Kesehatan

7 Cara agar Balita Tidur Lebih Baik dan Lama

My24hours.net, Indonesia – Ada sejumlah cara agar balita tidur lebih baik sehingga dapat menjaga kesehatan mereka. Berikut pembahasannya.

7 Cara agar Balita Tidur Lebih Baik dan Lama

Balita Anda biasanya menjadi penidur yang baik, tetapi jika baru-baru ini dia mengalami kesulitan tidur, kemungkinan karena rutinitas tidurnya telah terganggu.

Alasan dari bepergian, jatuh sakit atau sering tidur larut malam, semuanya dapat membuat jam tubuh si junior rusak. Ini akan memengaruhi produksi alami melatonin – hormon yang mengatur ritme sirkadian tubuh dan meningkatkan kemampuan mereka untuk tidur sepanjang malam.

Melatonin adalah hormon alami yang dibuat di kelenjar pineal, kelenjar seukuran kacang tepat di atas bagian tengah otak. Kelenjar pineal menyala untuk menghasilkan melatonin ketika kegelapan terjadi di malam hari. Dan melatonin dilepaskan ke dalam darah – menyebabkan kantuk yang meningkat. Kadar melatonin turun kembali ke jumlah yang sangat rendah atau diabaikan pada pagi hari, ketika matahari muncul lagi.

Karenanya melatonin memainkan peran penting dalam mengatur siklus tidur-bangun seseorang, memicu produksi alami akan membantu balita Anda melanjutkan rutinitas tidur sehat mereka. Berikut adalah beberapa strategi untuk dicoba.

Cara agar Balita Tidur Lebih Baik dan Lama

1. Prioritaskan rutinitas tidur yang teratur

Ada banyak saran di Internet tentang mengonsumsi makanan kaya triptofan (seperti susu) untuk membantu satu tidur. Tryptophan adalah asam amino yang membantu otak memproduksi bahan kimia serotonin dan melatonin – keduanya membantu tidur.

Namun, jumlah tryptophan yang mencapai otak (dari mengonsumsi makanan seperti itu) adalah kecil, dan sebenarnya, tidak cukup untuk membantu tidur. Selain itu, serotonin dari makanan seperti pisang tidak melewati perintang darah-otak, dan karena itu, tidak mencapai otak.

Pembentukan rutin tidur rutin dan lingkungan tidur yang kondusif jauh lebih penting daripada efek makanan tertentu dalam meningkatkan tidur.

2. Tetapkan rutinitas tidur yang konsisten dan santai

Orang tua harus menetapkan rutinitas waktu tidur reguler yang terjadi pada waktu yang sama setiap malam. Kegiatan rutin waktu tidur yang konsisten penting untuk transisi dari aktivitas tingkat tinggi ke keadaan ramah-tidur. Konsistensi mengarah ke awal tidur yang lebih cepat dan tidur yang lebih baik di malam hari, karena jadwal tidur-bangun anak diatur.

Rutinitas tidur anak harus santai dan menyenangkan. Hal ini memungkinkan anak Anda menjadi rileks saat mereka beralih dari siang ke malam, karena meningkatkan produksi melatonin.

Untuk membantu mereka menantikan waktu tidur, mandikanlah dengan air hangat, melibatkan mereka dengan cerita sebelum tidur atau menyanyikan lagu pengantar tidur yang menenangkan.

[Baca juga: 7 Cara Mudah Menidurkan Bayi Baru Lahir dengan Mudah]

3. Pastikan bahwa waktu tidur lebih awal

Tubuh kita secara alami menghasilkan melatonin ketika matahari terbenam, Untuk itu waktu tidur awal antara 7 hingga 8 malam adalah jendela terbaik bagi anak Anda untuk tertidur dengan mudah. Ini juga membantu mengurangi hutang tidur yang diakumulasikan dari gangguan tidur yang mungkin dialami balita Anda.

Tentu saja, menidurkan bayi pada jam tersebut lebih mudah dikatakan daripada dilakukan, terutama ketika Anda memiliki bayi yang keras kepala atau hiperaktif.

Sangat mudah untuk tidak konsisten, terutama ketika anak Anda mulai menginginkan lebih banyak kekuatan dan perhatian. Mereka mulai menggunakan taktik menunda dan rutinitas sebelum tidur jadi terganggu.

Ketika ini terjadi, penting untuk bersikap tegas dan gigih. Tetapkan aturan ketat tentang tidur lebih awal. Selain itu, tolaklah permintaan mereka untuk waktu bermain yang lebih lama.

4. Paparkan anak Anda pada cahaya alami di siang hari

Meskipun gelap dan sunyi di malam hari, cahaya alami dan aktivitas sangat penting di siang hari.

Peningkatan kadar melatonin pada malam hari bergantung pada rendahnya produksi melatonin pada siang hari.

Jadi, mengekspos anak Anda pada cahaya terang di pagi dan sore hari membantu menekan kadar melatonin di siang hari. Akibatnya, anak Anda tetap waspada di siang hari dan mengantuk di malam hari.

Karena itu, maksimalkan paparan sinar matahari junior dengan membawanya ke luar sebanyak mungkin. Bawa dia ke taman, pantai, atau taman bermain luar ruangan untuk dosis vitamin D yang sehat. Pada siang hari, pastikan juga rumah itu terang benderang, dan tidur siang dengan tirai terbuka.

5. Biarkan anak Anda tertidur sendiri

Biarkan anak Anda tertidur tanpa bantuan atau kehadiran Anda, sehingga mereka dapat terhubung ke siklus tidur berikutnya sendiri. Ini pada dasarnya adalah cara agar balita tidur nyenyak sepanjang malam.

Untuk anak-anak yang belum belajar tidur sendiri setelah usia 1, membuat mereka mulai melakukannya mungkin sangat menantang. Mereka mungkin sering terbangun di malam hari, dan memanggil orang dewasa untuk menenangkan mereka agar kembali tidur.

Ketika ini terjadi, ia menyarankan untuk tidak memberi makan malam atau memberi mereka perhatian ketika mereka bangun, karena bala bantuan negatif ini akan menghalangi kemampuan mereka untuk tenang sendiri.

6. Matikan perangkat sebelum tidur

Disarankan agar anak-anak berhenti bermain dengan gadget atau menonton TV sebelum tidur. Cahaya biru yang dipancarkan dari layar yang mereka lihat akan terlalu merangsang dan juga menghambat produksi melatonin.

Perangkat apa pun dengan layar elektronik (mis. TV dan ponsel) harus dikeluarkan dari kamar balita Anda, karena mereka mungkin memberikan paparan cahaya yang menekan lonjakan melatonin malam hari.

Memang, menurut sebuah studi tahun 2015 yang diterbitkan dalam British Journal of Medicine, remaja yang menghabiskan banyak waktu pada perangkat elektronik sebelum tidur beresiko kehilangan tidur di malam hari.

7. Pertahankan lingkungan tidur yang gelap dan tenang

Mengenai lingkungan tidur anak Anda, kegelapan adalah teman Anda. Hal itu karena cahaya buatan menekan produksi melatonin, yang membuat junior tidak tertidur.

Pastikan kamar mereka benar-benar gelap – bahkan lampu malam tidak dianjurkan.

Jika anak Anda bangun pagi-pagi sekali karena sinar matahari masuk ke kamar mereka, pertimbangkan untuk memasang tirai gelap atau tabir tidur. Selain menjaga lingkungan tidur gelap, pastikan juga suasana tenang.

Jadi, pada malam hari, jaga agar suara Anda tetap tidak berisik. Lakukan percakapan di luar jangkauan pendengaran anak Anda dan turunkan volume TV, terutama jika kamar anak Anda dekat dengan ruang tamu.[MY24]

Sumber: smartparents

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA