Gaya Hidup

Begini Cara Mengatasi Rasa Takut Ditolak

My24hours.net, Indonesia – Rasa takut ditolak adalah perasaan yang muncul saat seseorang merasa khawatir atas kegagalan dari tindakannya gagal karena akan ditolak oleh orang lain atau hal lainnya.

Cara Mengatasi Rasa Takut Ditolak
Foto: shutterstock

Bagaimana Anda akan bertindak jika Anda tahu Anda tidak bisa gagal? Apa yang akan Anda tanyakan jika Anda tahu bahwa Anda tidak bisa mendengar kata “tidak”? Siapa yang akan Anda dekati dan apa yang akan Anda minta?

Jika harapan terliar dan terbesar Anda dijamin akan dikabulkan, Anda akan mendapatkannya, bukan? Tentu saja Anda akan mendapatkannya. Anda akan memikirkan mimpi baru dan terus meminta. Anda akan melihat apa yang mampu Anda lakukan. Anda akan mendapatkan strategi tentang siapa yang akan dimintai untuk sesuatu. Itu akan berubah menjadi permainan psikologi.

Tetapi pada kenyataannya, ini tidak terjadi. Disertai dengan rasa takut akan penolakan menghambat kemajuan. Ini membatasi kemampuan dan membuat Anda bertanya-tanya apa yang mungkin terjadi. Hal itu mengekang potensi. Hampir tidak ada yang tahu apa yang bisa seseorang capai karena ia bahkan belum mengajukan permintaan.

Orang-orang yang paling sukses yang dapat Anda pikirkan tidak memiliki pintu yang secara ajaib terbuka untuk mereka. Mereka keluar dan berbagai hal memukul mereka. Ratusan penolakan menampar wajah mereka, tetapi mereka terus berjalan. Mereka tahu bahwa mereka sedang mencari orang yang terbuka untuk menyambut mereka, atau setidaknya memberi mereka kesempatan untuk meratifikasi banding mereka.

Solusi atasi rasa takut ditolak

Atasi ketakutan Anda dalam jangka panjang dengan cara melakukan permainan terapi penolakan jangka pendek. Ini adalah permainan yang tujuannya ditolak sebanyak mungkin. Permainan ini dapat dimainkan untuk waktu yang lama, tetapi tantangan umumnya adalah 30 hari. Ini adalah konsep jenius yang membantu menghilangkan kepekaan pemain untuk ditolak. Ini membuat Anda terbiasa mendengar kata “tidak”. Anda dapat memulai dari yang kecil dan membangun. Misalnya, minta sepotong atau segigit kue seseorang yang sedang ia makan. Atau, memotong antrean, lalu ukur permintaan Anda.

Terapi penolakan adalah cara berpikir yang tabah tentang peluang. Terapi ini memfokuskan pikiran Anda pada 80% yang dapat Anda kontrol: apa yang Anda minta, siapa yang Anda tanya, bagaimana dan kapan. Sisa 20% berupa: respons mereka, ada di tangan orang lain. Ini juga berarti Anda tidak terlempar oleh larangan, karena Anda mengharapkannya. Itu tidak akan datang sebagai pukulan besar atau kejutan besar, Anda akan mengucapkan terima kasih dan beralih ke permintaan berikutnya.

Aturan permainannya menyatakan Anda harus keluar dari zona nyaman Anda. Penolakan diperhitungkan jika permintaan Anda ditolak. Ini menaklukkan ketakutan Anda dengan pelatihan toleransi dan pemaparan paksa yang terkontrol. Buatlah setiap permintaan semakin sulit untuk dipenuhi, sampai Anda tak terkalahkan dan terbiasa ditolak.

Solusi selanjutnya

Buat daftar semua yang Anda minta jika Anda tidak bisa mendengar kata “tidak”. Lebih spesifik. Buat daftar permintaan, orang dan cara Anda bertanya. Cari tahu bagaimana Anda mendekati mereka, dan buat daftar alasan mengapa mereka menolaknya. Bermimpilah sebesar mungkin dan beranilah dengan permintaan Anda. Menatap catatan Anda dan bayangkan mendengar ya. Apa maknanya bagi hidup Anda? Di mana itu akan membawamu? Apa yang mungkin terjadi selanjutnya?

Anggap semua permintaan Anda ditolak dan memutuskan bahwa hal itu tidak masalah. Itu tidak akan mendikte harga diri Anda karena Anda mengharapkannya. Jalankan berdasarkan hal itu. Harapkan penolakan 100% dan bertujuan akan memenangkan permainan. Sekarang Anda tidak punya alasan untuk tidak bermain.

Yang terburuk yang bisa terjadi adalah Anda mendengar kata tidak. Hal terburuk yang bisa terjadi adalah Anda tertawa di luar kota. Tapi siapa yang peduli? Ada banyak kisah sukses yang muncul setelah penolakan yang konsisten. Kadang-kadang itu adalah “belum saatnya” bukannya “tidak akan pernah”. Semakin besar permintaan Anda semakin besar pula dampaknya. Semakin banyak kesempatan itu memicu imajinasi, semakin banyak peluang Anda dikenang, dan responsnya menjadi afirmatif.[MY24]

Kata kunci: , ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA