Gaya Hidup

Bunda, Berikut 6 Cara Mengurangi Kecemasan pada Balita Anda

My24hours.net, Singapura – Tahukah Anda bahwa balita juga memiliki rasa cemas? Bagaimana mengurangi kecemasan pada balita tersebut?

Ketika anak Anda tumbuh, ia terkadang tampak lebih cemas dan takut tentang dunia di sekitarnya daripada sebelumnya. Otaknya sekarang lebih sadar akan potensi bahaya di sekelilingnya tetapi tidak cukup berkembang untuk membedakan antara apa yang nyata dan apa yang imajiner.

Kecemasan pada balita adalah hal yang umum dan sering kali hanya memengaruhi mereka untuk waktu yang singkat. Kecemasan pada balita muncul sebagai perubahan pada perilaku si kecil, seperti tampak ketakutan, menangis berlebihan atau membuat ulah. Kadang-kadang, kecemasan bahkan dapat menyebabkan dia (dan Anda) kehilangan tidur, ia juga dapat menghindari objek atau orang yang membuatnya merasa tidak nyaman.

Dr. Lim Boon Leng, psikiater Rumah Sakit Gleneagles Singapura menjelaskan,”[Meskipun] mungkin sulit bagi orang tua untuk mengawasi, sebagian besar waktu, tidak ada yang perlu dilakukan selain dari beberapa penghiburan dan pengertian dari orang tua.”

Dr. Lim memberikan daftar cara-cara untuk dapat membantu balita Anda mengatasi beberapa situasi umum yang dapat memicu kecemasan. Namun, jika ketakutan anak Anda mulai memengaruhi aktivitasnya sehari-hari atau gejalanya menjadi lebih terus-menerus, Dr. Lim menyarankan agar Anda mempertimbangkan untuk mendapatkan bantuan profesional.

Berikut 6 Cara Mengurangi Kecemasan pada Balita
1. Perubahan rutinitas

Apa itu?
Menempatkan rutinitas dan jadwal dapat membuat perbedaan besar pada sifat balita Anda. Prediktabilitas yang menghilangkan ketakutan seseorang akan hal yang tidak diketahui adalah hal yang paling membuat balita berkembang. Namun karena gaya hidup kita yang sibuk – rutinitas dapat singkirkan – terutama jika Anda seorang ibu rumah tangga yang baru saja bergabung kembali dengan angkatan kerja. Namun, Dr. Lim mencatat, “Jika seorang anak menjadi marah atau kesal karena perubahan kecil dalam rutinitas, masalah mendasar seperti autisme perlu dikecualikan.”

Kata Pakar
Kebanyakan anak-anak harus mampu menangani beberapa tingkat perubahan, beberapa bahkan mungkin menganggapnya menarik dan menyegarkan. Selain itu, berpegang teguh pada rutinitas yang kaku dapat membuat anak Anda lebih sulit menyesuaikan diri dengan perubahan. Dr. Lim menyarankan agar Anda tetap teguh dan gigih saat mengubah jadwal. “Anak itu akan menyesuaikan di masa yang akan datang. Bicaralah padanya untuk memahami apa yang mungkin ditimbulkan dari kecemasan atau ketakutannya dan berikan penghiburan.”

2. Sensitivitas

Apa itu?
Seorang anak yang memiliki gangguan pemrosesan sensorik (Sensory Processing Disorder – SPD) bertindak ketika dia terkena suara keras, tidak dapat fokus atau melihat objek untuk jangka waktu yang lama atau takut membiarkan kakinya telanjang menyentuh pasir atau rumput. Namun, beberapa anak bereaksi dengan tidak menanggapi sinyal sensorik dengan menunjukkan sedikit atau tidak ada reaksi terhadap rasa sakit atau sensasi panas atau dingin yang ekstrim.

Kata Pakar
Gangguan yang mendasar seperti autisme atau Attention-Deficit Hyperactivity Disorder dapat menyebabkan SPD pada anak Anda, jadi sangat penting untuk memeriksanya. Seorang terapis okupasi mungkin menyarankan terapi integrasi sensorik – gerakan atau kegiatan khusus yang disesuaikan untuk membantu anak Anda mengatur indranya. Namun, Anda harus memperhatikan apa yang memicu peristiwa sensitif anak Anda. Dr. Lim menyarankan, “Memiliki zona aman dengan benda-benda yang nyaman baginya, tempat anak Anda bisa berlindung ketika ia kewalahan.”

3. Kecenderungan obsesif kompulsif

Apa itu?
Jika anak prasekolah Anda tampak gelisah tentang kotoran dan terus menghabiskan banyak waktu dan usaha mencuci tangan dengan sabun, ia mungkin menderita beberapa bentuk gangguan kompulsif obsesif (Obsessive Compulsive Disorder – OCD). OCD balita Anda juga dapat bermanifestasi dalam berbagai cara, termasuk ketergantungan berlebihan pada ritual seperti menghitung, mengetuk atau mengulang kata-kata tertentu atau melakukan hal-hal yang tidak biasa untuk mengurangi kegelisahannya. Dr. Lim menjelaskan OCD sangat jarang terjadi pada anak-anak, karena setiap perilaku kompulsif mungkin merupakan hasil dari mengikuti orang tua. “[Misalnya] rasa takut mengotori tangan, mungkin disebabkan oleh orang tua yang terlalu menekankan masalah kebersihan dan mencuci tangan.”

Kata Pakar
Menunjukkan kepada anak Anda bahwa dia tidak perlu takut, biarkan dia menjadi kotor saat bermain adalah cara terbaik untuk menyelesaikan kecenderungan kompulsif anak Anda. Dr. Lim mengatakan, “Mengekspos anak-anak secara bertahap ke obsesi mereka yang ditakuti seperti lemak atau kotoran dan meminta mereka untuk tidak mencucinya sebagai permainan juga dapat bermanfaat.”

4. Ketakutan dan fobia

Apa itu?
Phobia adalah sumber kecemasan umum yang disebabkan oleh ketakutan bawaan yang tidak diketahui, pengalaman buruk sebelumnya atau belajar dari mengamati pengalaman orang lain. Dr. Lim mengatakan jenis-jenis umum fobia yang dapat diderita oleh balita Anda termasuk kegelapan, binatang, orang asing, ditinggalkan sendirian atau ketakutan oleh suara keras dan ketinggian.

Kata Pakar
Anak Anda tidak akan bisa melupakan atau menghentikan semua ketakutan atau fobia, tetapi dia akan dapat belajar untuk mengatasi mereka dengan bantuan Anda. Dr. Lim menyarankan, “Bantu mereka untuk perlahan-lahan terbiasa dengan pemicu (ketakutan atau fobia) dengan berbicara tentang ketakutan anak dan memberinya paparan pada situasi atau objeknya.” Untuk beberapa fobia, Anda mungkin dapat mengambil langkah-langkah tertentu untuk mengurangi kekhawatiran mereka. Misalnya, jika balita takut gelap, mungkin menempatkan lampu malam di kamarnya dapat membantunya.

5. Situasi sosial

Apa itu?
Saat beberapa balita mungkin berani untuk bersosial, yang lain malu berinteraksi dengan orang asing. Kecemasan pada balita saat bertemu dengan orang baru adalah normal dan seharus hilang pada interaksi yang berulang.

Kata Pakar
Apa pun yang Anda lakukan, jangan paksa anak Anda atau meninggalkannya begitu saja di hadapan wajah-wajah yang tidak dikenalnya. Dr. Lim berkata, “Tetaplah bersamanya dan menentramkannya. Sebagian besar waktu, anak tersebut akan mulai bermain dengan orang baru dan perlahan menjauhkan diri dari orang tuanya setelah melakukan pemanasan.”

6. Kecemasan berpisah

Apa itu?
Balita Anda mungkin menolak ketika Anda meninggalkannya bersama kakek-neneknya atau di taman kanak-kanak saat Anda pergi bekerja. Ini normal, terutama ketika dia baru mulai sekolah.

Kata Pakar
Permudah anak Anda untuk menghabiskan waktu jauh dari Anda. Anda dapat meninggalkan balita Anda selama satu atau dua menit, misalnya, jika Anda ingin ke toilet – asalkan aman untuk melakukannya – dan jaminkan bahwa Anda akan kembali. Dr. Lim menjelaskan, “Pada tahap awal, pintu dapat dibiarkan terbuka, sehingga anak dapat melihat atau mendengar orang tua. Waktu dan jarak kemudian dapat ditingkatkan secara perlahan.” Memperkenalkan rutinitas selamat tinggal juga membantu, Dr. Lim mengatakan agar mengikuti langkah-langkah ini: Ucapkan selamat tinggal, yakinkan anak Anda bahwa Anda akan kembali, bersikap tegas dan pergi. Jangan menyerah pada amukan atau tangisannya karena itu hanya akan memperkuat perilakunya.[My24]

Sumber: smartparents

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA