakan. Pilih kata-kata empati untuk membuat pasangan Anda tahu bahwa Anda memahami perspektif mereka.

Terlepas dari ini, ada beberapa hal lagi yang perlu Anda ingat untuk bertengkar lebih baik dengan pasangan Anda untuk menyelamatkan hubungan Anda.

Cara Bertengkar yang Sehat

1. Gunakan pilihan kata-kata yang tepat

Bagaimana Anda memulai percakapan dalam suatu percekcokan akan memengaruhi akhir pembicaraan. Kata-kata kasar akan menyebabkan lebih banyak percekcokan dan kata-kata lembut akan menyelesaikan masalah di antara keduanya. Ambillah tanggung jawab karena dibutuhkan kedua orang untuk membuat hubungan lebih kuat. Mengeluh tanpa menyalahkan orang lain dan fokus pada kebutuhan positif untuk berdebat.

Mulailah kalimat Anda dengan “Aku”, bukan “Kamu” karena kata “Aku” tidak bersifat kritis dan tidak akan membuat pasangan Anda defensif seperti kata “Kamu”. Jangan menilai pasangan Anda atas apa yang mereka lakukan atau katakan. Sebaliknya bersikap sopan dan gunakan kata-kata seperti “Tolong” dan hargai pasangan Anda untuk memahami dan mendengarkan Anda saat dibutuhkan.

Terakhir, jangan biarkan hal-hal menumpuk. Jika Anda melakukannya, itu hanya akan meningkat dalam pikiran Anda sampai suatu hari Anda meledak.

2. Menenangkan satu sama yang lain

Diskusi konflik dapat menyebabkan banjir emosi atau perasaan meluap-luap, yang membuat upaya perbaikan menjadi mustahil untuk didengar. Jika Anda berdua merasa meluap-luap, luangkan waktu 20-30 menit untuk diri sendiri dan fokuslah pada sisi positif hubungan Anda. Anda tentu saja perlu memaksa diri Anda untuk rileks, tetapi itu akan menjadi penentu untuk menyelesaikan konflik. Ketika Anda mulai merasa meluap-luap, ajukan pertanyaan satu sama lain tentang cara menenangkan satu sama lain.

3. Bernegosiasi dan berkompromi

Ini adalah satu-satunya cara untuk memecahkan masalah hubungan apakah Anda suka atau tidak. Anda akhirnya berkompromi satu sama lain untuk memperjuangkan hubungan Anda. Ini semua tentang negosiasi dan menemukan cara untuk saling mengakomodasi. Mustahil untuk berkompromi kecuali Anda menerima bahwa pasangan Anda memiliki kekurangan. Hargai pasangan Anda dan bersyukurlah atas apa yang Anda miliki.

4. Mengatasi kerusakan emosional

Kadang-kadang, percecokan dapat meninggalkan luka emosional bahkan ketika Anda berdua menyelesaikan masalah. Dan ini normal tetapi perlu dibicarakan. Ini tentang bagaimana Anda bertengkar dan apa yang Anda pertengkarkan tentang masalah itu. Mengatasi kerusakan emosional Anda satu sama lain disebut menguasai keterampilan pemecahan masalah umum. Saling mengatakan apa yang melukai Anda secara emosional tentang percekcokan tertentu akan membuat pasangan Anda menjadi lebih lembut dengan Anda dalam jenis percekcokan serupa di waktu berikutnya.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA