Kesehatan

Cara Cegah dan Atasi Gigitan Serangga pada Anak yang Perlu Orang Tua Tahu

Sabtu, 14 Juli 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Gigitan serangga sering terjadi saat musim panas tiba dan anak-anak rentan terhadap hal ini.

Bagi anak-anak, musim panas membawa kegembiraan di luar ruangan tanpa henti, dan menikmati alam. Tapi dunia alam itu termasuk kehidupan serangga, beberapa di antaranya menggigit manusia – termasuk anak-anak kita. Meskipun sebagian besar tidak berbahaya, ada beberapa masalah yang dapat menimbulkan kekhawatiran.

Berikut cara cegah dan atasi gigitan serangga pada anak.
1. Pencegahan.

Pencegahan adalah strategi terbaik. Ini tidak berarti bahwa Anda harus menjaga anak Anda di dalam rumah (bermain di luar rumah dan alam baik untuk anak-anak). Tetapi mengambil beberapa langkah sederhana untuk mencegah gigitan akan berlanjut. Pakaian panjang (tapi ringan) akan meminimalkan jumlah kulit yang terpapar serangga yang berpotensi menggigit, terutama jika Anda memasukkan kaki celana ke dalam kaus kaki untuk mencegah serangga naik ke kaki. Topi, dan untuk bayi kelambu di atas kereta dorong atau pembawa – juga dapat membantu.”

Losion anti serangga aman dan efektif untuk anak di atas 2 bulan. Meskipun ada bukti terbatas bahwa anti serangga “alami” (seperti serai wangi dan minyak esensial lainnya) memiliki beberapa keefektifan, hasil terbaik telah ditemukan dari yang mengandung DEET atau picaridin. DEET berlangsung sekitar dua hingga lima jam (tergantung pada konsentrasi yang digunakan – Anda tidak perlu lebih dari 30 persen), dan picaridin sekitar tiga hingga delapan jam. Ikuti instruksi pada kemasan dengan hati-hati untuk menerapkannya dengan aman dan dengan hasil terbaik.

Anda mungkin mendengar saran tentang penggunaan bawang putih, vitamin, perangkat ultrasonik, gelang pengusir, dan solusi lainnya, tetapi tidak ada yang terbukti efektif. Tetap gunakan dengan apa yang berhasil.

2. Reaksi terhadap gigitan.

Sebagian besar masalah yang melibatkan gigitan serangga berkaitan dengan reaksi terhadap gigitan. Mereka dapat bervariasi dari sedikit kemerahan sampai reaksi alergi yang parah. Mungkin mengejutkan mengetahui bahwa penyedia layanan kesehatan sering kali tidak tahu jenis serangga apa yang menggigit anak Anda berdasarkan penampilan gigitan. Bahkan gigitan oleh dua nyamuk dari spesies yang sama dapat menghasilkan dua reaksi yang sangat berbeda. Anda akan lega mengetahui bahwa banyak waktu, mengetahui serangga apa yang menyebabkan gigitan itu tidak penting.

Biasanya, reaksi terdiri dari sejumlah kecil kemerahan, bengkak dan gatal. Ini tidak berbahaya dan terutama mengganggu. Kadang-kadang, dalam fenomena yang dikenal sebagai reaksi lokal luas, kemerahan dan pembengkakan bisa berukuran menjadi beberapa inci. Ini sering terjadi dalam beberapa jam pertama setelah gigitan, dan kekhawatirannya adalah sering gigitan telah terinfeksi. Ini mungkin tidak bisa dipercaya, terutama jika gatal. Tidak biasa infeksi berkembang sangat cepat, terutama menyebar merata ke semua arah dari gigitan.

Ini dapat ditangani dengan menggunakan es, steroid topikal seperti 1 persen hidrokortison (tersedia tanpa resep), dan antihistamin oral, yang dapat membantu mengurangi rasa gatal. Pembengkakan dan kemerahan biasanya akan hilang tanpa intervensi dalam tiga hingga empat hari.

3. Infeksi.

Namun, infeksi memang bisa terjadi – baik infeksi bakteri lokal atau infeksi yang dibawa serangga. Infeksi lokal juga hadir dengan kemerahan dan pembengkakan, tetapi biasanya berkembang satu atau dua hari setelah gigitan. Ada sedikit gatal, dan mungkin menimbulkan kantong nanah (atau keluar nanah), ini merupakan tanda bahwa ada infeksi. Mungkin juga ada garis merah yang mengarah menjauh dari lokasi gigitan, alih-alih lingkaran merah di sekitar lokasi itu. Semua ini harus dievaluasi oleh praktisi perawatan kesehatan untuk menilai apakah pengobatan diperlukan.

Lalu ada infeksi yang memengaruhi seluruh tubuh, dan sering ditularkan oleh serangga yang menggigit. Ini termasuk penyakit Lyme, virus Zika, Ehrlichiosis, dan lain-lain. Untuk sebagian besar, gigitan serangga yang khas tidak akan menularkan penyakit ini, jadi jangan panik. Meskipun ini sering terdengar, mereka juga relatif jarang dibandingkan dengan banyak gigitan yang terjadi. Kebanyakan serangga bersayap tidak mungkin menularkan penyakit. Kecuali Anda memperhatikan gejala-gejala seperti demam, kelelahan, atau ruam yang tidak biasa, sebaiknya jangan khawatir tentang gigitan serangga kecil yang biasa.

4. Menemui dokter anak Anda.

Hubungi dokter anak Anda jika anak Anda tampak sakit dan merasa tidak nyaman karena gatal akibat gigitan. Demam, kelelahan, nyeri sendi atau ruam yang tidak biasa adalah alasan bagus untuk menghubunginya. Evaluasi dokter mungkin masih mengatakan bahwa tidak ada yang serius di tangan, tetapi ketika gejala yang tidak biasa hadir, ini bisa sangat berharga bagi orang tua yang bersangkutan.[My24]

Sumber: Washington Post

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...