Gaya Hidup

Viral, Warna Gaun Ini Biru Hitam atau Putih Emas?

My24hours.net, Indonesia – Dalam dunia internet, warna gaun ini masih menjadi perdebatan di media sosial. Apakah gaun ini berwarna biru hitam atau putih emas? Ini faktanya.

Viral, Warna Gaun Ini Biru Hitam atau Putih Emas? Ini Faktanya

Di internet muncul viral mengenai gaun yang memicu perdebatan sederhana antara keluarga di sebuah pulau terpencil di Skotlandia.

Perdebatan itu menjadi viral di internet saat Grace dan Keir Johnston, pasangan dari Colonsay, di Inner Hebrides, Skotlandia, hendak menikah. Menjelang pernikahan mereka, ibu mempelai wanita mengambil foto gaun yang dia pertimbangkan untuk dipakai pada hari besar itu.

Ketika foto gaun itu dibagikan di platform berbagi foto, Tumblr, beberapa orang mengira gaun itu berwarna biru dan hitam. Namun, beberapa orang lainnya mengira gaun itu berwarna putih dan emas.

Sebuah penelitian menemukan bahwa 57% orang melihat gaun itu sebagai biru dan hitam; 30% melihatnya sebagai putih dan emas; 11% melihatnya sebagai biru dan coklat; dan 10% dapat beralih di antara salah satu kombinasi warna.

Lalu sebenarnya, apa warna gaun ini?

Bevil Conway, PhD, seorang ilmuwan saraf yang mempelajari warna dan penglihatan, untuk memahami mengapa orang melihat warna yang berbeda, menjawab fenomena ini.

“Kami telah menunjukkan bahwa perbedaan asumsi tentang kondisi pencahayaan menjelaskan mengapa orang yang berbeda melihat gambar dengan cara yang berbeda,” kata Bevil.

“Beberapa orang menyimpulkan bahwa cahayanya hangat, sehingga mereka mengoreksi warna pada gambar untuk menghilangkan sebagian warna oranye pada gambar, yang menyebabkan mereka melihat gaun itu berwarna biru dan hitam.”

“Orang lain menyimpulkan, langit biru yang sejuk, menyala, dan warna otak mereka mengoreksi gambar dengan menghilangkan sebagian biru pada gambar. Itu menyebabkan mereka melihat gaun itu sebagai putih dan emas. “

Gaun itu aslinya berwarna biru dan hitam, menurut Roman Originals, peritel Inggris.

Apa alasannya orang yang berbeda melihat warnanya secara berbeda?

Hipotesis populer mengapa orang melihat gambar secara berbeda mungkin karena kekonstanan warna. Apa itu? Kekonstanan warna adalah sebuah fenomena persepsi di mana suatu benda tampak kurang lebih sama warnanya, terlepas dari kondisi pencahayaan yang digunakan seseorang untuk melihatnya.

Ini adalah fitur luar biasa dari penglihatan manusia, yang telah digunakan oleh para peneliti sejak lama dalam bentuk ilusi visual.

Gambar lain yang membingungkan banyak orang diciptakan oleh psikolog Jepang Akiyoshi Kitaoka. Ia menunjukkan foto buah stroberi pada kue tar. Dan meskipun buah stoberi terlihat berwarna merah pada foto, tetapi foto buah stoberi itu tidak berwarna merah. Karena menurut Akiyoshi, tidak ada piksel warna merah dalam foto itu.

Ilusi baju tersebut juga serupa. Orang-orang yang melihat pakaian itu sebagai biru dan hitam cenderung melihat dalam warna-warna itu saja. Namun, sesekali, tanpa peringatan, warna yang dilihat seseorang mungkin berubah. Hal ini memicu kejang yang lebih eksistensial dan intrik ilmiah tambahan.

Menurut blog Koos Looijesteijn, pada dasarnya ada tiga alasan mengapa orang-orang dapat melihat sesuatu secara berbeda-beda terhadap suatu hal.

Hal itu bisa jadi karena sensitivitas sel kerucut yang berbeda antara orang-orang. Sel kerucut (reseptor warna) adalah sel-sel di retina yang merasakan cahaya dalam salah satu dari tiga rentang warna yang terkadang tumpang tindih dengan sensitivitas puncak, yang menyebabkan buta warna.

Lebih jauh, bahkan seorang individu dapat melihat satu warna secara berbeda tergantung pada konteksnya. Bahkan, budaya juga menentukan warna apa yang bisa dilihat seseorang.

Penelitian otak

Menurut para ilmuwan, otak pada orang-orang yang melihat gaun ini berwarna putih dan emas melakukan kerja keras untuk memutuskan warna gaun ini.

Menurut para peneliti sebuah penelitian baru mengklaim perbedaan melihat gaun itu bisa menjadi langkah besar baru pada cara untuk memahami bagaimana otak memahami apa yang kita lihat. Melihat warna-warna yang – pada akhirnya salah – dalam foto adalah tanda aktivitas ekstra di bagian otak yang berhubungan dengan pengambilan keputusan dan perhatian.

Pertama, mereka yang terlibat dalam penelitian ini dibagi menjadi dua kelompok. Kelompok merekayang melihat gaun itu hitam dan kelompok yang melihat biru atau putih dan emas. Otak para peserta dilihat otaknya dengan pemindai MRI.

Kedua kelompok peserta diperlihatkan kotak yang memiliki warna yang sama dengan yang ada di gaun itu. Para ilmuwan tidak melihat perbedaan dalam cara respons otak.

Numun ada hasil berbeda ketika par apartisipan ditunjukkan gaun itu. Para ilmuwan melihat bahwa “semua partisipan yang melihat gaun itu sebagai emas putih menghadirkan aktivasi tambahan, terutama di area otak frontal dan parietal”.

Area frontal otak yang memiliki aktivitas ekstra adalah area yang terlibat dalam proses kognitif yang lebih tinggi, seperti pengambilan keputusan dan perhatian selektif. Area parietal memproses informasi visual.

Para ilmuwan mengatakan bahwa penelitian gaun itu adalah pertama kalinya bagi mereka. Penelitian itu dapat mempelajari ilusi optik yang dapat dengan sengaja memanipulasi apa yang dilihat orang dalam gambar.

Dengan banyak kasus “persepsi ambigu” seperti itu, setiap orang dapat melihat satu hal yang salah, atau dapat diubah dengan mengubah apa yang dilihat orang.

Dengan demikian, para ilmuwan berharap bahwa temuan ini dapat “memberikan landasan dasar untuk mempelajari perbedaan antarindividu dalam pemrosesan visual”. Ini berarti bahwa gaun itu bisa menjadi langkah yang sangat penting untuk memahami bagaimana orang dapat melihat berbagai hal secara berbeda.

Makalah para peneliti tersebut, berjudul ‘The Brain’s Dress Code: How The Dress allows to decode the neuronal pathway of an optical illusion’, diterbitkan di Cortex.[MY24]

Kata kunci: , ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA