Kesehatan

Kondisi dan Warna Tinja Menunjukkan Kesehatan Anda

My24hours.net, Indonesia – Tahukah bahwa kondisi dan warna tinja menunjukkan kesehatan Anda? Berikut yang perlu Anda ketahui mengenai hal ini.

Kondisi dan Warna Tinja Menunjukkan Kesehatan Anda
Foto: shutterstock video

Topik ini mungkin akan berasa tabu dan pastinya tidak dibahas saat sedang di meja makan. Tetapi jika menyangkut kesehatan, masalah tinja adalah masalah yang penting. Itu karena apa yang keluar dari tubuh Anda dapat memberi tahu Anda banyak hal tentang apa yang terjadi di dalamnya.

Warna tinja menunjukkan kesehatan Anda. Perubahan tinja Anda dapat mencerminkan perubahan pola makan, suasana hati, dan aktivitas fisik Anda; beberapa pergeseran bahkan dapat menandakan kondisi yang lebih serius.

Sebelum Anda mulai terobsesi dengan buang air besar Anda, ketahuilah bahwa tinja setiap orang bervariasi dari waktu ke waktu, tergantung antara lain pada apa yang Anda makan, seberapa banyak Anda bergerak dan obat-obatan yang Anda minum. Jadi yang terbaik adalah tidak menafsirkannya secara berlebihan.

Di sisi lain, juga sangat mudah untuk merasa masa bodoh dengan berbagai hal dan tidak merasa khawatir ketika Anda membutuhkannya. Kuncinya adalah untuk mengetahui bagaimana kondisi normalnya diri Anda.

Beberapa orang buang air besar beberapa kali sehari; yang lain pergi beberapa kali seminggu. Ketika Anda ingin mulai memperhatikan adalah saat Anda mengalami perubahan mendadak dalam kebiasaan buang air besar dan berlangsung lebih dari satu hari. Berikut adalah warna tinja menunjukkan kesehatan dan beberapa hal yang harus diwaspadai .

Kondisi dan Warna Tinja Menunjukkan Kesehatan

Tinja berwarna merah, merah marun atau hitam

Salah satu perubahan yang lebih mengkhawatirkan adalah darah dalam tinja, yang bisa tampak merah, merah marun atau bahkan hitam. Darah merah cerah sering menunjukkan bahwa pendarahan berasal dari ujung bawah saluran gastrointestinal (GI) Anda — dan hampir selalu dari wasir. Sedikit darah merah cerah juga bisa disebabkan oleh robekan jaringan kecil di dalam anus.

Darah yang lebih gelap yang muncul hampir hitam menunjukkan perdarahan lebih tinggi di saluran pencernaan, seperti di perut atau usus kecil. Jika Anda memperhatikan hal ini, penting untuk berkonsultasi dengan dokter Anda. Satu penjelasan yang mengkhawatirkan adalah tumor atau polip besar yang menjadi cukup besar sehingga mengembangkan suplai darah yang sebentar-sebentar mulai berdarah. Bisul juga bisa berdarah di mana saja di saluran pencernasasn.

Namun ketahuilah juga bahwa ada alasan lain yang tidak terlalu menyusahkan sehingga kotoran Anda mungkin tampak merah atau hitam. Seseorang yang tertarik pada buah bit atau buah naga, misalnya — itu akan menjadi penjelasan untuk perubahan warna yang konsisten menuju merah. Dan mengonsumsi suplemen zat besi atau bismut subsalisilat (lebih dikenal dengan nama mereknya, Pepto-Bismol) dapat mengubah tinja Anda menjadi hitam — begitu juga dengan makan pasta tinta cumi atau licorice hitam.

Tinja berwarna pucat

Jika kotoran Anda tampak pucat dan bahkan mengapung di toilet, itu mungkin merupakan indikasi bahwa pankreas Anda, organ yang membantu pencernaan, tidak bekerja secara normal. Kotoran yang sangat bau yang terlihat berminyak atau berlemak juga dapat menunjukkan masalah pada pankreas, dan mungkin berarti tubuh Anda mengalami kesulitan mencerna lemak.

Masalah dengan hati bisa menjadi alasan lain untuk kotoran yang pucat, karena organ tersebut bertanggung jawab untuk melepaskan empedu yang biasanya memberi warna coklat pada kotoran. Pastikan untuk berbicara dengan dokter jika salah satu dari masalah ini – tinja pucat atau berminyak – bertahan selama lebih dari beberapa hari, terutama jika Anda mengalami penurunan berat badan atau sakit perut sebagai kondisi sampingannya.

Perhatikan waktunya

Konsistensi adalah hal penting lainnya yang harus diperhatikan — dan, bersama dengan itu, frekuensinya.

Misalnya, jika Anda adalah seseorang yang mengeluarkan feses yang lunak setiap hari, dan kemudian Anda tiba-tiba tidak bisa buang air besar — atau dapat menghasilkan kotoran setipis pensil — itu bisa menunjukkan adanya obstruksi, seperti gumpalan atau luka, di suatu tempat di saluran pencernaan Anda.

Masalah ini juga bisa berhubungan dengan pola makan. Meningkatkan asupan air dan serat – cobalah lebih banyak buah, sayuran, dan biji-bijian – dapat membantu mengatasi sembelit. Jadi Anda sebisanya berolahraga.

Semakin banyak Anda bergerak, semakin banyak usus Anda bergerak. Gaya hidup yang tidak banyak bergerak memang memperlambat usus Anda.

Sembelit juga menjadi lebih umum seiring bertambahnya usia. Segalanya melambat seiring bertambahnya usia, Chey menjelaskan. Seringkali, orang kurang aktif, pola makan mereka berubah, dan mereka minum lebih banyak obat. Gabungkan semua faktor tersebut bersama-sama dan Anda memiliki kemungkinan lebih besar untuk mengalami sembelit.

Jika masalah Anda berada di sisi yang berlawanan dari bentuk pada umumnya dan sering buang air besar dan berair (diare), mungkin karena sesuatu yang Anda makan atau tanda bahwa tubuh Anda sedang melawan virus atau berjuang dengan intoleransi makanan.

Diare biasa terjadi dan biasanya hilang dengan sendirinya. Tetapi jika itu berlangsung lebih dari beberapa hari, itu bisa menandakan masalah yang lebih serius. Hal lain yang harus diwaspadai: buang air besar dan sering ke kamar mandi di malam hari.

Jika seseorang mengalami diare di malam hari, mereka perlu ke dokter, karena itu menunjukkan bahwa ada beberapa penyakit yang mendasarinya, seperti penyakit radang usus, atau kolitis mikroskopis atau penyakit celiac. Atau ada hal lain yang terjadi.

Banyak profesional perawatan kesehatan menggunakan apa yang disebut Skala Tinja Bristol untuk membantu pasien menilai konsistensi buang air besar mereka, dengan tinja berbentuk seperti kerikil dan kental yang mewakili sembelit; tinja yang lebih halus dan lembut yang menggambarkan pergerakan usus yang lebih normal; dan tinja lembek atau berair yang menggambarkan diare. (Lihat gambar di bawah untuk informasi lebih lanjut.)

Skala Tinja Bristol. Foo wikipedia

Lakukan pemeriksaan

Setiap perubahan mendadak pada perilaku buang air besar Anda yang berlangsung lebih dari satu atau dua hari memerlukan penanganan oleh dokter Anda, yang mungkin akan melakukan kolonoskopi hanya untuk memastikan bahwa tidak ada peradangan atau bukti kanker atau hal lain yang mungkin menyebabkan hal itu tiba-tiba mengubah kebiasaan buang air besar Anda.

Orang dewasa berusia 45 tahun ke atas harus menjalani pemeriksaan kanker kolorektal secara teratur, menurut American Cancer Society. Salah satu pilihannya adalah kolonoskopi setiap 10 tahun; alternatifnya adalah tes berbasis tinja, yang dilakukan setiap satu sampai tiga tahun. Orang yang berisiko lebih tinggi terkena kanker usus besar mungkin perlu diskrining lebih awal dan lebih sering.[MY24]

Catatan: Konten ini termasuk saran dan hanya memberikan informasi umum. Ini sama sekali bukan pengganti pendapat medis yang berkualitas. Selalu berkonsultasi dengan spesialis atau dokter Anda sendiri untuk informasi lebih lanjut. MY24 tidak mengklaim bertanggung jawab atas informasi ini.

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA