Gaya Hidup

Cara Menumbuhkan Keyakinan Diri Sebagai Pemimpin

My24hours.net, Indonesia – Menumbuhkan keyakinan diri sebagai pemimpin adalah hal yang perlu dilakukan bagi seorang wirausahawan. Berikut bagaimana cara melakukannya.

Cara Menumbuhkan Keyakinan Diri Sebagai Pemimpin
Foto: shutterstock

Tahukah Anda bahwa keyakinan diri adalah salah satu kualitas terpenting Anda sebagai seorang pemimpin? Jika Anda menunjukkan keyakinan diri, anggota tim Anda yang lain akan lebih yakin pada keputusan Anda. Mereka akan lebih menghormati Anda dan mendengar apa yang Anda katakan.

Selain itu, Anda akan dapat membawa keyakinan diri Anda ke dalam negosiasi, rapat tim, rapat klien, dan interaksi lainnya, yang pada akhirnya memberi Anda keuntungan taktis.

Bermasalah dengan keyakinan diri banyak terjadi terhadap banyak orang. Keyakinan diri tidak muncul secara alami. Anda mungkin tidak bangun di pagi hari dengan perasaan sangat yakin seperti yang dimiliki oleh orang lain.

Tapi inilah yang menarik. Beberapa orang yang paling berkeyakinan diri yang Anda temui tidak memilikinya secara alami. Sebaliknya, mereka berpura-pura. Atau mungkin mereka melatih diri mereka sendiri untuk lebih yakin pada diri sendiri. Atau keduanya.

Jika mereka dapat melakukannya, Anda dapat melakukannya. Jadi mari kita gali lebih dalam. Bagaimana Anda dapat memupuk lebih banyak keyakinan diri sebagai seorang pemimpin? Berikut uraiannya.

Cara Menumbuhkan Keyakinan Diri Sebagai Pemimpin

1. Perbaiki lingkungan

Pertimbangkan untuk meningkatkan lingkungan Anda. Kita sering tidak menyadarinya, tetapi lingkungan kita berdampak besar pada perasaan kita tentang diri kita sendiri. Segala sesuatu mulai dari penempatan furnitur Anda hingga warna dinding kantor Anda dapat berdampak pada pikiran dan perasaan Anda.

Misalnya, jika kantor Anda kecil, gelap, sempit, dan terisolasi dari karyawan lain, Anda mungkin merasa terjebak, kecil, dan terpisah dari grup. Tetapi jika Anda memiliki kantor yang terang benderang, penuh warna dengan dekorasi yang Anda sukai dan kagumi, Anda akan merasa jauh lebih baik. Anda dapat memupuk kepercayaan diri lebih dengan ruang yang lebih besar, posisi tempat duduk yang lebih tinggi, visibilitas dan akses yang lebih baik dan tentu saja, lebih banyak hal yang sesuai dengan selera pribadi Anda. Luangkan waktu untuk mengoptimalkan lingkungan Anda demi keyakinan diri Anda sendiri; Anda mungkin akan langsung melihat perbedaannya.

2. Latih sikap tubuh yang benar

Otak kita secara alami menghubungkan perasaan kita dengan bahasa tubuh kita. Kebanyakan orang memahami hubungan ini secara bawaan; saat kita merasa bahagia, kita tersenyum, dan saat kita marah, kita mengerutkan dahi. Namun bukan pengetahuan umum bahwa hubungan ini juga bekerja secara terbalik; tersenyum sebenarnya bisa “mengelabui” otak Anda agar merasa lebih bahagia.

Anda dapat memanfaatkan manfaat ini dengan sikap tubuh mencolok yang diasosiasikan dengan orang yang berkeyakinan diri dan berkuasa. Misalnya, Anda bisa berdiri tegak, dada terangkat, dengan tangan di pinggul. Atau Anda bisa melakukan sikap tubuh pahlawan super dengan tangan terangkat tinggi di atas kepala. Lakukan ini di depan cermin untuk membuatnya lebih bertenaga.

Apa pun sikap tubuh yang Anda pilih, Anda mungkin akan segera merasa lebih percaya diri. Pastikan Anda mempraktikkan sikap tubuh ini di tempat yang tidak akan dilihat orang lain; Anda mungkin terlihat konyol jika salah satu karyawan Anda melihat Anda sedang beraksi.

3. Berpura-pura

Kita semua pernah mendengar nasihat untuk “berpura-pura sampai Anda berhasil,” tetapi tahukah Anda bahwa ini didasarkan pada prinsip ilmiah yang didukung secara empiris? Ide dasarnya adalah bahwa keyakinan diri (atau perasaan apa pun, sebenarnya) didasarkan pada sekelompok neuron yang bekerja bersama secara berurutan. Bahkan jika Anda hanya mensimulasikan keyakinan diri, dan tidak benar-benar “merasakan” secara subyektif, Anda akan melatih neuron ini untuk bekerja sama dan membangun kebiasaan baik yang pada akhirnya akan datang secara alami kepada Anda.

Sebagai contoh, Anda masuk ke dalam rapat tim dengan perasaan gugup dan malu. Alih-alih melakukan itu, Anda menerobos dan memaksa diri Anda sendiri untuk tampil percaya diri; Anda menggunakan postur yang baik, Anda menggunakan suara yang tegas dan stabil, dan Anda mengekspresikan kepastian di hadapan keraguan dari karyawan Anda. Saat berikutnya Anda berada dalam situasi ini, pola ini akan menjadi lebih alami bagi Anda. Ini akan lebih mudah.

4. Fokus pada apa yang membuat Anda merasa yakin

“Keyakinan” adalah istilah umum, tetapi ini berlaku untuk banyak tindakan dan aktivitas individu sepanjang hari. Saat menyampaikan pidato semangat di depan tim Anda, Anda mungkin merasa tidak yakin. Tapi Anda mungkin sangat yakin memecahkan teka-teki silang yang sulit di koran pagi. Atau Anda mungkin merasa yakin untuk melakukan sesuatu yang lebih sederhana, seperti memesan minuman di kedai kopi sebelum bekerja.

Bagaimanapun, ada sesuatu yang Anda yakini, jadi fokuslah pada hal itu. Perhatikan baik-baik keyakinan diri ini, bahkan jika itu menyatu sebagai bagian dari rutinitas normal Anda. Tetaplah dalam keyakinan ini. Fokuslah padanya. Kemungkinannya, perasaan ini akan terus beresonansi dengan Anda bahkan saat Anda menyelesaikan tugas lain.

Jika Anda cukup mengulanginya dalam banyak situasi, pada akhirnya Anda akan mulai merasa lebih yakin pada diri sendiri secara alami.

Setelah Anda lebih yakin pada diri sendiri sebagai pemimpin, Anda akan menginspirasi lebih banyak kepercayaan dan keyakinan dari karyawan Anda. Anda akan terlihat lebih berwibawa dalam rapat. Dan Anda akan memenangkan lebih banyak negosiasi dan muncul di atas ketidaksepakatan. Pada akhirnya, keberhasilan ini akan semakin memperkuat keyakinan diri Anda. Dan Anda akan bertanya-tanya apa yang menghentikan Anda pada awalnya untuk yakin pada diri sendiri.[MY24]

Sumber: entrepreneur

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA