Travel

Panduan Waktu Terbaik Liburan ke Bali Berdasarkan Musimnya

Sabtu, 8 September 2018

My24hours.net, Indonesia – Ada waktu-waktu tertentu yang terbaik untuk liburan ke Bali yang bisa Anda manfaatkan. Kapan saja itu?

Pura Ulun Danu Bratan di Danau Bratan, Bedugul, Bali.
Pura Ulun Danu Bratan di Danau Bratan, Bedugul, Bali. Foto: Google

Menjadi begitu dekat dengan khatulistiwa berarti Pulau Bali memiliki cuaca yang hangat sepanjang tahun. Tapi, yang mengejutkan, ada cukup perbedaan antara dua musim – hujan dan panas. Kedua musim menawarkan plus dan minusnya, biaya menjadi salah satunya. Di sini diuraikan waktu terbaik untuk mengunjungi “Pulau Dewata” tersebut.

Berikut waktu terbaik liburan ke Bali.
Musim Kemarau April/Mei hingga September/Oktober.

Musim panas atau kemarau di Bali secara resmi berlangsung dari April/Mei hingga September/Oktober ketika angin tenggara yang bertiup membawa udara kering dari Australia. Kenyataannya, jumlah rata-rata hari hujan dan kelembapan di Bali yang terkenal meningkat lagi pada bulan September. Di musim kemarau cuaca panas, langit biru dan di malam hari, angin sejuk yang indah, terutama di sepanjang pantai dan di dataran tinggi.

Keuntungan liburan ke Bali di musim kemarau adalah kurangnya kelembapan. Ini berarti udara tidak akan terlalu panas. Tempat berselancar terbaik di sepanjang pantai barat Bali yang terkenal ada di mana-mana, dari Uluwatu di Kuta Selatan hingga Canggu di Kuta Utara.

Dari sawah yang terkenal hingga pura pantai yang luar biasa, ini adalah hal-hal penting yang tidak boleh dilewatkan oleh pengunjung ke Bali.

Musim ini adalah waktu yang tepat untuk melakukan perjalanan bersama pemandu lokal seperti menelusuri sawah yang spektakuler, menuju beberapa air terjun du Bedugul, bersepeda dan sejumlah kegiatan aktif di luar ruangan. Sudah pasti saat terbaik untuk mendaki Gunung Agung.

Jangan lewatkan: Fajar menyusuri Gunung Batur (pendakian 1,5-2 jam). Ini merupakan pendakian puncak gunung yang dipandu dengan relatif mudah ke puncak gunung api kuno di mana Anda dapat menyaksikan matahari terbit dengan spektakuler di atas tiga gunung berapi – Gunung Abang, Gunung Agung, dan Gunung Rinjani di Lombok.

Kelemahannya liburan ke Bali pada musim ini adalah orang lain juga ingin mengunjungi Bali di musim kemarau. Tentu saja toko, restoran, dan hotel dikemas dalam musim puncak di Bali pada bulan Juli dan Agustus. Harga lebih tinggi dan umumnya di mana-mana lebih sibuk. Jika Anda bisa, kunjungi selama Mei, Juni dan September (hanya untuk menghindari liburan sekolah) untuk tinggal yang lebih santai dan umumnya lebih murah.

Acara utama

Pecinta buku dan penulis dari seluruh dunia turun di ibukota budaya Bali untuk Ubud Writers and Readers Festival. Festival ini adalah gagasan penulis kelahiran Melbourne, chef dan restoran di Janet DeNeefe. Pembicara sebelumnya termasuk penulis Track Robyn Davidson, Jung Chang dari Wild Swan, Saroo Brierley (dari Lion Fame) dan raja penulis kriminalitas Inggris, Ian Rankin. Pada 2018 festival berlangsung dari 24-28 Oktober.

Tepat di utara Sanur di Padanggalak, ada Festival Layang-layang Bali tahunan yang berlangsung sepanjang bulan Juli dan Agustus, dimulai dengan tepat pada awal musim berangin di Bali.

Musim Hujan Oktober/November hingga Maret/April.

Di musim hujan, perjalanan liburan ke Bali tentunya akan terhambat jika hujan turun. Meskipun demikian pada puncak musim hujan (Januari), masih bagus untuk liburan ke Bali. Bulan-bulan sering hujan adalah Desember dan Januari, kadang hingga Februari. Oktober/November memiliki hari hujan paling sedikit, berada di titik puncak musim basah dan kering. Selain hujan yang bisa turun tiba-tiba, udara juga lembap membuat udara bisa menjadi panas sekali.

Pada musim ini Bali juga kurang ramai dan lebih murah. Anda akan merasa mudah untuk mendapatkan meja di restoran-restoran terbaik dan klub pantai yang trendi di Bali sementara resor dan vila menawarkan potongan harga. Namun perlu diingat, sebagian musim hujan bertepatan dengan musim liburan puncak di Australia (pertengahan Desember hingga minggu pertama di bulan Januari). Bagi banyak wisatawan Australia – cuaca basah atau tidak – ini adalah waktu mereka mengunjungi Bali.

Khusus bagi petualang dapat berenang, memanjat dan merangkak sendiri saat hujan di Bali dengan pergi ke ngarai. Ngarai di Bali adalah yang terbaik di musim hujan ketika sungai, lembah dan ngarai gunung berapi tersembunyi di Bali dipenuhi dengan air. Untuk pemula, perjalanan ke ngarai bisa dilakukan di Kerenkali di Bali utara, atau mencoba Air Terjun Git Git.

Tentu saja, Anda bisa hanya bersantai di kolam hotel baik di musim kemarau dan hujan. Ketika Anda sedang mengapung di kolam renang tanpa batas nan cantik yang menghadap ke Samudra Hindia, atau melihat ke Lembah Ayung yang dipenuhi hutan, Anda bahkan tidak akan memikirkan dan melihat hujan.

Anda jug abisa mengikuti arung jeram di Sungai Ayung, sungai terpanjang di Bali. Sungai Ayung bukanlah sungai yang “liar”, dan arung jeram yang ada akan lebih mirip dengan wisata apung yang indah. Musim hujan, bagaimanapun, melihat kenaikan permukaan air, menawarkan sedikit lebih banyak gejolak adrenalin.

Acara utama

Jika ingin merasakan nuansa spiritual, Anda bisa menikmati kedamaian dan ketenangan pada Hari Nyepi, hari hening yang hanya terjadi di Bali. Saat Nyepi, semua orang diharapkan untuk tinggal di dalam rumah (hotel dan villa masih memiliki gerai makanan dan minuman terbuka), dan tidak ada lampu atau lilin yang akan digunakan. Dua hari sebelum Hari Nyepi, akan ada upacara pembersihan yang disebut Melasti yang dilakukan melalui sebagian besar desa dan jalan. Sementara pada malam Nyepi, prosesi arak ogoh-ogoh berlangsung untuk menakut-nakuti roh jahat pergi untuk satu tahun lagi.

Setelah Hari Nyepi, ada acara Bali Spirit Festival, sebuah perayaan modern yoga, musik dan tarian di dataran tinggi Ubud yang subur.[My24]

Sumber: stuff

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...