Gaya Hidup

Bagaimana Cara Orang Tua Mengatasi Konflik dengan Anak Remaja

My24hours.net, Inggris – Konflik dengan anak remaja Anda suatu saat mau tidak mau tentu tidak dapat dihindari.

Membina hubungan dnegan anak remaja dapat menghindari konflik.
Membina hubungan dnegan anak remaja dapat menghindari konflik.

Pada bagian pertama panduan dari Fred Ehresmann mengenai Panduan Orang Tua untuk Memahami Pola Pikir Anak Remaja Anda, kita melihatbagaimana perubahan dalam otak remaja mengarahkan orang-orang muda melalui periode perpisahan dan kemandirian dari orang tua mereka yang dapat melibatkan banyak gejolak emosi.

Pada bagian kedua, kita akan melihat beberapa prinsip yang dapat membantu orang tua mempertahankan hubungan mereka dengan anak mereka yang sedang berkembang, mengelola konflik, tetap terlibat dan memainkan peran aktif dalam mendukung mereka melalui waktu yang menantang ini.

Tidak ada tongkat sihir, hal itu bisa menjadi kerja keras, dan itu sangat membutuhkan trial and error. Tetapi prinsip-prinsip ini dapat membantu Anda untuk memandu hal-hal ke arah yang benar.

1. Hubungan dan koneksi adalah segalanya.

Mengembangkan dan mempertahankan hubungan dekat dengan anak remaja Anda dapat menjadi tantangan ketika pesan-pesan pada umumnya padanya tampak seperti, “pergi dan tinggalkan saya sendiri” dan “Saya pergi dengan teman-teman saya”. Apa artinya ini adalah bahwa aturan dasar untuk hubungan Anda telah berubah, karena remaja Anda berubah.

Remaja tidak lagi ingin melakukan hal yang sama atau berhubungan dengan cara yang sama seperti ketika mereka lebih muda. Apa yang sedikit merumitkan adalah bahwa, meskipun otak mereka mendorong mereka untuk berhubungan secara berbeda dan menjauh dari rumah, ini adalah waktu yang rapuh dan rentan ketika mereka membutuhkan Anda lebih dari sebelumnya. Bagi orang tua, ini bisa terasa membingungkan dan tampak seperti harus mengenal anak mereka lagi dari awal.

Artinya dalam praktik adalah Anda mungkin perlu lebih fleksibel, kreatif, dan oportunistik untuk membangun koneksi Anda. Misalnya, mengikuti arahan mereka dan memilih waktu yang tepat – mungkin waktu makan, mengobrol tentang film yang baru saja Anda tonton. Mungkin memiliki proyek bersama seperti memasak makanan. Ketika Anda tidak mengerti game komputer / dubstep / sepak bola / mode terbaru maka tunjukkan minat Anda pada hal itu. Jadilah ingin tahu tentang dunia mereka dan apa yang penting bagi mereka.

Bersiaplah untuk menghentikan apa yang Anda lakukan dan raih momen itu. Para remaja terus-menerus mengirimkan sinyal-sinyal kecil – sering kali dengan kode campur-aduk bergumam dan berkeliaran, tetapi mereka ada di sana untuk diartikan.

Terakhir, berikan niat baik dengan memberikan pujian kecil untuk pekerjaan yang dilakukannya dengan baik, atau usaha yang dilakukan dengan baik, atau katakan saja bahwa Anda mencintai mereka. Anda mungkin terlihat aneh, tapi percayalah mereka akan menghargainya.

2. Ajarkan mereka bagaimana menjadi tenang dengan tetap tenang.

Kemampuan Anda untuk menahan nafas, menahan mengertakkan gigi, menghitung hingga sepuluh dan bahkan pergi dan mengobrol dengan diri sendiri untuk membantu Anda tenang akan menjadi aset utama. Pada remaja, area otak yang menghasilkan emosi telah muncul dan berjalan selama bertahun-tahun. Namun, otak remaja belum tahu cara mengendalikan pemiliknya melalui konflik dan gejolak emosional, sehingga remaja membutuhkan seseorang yang bertanggung jawab atas suhu emosional dan mematikan suhu panasnya sebelum segala sesuatunya meningkat di luar kendali.

Dengan mengelola emosi Anda, Anda membantu anak remaja Anda belajar bagaimana mengelola mereka. Bagi banyak orang tua, ini bisa menjadi salah satu prinsip yang paling sulit untuk dipraktikkan karena hal-hal ini sering dapat berputar dengan sangat cepat. Belajar untuk mundur selangkah jika Anda menemukan diri Anda mengkritik atau marah kepada anak remaja Anda merupakan waktu yang berharga dan akan sangat membantu Anda mempertahankan hubungan Anda dengan anak Anda.

3. Pikirkan semuanya dan selalu rencanakan.

Setelah Anda menenangkan diri, Anda perlu menyusun rencana untuk mendekati situasi, dan di sinilah otak orang dewasa dapat berada di atas angin. Pada remaja, area otak yang mengatur empati dan melihat hal-hal dari sudut pandang yang berbeda, memprioritaskan, menyusun rencana tindakan dan umumnya mengunyah informasi berbeda dengan orang-orang masih merupakan pekerjaan yang sedang berlangsung. Jadi, seseorang mampu melakukan semua pemikiran sementara anak remaja Anda mempelajari bertahap.

Cobalah memahami apa yang sedang terjadi pada mereka, dan untuk Anda pikirkan apa hasil yang Anda inginkan dan kemudian menyusun rencana untuk membicarakan berbagai semua hal dengan mereka akan menciptakan lingkungan bagi mereka untuk mempelajari keterampilan rumit ini bagi diri mereka sendiri.

4. Ubah ‘Aturan’ menjadi ‘Perjanjian’.

Remaja dikenal di dunia internasional karena melihat aturan dan menantangnya dengan gigihnya layaknya pengacara berpengalaman. Ini karena otak mereka mendorong mereka untuk mencari kemandirian yang lebih besar dan mereka perlu mengembangkan keterampilan berpikir untuk dapat berbicara tentang dan berinvestasi dalam aturan hidup. Menggambar ulang peta dari aturan yang diberlakukan oleh Anda, hingga perjanjian yang dinegosiasikan bersama memberi Anda peluang untuk mencari tahu apa yang paling penting bagi mereka dan sebaliknya.

Dan karena Anda telah mempraktekkan Prinsip 1 mengembangkan koneksi Anda, dan Prinsip 2 tetap tenang, itu akan memberi remaja Anda ruang aman yang mereka butuhkan untuk berlatih mendapatkan poin mereka dan juga mendengarkan Anda. Dan begitu Anda memiliki perjanjian itu, patuhi perjanjuan tersebut!

5. Jagalah diri Anda sendiri, berikan waktu otak Anda untuk beristirahat.

Menjadi orang tua dapat bermanfaat, menginspirasi, dan menyenangkan. Ini juga bisa melelahkan, membuat frustasi dan demoralisasi. Terkadang semua terjadi dalam waktu satu jam. Ini membutuhkan banyak energi, dan otak Anda melakukan banyak pekerjaan layaknya keledai. Ini berbeda dengan bidang pertumbuhan dan perkembangan yang dialami otak remaja Anda saat Anda mendukung dan mendorong mereka.

Permasalahan kadang-kadang dapat membentang Anda sampai batas diri Anda. Sangat penting bahwa Anda memiliki waktu untuk beristirahat, teman yang dapat Anda ajak bicara, dan kegiatan yang Anda sukai untuk membantu Anda memberikan dukungan yang dibutuhkan remaja Anda. Dan ingatlah bahwa Anda tidak harus melakukan ini sendiri. Ada banyak kursus atau seminar di mana Anda dapat bertemu orang tua lain, berbagi beban dan mendapatkan beberapa ide.

Akhirnya, inilah pertanyaan yang membuat Anda berpikir. Dalam waktu 30 tahun atau lebih yang akan datang, ketika anak remaja Anda memiliki anak sendiri dan Anda berdua melihat ke belakang, apa yang ingin Anda ingat tentang masa remaja ini, dan apa yang dapat Anda lakukan sekarang untuk membantu ini terjadi? Selamat mengasuh anak.[My24]

Sumber: Irish Times

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA