Teknologi

AI Google Bisa Ramalkan Kapan Anda Meninggal dengan Keakuratan 95 persen

Jumat, 22 Juni 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Dengan keakuratan 95 persen, kecerdasan buatan atau AI Google dapat memprediksi kapan Anda akan meninggal.

Google tahu banyak tentang Anda. Lebih banyak daripada yang apa yang membuat Anda nyaman.

Pencarian Google yang tak pernah berhenti untuk mendapatkan lebih banyak pengetahuan telah berubah sedikit menakutkan (tetapi secara medis, cukup bermanfaat), yang digarisbawahi dalam penelitian yang baru-baru ini diterbitkan dalam npj Digital Medicine.

Studi tersebut melibatkan Artificial Intelligence (AI) baru yang tim Medical Brain Google telah kerjakan. AI tersebut telah dilatih untuk memprediksi seberapa besar kemungkinan pasien yang memasuki rumah sakit akan bisa keluar hidup-hidup.

Percobaan algoritma pembelajaran mesin telah menunjukkan bahwa AI tersebut dapat memprediksi kemungkinan kematian dengan akurasi 95 persen. Ini jauh lebih baik daripada sistem skor peringatan dini yang saat ini digunakan di rumah sakit.

Dalam satu contoh yang dilaporkan dalam penelitian, seorang pasien dengan kanker payudara stadium akhir dirawat di rumah sakit. Paru-parunya dipenuhi cairan, dia dilihat oleh beberapa dokter dan menjalani scan. Menurut penilaian rumah sakit, ia memiliki kemungkinan 9,3 persen meninggal selama tinggal di rumah sakit, berdasarkan tanda-tanda vitalnya seperti laju pernapasan, tekanan darah, dan denyut nadi.

AI Google menjalankan penilaian sendiri pada pasien yang sama, menilai 175.639 titik data pada catatannya, tulis para peneliti dalam penelitian mereka. Ini termasuk poin data yang biasanya tidak dipertimbangkan selama evaluasi pasien. AI dapat mengakses data yang sebelumnya tidak terjangkau, seperti catatan PDF yang dibuat oleh dokter dan perawat yang menunjukkan bukti efusi pleura ganas (pembentukan cairan di sekitar paru-paru) dan potensi risiko tekanan ulkus.

Melihat data ini, AI Google menempatkan risiko kematian pasien selama tinggal di 19,9 persen. Dia meninggal 10 hari setelah masuk.

Karena AI Google mengambil lebih banyak pertimbangan daripada sistem penilaian biasa di rumah sakit. Hal itu membuat ia mampu membuat prediksi yang lebih akurat sebagai hasilnya.

Secara keseluruhan, penelitian ini menemukan bahwa AI mampu memprediksi kematian 24 jam setelah masuk rumah sakit. Prediksi tersebut memiliki akurasi 95 persen di salah satu rumah sakit yang diuji coba, dan 93 persen di rumah sakit lain. Ini secara signifikan lebih baik daripada model prediktif tradisional rumah sakit (Skor Peringatan Dini yang ditambah). Prediktif tradisional hanya memprediksi kematian dengan masing-masing 85 dan 86 persen akurasi.

Keakuratan prediksi dimasukkan ke data tambahan bahwa AI Google mampu “mengunyah” data. Biasanya ketika memprediksi hasil pasien, bagian yang memakan waktu adalah menempatkan semua data bersama-sama ke dalam format yang mudah dibaca, Nigam Shah, seorang profesor di Stanford University, mengatakan kepada Bloomberg.

“Secara umum, pekerjaan sebelumnya telah berfokus pada subset fitur yang tersedia di EHR [catatan kesehatan elektronik], daripada pada semua data yang tersedia dalam EHR,” tulis para peneliti dalam penelitian mereka. “Yang termasuk catatan teks bebas klinis, serta sejumlah besar data terstruktur dan semi-terstruktur.”

Pada dasarnya, sistem AI Google bekerja dengan baik dengan banyak data yang belum tentu disatukan dengan cara yang terstruktur. Ini menciptakan prediksi yang lebih akurat dengan lebih sedikit pekerjaan kasar dari manusia.[My24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...