Teknologi

Kisah Layers of Fear 2 Game Horor (Lengkap)

My24hours.net, IndonesiaLayers of Fear 2 merupakan game horor psikologi dengan kisah tersembunyi. Berikut jalan cerita atau kisah Layers of Fear 2 untuk sejumlah platform.

Kisah Layers of Fear 2 Game Horor (Lengkap)

Layers of Fear 2 merupakan sekuel dari game horor Layers of Fear tahun 2016. Game yang dikembangkan oleh Bloober Team dan dipublikasi oleh Gun Media ini dirilis pada 29 Mei 2019.

Dalam game ini pemain diajak untuk mengendalikan seorang aktor Hollywood yang mengindahkan panggilan seorang sutradara yang penuh teka-teki untuk mengambil peran utama dalam sebuah film yang direkam di atas kapal laut.

Tugas dari seorang aktor adalah mempelajari kejiwaan. Itu sebabnya sebuah aktor terhebat memberi nafas pada sebuah karakter bahkan ketika mereka tidak ada di layar. Beberapa aktor bahkan melakukan perjalanan yang sangat jauh ke dalam perannya sehingga mereka dapat kehilangan diri mereka sendiri, menjadi seseorang (atau sesuatu) yang lain sama sekali.

Layers of Fear 2 adalah game horor di mana pemain harus menavigasi di sebuah kapal pesiar. Tetapi tepat di bawah puncak gelombang kedalamannya yang berair terletak perjalanan ke alam bawah sadar dan pemeriksaan kehidupan seorang aktor.

Di sini, pemain bekerja untuk menyelesaikan karya besar dari sebuah aktor; kinerjanya dalam film yang difilmkan di kapal yang bergerak.

Pemain dipandu oleh Sang Sutradara (The Director), yang disuarakan oleh legenda horor Tony Todd ketika pemain bekerja untuk mengungkap karakter yang pemain mainkan melalui proses yang hanya dapat digambarkan sebagai hal yang mengerikan.

Sinopsis Game Layers of Fear 2

Meskipun game ini penuh teka-teki, tapi dapat diduga bahwa peran ini berakar dalam di masa lalu sang aktor. Dan hanya dengan menghadapi iblis pada dirinya maka sang aktor dapat memainkan peran.

Saat bertindak dalam kehidupan nyata yang memiliki bagian yang cukup rumit, tidak dapat dikatakan bahwa para aktor harus benar-benar menyelesaikan teka-teki dan menavigasi adegan buatan mereka sendiri.

Dalam Layers of Fear 2, itulah yang harus dilakukan pemain. Kisah ini dibagi menjadi 5 BAB, mirip dengan tragedi Shakespeare yang dengan bangga disebut-sebut sebagai referensinya.

Dari Hamlet hingga The Tempest, ada gagasan yang tetap bahwa mereka yang rusak harus membangun kembali diri mereka sendiri dengan menghadapi apa yang telah mereka lakukan.

Dalam video game ini, hal itu mengambil bentuk berjalan melalui lorong-lorong yang penuh dengan boneka manaken tidak berbentuk, kembali ke rumah masa kecil, dan bermain berpura-pura dengan memori seorang kakak perempuan. Setiap langkah maju mengubah jalan, menciptakan pencarian yang berakar pada pilihan pemain yang bersenang-senang dalam hal yang mengerikan.

Gamenya sederhana dan teka-tekinya cukup menantang untuk Layers of Fear 2 yang dianggap sebagai permainan yang sulit. Bahkan teka-teki yang paling samar umumnya memiliki solusi yang jelas. Tetapi dalam game ini teka-teki yang sebagai fungsi dari sebagian besar cerita, merupakan karya yang hampir jenius.

Salah satu teka-teki tersebut di antaranya melibatkan pengalihan cahaya di proyektor untuk membuat sebuah pintu. Sedang yang lain mengharuskan pemain untuk menembakkan meriam dan mengikuti cahaya yang dibuat oleh proyektil.

Berikut Kisah Layers of Fear 2

Sang protagonis, adalah seorang aktor Hollywood yang naik sebuah kapal pesiar atas perintah seorang sutradara yang misterius. Aktor tersebut memulai permainan mengembara melalui lorong-lorong kapal yang benar-benar membingungkan. Tempat itu berantakan ketika air mengalir dari langit-langit dan lampu tidak berfungsi dengan baik.

Akhirnya, sang aktor bertemu dengan seorang wanita yang mencopot kepala seorang anak laki-laki ketika tikus-tikus bergerak di kejauhan (seperti di awal game, tikus-tikus adalah tema yang berulang dalam Layers of Fear 2). Cahaya memancar dari tempat lehernya seharusnya berada, dan wanita itu terkekeh, “You almost had it” (kau hampir memilikinya).

Bab 1 – The Unmooring (Melepas Tambatan)

Sebelum Bab 1 benar-benar dimulai, sang aktor bangun di kamarnya, dibangunkan oleh sutradara yang mengatakan kepadanya untuk “Stay awake” (tetap terjaga). Sang aktor dapat melihat benda-benda koleksinya, memeriksa papan tulis, dan memulai setiap bab dengan memainkan gulungan film.

Bab 1 benar-benar dimulai ketika protagonis keluar dari kamarnya dan menjelajahi lorong-lorong kapal pesiar. Semuanya terlihat normal, tetapi ia segera menemukan petunjuk bahwa sebuah masalah mengintai. Rupanya, para kru kapal mengalami masalah dengan penumpang gelap, dan tidak ada siapa pun.

Saat bab ini berlanjut, protagonis menemukan barang-barang yang terkait dengan masa lalunya yang termasyur. Di antaranya seperti kliping koran yang mengutip perannya yang termasyur. Dia juga menemukan bahwa sutradara yang memintanya sedikit tertutup dan memaksa semua aktornya untuk menjalani tes dan uji coba yang ketat.

Dua anak

Beberapa ruangan mulai memberikan cerita, dan protagonis akhirnya menemukan kisah pribadi dari dua anak, Lily dan James, yang mengembara di kapal itu dan berpura-pura menjadi bajak laut. Akhirnya, kegilaan mulai muncul ketika maneken muncul di tempat-tempat acak, dunia menjadi hitam dan putih, dan lorong-lorong meniru adegan beberapa film yang diperankan oleh protagonis di masa lalu.

Selain itu, ia menerima petunjuk bahwa Lily dan James kemungkinan adalah penumpang gelap.

Menjelang akhir bab ini, suara sutradara yang tidak berwujud itu memberi tahu sang protagonis untuk menembak salah satu dari dua maneken.

Keputusan ini akan memengaruhi akhir game ini, jadi para pemain harus memilih dengan cermat. Terlepas dari maneken yang ditembak samh protagonis, pencitraan yang lebih menyeramkan terjadi. Dan protagonis bertemu dengan seorang bocah lelaki yang berkeliaran di aula kapal. Sebelum anak itu menghilang dari pandangan, secara samar ia menyebutkan seorang wanita yang “tidak suka ketika Anda bermain dengan siapa pun kecuali dirinya”.

Tepat sebelum bab ini selesai, protagonis menghadapi ancaman baru: sebuah rentetan pengejaran di mana ia harus melarikan diri dari monster yang berbentuk aneh. Sang protagonis akhirnya lolos, mengambil tabung rol film, dan kembali ke kamarnya dengan selamat dan sehat.

Bab 2 – The Hunt (Perburuan)

Setelah protagonis kembali ke kamarnya, ia memperhatikan ruangan itu telah berubah. Ruangan itu sedikit lebih berantakan, dan badai mengamuk di luar. Tanpa merasa terganggu, ia akhirnya memutar film yang ia temukan, keluar dari kamarnya, dan memulai bab berikutnya.

Dalam bab ini, kewarasan protagonis semakin menurun. Ruangan lebih sering mengalami pengulangan, maneken lebih sering muncul; dan jelek, lukisan cyclopean muncul di mana-mana. Lebih penting lagi, protagonis menemukan barang-barang yang mengungkapkan bahwa kemasyurannya telah memudar. Terlepas dari keberhasilannya, orang tidak mengingat atau mengenalinya lagi.

Sekali lagi, warna memudar dari dunia ketika protagonis menjelajahi isi perut kapal, memecahkan teka-teki dan menyaksikan peristiwa aneh. Namun, dia tidak sendirian dalam penderitaannya. Meskipun Lily dan James jelas merupakan penumpang gelap, awak kapal tidak dapat menangkap mereka, yang berakibat pada kerugian untuk “kelalaian tugas” yang berdampak pada moral.

Menjatah makanan tampaknya juga tidak membantu siapa pun. Semangat kru memburuk, dan Lily dan James mulai kelaparan.

Halusinasi si protagonis semakin memburuk ketika dia melihat makanan yang hilang. Dia juga menemukan sumur batu yang dalam dan barang-barang lain yang tidak bisa ada di kapal, dan pada satu titik dunia berubah menjadi pemandangan Moloch dari Metropolis.

Setelah menyelesaikan lebih banyak teka-teki, suara tak berwujud dari sutradara bercerita tentang api curian yang terbakar dengan cepat, tema yang berulang di seluruh Layers of Fear 2, dan dunia mulai berantakan.

Pintu-pintu muncul dan menghilang di antara bayangan; sutradara membuat protagonis memilih pilihan lainnya: mengambil makanan dari seekor anjing atau membiarkannya untuk anjing dan anak-anaknya, dan emas bajak laut berubah menjadi gunung ikan. Sekali lagi, pilihan ini berdampak pada akhir game.

Akhirnya, protagonis menemukan sebuah kota bawah tanah yang dilalap api. Setelah berlari melewati api dan menjauh dari monster lain, protagonis menemukan gulungan film kedua dan kembali ke kamarnya.

Bab 3 – Bloody Roots (Awal yang Berdarah)

Jelas ada sesuatu yang salah ketika protagonis itu kembali ke kamarnya. Pisau ditikam dengan keras ke dinding, dan setelah dia memutar gulungan film di proyektor, kenyataan yang menyakitkan telah terjadi.

Setelah film selesai, protagonis menemukan dirinya terkunci di dalam kamarnya tetapi akhirnya menemukan lubang di lantai yang mengarah ke koridor kayu kecil. Koridor ini bermuara di sebuah rumah kayu besar yang sudut pandangnya salah dan dibangun untuk para raksasa.

Ketika sang protagonis menjelajahi rumah, ia menemukan benda-benda dan surat-surat milik James dan Lilly dan menceritakan kisah kekerasan oleh ayah mereka. Ayah mereka bertugas di militer Inggris selama Perang Dunia I, menjalankan bioskop di luar rumahnya, kehilangan banyak uang untuk berjudi, dan memukul James.

Sang protagonis akhirnya menemukan sebuah liontin dan menemukan bahwa itu adalah milik ibu Lily dan James. “Hanya ini yang [mereka] punya dari peninggalannya”, yang menimbulkan pertanyaan tentang apa yang terjadi. Menurut secarik kertas yang ditemukan protagonis tersebar di seluruh rumah, ibu mereka meninggal saat melahirkan James, itulah sebabnya ayah mereka membenci James.

Sang protagonis akhirnya memasuki kamar anak-anak tersebut, yang menyerupai sarang bajak laut, dan harus membuat keputusan lain yang berdampak pada akhir game. Protagonis berhalusinasi dia berada di kapal bajak laut yang nyata dan dapat memaksa Lily loncat dari papan atau menembak boneka bajak laut yang memberontak, semua terjadi sang sutradara dan Lily mendorongnya ke arah yang berlawanan.

Kebenaran

Namun, setelah halusinasi berakhir, Lily tetap ada. Dan kebenaran baru terbuka bahwa: sang protagonis adalah James yang sudah dewasa. Namun, jika James naik kapal pesiar tersebut sebagai orang dewasa, bagaimana bisa ia sebagai anak-anak dan saudara perempuannya, juga mengendap berada di kapal yang sama?

Hal ini karena kapal pesiar yang dinaiki oleh James dewasa, tidak lebih dari serangkaian ingatan yang menyimpang, yang menimbulkan pertanyaan tentang identitas sang sutradara.

Selama halusinasi lain yang melibatkan kapal roket palsu dan beberapa citra A Trip to the Moon-esque, wajah cyclopean yang membuntuti James melalui lukisan muncul kembali.

Melaju cepat ke labirin pagar tanaman di mana James menemukan sebuah mata kaca. Dan wajah misterius itu terungkap mewakili ayah James, yang kehilangan mata dalam perang dan tampak seperti monster Cyclops bagi James muda. James dewasa kemudian harus lari dari Cyclops kerangka raksasa yang menembakkan sinar laser dari rongga matanya, yang merupakan pertarungan terdekat dengan pertarungan bos di kisah Layers of Fear 2.

Setelah melarikan diri dari Cyclops, James menemukan ayah kandungnya, seorang lelaki jangkung di kursi roda yang selalu kesakitan. James tidak bisa melakukan apa pun untuk membantu ayahnya, jadi dia melarikan diri. Tapi apakah James yang sudah dewasa melarikan diri dari sebuah ingatan atau James yang melarikan diri bersama Lily ke kapal persiar?

Apapun, James dewasa menemukan gulungan film berikutnya dan melarikan diri dari momok rumahnya kembali ke kamarnya di “kapal laut.”

Bab 4 – Breathe (Benapas)

Ketika James memasuki kamarnya, dia melihat tanaman tumbuh dari ketiadaan. Selain itu, lukisan di kamarnya telah digantikan oleh gambar tengkorak dengan tiga mata dan dua mulut. Dan boneka di dinding telah berubah dari kepala ikan bergaya menjadi tikus kayu yang menggeliat.

Setelah James memutar film baru dan keluar dari kamarnya, ia mendapati dirinya di dapur kapal. Koridor bergoyang saat dia menjelajahi daerah baru ini, dan lorong-lorong membengkok dan melengkung di depan matanya. James akhirnya lari dari mahluk terseok-seok lainnya, tetapi dia bisa menjebaknya dalam peti mati jika dia cukup cepat.

James kemudian menghabiskan banyak waktu berkeliaran di koridor yang lebih tidak masuk akal sebelum sang sutradara berdentang sekali lagi, menyatakan, “Ada beberapa hal yang tidak boleh terjadi.” Dan, bahkan suara Lily menerobos, mengungkapkan bahwa setidaknya dia juga merasa beberapa rasa benci terhadap James.

James terus menjelajahi aula yang dipenuhi maneken dan tangan yang memegang, dan dia mendengar Lily berbicara tentang “menjadi selamanya,” apa pun artinya itu. Dan, James segera menghadapi satu pilihan simbolis, yang terakhir: ia dapat bertarung melawan semburan air dan berjalan ke ruang yang terbakar atau membiarkan air menyapu dirinya ke dalam tentakel-tentakel yang menunggu.

Tikus

Setelah itu, semuanya tampak normal, tetapi kemudian James mengungkap secarik kain dan ingat bahwa Lily meninggalkannya untuk sementara waktu selama pelayaran mereka. Peristiwa itu menghancurkan mentalnya dan membuatnya mendengar tikus berbicara. Dia akhirnya mulai berbicara dan merekrut sepasukan tikus. Tetapi tidak jelas apakah itu adalah khayalan masa kanak-kanaknya atau peristiwa supernatural yang sebenarnya.

Setelah berkelana di lautan monster dan dibantu oleh kru tikus, James menemukan gulungan film terakhir. Dan ia bertemu anak yang ditemui sebelumnya, jelas ini adalah diri James yang lebih muda. James muda ini, dikelilingi oleh pasukan tikus dan berduka untuk Lily yang kepalanya ada di dalam sebuah kotak kardus. Simbolisme itu jelas: Lily berjanji dia akan bersama James selamanya, tetapi dia mati.

Dihantui oleh nyanyian Lily, James dewasa kembali ke kamarnya untuk terakhir kalinya.

Bab 5 – Forever (Selamanya)

James terbangun di kamarnya, yang sekarang diterendam oleh air laut. Setelah ia memainkan rol film terakhir dan keluar dari ruangan, James menyadari seluruh kapal berada di bawah air. Ini menyiratkan kapal yang dia naiki tenggelam ke dasar laut.

Ketika James mengembara di aula yang karam, sang sutradara mengklaim itu adalah cerminan dari keraguan Jame. meskipun sulit untuk menentukan apakah dia menyiratkan bahwa James secara langsung bertanggung jawab atas keruntuhan kapal atau bahwa dia menyalahkan dirinya sendiri atas sesuatu yang tidak dapat dia kendalikan.

Sementara itu, suara tanpa tubuh Lily menyatakan bahwa meskipun James mencoba membawanya kembali, sesuatu yang lain kembali. Sekali lagi, tidak jelas apakah maksudnya James mencoba untuk menjaga memori Lily tetap hidup di benaknya, tetapi tidak mengingatnya dengan benar atau jika sesuatu yang lebih gelap dan lebih harfiah terjadi.

Interpretasi

Bab terakhir ini hampir sepenuhnya menyangkut interpretasi, dan sang sutradara mengambil peran yang sedikit lebih aktif. Dia memaksa James untuk menghadapi (dan menghancurkan) maneken rusak yang “tidak dapat diperbaiki.” Lebih samar lagi, sutradara itu menyiratkan ini bukan pertama kalinya dia berurusan dengan James.

Akhirnya, James bertemu maneken yang rusak untuk terakhir kalinya. Dan ia keluar ke sebuah adegan yang menceritakan semua pilihan yang dibuatnya sepanjang game. James bisa saja mengikuti arus atau menempa jalannya sendiri, berkemauan keras, atau mudah dimanipulasi.

Namun, poin terbesar dari adegan ini adalah bagian akhirnya. Lily dan James mencoba melarikan diri bersama-sama dari kapal yang tenggelam. Tetapi puing-puing kapal memotong Lily pada detik terakhir, dan James menyaksikan tanpa daya ketika wajah Lily meledak, membunuhnya seketika.

Ingatan ledakan itu juga menghancurkan James dewasa, dan dia bangun di awal game, dikelilingi oleh tembok-tembok yang runtuh dan banjir yang sama dari area terbuka. Dia berkelana di aula yang sama, membuka pintu yang sama, dan akhirnya menemukan satu dari tiga ujung yang benar-benar mengubah makna peristiwa kisah Layers of Fear 2.

Penjelasan Akhir Game Layers of Fear 2

Akhir 1: Flame

Jika James selalu mematuhi sang sutradara, ia membuka pintu dan menemukan seorang anak laki-laki. Anak itu sedang memakan sesosok tanah liat kecil dan kental yang muncul di Bab 3. Anak lelaki itu dan James berbagi pembicaraan penuh semangat tentang tumbuh dewasa. Dan mereka menerima masa lalu seseorang, dan mereka menerima tepuk tangan meriah.

Setelah itu, bagian akhir memperlihatkan James di ruang ganti saat ia memeriksa wajahnya dan semua poster film dari peran utamanya. Namun, James tampak seolah-olah dia tidak mengenali dirinya sendiri, seolah-olah dia adalah cangkang kosong yang dapat mengadopsi identitas apa pun tetapi tidak memiliki identitasnya sendiri.

Api (flame) menyiratkan bahwa James mirip dengan sepotong tanah liat atau maneken. Dia dibentuk dan melakukan apa pun yang diperintahkan kepadanya oleh sang sutradara. Sutradara tersebut sepertinya adalah orang yang nyata dan ingin membentuk James agar sesuai dengan peran tertentu. Meskipun James telah menerima masa lalunya, satu-satunya tujuan hidupnya adalah menjadi orang lain.

Akhir 2: Forever

Jika James selalu melawan sutradara, ia membuka pintu dan menemukan bocah yang sama menembak sosok tanah liat yang sama. Namun, saat pembicaraan kali ini membahas tentang bunuh diri, James tidak berbicara. Sebaliknya, semuanya terjadi dari sudut pandang seorang wanita. Bocah itu akhirnya menembak kepalanya sendiri dengan pistol palsu, dan mereka menerima tepuk tangan meriah.

Seperti akhiran Flame, akhiran ini beralih ke ruang ganti saat wanita itu memeriksa wajahnya dan melihat poster-poster peran masa lalunya.

Forever menyiratkan bahwa wanita ini adalah seorang aktor watak yang menempa identitas baru agar sesuai dengan perannya, sebuah simbolisme identitas ganda. Dia menempatkan dirinya pada posisi karakternya dan menghidupkan kembali sejarah fiktif mereka di kepalanya.

Kematian ibunya, ayahnya yang kejam, kelangsungan hidup James dan kematiannya, semuanya adalah ingatan palsu yang digunakan untuk membuatnya menjadi karakter, dan sutradara itu tidak lebih dari suara hatinya. James dan Lily tidak pernah ada, dan semua yang terjadi di lautan di kisah Layers of Fear 2 adalah karya fiksi.

Akhir 3: Formless

Jika James hanya kadang-kadang mematuhi sutradara dan kadang-kadang tidak mematuhi, ia membuka pintu dan memasuki katakombe bawah tanah yang diisi dengan tong kayu dan lilin. Seorang wanita misterius berjalan masuk dan menghukum James, mengklaim ini bukan pertama kalinya dia memasuki ruangan dan bahwa dia membuat kesalahan yang sama berulang kali.

Saat wanita itu berjanji James pada akhirnya dapat menerima apa yang diinginkannya, dia mengklaim dia belum mendapatkannya dan mendorongnya kembali melalui waktu dan ruang ke Bab 1.

Berbeda dengan dua akhir game, Formless menyiratkan bahwa semua yang disaksikan James adalah nyata. Meskipun Formless pada dasarnya adalah akhir yang buruk, karena wanita dari awal Layers of Fear 2 hanya muncul kembali di akhir ini, Formless juga bisa menjadi akhir bersifat norma.

Bagi sutradara, Formless bisa menyiratkan dia adalah agen supranatural yang sebenarnya, mungkin bekerja untuk wanita misterius itu. Sebagian besar dari Layers of Fear 2, semuanya terbuka untuk ditafsirkan.[MY24]

Sumber: twinfinite

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA