Gaya Hidup

Cara Menjadi Mentor Bagi Diri Sendiri untuk Wirausahawan

My24hours.net, Indonesia – Untuk menjadi mentor bagi diri sendiri Anda membutuhkan banyak pengalaman, dan itu berarti mengambil risiko. Berikut apa yang perlu Anda lakukan.

Cara Menjadi Mentor Bagi Diri Sendiri untuk Wirausahawan

Sebagai wirausahawan kreatif, kaita selalu mengandalkan inspirasi. Hal itu yang mendorong kita untuk membuat seni baru dan mengekspresikan diri kita dengan cara yang layak secara finansial.

Namun, ungkapan tersebut biasanya membutuhkan beberapa panduan agar berhasil. Anda dapat memiliki ide terbaik di dunia, tetapi menjadi masalah jika Anda kurang pengetahuan untuk melaksanakannya.

Untuk itu, kita bergantung pada mereka yang lebih berpengalaman dari kita, mereka yang mengembangkan pengetahuan mereka sendiri melalui pengalaman, yaitu: mentor.

Sayangnya, tidak semua dari kita memiliki hak istimewa untuk belajar langsung di bawah mentor yang cakap. Banyak wirausahawan muda yang kreatif harus menempa diri dengan caranya sendiri, kemungkinan besar membuat kesalahan sendiri dan belajar dari kesalahan tersebut.

Namun, itu tidak berarti bahwa Anda harus melakukannya tanpa bantuan apa pun, atau Anda tidak dapat bergerak sendiri dengan cerdas. Dan begitu Anda menjadi sukses, Anda akan memiliki pilihan untuk menjadi mentor yang mungkin tidak pernah Anda miliki untuk orang lain.

Mengumpulkan kebijaksanaan

Meskipun Anda mungkin tidak memiliki orang yang mengambil peran khusus sebagai mentor dalam hidup Anda, hampir pasti ada orang yang berpengaruh yang dapat membantu membimbing Anda. Orang-orang ini bisa datang dalam bentuk profesor perguruan tinggi, rekan Anda di suatu bidang, atau bahkan kerabat.

Ingat: hanya karena seseorang tidak melakukan pekerjaan yang sama seperti Anda, bukan berarti mereka tidak memiliki wawasan berharga untuk ditawarkan kepada Anda. Tetaplah berpikiran terbuka.

Ketika Anda pasti bertemu dengan seseorang yang telah mendapatkan pengetahuannya sebagai wirausaha, pengusaha sukses, kreatif, pebisnis, dll., Luangkan waktu untuk mengajukan beberapa pertanyaan kepada mereka.

Ada kemungkinan besar bahwa mereka akan tersanjung dengan perhatian Anda dan mungkin menawarkan beberapa kiat. Beberapa dari nasihat ini akan mereka peroleh sendiri, dan beberapa mungkin telah diturunkan kepada mereka. Kumpulkan cukup banyak kiat ini dan Anda akan memiliki cukup kebijaksanaan untuk menjadi mentor bagi Anda sendiri yang lengkap.

Menjadi mentor bagi diri sendiri

Aspek terpenting dari memiliki atau menjadi seorang mentor adalah menumbuhkan kebijaksanaan dari pengalaman. Untuk membimbing diri sendiri, Anda membutuhkan banyak pengalaman, dan itu berarti mengambil risiko. Ini bisa menjadi tantangan khusus bagi individu yang belum pernah meminta seseorang menunjukkan dengan tepat bagaimana melakukan apa yang mereka lakukan. Untuk wirausahawan baru, ini adalah saat yang menakutkan namun mengasyikkan.

Saat Anda menempatkan diri Anda di luar sana, waspadalah. Ketika Anda berhasil, cobalah untuk menilai dengan tepat mengapa Anda bisa sukses dalam usaha tertentu. Bagaimana tindakan Anda menciptakan efek positif? Demikian juga, ketika Anda gagal, Anda harus memecahkannya, meskipun sangat sakit. Apa yang terjadi yang menyebabkan keruntuhan? Kesadaran akan diri Anda ini sangat penting untuk membangun kebijaksanaan bagi diri Anda sendiri dan orang lain.

Ingatlah bahwa, kemungkinan besar, Anda tidak menemukan kembali kemudi. Sebagai wirausahawan / kreatif, Anda adalah bagian dari jaringan menang dan kalah yang terus berkembang yang telah berjalan jauh sebelum Anda muncul. Kerendahan hati adalah sifat yang tak ternilai bagi setiap wirausahawan / kreatif, berhati-hatilah untuk tidak terlalu melewati batas. Ini bukan berarti bahwa Anda tidak boleh percaya pada diri sendiri, jauh dari itu.

Keyakinan bukanlah kebalikan langsung dari kerendahan hati, dan membangun keduanya secara bersamaan adalah tindakan penyeimbangan yang cermat. Kegagalan tidak berarti perjalanan Anda telah berakhir, tetapi kemenangan tidak berarti Anda telah mengalahkan permainan tersebut. Itu semua adalah bagian dari proses.

Memberikan tongkat estafet

Jika Anda terus berhasil, pada akhirnya Anda akan menemukan diri Anda dalam posisi di mana orang lain mengandalkan Anda untuk mata pencaharian dan inspirasi mereka. Ini adalah hak istimewa yang besar, yang seringkali dianggap remeh. Tentu saja, tidak semua rekan kerja / karyawan Anda akan menganggap Anda sama tinggi, tetapi itu tidak perlu dianggap pribadi. Tidak semua orang mengikuti irama drum yang sama, dan itu bagus. Namun, jika Anda sukses, akan ada orang yang akan menghormati Anda dan menginginkan akses ke kebijaksanaan yang Anda peroleh.

Bersikaplah selektif dengan orang yang Anda bagikan pengetahuan Anda dan kembangkan. Mereka akan menjadi mata rantai berikutnya dalam rantai bidang Anda. Selain dari alasan filosofis apa pun untuk mewariskan apa yang telah Anda pelajari, hal itu juga dapat menguntungkan Anda secara langsung dalam membimbing pekerja Anda.

Tidak ada yang bisa melakukan semuanya sendirian, jadi akan sangat membantu Anda untuk meluangkan waktu untuk membagikan beberapa keterampilan yang telah Anda peroleh dengan susah payah selama perjalanan Anda kepada orang lain. Anda bahkan dapat memilih segelintir kandidat melalui proses ini untuk menggantikan Anda jika Anda cukup berhasil dengan perusahaan Anda. Warisan yang berkembang dengan baik adalah hal terbesar yang dapat ditinggalkan seorang mentor.[MY24]

Sumber: entrepreneur

Kata kunci: , ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA