Teknologi

Sinopsis Resident Evil 3 Game Horor 2020

My24hours.net, Indonesia – Seperti apakah sinopsis Resident Evil 3 yang merupakan game horor kesintasan (survival horror) tahun 2020 yang dikembangkan oleh Capcom?

Sinopsis Resident Evil 3 Game Horor 2020
Gambar: YouTube

Resident Evil 3 merupakan pembuatan ulang (remake) dari game Resident Evil 3: Nemesis (1999). Game ini dirilis pada Microsoft Windows, PlayStation 4, dan Xbox One pada 3 April 2020. Game Ini memiliki mode multiplayer online, yaitu Resident Evil: Resistance.

Game remake ini menampilkan gameplay penembak orang ketiga mirip dengan remake Resident Evil 2 (2019). Hal ini berbeda dengan aslinya (Resident Evil 3: Nemesis (1999)), yang menggunakan kontrol tank dan sudut kamera tetap.

Game ini juga memiliki mode multiplayer online, yaitu Resident Evil: Resistance. Mode ini menempatkan tim yang terdiri dari empat pemain melawan “otak utama” yang dapat membuat jebakan, musuh, dan bahaya lainnya.

Sinopsis Resident Evil 3 (Game 2020)

Kota Raccoon berada dalam kekacauan karena para zombi yang disebabkan oleh wabah T-Virus. Pada tanggal 28 September 1998, mantan anggota Taktik Khusus Dan Penyelamatan (S.T.A.R.S.) Jill Valentine diserang di apartemennya. Ia diserang dengan sebuah senjata biologis cerdas yang dikenal sebagai Nemesis-T Type yang mencoba untuk membunuhnya dan semua anggota S.T.A.R.S.

Setelah melarikan diri dari gedungnya, selama pelariannya, dia bertemu dengan rekan S.T.A.R.S. Brad Vickers. Namun kemudian Brad jatuh ke tangan para zombi saat mencoba menyelamatkan Jill.

Setelah pertemuan lain dengan Nemesis, Jill diselamatkan oleh tentara bayaran Umbrella Biohazard Countermeasure Service (U.B.C.S.) Carlos Oliveira. Carlos dan kelompoknya dari U.B.C.S. tentara bayaran yang bertahan hidup – Mikhail Victor, Tyrell Patrick, dan Nicholai Ginovaef – telah menyiapkan kereta bawah tanah. Mereka rencanakan akan gunakan kereta itu untuk mengevakuasi warga sipil yang selamat dari kota.

Setelah selamat dari beberapa pertemuan dengan Nemesis, Jill berhasil mengaktifkan kembali listrik untuk kereta bawah tanah. Sementara itu Carlos dan Tyrell tetap di kota untuk mencari Dr. Nathaniel Bard, seorang ilmuwan Umbrella. Brad dianggap mengetahui cara membuat vaksin untuk virus-T dan menyelamatkan kota.

Kecurigaan

Ketika Jill, Nicholai dan Mikhail menaiki kereta, Mikhail mengungkapkan kecurigaannya terhadap Nicholai tentang bagaimana peletonnya disergap oleh para zombi.

Nemesis tiba-tiba menyerang kereta tersebut dan membunuh warga sipil. Nicholai mengunci Jill dan Mikhail, dan memaksa mereka untuk membela diri. Nemesis menangkap Mikhail yang mengorbankan dirinya sendiri dengan meledakkan bahan peledak, dan menyebabkan kereta tergelincir. Jill melarikan diri sebagai satu-satunya yang selamat dari kecelakaan itu.

Carlos dan Tyrell melakukan perjalanan ke departemen kepolisian kota Raccoon. Mereka berencana untuk menemukan Bard di kantor S.T.A.R.S.. Dua saksi R.P.D. Letnan Marvin Branagh digigit Brad yang menjadi zombi, yang kemudian dilumpuhkan oleh Carlos.

Keduanya masuk ke kantor S.T.A.R.S. dan mereka menyadari bahwa Bard bersembunyi di rumah sakit, dengan Bard menuntut mereka untuk memulihkannya.

Ketika Tyrell melacak lokasi Bard, Jill mengontak Carlos ketika dia diserang oleh Nemesis yang bermutasi di depan Menara Jam kota. Jill berhasil melumpuhkan Nemesis, yang menginfeksi virus itu sebelum melarikan diri, dan menyebabkan Jill jatuh pingsan.

Carlos menemukan Jill kira-kira setengah hari kemudian dan membawanya ke Rumah Sakit Memorial Spencer, di mana mereka telah melacak lokasi Bard.

Carlos berjuang menempuh ke rumah sakit yang penuh dengan zombi namun menemukan Bard telah terbunuh. Dia melihat video dari Bard yang mengaku bahwa T-virus direkayasa oleh Umbrella. Dan meskipun Umbrella mempekerjakannya untuk mengembangkan vaksin, dewan Umbrella sekarang ingin menghancurkannya dan menghilangkan semua jejak keberadaan virus tersebut.

Terkuak

Carlos mengambil vaksin dan memberikannya kepada Jill. Tyrell tiba di rumah sakit dan mereka menyadari bahwa pemerintah AS berencana untuk menghancurkan Kota Raccoon dalam serangan rudal untuk memberantas serangan T-Virus. Carlos pergi ke laboratorium NEST 2 di bawah rumah sakit untuk menemukan lebih banyak vaksin. Sementara itu Tyrell mencoba menghubungi siapa pun yang dia bisa untuk mencoba dan menghentikan serangan rudal tersebut.

Jill terbangun pada hari serangan rudal, 1 Oktober, dan mengejar Carlos ke NEST 2. Dia bertemu Nicholai, yang dinyatakan sebagai pengawas yang disewa oleh Umbrella untuk mengamati dan mengumpulkan data dari serangan beberapa senjata biologi, termasuk Nemesis.

Nemesis membunuh Tyrell dan terus mengejar Jill di seluruh laboratorium. Jill berhasil mensintesis vaksin, tetapi pertemuannya dengan Nemesis menyebabkan Nicholai mengambilnya untuk dirinya sendiri saat dia meninggalkan Jill untuk melawan monster itu.

Setelah tenggelam dalam asam, Nemesis terus bermutasi, dan Jill menggunakan prototipe railgun untuk akhirnya menghilangkan Nemesis untuk selamanya.

Di atap rumah sakit, Nicholai melucuti senjata Jill dan menghancurkan vaksin. Nicholai mengakui bahwa dia tidak peduli dengan nasib kota selama dia dibayar untuk menyembunyikan keterlibatan Umbrella.

Carlos mengintervensi dan menahan Nicholai cukup lama hingga Jill menembak dan melumpuhkannya. Ketika diinterogasi tentang untuk siapa dia bekerja, Nicholai mengatakan kepada Jill bahwa dia akan memberitahunya dan membayar apa pun kepadanya jika dia selamat.

Jijik dengan keserakahan Nicholai, Jill mengambil kotak vaksin yang hancur dan melarikan diri kota dengan Carlos menggunakan helikopter, meninggalkan Nicholai untuk mati. Kota ini hancur oleh serangan rudal, dan Jill berjanji untuk melumpuhkan Umbrella.

Dalam adegan pasca-kredit, Jill mengambil kotak vaksin yang hancur di apartemen barunya.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
BAGIKAN PENGETAHUAN INI AGAR LEBIH BANYAK YANG TAHU