Panduan » Teknologi

Cara Membuat Cadangan Windows 10 di USB

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara membuat cadangan Windows 10 di USB yang dapat Anda gunakan saat komputer Anda bermasalah dengan software tersebut?

Cara Membuat Cadangan Windows 10 di USB
Foto: YouTube

Memecahkan masalah komputer yang berjalan lama dan lambat bukanlah pengalaman yang menyenangkan, tetapi juga sesuatu yang dapat Anda lakukan sendiri di rumah.

Selain masalah umum yang harus dicari, ada tugas lain yang harus Anda lakukan yaitu membuat cadangan Windows 10 berupa drive di USB yang dapat di-boot.

Membuat drive adalah tugas yang terdengar rumit dan membutuhkan banyak pemahaman teknologi, tetapi pada kenyataannya, hanya perlu beberapa klik mouse dan koneksi internet yang solid untuk menyelesaikannya.

Membuat drive USB bootable Windows 10 adalah sesuatu yang harus Anda lakukan jika Anda memiliki komputer Windows. Media cadangan dapat menghemat waktu dan sakit kepala jika Anda perlu menginstal ulang Windows. Dan jika Anda membuat komputer gaming, ini adalah salah satu hal terakhir yang Anda perlukan untuk menyelesaikan build Anda. (Anda juga dapat membuat boot drive untuk Windows 11.

Selain drive USB 8GB yang kosong dan komputer Windows, Anda perlu menyisihkan sekitar 30 menit, mungkin lebih lama, tergantung pada kecepatan internet Anda.

Cara Membuat Cadangan Windows 10 di USB

Gunakan alat pembuatan media Microsoft

Microsoft memiliki alat khusus yang dapat Anda gunakan untuk mengunduh citra sistem Windows 10 (juga disebut sebagai ISO) dan membuat drive USB yang dapat di-boot.

1. Buka halaman ini, gulir ke bawah ke Create Windows Installation Media dan klik Download tool now.

2. Setelah unduhan selesai, klik dua kali file bernama MediaCreationToolxxxx untuk menjalankannya. (Empat digit terakhir dari nama file menunjukkan nomor versi Windows 10. Saat ini, nama file adalah MediaCreationTool21H1, tetapi itu akan berubah saat versi yang lebih baru dirilis.) File harus berada di folder Unduhan (Download) Anda.

3. Saat program terbuka, terima syarat dan ketentuan Microsoft, lalu pilih Create installation media (USB flash drive, DVD, or ISO file) for another PC, dan klik Next.

4. Anda akan diminta untuk memilih bahasa (Language), edisi (Edition), dan arsitektur (Architecture) yang ingin Anda gunakan. Secara default, alat ini akan menggunakan opsi terbaik untuk komputer tempat Anda membuat boot drive. Anda dapat mengubah salah satu opsi dengan menghapus centang pada kotak di sebelah Use the recommended options for this PC dan gunakan opsi tarik-turun. Jika Anda tidak yakin apakah Anda memerlukan arsitektur 64-bit atau 32-bit, pilih Keduanya dari tarik-turun Arsitektur (Architecture).

Perhatikan, bahwa menurut halaman dukungan Microsoft, jika Anda berencana menggunakan alat ini untuk mem-flash edisi Windows 10 yang berbeda, seperti Windows 10 Pro (atau sebaliknya) pada PC yang berbeda, itu akan disertakan ketika Anda memilih Windows 10 sebagai Edisi. Faktanya, Windows 10 dasar adalah satu-satunya pilihan, jadi jangan memaksakan diri mencari opsi Pro.

5. Klik Next setelah Anda menyesuaikan opsi, biarkan USB flash drive dipilih, dan colokkan drive USB Anda ke komputer. Pilih Next untuk melanjutkan.

6. Terakhir, pilih drive USB dari daftar. Jika Anda memiliki lebih dari satu drive yang terhubung ke komputer Anda dan tidak yakin yang mana yang harus dipilih, lepaskan drive tambahan. Memilih drive yang salah bisa menjadi bencana besar, karena proses ini menghapus semua yang ada di drive selama proses berlangsung. Dengan drive yang tepat dipilih, klik Next.

Alat Microsoft akan mengurus sisanya dari sana. Prosesnya akan memakan waktu sekitar 30 menit, memberi atau menerima, tergantung pada kecepatan internet Anda.

Ketika alat selesai, klik Finish dan lepaskan drive USB dari komputer Anda. Ke depannya, jika Anda perlu menginstal atau menginstal ulang Windows, Anda dapat menghubungkan drive ke komputer Anda dan mem-boot ulangnya. Komputer Anda seharusnya melakukan boot ke drive, memberi Anda opsi untuk menginstal Windows.

Jika tidak secara otomatis boot ke drive, Anda harus mem-boot ulang komputer Anda ke firmware BIOS-nya — biasanya dilakukan dengan menekan Esc, F2, atau tombol serupa saat komputer dinyalakan — dan mengubah boot drive atau “bootmenu” ke flash drive Anda.

Proses untuk setiap komputer (atau motherboard jika Anda membuat komputer gaming) akan berbeda. Saat pertama kali menyalakan komputer, akan ada sebaris teks kecil yang memberi tahu Anda tombol mana yang harus ditekan untuk masuk ke BIOS. Jika Anda tidak melihatnya, atau hilang terlalu cepat, saya sarankan untuk berkonsultasi dengan buku manual komputer Anda untuk mendapatkan petunjuknya.

Anda juga dapat menggunakan alat media untuk memutakhirkan dari Windows 7 ke Windows 10, dengan mengikuti petunjuk ini. Setelah menginstal Windows 10, berikutnya adalah beberapa tips untuk membantu Anda memulai. Jika menginstal ulang Windows 10 terasa terlalu banyak, gunakan tips ini untuk memecahkan masalah dan mempercepatnya.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA