Panduan

Panduan Pengelolaan Air Sumur untuk Pemilik Rumah Baru

My24hours.net, Indonesia – Apa saja yang perlu diperhatikan dalam pengelolaan air sumur untuk pemilik rumah baru? Berikut panduan untuk pemula.

Pengelolaan Air Sumur
Foto: YouTube

Pemilik rumah baru yang memiliki air sumur kemungkinan besar menganggap ide mengolah air sumur menakutkan pada awalnya. Sebagai perbandingan, Anda tidak lagi memiliki akses ke air minum perusahaan air minum (PAM) yang memiliki pro & kontranya sendiri. Di satu sisi, air dari perusahaan air minum biasanya diolah dengan klorin atau kloramin untuk tujuan pemurnian.

Sebagian besar sistem air sumur tidak menggunakan klorin atau kloramin, yang sebagian besar merupakan hal yang baik. Kuncinya adalah mendapatkan pengetahuan yang Anda butuhkan untuk memurnikan air sumur Anda dengan benar tanpa klorin atau kloramin. Pada akhirnya, Anda tidak perlu mengkhawatirkan efek negatif klorin pada air keran Anda, seperti kulit kering.

Dalam panduan untuk pemula ini, akan dibahas poin-poin terpenting untuk dipertimbangkan saat membuat sistem pengolahan air sumur Anda.

Panduan Pengelolaan Air Sumur untuk Pemilik Rumah Baru

Fokus pada Titik Masuk

Langkah pertama adalah fokus pada titik masuk saat mengelola air sumur Anda. Dalam istilah awam, titik masuk adalah fokus memperlakukan air Anda pada titik di mana air masuk ke rumah Anda. Meskipun ini mungkin terdengar jelas, ini akan menyelamatkan Anda dari kesedihan karena harus berinvestasi dalam filter shower, filter keran, atau filter air di bawah wastafel.

Dengan mengolah air Anda pada titik masuk, Anda memastikan bahwa semua air yang masuk ke rumah Anda telah dimurnikan. Akhirnya, air minum dan air cucian Anda semuanya siap digunakan tanpa memasang filter tambahan di seluruh rumah Anda.

Filter Sedimen

Sekarang setelah Anda mengetahui betapa pentingnya mengolah air di titik masuk, sekarang saatnya untuk mempelajari tahap pertama dalam sistem Anda, yaitu filter sedimen. Relatif, air sumur lebih cenderung membawa sedimen yang lebih besar daripada air dari perusahaan air minum.

Salah satu filter sedimen terbaik untuk air sumur adalah filter jenis spin-down yang mudah diservis. Setelah Anda memasang filter spin-down, Anda siap untuk fokus pada bagian dari sistem pengolahan air sumur Anda yang melakukan pengangkatan berat. Selain itu, Anda akan memperpanjang masa pakai filter berikut di sistem Anda dengan mencegah sedimen besar masuk ke dalamnya.

Filter Air Seluruh Rumah

Menggunakan filter air di seluruh rumah adalah cara terbaik untuk mengolah & memurnikan air sumur secara menyeluruh agar siap digunakan di seluruh rumah Anda. Untuk pengalaman penyaringan tanpa pertanyaan yang menangkap setiap kontaminan dalam air Anda pada tingkat yang sangat tinggi, sistem osmosis balik (reverse osmosis) seluruh rumah adalah cara yang tepat.

Di luar sistem reverse osmosis seluruh rumah, Anda akan menemukan bahwa ada sistem lain yang mengandalkan terutama pada karbon aktif dan media penyaringan umum lainnya seperti jenis filter KDF. Keunggulan filtrasi reverse osmosis ini adalah ia menggunakan media filtrasi bersama dengan membran reverse osmosis, yang merupakan bagian dari sistem yang menangkap kontaminan terkecil.

Uji Kandungan Mineral Air Anda

Air sumur biasanya lebih banyak mengandung mineral daripada air PAM. Air yang mengandung banyak mineral disebut “air keras” atau air sadah. Mineral umum yang menyebabkan kerak adalah kalsium dan magnesium. Air sumur mengandung mineral ini saat mengalir melalui batu kapur dan / atau gipsum.

Jika ternyata air Anda sadah (berkapur) dengan TDS tinggi, penting untuk menambahkan pelembut air ke sistem pengolahan air sumur Anda. Pilihan Anda termasuk pelembut tradisional yang mengandalkan garam dan sistem bebas garam yang lebih baru. Bergantung pada tingkat kandungan mineral air Anda, Anda mungkin perlu atau tidak perlu menguji sistem bebas garam.

Misalnya, kondisioner bebas garam lebih mungkin memberikan hasil yang Anda inginkan jika air Anda cukup berkapur, sedangkan sistem tradisional lebih disukai untuk mengolah air yang sangat sadah. Intinya adalah bahwa langkah ini sangat penting untuk menghindari pengerakkan terus-menerus di sekitar perlengkapan pipa Anda dan masalah air keras umum lainnya.

Terakhir, saat Anda memasang pelembut air (water softener), pelembut air akan selalu ditempatkan setelah filter sedimen Anda. Jika Anda memilih filter reverse osmosis seluruh rumah, pasang pelembut sebelum sistem reverse osmosis untuk hasil terbaik.

Pemurnian Air UV

Tahap terakhir dari sistem Anda adalah pemurni air UV. Ingatlah bahwa PAM memperlakukan air dengan klorin untuk membunuh bakteri yang berpotensi berbahaya. Karena Anda tidak menggunakan klorin, pemurnian air UV adalah alternatif dari penggunaan klorin.

Saat memasang pemurni air UV Anda, pastikan itu adalah tahap terakhir dalam sistem Anda. Misalnya, sistem yang baik dimulai dengan filter sedimen sebelum beralih ke filter dan pelembut berikutnya.

Setelah air keluar dari tahap pelunakan (penghilangan zat kapur) dan penyaringan, inilah saatnya melewati filter UV untuk memastikan tidak ada bakteri berbahaya yang ada dalam air yang digunakan di seluruh rumah Anda.

Terakhir, kabar baiknya adalah pemurni air UV dipasang dengan rapi di samping filter Anda yang lain sebagai bagian dari sistem lengkap Anda.

Kesimpulan

Jika Anda benar-benar baru dalam pengelolaan air sumur ketika Anda tiba di sini hari ini, sekarang Anda memiliki pemahaman dasar tentang perbedaan antara pengolahan air sumur dan air PAM.

Meskipun pada awalnya mungkin tampak lebih menantang, setelah Anda memasang sistem, Anda akan menyadari bahwa air sumur lebih baik daripada air PAM. Bagaimanapun, air sumur tidak pernah tersentuh oleh bahan kimia keras seperti kloramin yang bisa menyakitkan untuk dihilangkan.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA