Travel

6 Pulau Ramah Keluarga untuk Liburan Anti Mainstream di Singapura

Jumat, 30 Maret 2018

My24hours.net, Singapura – Bosan dengan wisata belanja atau tempat destinasi wisata di Singapura pada umumnya? Mungkin Anda perlu mengetahui tempat liburan keluarga anti mainstream di Singapura.

Kunjungan ke pulau terdekat di lepas pantai Singapura mungkin bisa menjadi tujuan wisata keluarga Anda yang lepas hiruk-pikuk kota Singapura.

Terlebih lagi, setiap pulau hadir dengan legenda menarik yang pasti akan memicu rasa ingin tahu anak-anak Anda. Beberapa bahkan merangkap sebagai eco-destination, membiarkan anak belajar lebih banyak tentang alam.

Di tempat-tempat tak tersentuh ini, Anda akan mendekati satwa liar termasuk babi hutan dan monyet liar. Agar tidak diserang, Anda sebaiknya tidak memberi makan hewan liar atau membuat gerakan tiba-tiba.

Karena sebagian besar pulau-pulau ini tidak memiliki restoran atau toko, bawalah makanan ringan, minuman, dan tikar piknik Anda sendiri. Ingatlah untuk membersihkan kembali sampah pada Anda, agar tidak mencemari tempat-tempat ini.

Karena minimnya bangunan yang ada, kecuali toilet dan sedikit bangunan bernaung Anda akan mudah terekspos sinar matahari. Untuk itu pastikan menggunakan banyak tabir surya agar kulit Anda tidak terbakar.

Berikut 6 pulau di Singapura yang ramah keluarga.
1. St John’s Island.
 St John’s Island Singapura.
St John’s Island Singapura.

Jangan terkecoh oleh airnya yang murni dan penampilan pulau yang tak tersentuh ini membuat Anda berpikir bahwa sejarahnya sama seperti biasa. Pada 1930-an, St John’s Island bahkan menjadi pusat karantina terbesar dunia untuk kolera dan pada tahun 1950-an merupakan tempat penahanan bagi tahanan politik.

Pulau ini adalah rumah bagi populasi besar kucing liar – bahkan memiliki halaman Facebook yang didedikasikan untuk kucing ramah ini. Anda mungkin mendapat kesempatan untuk membelai mereka jika Anda datang membawa makanan.

Untuk dapat ke sana Anda perlu naik feri Singapore Island dari Marina South Pier. Harga tiket untuk perjalanan pulang-pergi ditetapkan sebesar 18 dolar per 1 orang dewasa dan 12 dolar per 1 anak berusia 1 hingga 12 tahun. Feri berangkat pada pukul 10 pagi dan 2 siang pada hari Senin sampai Jumat. Pukul 09.00, 11.00, 13.00 dan 15.00 pada hari Sabtu. Pukul 09.00, 11.00, 13.00, 15.00 dan 17.00 pada hari Minggu dan hari libur.

2. Lazarus Island.
 Lazarus Island singapore
Lazarus Island Singapura

Untuk mencapai pulau ini Anda cukup ikuti sebuah jalan setapak yang menghubungkan St John’s Island ke pulau ini.

Berjalanlah sebentar ke Lazarus Island dari jembatan di St John’s Island. Setelah berganti pakaian renang, bawalah mainan pantai, sehingga anak Anda dapat memanfaatkan sepenuhnya pantai sepanjang 800m. Tapi hato-hati, awasi barang-barang Anda, jangan sampai monyet-monyet mengambil barang-barang berharga Anda.

3. Sisters’ Island.
Sisters’ Island, Singapura
Sisters’ Island, Singapura.

Pulau ini memiliki legenda tersendiri. Legenda mengatakan bahwa pulau kembar ini diberi nama untuk dua perempuan bersaudara yang dipaksa menikahi bajak laut dan tenggelam ketika mencoba melarikan diri. Kedua pulau ini muncul dari titik di mana mereka terakhir terlihat. Hari ini, hanya Big Sister’s Island atau Pulau Subar Laut yang terbuka untuk umum, sedangkan Small Sisters’ Island hanya untuk tujuan konservasi dan penelitian.

Anda dapat mengunjungi pulau ini dengan tiket gratis jika mengikuti program Intertidal Guided Walks dari Taman Nasional Singapura. Tiket gratis tersebut termasuk naik perahu pulang-pergi. Jika tidak mengikuti program, Anda perlu menyewa perahu ke pulau ini dari Marina South Pier.

Anak-anak Anda akan kagum dengan laguna di antara kedua pulau itu yang menghilang pada saat air surut untuk memamerkan penuh satwa liar di perairan. Anda dapat menemukan lebih dari 100 spesies kehidupan laut yang berbeda, mulai dari kerang raksasa dan kuda laut hingga bintang laut.

4. Kusu Island.
Kusu Island
Sebuah kelenteng di Kusu Island, Singapura

Menurut legenda, seekor kura-kura raksasa menyelamatkan dua nelayan, seorang Tionghoa dan seorang Melayu, dari tenggelam setelah orang-orang itu terdampar. Selanjutnya, kedua nelayan itu membangun Kelenteng Kusu dan tempat-tempat suci di pulau tersebut sebagai rasa syukur. Bahkan sampai hari ini, masyarakat berbondong-bondong ke pulau ini untuk memberi penghormatan selama musim ziarah tahunan dari bulan September hingga November.

Di sini Anda dapat mengunjungi kelenteng yang terkenal yang didedikasikan untuk Dewa Bumi Tua Pek Kong dan Na Tuk Kong (Dato Keramat). Dan Anda akan melihat banyak kain kuning yang diikat ke pohon. Masing-masing melambangkan keinginan yang dibuat oleh para peziarah yang mengharapkan kesehatan yang baik, kekayaan, hasil ujian, pernikahan yang baik, dan bahkan untuk anak-anak. Di dekat kelenteng, biarkan si kecil melemparkan koin ke dalam sumur harapan untuk membunyikan bel di tengahnya. Anak Anda juga bisa mengunjungi penangkaran kura-kura yang mengesankan di pulau itu, yang menyediakan lebih dari 100 reptil ini.

Menuju ke sana Anda perlu naik feri Pulau Singapura. Tiket pulang sebesar 18 dolar per 1 orang dewasa dan 12 dolar per 1 anak berusia 1 hingga 12 tahun. Feri yang berhenti di St John’s Island sebelum ke Kusu Island berangkat pada pukul 10 pagi dan 2 siang pada hari Senin sampai Jumat. Pukul 09.00, 11.00, 13.00 dan 15.00 pada hari Sabtu. Pukul 09.00, 11.00, 13.00, 15.00 dan 17.00 pada hari Minggu dan hari libur.

5. Coney Island.
Coney Island Singapura
Coney Island Singapura. Foto: nparks.gov.sg

Sebelumnya dikenal sebagai Serangoon Island, pulau ini pernah dimiliki oleh Haw Par bersaudara, yang ada di belakang produk Tiger Balm yang terkenal. Pada 1950-an, seorang pengusaha India Ghulman Mahmood membeli pulau itu dengan rencana untuk mengubahnya menjadi sebuah taman hiburan, yang meniru Pulau Coney di New York. Tak perlu dikatakan, rencana-rencana ini gagal dan pulau itu dijual kembali kepada pemerintah pada tahun 1970-an.

Di sana Anda dapat berfoto di gerbang Coney Island yang ikonik untuk Instagram. Kemudian, jalan-jalan di sekitar pulau dengan Anak Anda di jalur debu yang berbeda dan, jika Anda beruntung, Anda dapat melihat sekilas sekelompok berang-berang yang menganggap Coney Island sebagai rumah mereka. Pantai adalah tempat terbaik untuk melihat matahari terbenam sebelum Anda kembali ke daratan untuk berpesta di makanan di Punggol Settlement, yang terletak di tepi pantai (Selat Johor).

Untuk ke sana Anda perlu Bberjalan atau bersepeda di sepanjang Punggol Promenade Nature Walk, di mana Anda akan melihat jembatan yang menghubungkan daratan ke pintu masuk Barat pulau. Sebelum itu dilakukan pada tahun 2015, yang meliputi pembukaan dua jembatan di kedua ujung pulau, Pulau Coney dulunya hanya dapat diakses dengan perahu.

6. Pulau Ubin
Tempat kamping di Pulau Ubin Singapura.
Tempat kamping di Pulau Ubin Singapura. Foto: nparks.gov.sg

Pulau Ubin diberikan karena tambang granit yang digunakan untuk beroperasi di pulau itu. Fabel menarik lainnya adalah adanya tiga hewan (katak, babi dan gajah) yang pernah ditantang untuk berlomba satu sama lain ke Johor. Yang kalah akan berubah menjadi batu – tidak ada hewan yang berhasil. Gajah dan babi menjadi Pulau Ubin dan katak menjadi Pulau Sekudu, yang berarti Pulau Katak dalam bahasa Melayu. Ini adalah pulau kecil yang terletak tak jauh dari Chek Jawa.

Di sini cara terbaik untuk menjelajahi karena pulau ini dengan bersepeda. Anda dapat menyewa sepeda di sini untuk anggota keluarga. Ingatlah untuk meminta kunci sepeda, jika Anda berhenti di sepanjang jalan.

Pergilah ke Chek Jawa Wetlands dan berjalan-jalan santai di trotoar sepanjang 1 km. Di sini, Anda dapat melihat kehidupan laut yang menarik seperti gurita, bintang laut, dan bahkan sesekali cumi-cumi. Anda dapat menaiki menara (Jejawi Tower) di sana dan melihat pemandangan di sekitar Pulau Ubin.

Jika Anda ingin menghabiskan malam di pulau itu, Anda bisa memasang tenda di tempat perkemahan Jelutong, Endut Senin, dan Mamam Beach. Perkemahan ini bahkan memiliki lubang api unggun di mana Anda dapat membakar marshmallow.

Untuk ke sana Anda dapat menaiki perahu (bumboat ) dari Terminal Feri Changi Point. Biaya perjalanan 3 dolar per 1 orang tiap perjalanan.[My24]

SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
Kata kunci:
Penulis:
loading...