Travel

Bagaimana Mengurangi Stres Sebelum, Saat dan Setelah Pergi Liburan

Sabtu, 15 September 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Sebagai karyawan Anda merencanakan untuk pergi liburan agar bisa bersantai, memulihkan, dan melupakan semua tentang tekanan pekerjaan.

Tetapi berada di luar kantor berarti menjejalkan pekerjaan ekstra sampai Anda pergi – dan mengganti waktu yang hilang begitu Anda kembali. Jadi mungkin sedikit mengejutkan bahwa sebuah penelitian di Belanda menemukan bahwa wisatawan tidak lebih bahagia daripada yang bukan wisatawan setelah istirahat.

Namun masalah ini bisa sangat akut di Amerika Serikat, di mana budaya sering menekan orang untuk tidak mengambil liburan sama sekali. Lebih dari setengah (52%) pekerja Amerika meninggalkan setidaknya beberapa waktu liburan yang tidak terpakai. Stres sebelum dan sesudah pergi liburan merupakan kontributor utama untuk masalah ini.

Dalam sebuah survei, 40% pria, dan 46% wanita mengatakan bahwa hanya memikirkan tentang “tumpukan pekerjaan” sebagai adalah alasan utama mereka tidak menggunakan hari libur mereka. Survei yang berbeda juga menemukan bahwa mengambil cuti adalah sumber kecemasan, meskipun tetap digaji saat liburan adalah manfaat yang mereka dapatkan.

Berikut cara mengurangi terkait pergi liburan.

SEBELUM PERGI LIBURAN.

Sebagian besar alasan dasar untuk kembalinya stres yang lebih rendah setelah kembali liburan terjadi sebelum Anda meninggalkan kantor.

Lakukan relaksasi ke dalam rutinitas Anda.
Anda tidak perlu menunda melepaskan stres sampai liburan. Secara umum, Anda disarankan mengambil beberapa menit untuk bermeditasi setiap hari. Ketika liburan semakin dekat, cobalah bayangkan seperti apa rasanya. Jika Anda tidak punya waktu untuk membenamkan diri dalam pengalaman meditasi penuh, paling tidak, ambil posisi tubuh (duduk tegak, tulang belakang lurus) sambil bernapas dalam-dalam, menggunakan lebih banyak kapasitas paru-paru, dan bayangkan perasaan positif yang ingin Anda raih sementara Anda pergi, seperti kejernihan atau ketenangan. Teknik sederhana ini membantu mencapai keadaan yang lebih meditatif setiap saat, dan akan membantu Anda fokus serta menjaga ketenangan saat Anda melakukan langkah-langkah berikut ini.

Buat prioritas.

Beberapa pekan sebelum pergi liburan, buatlah daftar tugas yang mutlak harus dilakukan sebelum Anda pergi. Tunjukkan kepada manajer Anda dan dapatkan tanggapan mereka. Kemudian, gunakan daftar yang disepakati bersama tersebut untuk menetapkan prioritas dan merencanakan pekerjaan Anda untuk setiap hari. Tugas dan peluang lain akan muncul, tetapi kecuali penting, fokus pada daftar Anda. Jika Anda tidak berpegang pada prioritas tugas Anda, maka pekerjaan dan stres Anda akan menumpuk.

Ingat “beberapa pekan sebelumnya.” Jadi jangan menunggu melakukan hal ini sampai pekan ketika liburan Anda tiba. Jika Anda mengambil cuti seminggu, mulailah setidaknya dua pekan sebelumnya. Jika Anda mengambil cuti dua minggu, mulailah memprioritaskan satu bulan sebelum Anda pergi.

Beritahukan.

Pastikan bos, kolega, dan klien Anda mengetahui tanggal Anda akan pergi. Katakan kepada mereka bahwa Anda berencana untuk pergi selama liburan. Ini membantu menempatkan beban pada mereka sehingga mengambil dari Anda sesuatu yang penting sebelum Anda pergi. Anda bahkan dapat menaruh tanggal liburan yang akan datang di tanda tangan email Anda sebagai pengingat bahwa Anda akan pergi.

Sebagian orang khawatir bahwa berada di luar jangkauan akan merusak hubungan ini, tetapi justru sebaliknya. Orang-orang terkesan oleh mereka yang berkomitmen untuk waktu liburan mereka secara menyeluruh saat mereka berkomitmen untuk pekerjaan mereka.

Buat sebuah pertukaran.

Di sebagian besar bisnis, seseorang dapat menangani tugas-tugas tertentu yang mungkin muncul saat Anda pergi. Atau, setidaknya, menjelaskan kepada klien bahwa Anda akan menanganinya setelah Anda kembali. Cari tahu siapa yang dapat menangani dengan baik setiap bagian dari pekerjaan Anda. Dan tanyakan orang itu apakah mereka dapat menggantikan Anda saat Anda pergi. Tawarkan untuk melakukan hal yang sama untuk mereka kapan-kapan. Kirimi mereka email tindak lanjut berisi terima kasih kepada mereka atas bantuan mereka, termasuk informasi apa pun yang mungkin mereka butuhkan. Biarkan bos Anda tahu siapa yang akan menangani apa pun saat Anda pergi.

Mungkin terdengar seperti berlebihan, tetapi mengetahui bahwa Anda memiliki seseorang yang mampu menangani pekerjaan Anda saat Anda pergi jauh, dapat menghilangkan stres Anda sendiri. Dan itu akan membantu memastikan bahwa rekan kerja Anda benar-benar bertanggung jawab untuk meliput tugas-tugas tersebut saat Anda pergi. Itu berarti lebih sedikit pekerjaan untuk datang saat Anda kembali.

Atur tugas Anda.

Ini mungkin terdengar berlawanan dengan intuisi. Mengapa menambahkan lebih banyak tugas ke daftar periksa sebelum Anda berlibur? Alasannya sederhana: kekacauan dapat meningkatkan stres. Memiliki lingkungan yang lebih baik untuk pekerjaan akan membantu memudahkan Anda saat kembali dari liburan.

Tulis pesan di luar kantor Anda.

Pikirkan bagaimana Anda dapat mengatur sehingga ada lebih sedikit pekerjaan saat Anda pulang. Misalnya, Anda mungkin tidak akan menanggapi email yang diterima saat Anda sedang berlibur, dan mengatur email Anda secara otomatis membalas pesan si pengirim pesan agar ia mengirim pesan kembali setelah Anda pulang. Jika Anda bisa, Anda mungkin perlu menulis pesan di luar kantor Anda untuk memberi tahu klien dan orang lain bahwa Anda akan kembali dan hadir pada hari Selasa atau Rabu, bahkan jika Anda benar-benar kembali pada hari Senin. Blokir kalender Anda di hari pertama sehingga Anda tidak kebanjiran pertemuan.

SELAMA PERGI LIBURAN.

Penelitian yang dilakukan terhadap para peserta liburan asal Belanda menemukan bahwa ada sekelompok wisatawan yang merasa lebih baik setelah waktu mereka pergi, yaitu orang-orang yang memiliki perjalanan yang “sangat santai”. Perjalanan Anda adalah kesempatan Anda untuk benar-benar mengisi ulang diri Anda. Pastikan Anda melakukan hal ini:

Tetapkan niat.

Banyak orang memperhatikan pada gol atau tujuan pada pekerjaan. Coba terapkan keterampilan yang sama ke liburan Anda. Tentukan bahwa Anda akan fokus pada perasaan lebih gembira, berenergi, atau tenang.

Benar-benar putus hubungan.

Saat Anda membuat keputusan untuk meninggalkan pekerjaan sepenuhnya di belakang, maka pikiran dan tubuh Anda jauh lebih mungkin untuk mencapai jenis relaksasi yang layak Anda dapatkan. Dan membatasi penggunaan teknologi Anda secara umum membuat Anda lebih mungkin menikmati dan menghargai waktu Anda. (Seberapa sering Anda mengambil ponsel atau laptop Anda hanya untuk melihatnya, kemudian menyadari bahwa satu jam atau lebih tiba-tiba berlalu?)

Menenggelamkan diri dengan alam.

Berjalan melalui alam. Perhatikan bunyinya. Hiruplah udara segar. Berenang di danau. Pergi ke spa. Kegiatan-kegiatan menyatu pada alam ini, melibatkan indera, akhirnya merasa jauh lebih santai di akhir liburan.

SETELAH PERGI LIBURAN.

Jika Anda telah meletakkan dasar sebelum liburan, dan benar-benar menikmati waktu Anda pergi, Anda akan mengurangi stres saat pulang. Tetapi jika Anda benar-benar gagal memprioritaskan atau mempersiapkan sebelum perjalanan Anda, dan bahkan jika perjalanan itu sendiri berubah menjadi kekacauan penerbangan yang tertunda, jeritan anak-anak, dan ketinggalan kereta, masih ada hal-hal yang dapat Anda lakukan agar kekacauan Anda berkurang:

Membuat rencana.

Anda tidak harus tiba di tempat kerja, terhubung kembali, memenuhi tugas-tugas yang datang mengalir ke Anda dan mencoba menangani semuanya dengan segera. Ambil tiga puluh menit pertama dari kepulangan Anda untuk membuat daftar prioritas. Anda dapat melakukan ini bahkan sebelum memeriksa email masuk Anda. Kita sering memiliki perspektif yang lebih luas setelah pergi beberapa hari atau minggu. Memberikan waktu kepada diri Anda untuk memahami apa yang ada di hadapan Anda, merancang dan memberlakukan strategi dapat membantu meningkatkan produktivitas dan mengurangi stres.

Setel ulang prioritas.

Tugas Anda yang paling penting saat ini mungkin tidak cocok dengan yang ada sebelum Anda istirahat. Temui orang-orang penting pada hari pertama Anda kembali untuk mendiskusikan apa yang Anda lewatkan dan apa yang paling membutuhkan perhatian Anda. Ucapkan terima kasih kepada siapa saja yang melindungi Anda, dan tanyakan apa yang mereka butuhkan darimu sekarang. Jika Anda merasa harus membaca email yang masuk saat Anda pergi, mulailah dengan memindai kotak masuk Anda untuk nama-nama kunci seperti bos Anda atau klien besar – dan bacalah yang pertama. Cari kotak masuk Anda untuk kata kunci pengiriman massal (seperti “berhenti berlangganan”/unsubscribe) dan tandai saja yang sudah dibaca atau hapus.

Periksa diri Anda sendiri.

Saat Anda melanjutkan pekerjaan, tanyakan apakah Anda masih memenuhi tujuan yang Anda tetapkan untuk liburan Anda, seperti Apakah saya merasa lebih bersukacita, bersemangat, atau tenang? Ambillah momen untuk mengingat beberapa pengalaman terbaik dari perjalanan Anda, dan gunakan momen-momen itu untuk membimbing diri Anda sendiri menuju tujuan itu. Ketika Anda melakukan ini, Anda akan mulai memperhatikan dan meniadakan beberapa tekanan yang muncul. Anda akan mengingatkan diri sendiri bahwa baterai Anda telah diisi ulang, dan Anda siap untuk tugas itu.

Dan, tentu saja, bermeditasi. Hanya beberapa menit dapat memberi Anda manfaat, termasuk meningkatkan kreativitas. Meditasi bahkan bisa mengubah otak Anda.

Anda berhak mendapatkan liburan yang memulihkan. Anda telah mendapatkannya. Anda tidak mendapatkan stres tambahan. Dengan mengikuti langkah-langkah ini, Anda akan dapat memperoleh manfaat dari liburan nyata, dan membuatnya bertahan.[My24]

Sumber: Harvard Business Review

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...