Gaya Hidup

Berikut Cara Agar Anak Balita Anda Tidak Berlarian di Tempat Umum

My24hours.net, Singapura – Apakah Anda bermasalah dengan anak balita Anda yang suka berlarian di tempat umum? Bagaimana mencegahnya?

Salah satu cara agar anak tidak berlarian di tempat umum adalah membuatnya paham akan akibat dari perilakunya itu.
Salah satu cara agar anak tidak berlarian di tempat umum adalah membuatnya paham akan akibat dari perilakunya itu.

Ketika anak Anda mulai bisa berjalan bahkan berlari, keselamatannya menjadi prioritas utama bagi Anda. Anda khawatir dia jatuh, terpukul kepalanya, menyakiti dirinya sendiri, dan semua mimpi buruk orang tua bahwa anak mereka akan mengalami kecelakaan, atau bahkan hilang.

Dan balita, merupakan manusia muda yang ingin tahu yang selalu mendekati bahaya, terutama ketika mereka dibiarkan lepas sendiri sepersekian detik.

Psikolog pendidikan dan perkembangan Singapura, Dr. Penny Tok menjelaskan bahwa sifat balita adalah ingin mengeksplorasi, karena semuanya baru dan menarik bagi mereka.

“Mereka masih egosentris dalam pandangan mereka tentang segala sesuatu, dan sering tidak menyadari bahwa mereka bergerak terlalu jauh dari orang tua mereka,” kata Dr. Penny.

Selain itu, beberapa anak berlarian karena merasa senang dikejar, sementara yang lain melakukannya murni untuk bersenang-senang, karena mereka menyukai pertunangan dan kesenangan yang ditimbulkannya.

“Beberapa balita hanya memiliki agenda mereka sendiri dan ingin memenuhinya, jadi mereka berkeliaran di mana pun mereka mau!” Dr. Penny menambahkan.

Dr. Penny mencatat bahwa balita sering tidak menyadari atau mengantisipasi potensi bahaya, seperti eskalator. “Otak mereka masih berkembang, jadi mereka cenderung lebih impulsif dan tidak bisa berpikir terlalu banyak langkah di depan,” katanya.

Selain itu, mereka mungkin tidak dapat menangani emosi yang besar, dan mereka bereaksi dengan cara besar, seperti berlarian, ketika mereka tidak dapat merasionalisasi dengan baik dalam situasi tertentu.

“Itu tidak terlalu berbeda dari orang dewasa yang secara emosional kewalahan, atau remaja yang terlibat dalam perilaku berisiko,” Dr. Penny menjelaskan.

Berikut cara agar anak balita tidak berlarian di tempat umum.
1. Ajarkan keamanan.

Penting untuk mengajari anak Anda bagaimana menjaga dirinya tetap aman di ruang publik, dan bahaya apa yang mengintai di sana. Anak Anda mungkin tidak menyadari betapa pentingnya untuk tetap dekat, atau memegang tangan Anda, kecuali Anda memengaruhinya. “Gunakan video, permainan peran, atau permainan boneka untuk menciptakan skenario potensial untuk menunjukkan kepada mereka betapa pentingnya bagi mereka untuk tetap dekat (dengan orang tua),” Dr. Penny menyarankan.

Bicarakan tentang keamanan saat Anda menjalani hari Anda. Misalnya, jika Anda melihat seorang balita yang tidak memegang tangan ibunya di eskalator, atau jika seorang anak mengendarai sepeda tanpa helm, tunjuklah kepada anak Anda, “Itu tidak aman, saya harap anak itu tidak tidak jatuh, itu akan sangat sakit!”

2. Ajarkan akibatnya.

Balita sepenuhnya tidak memahami gagasan sebab dan akibat. Mungkin tidak terpikirkan oleh balita Anda bahwa jika ia melakukan sesuatu yang tidak aman, bahaya bisa datang kepadanya. Dengan cara yang sama, anak Anda aman, jika ia tahu cara melakukannya secara positif. Bantu mereka untuk melihat akibat yang akan terjadi, kata Dr. Penny.

“Gunakan struktur ‘jika … maka’,” katanya. “Jika Anda tidak dapat melihat ibu atau ayah, maka kamu harus berhenti, angkat tangan di udara, dan panggil kami,” dia menjelaskan.

3. Harus spesifik.

Ingatlah untuk menggunakan kata-kata spesifik ketika mengajari anak Anda apa yang seharusnya atau tidak seharusnya dia lakukan. Hindari hanya menggunakan kata atau kalimat seperti “Jangan lakukan itu”, atau “berhenti” (stop) – istilah ini tidak jelas dan tidak memberinya ide yang akurat tentang apa yang seharusnya dia lakukan. Sebaliknya, gunakan kata-kata dan kalimat seperti “diam” atau “hentikan kakimu” jika ia menjauhi Anda.

4. Berlatih dan situasi bermain peran.

Berlatih di lingkungan yang aman dan tertutup karena latihan adalah kunci untuk membuat Anda memahami keselamatan, bahaya, dan akibat. Dr. Penny berkata, “Berlatihlah sebuah kata ‘aman’ – beri tahu anak Anda bahwa dia dapat berjalan atau berlari sendiri tetapi dia harus berhenti ketika Anda berteriak berhenti. Biarkan dia tahu bahwa ini untuk keamanannya, sehingga Anda tahu Anda bisa memercayainya.”

Dr. Penny juga menyarankan pendekatan “Pertama … Lalu” – “Pertama, kamu bisa pergi, lalu kamu harus berbalik dan mencari ibu dan ayah. Jika kamu dapat melihat kami, dan kami melambai kepada kamu, kamu boleh terus berjalan. Kemudian, berhenti dan lihat lagi.”

5. Libatkan anak Anda.

Secara jujur, toko kelontong hingga supermarket terdekat, atau membeli makan malam jauh lebih menarik bagi seorang ibu daripada bagi anak kecilnya. Untuk mencegah anak Anda merasa bahwa dia hanya “berjalan di samping”, libatkan dia saat berbelanja. Balita sering bertindak sendiri, mencoba berlalrian, atau gagal mendengarkan instruksi ketika mereka bosan atau lelah dan tidak dapat bekerja sama. Untuk itu, mainkan permainan seperti, “mengintai”, atau menunjukkan warna, buah atau sayuran yang Anda lihat di supermarket.

Jika balita Anda menolak untuk tetap dekat dengan Anda, cobalah permainan sederhana “meniru saya”, yaitu berbaris, lakukan lompatan kelinci atau menggeliat saat Anda selesai membeli, dan Anda mungkin melihat bahwa si kecil menempel dengan Anda!

6. Pergi ke tempat-tempat yang sesuai.

Saat mencoba mengurus anak, jika Anda takut pergi ke mal yang ramai pada akhir pekan, atau mengantri untuk membayar di toko kelontong, hindari tempat atau situasi ini. Atau pergilah saat balita Anda tidak bersama Anda. Sebagai gantinya, pergilah ke tempat yang aman dan tertutup, di mana Anda dapat melihatnya setiap saat, dan ia dapat berlari dengan aman. Alih-alih bermain dengan bola karetnya di trotoar, bawa dia ke taman tempat dia bisa bermain dengan aman.

7. Jelaskan harapan Anda.

Akan membantu anak Anda untuk memahami dan mengingat perilaku yang diharapkan darinya ketika Anda menjelaskannya dengan jelas. Biarkan dia tahu sebelumnya ke mana Anda akan pergi dan apa yang dapat ia harapkan. Misalnya, “Nak, kita akan pergi ke supermarket untuk membeli telur, pisang, dan susu. Ibu ingin kamu memegang tangan ibu begitu kita keluar dari mobil, karena akan ada mobil lain di jalan. Ketika kita sampai di supermarket, tetap dekat dengan ibu dan kamu dapat membantu ibu memilih tiga barang yang kita cari.”

8. Berikan dorongan

Jika Anda kehilangan anak Anda di tempat umum, atau jika ia terluka secara tidak sengaja, cobalah untuk tidak terlalu keras padanya. Dia mungkin sudah terluka, malu atas tindakannya dan ketakutan. Bicaralah padanya dengan tenang sambil menghiburnya, dan dengan lembut ingatkan dia akan akibat dari tindakannya.

Namun, ketika ia memenuhi harapan Anda, misalnya, ia memegang tangan Anda ketika Anda berada di mal dan di eskalator, dan tetap dalam batas-batas yang Anda tetapkan, biarkan dia tahu betapa senangnya Anda akan sikapnya itu.

9. Gunakan peralatan keamanan.

Beberapa orang tua menggunakan perlengkapan bayi atau balita untuk menjaga agar anaknya tidak berlarian dan tetap aman. Itu adalah solusi yang sangat baik. Jika Anda memiliki kereta bayi, Anda dapat memberi tahu anak Anda bahwa ia dapat berjalan bersama Anda, tetapi jika ia berkeliaran, ia harus naik ke kereta bayi.

Sebagai alternatif, beberapa orang tua menggunakan tali pengaman, atau tali anak (child leash). Dr. Penny mengatakan bahwa meski hal ini bisa menjadi kontroversi, hal utama yang perlu diperhatikan adalah bahwa orang tua tidak boleh berpuas diri saat menggunakan alat ini.

“Anak-anak belajar melepaskannya dan mereka bisa cepat melakukannya! Selain itu, pastikan Anda tidak terlalu bergantung pada alat itu dan kehilangan tanda-tanda bahaya potensial yang mungkin ada,” katanya memperingatkan.

Dr. Penny menegaskan bahwa bahkan dengan peralatan keselamatan, orang tua tidak boleh lalai untuk mengajarkan aturan keselamatan kepada balita mereka.[My24]

Sumber: smartparents

Kata kunci: ,
Penulis:
Kamis, 8 November 2018
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...