Gaya Hidup

Panduan Orang Tua untuk Memahami Pola Pikir Anak Remaja Anda

Selasa, 14 Agustus 2018

My24hours.net, Inggris – Memiliki anak remaja berarti diperlukannya pemahaman dan perlakukan yang berbeda dari anak usia sebelumnya.

Berikut sebuah panduan dari Fred Ehresmann, seorang pelatih senior Inggris bagi orang tua sekaligus dosen senior di bidang kesehatan mental di University of the West of England.

1. Otak anak remaja.

Masa remaja memiliki sebuah tekanan yang sangat buruk. Kisah-kisah menyeramkan tentang perubahan suasana hati yang tidak dapat diramalkan, kerahasiaan, teman-teman yang licik, pemberontakan umum di kalangan remaja, dan bereksperimen dengan bahaya seks, dan narkoba, semua tampaknya menggambarkan hal-hal yang sangat salah. Namun tantangan tahun-tahun remaja adalah tahap normal perkembangan anak seperti malam tanpa tidur, berkeringat, dinding yang dipenuhi makanan, dan amarah yang meluap-luap dalam dua tahun pertama.

Faktanya, dua fase perkembangan ini berbagi sesuatu yang sangat mirip – otak manusia mengalami beberapa perubahan paling radikal yang akan pernah dialami dalam periode waktu yang singkat.

Jadi, apa yang terjadi di sana dan bagaimana orang tua dapat mendukung remaja mereka saat otak mereka tampaknya menimbulkan kekacauan di sekitar mereka?

2. Masa kecil dan proyek pembangunan otak.

Saat lahir, otak manusia tiba sedikit seperti peranngkat yang sekitar separuh bagian sudah disatukan, tetapi sisanya masih perlu dirakit. Proses membangun otak dari potongan-potongan yang tersisa ini adalah salah satu uji coba ketika sel-sel otak mencoba dan mencari koneksi mana yang terkuat dan paling efektif, dan mana yang tidak. Hubungan ini terjadi pada tingkat sekitar dua juta per detik dalam dua tahun pertama kehidupan, dan pada akhir fase ini otak memiliki seratus triliun koneksi di seluruh selnya – kira-kira dua kali jumlah yang dibutuhkan dalam kehidupan dewasa.

Terlepas dari semua potensi ini, anak berusia dua tahun yang tidak curiga tidak memiliki pengalaman hidup yang cukup bagi otak untuk mengetahui apa yang harus dilakukan dengan semua koneksi ini. Dan hal semacam itulah yang banyak terjadi saat masa kecil. Kita memiliki semua potensi ini, membentuknya dan memangkasnya sampai kita memiliki otak dewasa yang terbentuk sepenuhnya pada usia 25 tahun. Ya, Anda membacanya dengan benar – dibutuhkan 25 tahun bagi otak manusia untuk matang dari perangkat setengah lengkap saat lahir ke sesuatu yang berfungsi penuh yang diperlukan untuk mengatasi kompleksitas kehidupan orang dewasa.

3. Masa remaja dan persiapan untuk kebebasan.

Seiring waktu otak tiba pada masa pubertas, ada periode stabil sekitar 10 tahun yang secara bertahap mengurangi koneksi dan membentuk otak sebagai persiapan untuk fase pengembangan eksplosif berikutnya. Setelah idealnya sesuai dengan irama aman dari keluarga dan kehidupan rumah tangga, pertemanan dan sekolah, otak sekarang perlu mempersiapkan anak yang sudah dewasa untuk meninggalkan semua ini dan meluncurkan diri mereka sendiri ke dunia yang terlihat dalam ukuran yang sama menarik, penuh kemungkinan, dan menakutkan serta bahaya.

Untuk membantu hal ini terjadi, otak berkembang sesuai dengan pola yang telah ditetapkan yang, dalam jangka pendek, menghasilkan perilaku dari orang muda yang dapat menantang, membingungkan dan kadang-kadang benar-benar menakutkan bagi orang tua. Emosi ini dapat membantu dalam memberikan wawasan tentang bagaimana perasaan anak remaja saat tubuh, otak, dan kepribadian mereka tiba-tiba berubah hampir tak dapat dikenali.

Area otak yang bertanggung jawab atas identitas diri, pemecahan masalah, mengelola emosi dan impuls, memahami orang lain, menghargai konsekuensi dan mengelola risiko pada saat ini belum berkembang. Hingga kini, anak-anak bergantung pada orang dewasa di sekitar mereka untuk membantu mereka bernegosiasi. Dari sini, mereka harus mulai belajar mengelola secara mandiri dalam persiapan untuk kehidupan dewasa. Untuk memulai pembelajaran ini, otak tiba-tiba menjalani proses dramatis untuk menumbuhkan jutaan sel baru, menghubungkannya dalam mode percobaan dan kesalahan yang sama seperti masa kanak-kanak, dan kemudian memangkasnya kembali ke bentuk yang dibutuhkan.

Untuk anak yang baru menginjak remaja, yang terakhir kali hal itu terjadi adalah dalam dua tahun pertama kehidupan mereka, dan mereka mungkin tidak mengingat semua itu. Yang mereka tahu adalah bahwa dunia yang tadinya tertata rapi tampaknya telah jungkir balik, dan mereka tidak dapat mengerti mengapa. Maka timbul sejumlah keheranan yang tiba-tiba muncul sebagai sesuatu yang asing di rumah.

4. Pengasuhan dan otak sosial.

Ada dua potongan terakhir dari teka-teki biologis yang dapat membantu orang tua untuk menemukan cara terbaik untuk mendukung anak remaja mereka melalui tahap vital perkembangan mereka. Yang pertama adalah bahwa, meskipun struktur dasar otak sudah lengkap pada usia 25 tahun, ia terus menyempurnakan dan beradaptasi sampai kita mati. Ketika kita menjalani tantangan dan pengalaman hidup, otak terus-menerus memeriksa dengan dirinya sendiri dan membuat perubahan saat kita belajar dari ini. Secara mendasar, ini berarti Anda benar-benar dapat mengajarkan trik-trik baru kepada orang yang sudah tua, dan trik-trik baru ini biasanya dipelajari ketika keadaan menjadi sulit. Sebagai orang tua, Anda benar-benar perlu mengetahui hal ini karena ini akan memberi Anda salah satu kunci penting untuk menangani hal-hal dengan sukses.

Potongan teka-teki yang kedua adalah bahwa penelitian baru-baru ini mulai mengidentifikasi bahwa otak adalah organ sosial. Tidak seperti semua organ penting tubuh lainnya, ia membutuhkan masukan dari dunia luar pada umumnya, dan orang lain khususnya, sehingga dapat mengembangkan koneksi dan struktur untuk melakukan tugasnya dan membantu kita berfungsi secara sosial. Otak kita tumbuh, berkembang, dan belajar dalam campuran hubungan sosial yang kaya selama pengalaman seumur hidup. Dengan kata lain, otak membutuhkan otak lainnya.

Apa yang tampaknya menjadi penyebab semua ini adalah bahwa pengasuhan anak adalah proses kompleks dari pembelajaran dua arah. Sama seperti anak remaja yang sibuk membangun struktur dasar otak dewasa mereka, orang tua juga menyesuaikan dengan struktur yang sudah mereka kembangkan saat mereka meningkatkan pengetahuan dan pengalaman mereka berhubungan dengan anak mereka.

Meskipun titik awal berbeda, anak-anak dan orang tua belajar dari satu sama lain dengan cepat, mencoba hal-hal melalui metode eksperimental coba dan gagal (trial and error).[My24]

Sumber: Irish Times

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...