Panduan

Panduan Membeli Kartu MicroSD – Perhatikan 5 Hal Ini

My24hours.net, Indonesia – Terlepas apa merek terbaik, dalam membeli kartu microSD ada beberapa hal yang perlu diperhatikan agar Anda tidak salah membelinya.

Panduan Membeli Kartu MicroSD - Perhatikan 5 Hal Ini
Foto: shutterstock

Apakah Anda membutuhkannya untuk ponsel, kamera, atau gadget lain, berbelanja kartu microSD mungkin tampak seperti hal yang cukup sederhana untuk dilakukan.

Namun, ada lebih banyak hal daripada yang mungkin Anda sadari. Sangat mudah untuk jatuh ke dalam sejumlah jebakan: membayar lebih, mengalami kinerja yang buruk, atau kartu tidak berfungsi sama sekali di perangkat Anda.

Apakah semua kartu microSD sama? Tentu tidak. Baca terus untuk mempelajari semua yang perlu Anda ketahui.

Panduan Membeli Kartu MicroSD

1. Kenali jenis kartu microSD yang sesuai

Semua jenis kartu microSD masuk ke semua slot kartu microSD; tapi apakah semua kartu SD adalah sama?

Tiga format utama kartu memori adalah SD, SDHC, dan SDXC (atau microSD, microSDHC, dan microSDXC, karena kartu mikro dan ukuran normalnya didasarkan pada spesifikasi yang sama). Format keempat adalah SDUC.

Setiap format didefinisikan dalam spesifikasi SD, tetapi tidak semuanya bekerja dengan cara yang sama. Akibatnya, format ini tidak kompatibel (sesuai) untuk gadget lama. Anda tidak dapat menggunakan kartu microSD yang lebih baru di perangkat keras yang hanya mendukung format lama.

Perbedaan antara ketiga format ini signifikan:

  • microSD: memiliki kapasitas hingga 2GB dan dapat berfungsi di slot microSD apa pun.
  • microSDHC: memiliki kapasitas lebih dari 2GB dan hingga 32GB dan dapat berfungsi di perangkat keras yang mendukung SDHC dan SDXC.
  • microSDXC: memiliki kapasitas lebih dari 32GB dan hingga 2TB dan hanya didukung di perangkat yang kompatibel dengan SDXC.
  • microSDUC: mendukung kartu hingga 128TB dan akan membutuhkan perangkat yang kompatibel dengannya.

Selain memeriksa apakah format kartu kompatibel dengan perangkat keras Anda, Anda juga perlu memeriksa beberapa detail lainnya.

Kapasitas

Pertama, perangkat keras yang mendukung slot microSDXC tidak secara otomatis mendukung semua jenis kartu microSD lain yang tersedia.

Samsung Galaxy S9, misalnya, secara resmi mendukung kartu microSD hingga 400GB. Tidak ada jaminan bahwa kartu 512GB Anda akan berfungsi dengan jenis kartu microSD lainnya, jadi berinvestasi dalam adaptor kartu microSD mungkin merupakan ide yang bagus.

Jika Anda berencana untuk menggunakan kartu microSD dengan komputer Mac kapan saja—misalnya, untuk menghidupkan dan mematikan file—Anda juga perlu memastikan komputer Anda mendukung sistem file yang digunakan untuk memformat kartu.

Kartu microSDXC menggunakan sistem exFAT secara default. Windows telah mendukungnya selama lebih dari satu dekade tetapi macOS hanya baru sejak versi 10.6.5.

Kecepatan Ultra Tinggi

Perbedaan antara microSD dan SDXC (dan juga kartu SDHC) terletak pada kemampuan kartu untuk mentransfer data dengan cepat.

Format SDHC dan SDXC dapat mendukung bus interface Ultra High Speed (UHS) – sirkuit lebih cepat yang memungkinkan data bergerak lebih cepat. Tiga versi UHS adalah UHS-I (dengan kecepatan bus hingga 104MBps), UHS-II (hingga 312MBps), dan UHS-III (hingga 624MBps).

Untuk mendapatkan manfaat dari peningkatan kinerja UHS, perangkat keras Anda perlu mendukungnya. Misalnya, kartu memori UHS akan berfungsi di slot yang lebih lama tetapi dengan kecepatan bus yang dikurangi 25MBps.

2. Memilih kecepatan kartu MicroSD

Keterangan spesifikasi kartu MicroSD

Mencari perbedaan antara kartu microSD dalam hal kecepatan bahkan lebih rumit. Ada tidak kurang dari enam cara untuk menunjukkan seberapa cepat sebuah kartu, dan tidak jarang pabrikan menggunakan semuanya.

Kelas Kecepatan (Speed Class)

Kelas Kecepatan menunjukkan kecepatan tulis minimum dari kartu memori dalam megabita per detik. Ada empat Kelas Kecepatan untuk dipilih:

  • Kelas 2: minimal 2MBps.
  • Kelas 4: minimal 4MBps.
  • Kelas 6: setidaknya 6MBps.
  • Kelas 10: setidaknya 10MBps.

Menampilkan perbedaan kinerja tingkat dasar dalam kartu microSD membantu produsen mengomunikasikan apakah kartu sesuai dengan kebutuhan Anda.

Karena atribut ini tidak memberi tahu Anda apa pun tentang kemungkinan kecepatan maksimum kartu SD, secara teknis memungkinkan untuk kartu Kelas 2 lebih cepat daripada kartu Kelas 6. Kartu Kelas 10 harusnya selalu terasa lebih cepat, karena memiliki kecepatan bus 25MBps (dibandingkan dengan 12,5MBps pada kartu Kelas 2 hingga Kelas 6). Tentu saja, segi negatifnya ada dalam detailnya.

Kelas Kecepatan UHS (UHS Speed Class)

Kelas Kecepatan UHS menunjukkan kecepatan tulis (memproses menulis data) minimum untuk kartu microSD yang mendukung kecepatan bus UHS-I, II, dan III. Kelas ini dicantumkan sebagai kategori terpisah karena beberapa produsen mencantumkan kedua kelas di kartu mereka. Dua kelas Kecepatan UHS adalah:

  • U1: kecepatan tulis minimal 10MBps.
  • U3: kecepatan tulis minimal 30MBps.

Kelas Kinerja Aplikasi (Application Performance Class)

Kelas Kinerja Aplikasi menetapkan kecepatan tulis berkelanjutan minimum 10MBps, bersama dengan kecepatan baca dan tulis acak minimum yang diukur dalam operasi input dan output per detik (IOPS). Ini menjamin tingkat kinerja yang dapat diterima saat menyimpan dan menjalankan aplikasi Android di kartu Anda.

Ada dua kelas:

  • A1: kecepatan baca acak minimum 1500IOPS; kecepatan tulis acak 500IOPS.
  • A2: kecepatan baca acak minimum 4000IOPS; kecepatan tulis acak 200IOPS.

Kelas Kinerja Aplikasi adalah sesuatu yang dapat Anda lihat ketika Anda berencana untuk menginstal aplikasi Android pada berbagai jenis kartu microSD. Ini bukan keharusan, karena kartu SD tanpa peringkat A mungkin masih berfungsi dengan baik.

Kelas Kecepatan Video (Video Speed Class)

Kelas Kecepatan Video menetapkan kecepatan tulis sekuensial minimum, yang penting saat merekam video. Semakin tinggi resolusi video Anda, semakin cepat kecepatan yang Anda butuhkan. Ada lima kelas untuk video:

  • V6: kecepatan tulis minimum 6MBps.
  • V10: kecepatan tulis minimum 10MBps.
  • V30: kecepatan tulis minimum 30MBps.
  • V60: kecepatan tulis minimum 60MBps.
  • V90: kecepatan tulis minimum 90MBps.

Nilai Kecepatan

Meskipun umumnya aman untuk mengasumsikan bahwa Kelas Kecepatan yang lebih tinggi berkorelasi dengan kinerja menyeluruh yang lebih cepat, dan kartu UHS lebih cepat lagi, beberapa produsen juga mengutip kecepatan maksimum untuk produk mereka.

Kecepatan ini dalam megabyte per detik dan membantu Anda memilih kartu microSD tercepat yang absolut. Namun, kecepatannya didasarkan pada pengujian pabrikan, sehingga mungkin mewakili skenario kasus terbaik daripada kinerja dunia nyata.

Dalam praktiknya, faktor eksternal lainnya akan memengaruhi kecepatan baca dan tulis. Jika Anda menyalin file ke komputer PC Anda, misalnya, spesifikasi PC Anda—dan bahkan kabel USB yang Anda gunakan—akan berperan.

Kecepatan Relatif

Cara lain produsen menunjukkan kecepatan kartu microSD mereka adalah dengan teknologi penulisan CD lama. Kecepatan transfer asli untuk CD adalah 150KBps.

Seiring dengan peningkatan teknologi, produsen kartu microSD akan semakin mengiklankan kartu microSD mereka sebagai 2x, 4x, 16x lebih cepat, dan seterusnya, menunjukkan berapa kali lebih cepat dari pendahulunya.

Anda akan sering melihat kartu microSD berlabel sesuai. Ketika sebuah kartu digambarkan sebagai 100x, itu berarti 100 x 150KBps, yaitu 15MBps. Temuan itu, sekali lagi, kemungkinan dihasilkan di bawah kondisi laboratorium yang ideal.

3. Memilih fungsi yang tepat

Saat Anda membeli kartu microSD, penting untuk memilih satu yang tepat untuk penggunaan yang dimaksudkan. Ini berarti menemukan kartu yang cukup besar kapasitasnya dan cukup cepat, tetapi belum tentu kartu microSD terbesar ada di luar sana. Kartu UHS-II U3 berkapasitas tinggi sering kali masih memiliki harga premium, dan Anda tidak akan selalu melihat manfaat yang ditawarkannya.

Keterangan fungsi kartu MicroSD

Jika Anda menggunakan kartu microSD untuk menyimpan aplikasi di ponsel cerdas Anda, pertimbangkan kartu dengan peringkat Kelas Kinerja Aplikasi. Jika Anda menginginkan kartu yang dapat merekam video 4K di ponsel Anda, pilih ukuran dan kecepatan sebagai prioritas.

SD Card Association merekomendasikan UHS Speed Class 3 (U3) atau lebih tinggi untuk merekam video 4K. Untuk video full HD, disarankan Kelas 10 atau kartu microSD Kelas 6 dalam keadaan tertentu. Jika kecepatan tulis kartu Anda terlalu lambat, frame akan lambat dan menghasilkan video yang tersendat-sendat.

Untuk fotografi, beberapa pengguna lebih memilih beberapa kartu microSD yang lebih kecil daripada satu kartu yang lebih besar. Ini meminimalkan risiko kehilangan semua foto mereka sekaligus jika kartu rusak.

Jika Anda memotret RAW, di mana file mungkin berukuran 50MB atau lebih, Anda akan mendapat manfaat dari kartu SD yang menawarkan kecepatan U1 atau U3 (Namun, mereka membutuhkan setidaknya format SDHC—satu penghitungan lagi untuk ditandai dalam debat microSD vs. microSDHC).

Untuk memperjelas: tidak ada perbedaan antara kartu SD berukuran normal dan kartu microSD dalam adaptor kartu microSD. Jika kamera Anda hanya memiliki slot SD, Anda masih dapat menggunakan kartu microSD di dalamnya.

4. Membeli Kartu microSD yang asli

Kedengarannya seperti hal yang jelas untuk dilakukan, tetapi sayangnya, membeli kartu memori palsu sangat mudah.

Jika Anda menemukan banyak kartu memori bermerek dari penjual yang tidak bereputasi baik, ada risiko nyata bahwa kartu memori itu palsu. Bahkan, beberapa tahun yang lalu, seorang insinyur kartu microSD SanDisk menyatakan bahwa sebanyak sepertiga dari semua kartu microSD SanDisk adalah palsu. Tidak mungkin bahwa jumlah ini telah menurun sejak itu.

Panduan pembelian di eBay menyertakan halaman untuk menemukan barang palsu karena seberapa umum mereka. Penjual Gudang Amazon juga dituduh melakukan kecurangan. Jika Anda membeli dari sumber yang tidak Anda yakini, periksa ulasannya terlebih dahulu.

Kartu palsu dengan benar melaporkan kapasitas yang ditunjukkan pada kemasan tetapi sebenarnya berisi jauh lebih sedikit. Anda tidak akan menyadari hal ini sampai kartu terisi dengan cepat secara tidak terduga, tetapi ada utilitas yang dapat Anda gunakan untuk memeriksa kapasitas yang benar.

5. Hindari merek yang tidak jelas

Ulasan kartu SD yang tidak jelas mereknya mungkin sangat meyakinkan Anda saat membaca online dan telah memunculkan nilai jual yang menggoda. Anda disarankan agar menghindari kartu microSD apa pun yang berasal dari pabrikan yang tidak dapat Anda verifikasi segera.

Kita semua memiliki kartu memori microSD yang berhenti bekerja tanpa alasan yang jelas. Kartu microSD memang dapat tidak bekerja, dan ketika gagal, mereka akan membawa semua data Anda.

Karena itu, membeli kartu dari merek besar akan selalu lebih baik daripada membeli kartu tanpa nama dengan harga murah. Anda dapat mengharapkan kinerja yang lebih baik, tingkat keandalan yang lebih tinggi, dan wadah yang melindungi kartu Anda dari guncangan, air, dan bahkan sinar-X bandara.

Nama merek juga menawarkan hal-hal seperti garansi seumur hidup dan akses ke perangkat lunak pemulihan gambar. Untuk kartu microSD Lexar dan kartu microSD SanDisk, bisa dianggap sebagai standar merek yang jelas saat membeli kartu microSD.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA