Kesehatan

Diet 16:8 dan Gunanya untuk Menurunkan Berat Badan, kata Penelitian

Minggu, 24 Juni 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Apa itu diet 16:8 dan apa hubungannya dengan penurunan berat badan dan kesehatan?

Diet puasa telah mendapatkan popularitas dalam beberapa tahun terakhir. Tetapi bukti ilmiah membuktikan bahwa diet ini membuat kita tetap sehat sementara mereka membantu kita sedikit menurunkan berat badan. Sekarang, para peneliti telah menjelaskan salah satu jenis pembatasan waktu makan terhadap tubuh.

Diet 16:8 adalah salah satu bentuk diet yang menuntut praktisinya untuk dalam satu hari tidak makan selama 16 jam tetapi boleh apa saja selama 8 jam.

Dalam studi awal kecil, para peneliti menempatkan 23 sukarelawan obesitas dengan diet 16:8, suatu bentuk puasa intermiten (berselang). Pengikut rezim populer makan selama jendela delapan jam, dalam hal ini antara jam 10 pagi dan 6 sore. Dan selama 16 jam di antaranya, mereka hanya mengonsumsi minuman bebas kalori, seperti air.

Selama 12 minggu, para ilmuwan mengukur berbagai faktor, termasuk massa lemak, tekanan darah dan kolesterol dan tingkat glukosa partisipan. Para peneliti membandingkan hasilnya dengan data yang ada dari uji coba penurunan berat badan terpisah yang dilakukan antara tahun 2011 dan 2015.

Individu yang makan antara jam 10 pagi dan 6 sore mengonsumsi lebih sedikit sekitar 350 kalori, menghasilkan kehilangan 3 persen berat badan, dan tekanan darah mereka turun sekitar 7mm Hg. Namun, massa lemak mereka, resistensi insulin dan kadar kolesterol mirip dengan kelompok kontrol.

Salah satu penelitinya adalah Krista Varady, profesor kinesiologi dan nutrisi di University of Illinois di Sekolah Ilmu Kesehatan Terapan Chicago. Ia menyatakan bahwa hasil dari penelitian itu adalah bahwa mengurangi makanan tertentu atau menghitung kalori bukan satu-satunya metode efektif untuk menurunkan berat badan.

Para peneliti mencatat bahwa hasilnya sama dari penelitian sebelumnya dari bentuk puasa intermiten lainnya, termasuk hari puasa alternatif, di mana individu makan biasanya setiap hari.

“Tapi salah satu manfaat dari diet 16:8 mungkin lebih mudah bagi orang untuk mempertahankannya. Kami mengamati bahwa lebih sedikit peserta yang keluar dari penelitian ini jika dibandingkan dengan penelitian tentang diet puasa lainnya,” kata Varady.

Penelitian lanjutan.

Penelitian lebih lanjut sekarang diperlukan untuk mengungkap apakah 16:8 bekerja lebih baik daripada diet puasa lainnya dalam hal penurunan berat badan dan manfaat kesehatan.

Para peneliti itu mengakui bahwa data awal mereka menawarkan “janji untuk menggunakan pembatasan makan dengan waktu sebagai teknik penurunan berat badan pada orang dewasa obesitas, tetapi untuk jangka panjang, uji coba terkontrol acak skala besar diperlukan.”

Varady menekankan bahwa “ketika mengenai penurunan berat badan, orang perlu menemukan apa yang berhasil untuk mereka. Karena bahkan sejumlah kecil keberhasilan dapat mengarah pada peningkatan dalam kesehatan metabolik.”[My24]

Sumber: News Week

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...