Kesehatan

Kenali Ciri Sakit Kepala Biasa dan Migrain serta Cara Mengatasinya

Kamis, 16 Agustus 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Banyak orang yang kurang mengetahui antara ciri sakit kepala biasa dengan migrain dan apa solusinya.

Sakit kepala biasa memiliki perbedaan dengan migrain.
Sakit kepala biasa memiliki perbedaan dengan migrain.

Banyak faktor yang dapat memicu migrain. Para ahli kesehatan sendiri membagi berbagai jenis sakit kepala, serta gejala dan penyebabnya.

Jika Anda pernah mengalami migrain di masa lalu, Anda mungkin menyadari pemicunya dan bagaimana Anda merasakannya. Tetapi jika Anda belum – atau jika Anda tidak yakin apakah Anda memahami bagaimana migrain dapat memengaruhi kehidupan Anda, mungkin akan sulit.

Seperti apakah rasa sakit kepala itu? Aoa ciri sakit kepala itu? Apakah pada dasarnya hanya sekadar sakit kepala?

“Sakit kepala adalah istilah umum yang mengacu pada nyeri kepala,” jelas Susan Hutchinson, penasihat medis untuk Cirrus Healthcare dan direktur Pusat Migrain & Sakit Kepala Orange County di Irvine, California, Amerika Serikat. “Ada sakit kepala primer seperti migrain, ketegangan dan sakit kepala klaster dan kemudian ada sakit kepala ‘sekunder’, seperti yang disebabkan oleh meningitis, tumor otak atau cedera kepala.”

Sakit kepala biasa karena tegang terjadi di dalam area otot kepala, bagian belakang kulit kepala atau dahi. Sementara migrain terjadi di dalam otak itu sendiri. Dengan semua tumpang tindih ini, mencari tahu jenis rasa sakit apa yang Anda alami tidak mudah. Tetapi ada tanda-tanda tertentu yang bisa Anda cari.

Berikut cara mengetahui ciri sakit kepala tegang dan migrain.
1. Perhatian Rasa Sakitnya.

Saat orang-orang berpikir “sakit kepala,” mereka mungkin merujuk pada sakit kepala biasa karena tegang, yang merupakan jenis nyeri kepala yang umum. Orang dengan sakit kepala tegang cenderung merasa seolah-olah kepala mereka diremas dalam cengkeraman (oleh karena itu terminologi), menurut Jonathan Cabin, direktur The Migraine Institute di Beverly Hills, California. Nyeri migrain sering ditemukan di tempat lain.

“Untuk migrain klasik – tetapi ini tidak terjadi untuk semua orang – rasa sakit terjadi di satu sisi kepala dan itu adalah rasa sakit yang berdenyut,” jelasnya.

Untuk seseorang yang mengalami migrain, sisi yang terjadi adalah biasanya di mana saraf sensorik orang tersebut bertindak sebagai pemicu, yang kemudian memicu migrain di dalam otak. Hutchinson menambahkan bahwa sakit kepala tegang biasanya tidak akan menghentikan seseorang dari menyelesaikan tugas atau menghentikan aktivitas harian mereka, sementara migrain sering menjadi lebih buruk dengan melakukan aktivitas dan memiliki perasaan berdenyut dan bergetar.

2. Perhatikan Setiap Mual atau Gejala Lainnya.

Selain jarak dalam rasa sakitnya, migrain dapat dibedakan oleh gejala yang sangat spesifik. Baik Cabin dan Hutchinson mengatakan tanda-tanda migrain adalah mual dan kepekaan terhadap cahaya dan suara.

“Migrain umumnya akan berlangsung di mana saja dari empat hingga 72 jam, dan sakit kepala tegang jauh lebih pendek,” kata Cabin. Tergantung pada jenis migrain yang Anda miliki, Anda mungkin juga mengalami aura yang merupakan sensasi fisik seperti perubahan penglihatan atau pusing tiba-tiba. “Sekitar sepertiga pasien migrain memiliki aura ini,” tambah Cabin.

Bahkan dengan semua informasi ini, dapat membingungkan untuk mengetahui apa yang terjadi ketika Anda mengalami sakit kepala – atau apa yang Anda pikir sebagai migrain.

“Ada orang yang mengalami sakit kepala seperti migrain dan tidak ada tes atau pemindaian darah yang dapat dilakukan untuk membuktikan satu atau yang lain, jadi itu benar-benar masalah tentang memantau gejala,” kata Cabin.

Dan saat Anda mungkin menganggap bahwa kebanyakan sakit kepala hanya sebagai sakit kepala, Hutchinson percaya hal yang berbeda. “Sebagai seorang spesialis sakit kepala, sakit kepala yang sering berulang adalah migrain,” jelasnya.

3. Singkirkan Pemicunya.

Apakah Anda menderita sakit kepala atau migrain, pemicu tertentu dapat memperparah kedua kondisi tersebut.

Menurut Cabin dan Hutchinson, stres, dehidrasi, tidur (terlalu banyak dan terlalu sedikit), diet, olahraga intens dalam beberapa kasus dan perubahan lingkungan seperti peningkatan serbuk sari atau perubahan barometrik adalah sumber utama sakit kepala. Pemicu ini dapat menyebabkan baik sakit kepala tegang maupun migrain. Tetapi mereka yang mengalami migrain akan secara konsisten mengalami sakit kepala dari satu atau beberapa pemicu ini sementara sakit kepala karena tegang mungkin hanya terpicu begitu sering dari salah satu masalah ini.

4. Obati Sakit Kepala Anda.

Salah satu perbedaan terbesar antara sakit kepala biasa dengan migrain adalah bahwa sakit kepala akan merespons obat-obatan yang dijual bebas, sementara migrain biasanya tidak akan, kata Cabin.

“Perawatan untuk sakit kepala tegang dan migrain dapat mencakup pendekatan holistik serta obat resep,” tambah Hutchinson. Hal-hal seperti membersihkan makanan Anda dari MSG dan makanan olahan, mengambil kelas yoga mingguan, menghindari alkohol dan kafein, dan membangun kebiasaan tidur yang sehat dapat membantu, kata Hutchinson.

Untuk penderita migrain yang masih belum dapat menemukan bantuan, Cabin menyarankan mencari perawatan dari dokter umum atau ahli saraf. Tergantung pada kondisi Anda, Anda mungkin didiagnosis menderita migrain kronis jika Anda menderita migrain 14 bulan atau lebih. Perawatan untuk diagnosis tertentu dapat mencakup intervensi medis yang lebih parah seperti suntikan Botox di kepala dan pembedahan untuk membantu menyerang saraf pemicu di otak dan mengurangi semua sinyal tersebut.

“Cara saya mengutarakannya kepada pasien adalah bahwa pengobatan biasanya merupakan perpaduan antara pilihan yang didasarkan pada kebutuhan pasien. Tidak ada pengobatan universal atau peluru ajaib,” kata Cabin.

5. Cari Bantuan Tambahan dari Seorang Spesialis Jika Diperlukan.

“Sangat penting bahwa sakit kepala didiagnosis dan dirawat dengan benar,” kata Hutchinson.

Paling tidak, bicarakan pada kunjungan Anda berikutnya ke dokter. Anda mungkin berpikir Anda hanya mengalami sakit kepala biasa, tetapi ada kemungkinan tidak. Penelitian menunjukkan bahwa 1 dari 6 orang Amerika akan menderita migrain, dengan 12 persen orang Amerika mengalami migrain pada suatu titik dalam hidup mereka. Jika Anda seorang wanita, risiko Anda bahkan lebih tinggi. Berbicara dengan dokter Anda tentang opsi perawatan bisa membuat perbedaan besar.[My24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...