Gaya Hidup

10 Tips Para Ahli Cara Menghilangkan Kulit Berminyak Selamanya

My24hours.net, Indonesia – Sering seseorang berusaha menghilangkan kulit berminyak dengan berbagai cara namun tetap saja minyak kembali muncul.

Salah satu cara menghilangkan kulit berminyak adalah dengan menerapkan pelembap.
Salah satu cara menghilangkan kulit berminyak adalah dengan menerapkan pelembap.

Jika Anda menginginkan kulit bersinar sempurna namun dihancurkan oleh munculnya minyak pada wajah yang mengganggu, Anda tidak sendirian.

Genetika, hormon, bahan kimia, dan bahkan cuaca dapat berkontribusi pada kulit berminyak. Hal itu membuat kita memakai lebih banyak kertas penyerap minyak dan bedak padat.

Ketika sedikit kilauan pada wajah memiliki kemampuan untuk membuat kulit terlihat sehat, berembun dan bercahaya, kilauan dari minyak yang berlebih justru sebaliknya.

Jadi, dalam upaya untuk tetap wajah benar-benar berkilau ada baiknya kita melibatkan para ahli.

Apa yang membuat kulit berminyak?

“Kulit berminyak disebabkan oleh produksi sebum (kelenjar minyak) berlebih,” jelas Dr. Anjali Mahto, konsultan dermatologis di Cadogan Clinic, AS.

“Ini adalah minyak alami kulit dan ada beberapa alasan mengapa kulit Anda dapat menghasilkan lebih banyak pada waktu-waktu tertentu, seperti: selama siklus menstruasi Anda, ketika Anda secara fisik atau emosional stres dan jika Anda menggunakan produk yang tidak sesuai jenis kulit Anda. Penampilan berminyak juga sering musiman dan bisa bertepatan dengan cuaca lembab.”

Menurut Dr. Jonquille Chantrey, dokter kosmetik dan ahli kulit, kelenjar sebaceous yang terlalu aktif bahkan bisa menjadi sesuatu yang genetik dan hormon juga memainkan peran yang besar.

“Ketidakseimbangan testosteron meningkatkan aktivitas kelenjar sebaceous,” katanya, “Orang-orang dengan Sindrom ovarium polikistik sering mengalami masalah dengan minyak dan jerawat.”

Lalu, bagaimana tepatnya Anda bisa menghilangkan kulit berminyak?

1. Kendalikan Rutinitas Pembersihan Wajah

Ketika Anda memiliki kulit berminyak, keinginan untuk membersihkan sepanjang hari bisa menjadi kuat, tetapi menurut Dr. Anjali, selalu membersihkannya tidak selalu lebih baik.

Faktanya, mencuci wajah yang berlebihan adalah benar-benar tidak boleh.

“Anda harus menghindari membersihkan berlebihan jika Anda memiliki kulit berminyak,” kata Dr. Anjali, “karena ini dapat menyebabkan iritasi yang tidak perlu dan bahkan dapat mengganggu penghalang alami kulit. Idealnya, Anda seharusnya membersihkan dua kali sehari untuk membantu membersihkan pori-pori sebum, sel kulit mati dan puing-puing lainnya. ‘

Jadi jenis pembersih apa yang harus kita cari untuk menjaga agar kulit tidak berminyak? Dan adakah yang harus kita gunakan?

“Pembersih mengandung minyak adalah mode kecantikan yang sebaiknya dihindari,” jelas Dr. Anjali, “dan ini karena mereka dapat meninggalkan residu yang dapat memblokir pori-pori dan menyebabkan bintik-bintik.”

“Sebagai gantinya, pilihlah pembersih berbusa atau air misel (micellar water) yang akan menghilangkan kotoran, minyak, dan make-up tanpa menghilangkan kelembapan kulit.”

2. Lakukan Eksfoliasi Secara Teratur

Kulit berminyak biasanya jauh lebih tebal, ini berarti cenderung sedikit mengalami keriput. Tetapi hal itu cenderung berbintik-bintik dan bernoda, karena kelebihan sebum yang bercampur dengan sel-sel kulit mati untuk membentuk zat seperti pasta yang menghambat pori-pori dan memungkinkan bakteri berkembang biak.

Benar, itu terdengar kotor, tetapi eksfoliasi atau pengelupasan kulit secara teratur adalah cara terbaik untuk mengatasinya.

“Jika kulit Anda berminyak, sulit bagi kulit untuk melepaskan sel-sel mati, jadi eksfoliasi adalah kuncinya,’ kata Dr. Natalie Blakely, dokter estetika dan pemilik Light Touch Clinic, AS.

“Pengelupasan fisik yang dikombinasikan dengan pengelupasan kimia akan mempercepat pergantian sel dan mencegah pori-pori tersumbat sehingga kulit Anda memiliki kilau sehat,” dia menambahkan. “Meskipun demikian, seperti membersihkan, sangat penting untuk tidak berlebihan. Dua hingga tiga kali seminggu sudah cukup.”

3. Jangan Tinggalkan Pelembab

Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa jika kulit Anda berminyak tidak dapat mengalami dehidrasi. Kebanyakan dari kita bersalah karena membuang pelembap dan serum kita karena takut menjadikannya lebih berminyak. Meninggalkan pelembap justru bisa lebih banyak mengakibatkan kerusakan daripada kebaikan.

Faktanya, produk-produk pelembap diperlukan untuk menjaga tingkat kelembaban. Dan jika kulit Anda kekurangan kelembapan, produksi minyak dapat menjadi cara untuk mengimbangi.

“Meskipun tampaknya kontra-intuitif, menerapkan pelembab ringan dan serum pada kulit berminyak, terutama ketika menggunakan pembersih yang kuat, dapat membantu mencegah kulit menjadi dehidrasi,” kata Dr. Natalie Blakely, sama seperti pendapat Dr. Anjali.

“Kulit berminyak masih membutuhkan hidrasi atau air,” katanya. “Dan hanya karena kulit kering kekurangan air, tidak berarti bahwa kulit itu tidak menghasilkan minyak lagi!’

Dengan mengingat hal itu, memilih produk Anda adalah hal yang penting. Dan jika Anda khawatir tentang komedo dan noda serta kilau yang ditakuti, yang terbaik adalah menghindari yang produk super krim, berat, dan oklusif (menyumbat).

“Jangan pernah menggunakan pelembab untuk kulit kering atau dehidrasi,” kata Dr. Jonquille. “Kelembapan berlebih di kulit berminyak bisa memperburuk situasinya.”

“Hindari krim kental dan coba pelembab yang melembapkan namun tidak menggumpal,” ajur Dr. Anjali.

4. Selalu Terapkan Produk Mengandung BHA Dalam Rutinitas Perawatan Kulit

Beta Hydroxy Acid (BHA) atau Asam Hidroksi Beta mengacu secara khusus pada asam salisilat (salicylic acid), yang digunakan dalam beberapa krim “anti-penuaan” dan perawatan jerawat. Asam ini digunakan untuk memerangi peradangan.

Asam adalah langkah penting dalam cara mana pun jika Anda menginginkan kulit siap-selfie. Biarkan BHA terutama seperti asam salisilat memainkan peran besar dalam mengendalikan produksi minyak yang terlalu besar, serta meminimalkan komedo dan noda.

“Saat menghilangkan kulit berminyak, asam salisilat adalah bahan utama,” kata Dr. Natalie Blakely.

“Asam salisilat adalah asam yang larut dalam minyak yang berarti akan dengan lembut memotong minyak di kulit Anda dan membuka pori-pori Anda. Asam salisilat juga memiliki sifat antibakteri yang bagus dan itu membuatnya sangat membantu bagi mereka yang berjerawat aktif,” tambahnya.

Cara terbaik untuk menggunakannya? Sebagai exfoliant dua kali sehari setelah membersihkan wajah. Hanya saja, jangan membuat kesalahan dengan membilasnya karena itu tidak akan menghilangkan minyaknya.

Dan jika Anda menggunakan pembersih asam salisilat, biarkan selama 2-3 menit sebelum dicuci.

5. Hati-Hati Membeli Produk untuk Kulit Berminyak

Percaya atau tidak, produk yang diformulasikan secara khusus untuk meminimalkan kadar minyak sebenarnya dapat memperburuk situasi – terutama jika mereka digunakan secara tidak tepat.

Jangan gunakan toner yang mengandung banyak alkohol.

“Jika alasan di balik kulit berminyak Anda sebenarnya adalah dehidrasi dan Anda menggunakan produk-produk yang keras, mereka bisa mengurangi lembapan kulit,” kata Dr. Anjali.

“Ini bisa membuat masalahnya menjadi lebih buruk, jadi pastikan untuk memeriksa bahan-bahannya secara menyeluruh, atau berbicara dengan dokter kulit Anda untuk rekomendasi produk yang lebih banyak.”

6. Sediakan Asam Hialuronat

Menurut Dr. Jonquille, dehidrasi adalah akibat dari sel-sel kulit yang tidak aktif memproduksi asam hialuronat. Asam hialuronat (Hyaluronic Acid – HA) adalah suatu zat alami yang membuat kulit terasa montok dan mengurangi garis-garis halus atau mengurangi perasaan kencang yang tidak nyaman.

Dan jika kulit mengalami dehidrasi, akan lebih mungkin menghasilkan minyak berlebih.

Untuk itu carilah serum, pelembab, masker, dan pembersih yang penuh dengan bahan pelembab kulit yang tidak hanya membantu membersihkan minyak tetapi mencegahnya muncul di tempat awal.

7. Kurangi Penambahan Gula

Kita semua sadar apa yang bisa terjadi dengan mengonsumsi terlalu banyak gula tambahan pada gigi dan lingkar pinggang kita. Tetapi ada alasan lain untuk menguranginya, yaitu zona T (sekitar hidung dan dahi) yang berminyak.

“Menambahkan gula seperti madu, gula tebu, maltosa dan sirup jagung dapat memicu kadar hormon dan gula darah,” kata Will Hawkins, ahli gizi di Push Doctor. “Dan ini dapat menyebabkan produksi minyak berlebih yang menjelaskan penampilan (wajah) yang terlalu berminyak.”

Ada cara lain untuk memuaskan keinginan makan makanan yang manis Anda tanpa menghilangkan kilau wajah Anda.

“Puaskan selera makan gula Anda dengan jus dingin,” saran Tom Oliver, seorang ahli gizi dan pelatih fisik.

Ia menyarankan jus semangka mentah yang segar karena sangat enak untuk disantap saat Anda bepergian. Begitu juga dan air nabati juga merupakan pilihan yang baik karena sangat melembabkan; mempertahankan hidrasi dan sangat membantu mendukung proses sel dan kekencangan kulit secara teratur.

8. Batasi Jumlah Lemak Jenuh

Ada daftar panjang alasan mengapa kita harus membatasi jumlah lemak jenuh dalam makanan kita, tetapi menurut Will, mencapai kulit tanpa cacat dan halus sempurna juga salah satunya.

“Daging yang tinggi lemak jenuh akan meningkatkan kolesterol Anda,” jelasnya. “Dan peningkatan kolesterol terkait dengan kulit yang terlalu berminyak dan berbintik-bintik.”

Lemak tidak semuanya buruk. Asam lemak seperti Omega 3 bertindak seperti pelembab alami dan memiliki kemampuan untuk merevitalisasi kulit dari dalam ke luar. Salmon, tuna, biji rami, biji labu juga kaya akan mereka, tetapi mengonsumsi suplemen harian juga merupakan cara yang bagus untuk memberi makan kulit Anda.

9. Cukup Tidur dan Kelola Tingkat Stres

Tidur larut malam, perjalanan berat dan presentasi pekerjaan yang sangat menegangkan bisa membuat kulit Anda lebih berminyak.

“Kurang tidur dan stres berlebihan dapat menyebabkan lonjakan produksi androgen,” jelas Dr. Anjali. “Dan ini adalah hormon yang secara langsung bertanggung jawab untuk merangsang produksi minyak.”

“Cobalah untuk mendapatkan jumlah tidur yang tepat setiap malam [7-9 jam] dan luangkan waktu di siang hari untuk menghilangkan stres, apakah itu melalui latihan fisik, yoga atau meditasi.”

10. Pilih Alas Bedak dan Bedak dengan Bijak

Menurut Dr. Jonquille, make-up berbahan dasar mineral, terutama alas bedak (foundation), sangat bagus untuk kulit yang cenderung berminyak berlebihan. Tidak hanya non-komedogenik (artinya tidak akan menyumbat pori-pori dan menyebabkan berjerawat) tetapi juga bekerja dengan baik untuk menyerap minyak secara instan dan kumulatif sepanjang hari.

Jika Anda bukan penggemar kertas pengisap minyak, cara terbaik kedua untuk menghilangkan kulit berminyak adalah bedak bubuk wajah. Tetapi sebelum membeli perhatikan bahan-bahannya yang tepat. Jangan memilih bedak yang berat yang membuat penampilan kulit tampak pecah-pecah.[My24]

Sumber: elle

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...