Gaya Hidup

Cara Mengganggu Kerja Seseorang Tanpa Menjengkelkan

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara mengganggu kerja seseorang tanpa membuatnya merasa jengkel? Berikut caranya.

Cara Mengganggu Hari Kerja Seseorang Tanpa Menjengkelkan
Foto: shutterstock

Terganggu di tempat kerja bisa sangat membuat frustrasi, menjengkelkan, dan membuat stres — tetapi apakah memang harus demikian? Gangguan di tempat kerja sering kali mungkin diperlukan, karena dapat memberi kita nformasi dan kolaborasi waktu nyata yang kita perlukan untuk melakukan pekerjaan kita.

Dan karena Zoom dan alat komunikasi lainnya yang tak terhitung membuatnya semakin mudah untuk dihubungi, gangguan ini semakin sering (dan tidak dapat dihindari).

Kabar baiknya adalah, penelitian terbaru menunjukkan bahwa gangguan atau interupsi tidak harus tidak menyenangkan.

Bagaimana kita mengalami gangguan dapat sangat bervariasi tergantung pada bagaimana hal itu mempengaruhi pekerjaan kita. Sementara berpindah persneling dan mengacak-acak jadwal kita untuk mengakomodasi tugas yang tidak terduga bisa membuat frustasi, interupsi bisa terasa positif jika itu tampak seperti penggunaan waktu kita dengan baik.

Apakah gangguan ini membantu saya membuat kemajuan pada sesuatu yang berharga? Apakah tugas baru ini lebih penting daripada apa pun yang saya lakukan sebelumnya? Kita juga lebih mungkin mengalami interupsi secara positif jika interupsi itu lebih cocok dengan hari kita. Apakah ini saat yang tepat untuk mengatasi gangguan ini? Apakah saya memiliki cukup waktu luang untuk menambah beban kerja saya? Apakah saya sudah merencanakan secara mental untuk menghabiskan waktu untuk tugas ini?

Mempertimbangkan faktor-faktor ini dapat membantu Anda mengoptimalkan bagaimana, kapan, dan siapa yang Anda interupsi. Penelitian telah mengidentifikasi beberapa strategi khusus yang dapat membantu Anda meningkatkan kemungkinan bahwa interupsi Anda akan diterima secara positif sehingga Anda tidak mengganggu kerja seseorang tanpa alasan yang tepat.

Cara Mengganggu Kerja Seseorang Tanpa Menjengkelkan

1. Menilai seberapa penting tugas tersebut

Orang-orang lebih cenderung melihat gangguan sepadan dengan waktu mereka jika gangguan tersebut tampaknya penting — terutama jika tampaknya lebih penting daripada apa pun yang mereka kerjakan sebelumnya. Jadi, sebelum menyela seseorang, pertimbangkan apakah Anda ingin mereka melakukan sesuatu yang lebih penting dari yang sedang mereka kerjakan sebagai prioritas mereka.

2. Jangan menumpuk

Orang cenderung bereaksi negatif terhadap gangguan jika muncul pada saat mereka sudah merasa kelebihan beban. Untuk menghindari penumpukan, tanyakan pada diri Anda apa yang Anda ketahui tentang beban kerja orang tersebut saat ini. Jika Anda tahu mereka kewalahan, pertimbangkan untuk menyela orang lain sebagai gantinya (jika tugasnya mendesak) atau menunggu sampai orang tersebut memiliki lebih sedikit pekerjaannya (jika tugasnya bisa menunggu).

3. Identifikasi orang yang tepat untuk diganggu

Selalu menjengkelkan ketika Anda diganggu oleh seseorang, justru Anda bukan orang yang tepat untuk pekerjaan itu. Misalnya, seorang asisten kantor bereaksi negatif ketika seseorang memintanya untuk mencari persediaan pengepakan, karena itu adalah tugas yang dia rasa dapat dengan mudah dilakukan oleh si pengganggu itu sendiri. Jadi sebelum Anda mengetuk pintu seseorang, tanyakan pada diri Anda: Apakah ini orang yang tepat untuk mengambil tugas baru ini? Peran siapa yang membuat mereka paling cocok untuk tugas yang Anda perlukan bantuannya? Tanggung jawab siapa yang biasanya mencakup tugas serupa? Interupsi Anda kemungkinan besar akan diterima dengan baik jika Anda bekerja di depan untuk menentukan orang yang terbaik untuk ditanyakan.

4. Perhatikan isyarat kesibukan

Berdasarkan eksperimen laboratorium sebelumnya, penelitian menemukan bahwa interupsi atau gangguan dirasakan lebih positif jika terjadi pada waktu yang terasa “tepat”. Itu biasanya berarti menunggu saat ketika orang yang ingin Anda interupsi tidak terlalu asyik dengan tugas lain, atau saat mereka perlu istirahat dari pekerjaan rutin mereka. Untuk menentukan apakah ini saat yang tepat untuk menyela, perhatikan sinyal yang dikirimkan orang tersebut: Apakah mereka bekerja dengan pintu tertutup atau terbuka? Apakah mereka tercantum sebagai “pergi” atau “ada” secara online? Apakah jam saat ini diblokir di kalender mereka? Isyarat-isyarat ini dapat memberi petunjuk kepada Anda bagaimana kemungkinan gangguan akan dialami.

5. Mengurangi beban waktu

Penelitian tersebut menemukan bahwa persepsi orang tentang berapa lama gangguan tampaknya bertahan memengaruhi perasaan mereka tentang hal itu. Ketika interupsi tampaknya berlarut-larut atau memakan waktu lebih lama dari yang “seharusnya”, mereka cenderung menimbulkan perasaan negatif. Untuk mengatasinya, pikirkan secara kreatif tentang bagaimana Anda dapat meringankan beban dan menggunakan waktu orang tersebut dengan paling efisien. Bisakah Anda menyajikan konteks gangguan atau interupsi dengan lebih ringkas? Apakah ada langkah-langkah yang dapat Anda selesaikan sendiri sebelum menyerahkan tugas kepada orang lain? Yang penting, ini semua tentang bagaimana Anda dipersepsikan — bahkan jika detail ini tidak terasa seperti masalah besar bagi Anda, menyajikan interupsi dengan cara yang menonjolkan rasa hormat Anda terhadap waktu orang lain dapat berdampak besar pada bagaimana mereka bereaksi.

6. Beri peringatan terlebih dahulu

Interupsi atau gangguan menurut definisi, akan selalu datang agak tidak terduga. Tetapi mereka tidak harus muncul begitu saja — dalam beberapa kasus, Anda dapat memberi tahu seseorang bahwa Anda berharap harus menginterupsi mereka dalam waktu dekat. Misalnya, jika Anda berencana untuk meminta umpan balik dari rekan kerja tentang hasil survey setelah Anda menyelesaikannya, Anda dapat memberi tahu mereka bahwa Anda akan menghubungi dalam minggu depan. Ini membantu rekan Anda secara mental merencanakan interupsi dan menyediakan waktu untuk tugas tersebut, meskipun waktu pastinya masih belum diketahui.

Terutama karena banyak organisasi beralih ke model hibrida jangka panjang, lebih penting dari sebelumnya untuk berpikir secara proaktif tentang bagaimana kita berkomunikasi satu sama lain di tempat kerja. Kembalinya ke kantor, baik paruh waktu atau penuh waktu, akan membawa kembali peluang gangguan atau interupsi tatap muka yang tidak mungkin terjadi ketika semua komunikasi dilakukan secara online. Pada saat yang sama, ketergantungan yang lebih besar pada pesan instan, panggilan video, dan alat digital lainnya menciptakan tantangannya sendiri, karena banyak hambatan terhadap interupsi (serta isyarat yang terlihat yang membantu menentukan apakah interupsi sesuai) secara substansial berkurang. Tentu saja, selalu ada cara yang lebih baik dan lebih buruk untuk menginterupsi atau mengganggu kerja seseorang — tetapi dalam lanskap baru yang kompleks ini, terserah kepada kita semua untuk memperhatikan dengan cermat norma-norma yang berkembang tentang apa artinya menjadi pengganggu yang “baik”.[MY24]

Sumber: HBR


Kategori: Gaya Hidup
Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA