Teknologi

Cari Tahu Kabel HDMI 2.1 yang Palsu atau Asli

My24hours.net, Indonesia – Sebelum membeli, ada baiknya Anda mencari tahu kabel HDMI 2.1 yang palsu atau asli. Dengan demikian Anda tidak akan tertipu dengan membeli yang palsu.

Cari Tahu Kabel HDMI 2.1 yang Palsu atau Asli
Foto: YouTube

Perangkat HDMI 2.1, seperti Xbox Series X, PlayStation 5, dan kartu grafis dari NVIDIA dan AMD, menghasilkan lebih banyak piksel daripada sebelumnya. Untuk itu, Anda membutuhkan kabel HDMI 2.1 yang baik agar terhindar dari masalah. Berikut cara mengetahui Kabel HDMI 2.1 yang palsu atau asli

Cara mengetahui Kabel HDMI 2.1 yang palsu atau asli

Cari Kabel “HDMI Ultra High Speed”

Standar HDMI diawasi oleh HDMI Forum, sedangkan HDMI Licensing Administrator mengawasi perizinan teknologi. Produsen perangkat dan aksesori harus memenuhi standar HDMI Forum jika mereka ingin menghasilkan produk yang telah dilisensikan atau disertifikasi oleh HDMI Licensing Administrator.

Meskipun standar HDMI terbaru dikenal sebagai HDMI 2.1, pengawas HDMI memiliki konvensi penamaan yang berbeda untuk pemasangan kabel. Jika Anda ingin membeli kabel yang kompatibel dengan HDMI 2.1, Anda harus mencari tulisan “HDMI Ultra High Speed” di kotaknya.

Kabel tidak dijual secara eksplisit sebagai “kabel HDMI 2.1”. Di masa lalu, kabel HDMI 2.0b dijual dengan nama biasa “High Speed“.

Untuk memastikan Anda mendapatkan produk yang berkualitas, cari hologram “Ultra Certified Cable” dan kode QR di kotak. Artinya, ini telah diuji dengan standar minimum dan disertifikasi oleh HDMI Licensing Administrator.

Kabel ini harganya sedikit lebih mahal, tetapi Anda mungkin akan merasa perlu untuk memastikan bahwa Anda mendapatkan berbagai fitur yang ditawarkan oleh HDMI 2.1.

Verifikasi Pembelian Kabel Anda dengan Aplikasi Resmi

Saat berbelanja kabel di toko atau setelah pesanan online Anda dikirimkan, Anda dapat memverifikasi keaslian kabel Anda dengan aplikasi resmi Sertifikasi HDMI untuk iPhone dan Android.

Cukup instal aplikasinya, arahkan kamera smartphone Anda ke kemasan dan tunggu. Anda akan melihat pesan “Congratulations” (Selamat) yang memberi tahu Anda bahwa kabel memang telah disertifikasi. Administrator Lisensi HDMI menyatakan bahwa nama kabel juga harus dicetak di permukaan luar kabel.

Jika kabel gagal dalam pengujian atau tidak ada hologram atau stiker di kotaknya, itu berarti kabel belum diuji. Ini tidak berarti bahwa perangkat tidak akan berfungsi, tetapi juga tidak ada jaminan perangkat dapat membawa 48Gbit per detik penuh yang ditentukan oleh standar HDMI 2.1.

Jika Anda mendapat kesan bahwa kabel telah “bersertifikat”, tetapi gagal dalam pengujian, Anda harus mengembalikan kabel tersebut dan mendapatkan pengembalian uang. Sebagian besar kabel bermerek, seperti dari Belkin dan Zeskit, telah diuji dan disertifikasi secara independen, tetapi Anda harus selalu memastikannya.

Masalah dengan Kabel HDMI Murah

Permasalahan dengan pengaturan perangkat hiburan rumah Anda dapat memakan waktu dan membuat frustasi, terutama jika Anda memiliki penerima atau soundbar yang digabungkan. Saat Anda membeli kabel bersertifikat, Anda memungkinkan meniadakan setidaknya satu masalah dari daftar potensi masalah.

Ada beberapa masalah khusus yang mungkin mulai Anda lihat jika kabel yang Anda gunakan tidak habis. Ini sering kali muncul saat Anda mencoba menggunakan kabel HDMI 2.0b lama dengan aplikasi yang melebihi spesifikasi 18 Gb per detiknya.

Anda mungkin tidak memiliki masalah apa pun sampai Anda memainkan satu atau dua game yang berjalan pada 4K / 120Hz di Xbox Series X atau PlayStation 5. Masalah ini mencakup segala sesuatu mulai dari layar hitam yang kosong sama sekali, hingga gambar aneh dan “kilau” yang muncul secara acak.

Anda mungkin mengalami pemadaman tiba-tiba atau layar yang berkedip atau mendapatkan pesan kesalahan yang mengatakan TV Anda mengalami masalah “handshake”. Ini berarti TV dan perangkat sumber tidak dapat berkomunikasi dengan baik karena kabel tidak sesuai dengan tugasnya.

Anda mungkin tergoda untuk membeli kabel dengan harga murah, terutama jika berhubungan dengan jangka panjang. Di sinilah kabel HDMI bisa menjadi sangat mahal. Semakin panjang kabel, semakin banyak sinyal yang dapat menurun sebelum mencapai tujuannya. Itulah mengapa kabel terbaik adalah kabel terpendek yang dapat Anda gunakan yang sesuai dengan persyaratan lebar pita (bandwidth).

Tidak ada panjang kabel yang “ideal”, tetapi untuk resolusi 4K dan frekuensi gambar tinggi (120Hz), sebaiknya Anda menggunakan kabel HDMI yang panjangnya tidak lebih dari 3 meter. Untuk resolusi yang lebih rendah, batas atas adalah antara 6 meter dan 10 meter. Jika Anda menggunakan kabel panjang dan mengalami masalah, uji kabel yang lebih pendek.

Kabel HDMI yang menggabungkan serat optik mungkin dapat memberikan kinerja yang lebih baik dalam pengoperasian yang lebih lama. Sayangnya, saat ini di pasaran, tidak ada kabel HDMI berkecepatan sangat tinggi yang menggunakan serat optik. Untuk saat ini, sebaiknya pindahkan perangkat sumber Anda lebih dekat ke TV jika memungkinkan.

Jangan Tertarik dengan Gimik Kabel HDMI

Banyak pengecer akan mencoba ikut menawarkan kabel HDMI setiap kali Anda membeli TV atau perangkat hiburan rumah lainnya. Meskipun, seringkali satu kabel akan dimasukkan ke dalam kotak dengan perangkat, lebih baik Anda menguji pengaturan perangkat Anda sebelum menghabiskan lebih banyak uang jika tidak perlu.

Meskipun kabel bersertifikat harganya lebih mahal, Anda tidak perlu menghabiskan uang banyak. Berhati-hatilah dengan kabel dengan harga selangit. Mereka membuatnya tampak seperti Anda mendapatkan produk dengan kualitas lebih tinggi, tetapi padahal itu adalah kabel harga premium yang tidak perlu Anda bayar.

Konektor atau penghubung emas pada kabel sering kali digunakan untuk memberikan ilusi sinyal dengan kualitas yang lebih baik, tetapi tidak terlalu terlihat mencolok. Emas adalah logam yang sangat konduktif, tetapi begitu pula logam yang menyusun sebagian besar kabel (dan tentunya bukan emas murni).

Kabel yang dikepang mungkin tahan lebih lama, tetapi kabel HDMI biasanya tidak mengalami banyak keausan. Anda tidak memerlukan kabel yang sangat tahan lama, kecuali jika Anda membeli kabel yang Anda tahu akan dicolokkan dan dilepas sepanjang waktu.

Apakah Anda Membutuhkan Kabel HDMI 2.1?

HDMI adalah singkatan dari High Definition Multimedia Interface. Kabel Ini dirancang untuk mengangkut sinyal digital dari perangkat sumber, seperti konsol game, ke layar atau penerima. Ada banyak revisi standar HDMI, dengan yang terbaru adalah HDMI 2.1.

Perbedaan terbesar antara standar HDMI 2.0b sebelumnya dan standar 2.1 yang baru adalah banyaknya data yang dapat ditransfer dalam satu waktu. Batas HDMI 2.0b keluar pada 18 Gb per detik, sedangkan HDMI 2.1 mendukung lebar pita (bandwidth) penuh 48 Gb per detik. Ini berarti HDMI 2.1 dapat mentransfer video 8K pada 60 frame per detik, atau video 4K pada 120 frame per detik.

Ada juga banyak fitur baru lainnya dalam spesifikasi HDMI 2.1, termasuk:

  • HDMI VRR untuk gaming dengan kecepatan refresh variabel.
  • Auto Low Latency Mode (ALLM) untuk memulai “game mode” (mode permainan) secara otomatis di TV yang kompatibel.
  • Dukungan untuk Audio Return Channel (eARC) yang ditingkatkan untuk menggerakkan soundbar dan receiver.

Anda hanya memerlukan kabel HDMI 2.1 jika Anda memiliki perangkat sumber HDMI 2.1 dengan output 4K / 120Hz atau 8K / 60Hz. Setiap perangkat dalam rantai video Anda juga harus kompatibel dengan HDMI 2.1 agar dapat memanfaatkannya.

Meskipun Anda memiliki perangkat sumber HDMI 2.1, seperti PlayStation 5, Anda masih dapat menggunakan TV atau receiver lama Anda untuk bermain game dalam 4K dengan 60 frame per detik. Anda hanya memerlukan peningkatan bandwidth jika Anda akan menggunakannya.

Perangkat dan kartu grafis yang lebih lama, seperti Xbox One X, PlayStation 4 Pro, dan seri NVIDIA 20, terbatas pada HDMI 2.0b, jadi Anda tidak akan mendapatkan keuntungan dari kabel yang lebih cepat. Inilah mengapa Anda tidak boleh membeli kabel HDMI yang mahal kecuali Anda memiliki alasan yang jelas untuk melakukannya.

Sebagian besar perangkat yang menyertakan kemampuan HDMI 2.1 dilengkapi dengan kabel berkecepatan tinggi yang kompatibel di dalam kotak. Perangkat tersebut termasuk Xbox Series X dan PlayStation 5, yang keduanya dapat menghasilkan 4K pada 120Hz. Anda tidak akan mendapatkan kinerja yang lebih baik dengan menukar kabel ini dengan produk purnajual.

Anda hanya perlu mengganti kabel ini jika Anda perlu menjalankannya lebih lama, jika rusak, atau jika Anda mencolokkan perangkat sumber Anda ke penerima, dan oleh karena itu, Anda memerlukan kabel lain untuk menghubungkan penerima ke TV.

HDMI 2.1 Baru Saja Memulai

Kartu grafis Xbox Series X, PlayStation 5, dan NVIDIA’s 30 Series adalah perangkat HDMI 2.1 pertama yang memasuki pasar. Hanya segelintir TV yang dirilis pada 2019-20 yang memiliki port yang mendukungnya.

Namun, spesifikasi baru ini dirancang untuk menanggapi gelombang pertama TV dan perangkat berkemampuan 8K, yang sebagian besar masih jauh dari adopsi umum. Anda akan melihat lebih banyak perangkat dan aksesori HDMI 2.1 (termasuk kabel) yang dipasarkan di tahun-tahun mendatang.

Akhirnya, bahkan merek beranggaran rendah, akan mulai menjual kabel Ultra High-Speed (Kecepatan Ultra Tinggi) yang mendukung bandwidth 48Gbits per detik dengan harga rendah tanpa sertifikasi. Begitu juga akan ada kabel HDMI 2.1 yang palsu atau aspal.

Sampai saat itu, ingatlah bahwa setiap kabel Ultra High-Speed bersertifikat yang Anda beli hari ini akan baik untuk tahun-tahun mendatang. Untuk saat ini, kebanyakan orang bahkan tidak membutuhkan HDMI 2.1. Jika ya, Anda mungkin membeli TV untuk bermain game.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA